November 01, 2020
Penulis — terasildangda

Aku ingin menikahi ibu kakaku

Kisah ini hanya fiktif…

Perkenalkan namaku chandra gw tinggal di batam sekarang umur gw 23 tahun… Di umur gw yang terbilang masih muda ini gw udah punya usaha yang lumayan maju…

Berkat usaha yang keras dan di cambuk oleh masalah yang dulu pernah melanda…

Gw punya usaha di bidang suplier alat musik… Masih merintis gak gede2 amat Berkat pengetahuan gw di bidang musik dan alatnya… Dan wawasan serta pergaulan gw yang luas…

Makin tahun makin maju… Tapi gw belom memikirkan tentang pasangan hidup yang serius… Mungkin karena gw juga terlalu sibuk… Gw lebih memilih mengkoleksi video2 bokep dan onani sebagai obatnya…

Gw terlalu takut dan tidak PD untuk berhubungan atau sekedar ngobrol sama cewek… Padahal banyak yang suka sama gw… Banyak temen dan orang sekitar menjodoh2kan gw

Gw tinggal di rumah sendiri… Yah walaupun gak besar tapi gw bangga hasil jerih payah gw sendiri…

Di rumah tipe 36/72 ini semua cerita akan tertuang…

Sudah sekitar 4 tahun gw hidup sendiri tanpa keluarga… Sejak dulu gw di usir oleh ayah dari rumah…

Kita flashback dulu ya…

Memang ayah itu orangnya tempramental…

Semua orang yang di rumah harus nurut sama dia… Kalo udah marah ibu gw lah yang jadi sasaranya…

Oke gw perkenalkan satu persatu tokoh utama di cerita ini…

Gw dulu tinggal di bandung

Rumah kita bisa di bilang cukup besar karena memang keluarga kita berkecukupan tapi itu semua gak menjamin kebahagiaan penghuni di dalamnya

Nama ayah gw rama umur 52 tahun keras kepala… Dan suka KDRT… Dia bekerja di perusahaan konsultan konstruksi dia juga menempati jabatan yang penting tak jarang sering keluar kota sampai berhari2…

Gw udah puas kena tamparan tangannya sejak gw kecil… hanya ibulah yang selalu mengerti gw…

Nama ibu gw anisa umur 46 baik cantik tinggi 160… Tubuh setandar gak gendut gak kurus penyabar selalu sayang anak2nya… Selalu sopan dan nada bicaranya lembut… Ukuran dada yah lumayanlah putih rambut panjang sebahu…

Dan yang ketiga adalah kakaku namanya sebi umur 25 tahun cewek, cantik putih baik juga sayang sama adeknya dan ibunya… Kerja di jakarta sebagai teller bank swasta…

Tinggi setandar 152 putih rambut sebahu ukuran dada setandar…

Gw memang dari SMA udah mulai berani sama ayah dan kurang setuju dengan cara pandang dia terhadap kehidupan serta pergaulan gw…

Selalu yang dia pikirkan gw ini anak yang gak berguna gak tau terimakasih dan selalu ngelawan orang tua…

Ok mungkin itu hak orang tua terhadap anaknya tapi dia juga gak sesuci omonganya…

Gw tau ayah punya selingkuhan… Gak jarang juga gw lihat ayah sering jalan sama pacarnya…

Karena gw udah gak peduli sama dia jadi gw gak mau tau urusan dia… Cuma gw kasihan aja sama ibu gw… Gw juga gak cerita karena gak mau nambah beban pikirannya

Jadi ayah selalu nglarang gw buat main band… Katanya gak bakal ada hasilnya… Cuma buang buang duit tak jarang ayah membakar buku2 musik gw karya karya gw dan yang paling menyakitkan dia bakar gitar gw

Gw makin benci saja sama ayah…

Dan gak nganggep dia ini ayah gw lg…

Tak ada rasa kasihan sedikitpun kepadanya…

Waktu gw SMA gw pernah gak naik kelas ini menjadi alasan bahwa musik gw penyebabnya padahal menurut gw musik hanyalah sebagai pelarian untuk merefresh dan berbaur dengan nada sehingga tercipta kedamaian dalam pikiran yang tenang…

Penyebab utamanya adalah apalagi kalo bukan kegaduhan yang hampir tiap hari terjadi di rumah gw…

Tak mendapat tempat yang nyaman di rumah gw lebih sering nomaden… Nginep di tempat atau rumah temen2 gw

Gw lebih tenang di basecamp yaitu studio musik milik omnya temen gw yang satu band sama gw…

Tempat ini sudah menjadi rumah gw, lebih nyaman karena gw bisa salurkan hobi gw di sini tak ada salahnya gw juga kadang bantu om buat jaga dan merawat studionya…

Lumayan juga buat nyambung hidup…

Siang itu gw udah gak pulang ke rumah selama 3 hari… Dan pas pulang kebetulan ada ayah di rumah…

Mau apa kamu disini? Tegor ayah kepada gw yang baru pulang… Gw hanya sejenak menghentikan langkah dan melangkahkan kaki kembali tanpa kata apapun…

Ayah: Hehhh berandal?? Mau apa kamu di sini? Tempat tinggal kamu sekarang bukan di sini… Dan saya sudah gak mau lihat muka kamu di sini…

Gila nih orang… Udah menganggap gw ini orang lain…

Ibu dan sebi kakaku buru2 keluar dari kamarnya…

Ibu hanya bisa menangis sambil menahan tubuh ayah yang tak hentinya memaki gw…

Gw lihat tubuh ibu memar2 yang sudah biasa gw ketahui hasil dari karya tangan dan kaki ayahku

Ayah: Mending kamu kemasin barang barang kamu dan tinggalkan rumah ini…

Ibu menangis…

Ibu: Jangan ayah tolong dia anak kita, ibu membela gw…

Ayah: Bukan dia bukan anaku sekarang… Anaku gak ada yang seperti dia…

Muka gw udah gak tahan mendengar ocehannya… Gw langsung buru2 ke kamar dan mengemasi barang2 gw

Terdengar tangisan ibu dan suara teriakan ayah dari ruang tamu

Gw keluar dari kamar menggendong tas besar yang berisi baju gw…

Ibu langsung memeluk gw menahan agar gw jangan pergi…

Ibu: Jangan nak jangan pergi… Rengek ibu sambil menangis…

Ayah hanya melihat sinis…

Gw: Maafin chandra ibu… Gw melangkah kembali… Sampai di depan pintu rumah ibu mengejar dan menangis hebat… Kak sebi juga ikut menangis dan memeluk gw…

Sebi: Chan jangan pergi…

Mereka berdua menangis di pelukanku…

Gw: Ibu, chandra akan baik2 saja di luar… Chandra akan tersiksa di rumah ini… Lebih baik di luar… Chandra gak bakal putus komunikasi sama ibu dan kak sebi… Doain chandra biar lebih baik di luar… Maafin chandra yah ibu… Ibu sabar di rumah… Kak jaga ibu baik2 yahhh…

Ibu: Jangan nak jangan pergi… Jangan tunggalkan ibu…

Dengan berat hati gw melangkah pergi u tuk selamanya dari rumah…

Ibu: chand jangan pergi…

Di jalan gw mengumpat dalam hati… Gw sangat benci ayah… Gak bakal gw anggap lagi dia sebagai ayah lagi…

Nah… Kembali lagi ke cerita

Siang itu gw lagi di gudang ngecek barang2 pesenan distributor… Walau gw punya anak buah walau tak banyak dan orang kepercayaan tapi tak jarang gw turun langsung…

Ada telpon dari kak sebi…

Sebi: Halo chand…

Tolong kamu telpon ibu sekarang ini nomernya ibu nanyain kamu…

Gw langsung telpon ibu

Gw: Halo ibu ibu kenapa?

Ibu: Ibu mau ke tempat kamu chand… Sambil menangis

Gw: ibu kenapa?

Ibu: ibu gak apa2 ibu cuma kangen sama chandra

Gw transfer uang ke rek ibu untuk ongkos naik pesawat ke batam

jam 2 pagi gw ke bandara jemput ibu…

Gw menunggu kedatangan ibu…

Terlihat dari kejauhan ibu membawa koper besar dan gw terheran heran…

Gw melambaikan tangan pada ibu…

Ibu memakai baju kemeja putih jaket hitam dan syal krem… Dan celana bahan warna krem…

Gw langsung menghampirinya dan langsung memeluk erat tubuh ibu…

Ibu menangis di pelukan anaknya yang 4 tahun ini tidak bertemu…

Gw juga menangis melepas rindu kepada ibu tercinta…

Ibu: apa kabar kamu nak? (Sambil memegang pipiku)

Gw: baik bu… Ibu gimana? Ibu kenapa? Ibu gapapa kan?

Ibu: ibu gapapa, nanti kita cerita di rumah saja yah…

Setelah sampai rumah…

Terlihat di jam tangan gw Jam 3 pagi ibu tertidur di mobil…

Ku lihat ibu terlelap… Mungkin cape… Tak banyak yang berubah dari fisik ibu… Masih kelihatan cantik di usia yang menginjak kepala 4 ini…

Kulit putihnya yang masih kencang dan aroma khas parfumnya…

Gw bangunkan ibu…

Gw: ibu udah sampe…

Ibu: oh iya nak… Maaf ibu ketiduran…

Gw: gapapa bu…

Rumah gw cuma ada 2 kamar…

Tapi yang satu udah gw jadikan gudang…

Jadi cuma ada 1 kamar…

Gw: ibu kalo masih ngantuk tidur di kamar chandra saja…

Ibu: iya nak… Kepala ibu agak pusing…

Gw: yaudah istirahat saja bu…

Setelah beberapa lama… Gw lihat di balik pintu yang sedikit terbuka ibu sudah kembali tertidur…

Ibu masih memakai kemeja putihnya dengan kancing atas yang terbuka…

Terlihatlah payudara bagian atas ibu yang putih dan mulus…

Gw memutuskan untuk berselancar di dunia maya melihat video2 bokep…

Dan kadang kali gw suka gw download untuk koleksi…

Karena mengantuk gw tutup laptop gw dan tidur di sofa ruang tamu…

Jam 9 pagi gw terbangun karena telpon dari anak buah biasa urusan bisnis gw…

Dan gw memutuskan untuk tidak ngantor hari ini…

Gw cari2 ibu kemana…

Ternyata sedang menjemur pakaian gw di halaman belakang…

Terlihat ibu memakai rok hitam dan tanktop warna putih… Yang seketika menerawang kelihatan bh hitamnya karena basah kena air cucian

Gw: ibu ngapain?

Ibu: ehhh kamu udah bangun nak?

Gw: ibu kenapa gak bangunin chandra?

Ibu: ibu kasihan takut kamu cape…

Gw: ibu gak usah repot2 nyuci baju aku…

Aku bisa sendiri ko bu…

Ibu: gak apa2 lagian ibu gak ada kerjaan…

Ibu: km mau makan sayang ibu udah masakin kesukaan km…

Gw: iya bu… Nanti bareng ibu aja…

Gw masih mau memandangi tubuh ibu… Gak tau kenapa Gw sangat menikmati pemandangan ini… lihat ibu menjemur pakaian…

Gw jongkok di tengah pintu belakang

Sesekali ibu membungkuk dan seolah menunjukan bokongnya yang padat itu…

Tercetak cd ibu dibalik roknya…

Mmmhhh pemandangan yang sangat indah…

Ibu pindah ke sisi berlawanan…

Dia membungkuk kembali dan…

Ahhh… Payudara ibu terlihat menggantung…

Gw mengatur nafas…

Payudara ibu yang putih itu… Kelihatan masih kencang walau sudah berumur…

Ibu: chand kamu nagapain? (Mengagetkan gw)

Gw: ehhh gak ko bu… lama gak lihat ibu… Kangen sama ibu…

Ibu hanya tersenyum…

Akhirnya selesai juga acara jemur baju…

Ibu: km mandi dulu sana… Ibu siapin makanan

Gw: gak ahhh dingin…

Ibu: ihhh ternyata kebiasaan km masih sama males mandi…

Gw: kalo di mandiin sih mau…

Ibu: mmmhhh kayak anak kecil aja km…

Gw: yah gak ada salahnya manja2an sama ibu yang lama gak ketemu…

Ibu: udahh sana mandi… Bau tau…

Gw: ok bos…

Gw di kamar mandi membayangkan tubuh ibu… Gw heran juga kenapa gw jadi terobsesi sama ibu… Mungkin karena gw gak pernah deket secara intim sama ceweklain… Dan satu2nya adalah ibu…

Ahhh ternyata di kapstok kamar mandi ada celana ibu… Dan…

Mmmmhhhh celana dalam ibu yang semalem… Juga bhnya… Wah… Lumayan buat bahan…

Sebelum mandi gw ambil cd dan bhnya gw cium2… Bhnya yang warna hitam berenda… Gw ciumin cup bagian dalamnya… wangi tubuh ibu lansung terbayang…

Mengantarkan fantasiku… Sambil gw elus2 batang perkasa gw…

© 2022 - CeritaSeru.xyz