November 02, 2020
Penulis — soundingsea

Banjir pun Melanda

Perkenalkan nama ane Reno, Umur 26 tahun, seorang pegawai swasta dan masih single.

Ane mau sedikit cerita tentang pengalaman ane yang terjadi setahun yang lalu. Okay langsung aja ya.

Jam sudah menunjukkan pukul setengah 6 sore, sudah lewat 30 menit dari jam pulang kantor seharusnya, tapi ane masih berada di dalam kantor.

Ketika sudah diijinkan pulang, ane pun dengan tergesa-gesa menuruni anak tangga kantor menuju parkiran mobil.

“Buru-buru banget mas Reno.. ada apa?”, Sapa salah seorang receptionist kantor.

“Eh.. mba, Iya nih lagi mau ada janji diluar.. udah telat”, Jawab ane sambil terburu buru menuju parkiran.

Hari ini ane emang ada janji sama temen kuliah dulu, katanya sih mau ngasih undangan nikah. Karena dia tahu kantor ane makanya dia ngajakin ketemuan di mall XX yang gak jauh dari kantor.

Langit pun berubah jadi gelap, tapi bukan gelap karena menjelang malam, tapi gelap mendung yang siap akan menurunkan hujan. Ane gak khawatir kalo hujannya sekarang tapi nanti setelah ane pulang karena efek dari hujan ini yang ane khawatirin, di kota ini ketika hujan turun bisa dipastikan beberapa ruas jalan akan tergenang banjir dan jarak dari kantor ke rumah ane kalo keadaan ‘Normal’ kurang lebih 2,5 jam kalo pake mobil.

Ane pun akhirya sampe ke mall XX, setelah memarkir mobil ane langsung menuju ke tempat yang sudah di sepekati di cafe X. Saat ini hujan sudah mengguyur membasahi bumi dengan intensitas yang sangat deras, ane pun pasrah sama yang bakal ane alamin pas balik nanti, tapi besok hari sabtu dan kantor pun libur jadi ya..

Pertemuan dengan teman kuliah ane tidak memakan waktu lama, setelah basa basi tanya kabar dan menyerahkan undangannya ke ane, dia pun pamit pulang karena sudah dijemput calon suaminya.

Males buat pulang jam segini, akhirnya dengan terpaksa ane pun memutuskan buat jalan jalan di mall, cuci-cuci mata sekalian cari makan malam.

Hampir satu jam ane keliling mall sambil ngeliat-ngeliat, Perut ane menunjukkan tanda tanda minta diisi, Ane pun segera berjalan menuju food court di mall tersebut.

Suasana di lantai food court sangat ramai dan sesak, dari segala generasi ada disana buat makan sembari santai-santai, mungkin karena hujan kali ya orang-orang pada kesini buat istirahat, pikir ane. Ane pun akhirnya antri untuk pesan makanan terlebih dulu, karena ane sendirian jadi ane pikir urusan tempat duduk bisa lah nyempil-nyempil sama orang lain.

Pas ane lagi antri buat pesen makanan tiba-tiba ane mendengar suara yang sudah ane kenal.

“Hayyoooo..”, ujar suara tersebut sambil nepuk pundak ane.

Ane pun reflek nengok ke belakang ke arah asal suara dan tepukan itu berasal.

Dan, ane pun terkejut ternyata pemilik suara tersebut ialah tante Rachma, nyokap sahabat ane dari jaman SMA sampe sekarang. Beliau berumur 48 tahun, menjanda selama 2 tahun karena ditinggal meninggal suaminya, punya dua anak (salah satunya sahabat ane), tinggi badan sekitar 158-160cm, badannya berisi khas ibu ibu (bukan gemuk atau gendut ya), memakai jilbab yang longgar di kesehariannya (tetapi selalu pake daster kalo dirumah, ane gak masuk itungan orang lain katanya), dan berkulit putih bersih.

Dari mana ane tau kalo kulitnya putih bersih?, Yaa memang kalo dirumah beliau selalu pake daster tapi bukan itu yang ane maksud.

Flashback sedikit ke 10 tahun yang lalu waktu ane masih kelas 2(XI) SMA.

Ceritanya abis balik sekolah ane udah janji sama anaknya tante Rachma buat main ke rumahnya, ternyata pas balik ane ketemu sahabat ane di parkiran motor dan dia nyuruh ane jalan duluan ke rumahnya (rumahnya tante Rachma) karena dia mau nganter ceweknya dulu. Ane pun langsung jalan kerumahnya sendirian, karena saking seringnya main kerumah sahabat ane, masuk rumah pun tinggal masuk dan langsung nyelonong ke lantai atas tempat kamar sahabat ane.

Yang sahabat ane gak tau, pas hari itu nyokapnya ada janji buat di pijat, dan kalo sedang di pijat memang pake lantai yang atas, karena kalo di lantai bawah takut ada orang yang mondar-mandir.

Ane pun dengan pede-nya langsung buka pintu rumah dan nyelonong keatas. Langkah ane terhenti di anak tangga terakhir karena ane melihat sesuatu yang bikin ane deg-degan.

Sesosok tubuh putih mulus dalam keadaan tengkurap membelakangi ane dan hanya dibalut sarung yang tidak dililitkan ke badan hanya di kalungkan sekedar buat nutupin. Ya tubuh putih mulus yang ane liat adalah badannya tante Rachma, dari belakang semuanya tampak putih dan mulus, punggungnya, kakinya, maupun pahanya dan yang bikin ane pengen teriak adalah ketika si tukang pijat (kebetulan perempuan juga) memijat bagian pahanya tante Rachma, gerakan tangan si tukang pijat membuat sarung yang dipakai tante Rachma tersingkap agak ke atas dan ane bisa melihat dengan jelas organ kewanitaan tante Rachma yang ditumbuhi bulu bulu lebat.

Ane yang kaku dan beku melihat pemandangan tersebut berusaha sekuat tenaga untuk tetap tenang dan turun dari tangga pelan-pelan supaya tidak mengagetkan si tukang pijat dan membangunkan tante Rachma yang memang pada saat itu sedang tertidur dengan pulas karena dipijat.

Sesampainya di bawah ane langsung ngabarin sahabat ane kalo ane gak jadi main kerumahnya. Ane pun cabut dari rumah tante Rachma dengan perasaan campur aduk.

Dari situlah ane selalu punya obsesi khusus tentang tante Rachma, tapi tidak sampe yang brutal seperti menyetubuhinya atau memperkosanya. Cukup mengingat kejadian pijat sudah cukup buat ane.

Oke kita balik lagi ke cerita :

“Hayyoooo..”, tante Rachma mengagetkan ane sambil nepuk pundak ane.

“Ehh.. tante..”, Ucap ane yang terkejut sambil meraih tangannya untuk salim.

“Reno lagi ngapain? Sendirian aja nih..?”, tanyanya.

“Iya nih tante.. tadi habis ketemu temen waktu kuliah.. dia ngasih undangan nikahan..”, jawab ane.

“Dapet undangan mulu, ngundangnya kapan nih?”, Candanya sambil tertawa.

“Haha.. bisa aja nih tante, mau bilang kalo saya jomblo ya? ”, kata ane sambil membalas candaannya. Yaa tante Rachma memang memiliki personality yang sangat bubbly, kalo ane dan temen temen yang lain lagi main ke rumahnya dia gak sungkan buat nimbrung walaupun ya harus tahu batas kalo becanda sama beliau mengingat beliau adalah seorang yang sangat agamis dan terlebih lagi karena beliau adalah orang tua.

Ane pun mencoba membuka omongan ke tante Rachma.

“Tante juga ngapain disini?, lagi jalan jalan sama Randi (sahabat ane) sama Sisil (adiknya sahabat ane)?”, Tanya ane yang berharap kalo sahabat ane ikut dengan tante Rachma biar ane ada temennya.

“Ih.. Yaa.. jalan-jalan dong, sekali kali nge-gaul dong di mall kayak anak muda.. bosen dirumah mulu”, jawabnya dengan nada bercanda dan dilanjutkan dengan tawa dari kami berdua.

Beliau pun melanjutkan, “Enggak kok.. aku lagi ada reuni kecil-kecilan temen SMA disini, tadi sore cuma di drop doang sama Randi trus dia balik deh ke tempat usaha”.

Ane pun cuma meng-“Oh..”-kan saja mendengar jawaban tante Rachma, tadinya ane pikir tante Rachma kesini sama anak-anaknya, jadi ane ada temen ngobrol sembari nunggu malem disini. Tapi, ane juga baru tahu ternyata si tante Rachma ini punya temen juga diluar lingkungan rumahnya.

Tante Rachma ini orang betawi, menikah dengan bokapnya sahabat ane yang juga orang betawi waktu umur beliau masih 21 tahun dan setahun kemudian lahirlah sahabat ane. Sudah 10 tahunan lebih ane main sama anaknya, tapi gak pernah tahu atau denger kalau tante Rachma keluar rumah buat kumpul kumpul sama yang namanya temen-temen.

Kegiatan beliau sehari hari kalo nggak dirumah ya ikut pengajian di sekitaran rumah aja, terlebih karena orang betawi asli yang rumah antar sodara biasanya deket-deket, jadi kehidupan sosial tante Rachma ya sekitaran situ-situ aja. Beliau juga terkadang suka sesukanya kalo lagi ngobrol sama temen-temen anaknya, kadang bisa manggil dirinya ‘tante’, kadang pake ‘aku’, bisa juga ‘gw’, begitu pula kalo manggil, bisa panggil nama, atau ‘kamu’, atau ‘lo’, yah pokoknya senyamannya dia lah.

Selesai kami mengantri dan memesan makanan, tante Rachma pun bertanya.

“Reno duduk dimana?”, tanyanya.

“Belum dapet nih tante.. mesen makanan dulu terus baru nyari tempat duduk.. sendiri ini, bisa permisi-permisi sama orang”, Jawab ane.

“Ya udah kamu gabung aja sama tante bareng temen-temen aku juga”, ujarnya sembari mengisyaratkan untuk ngikutin dia ke mejanya.

Ane pengen misah sih sebenernya, agak males gabung sama perkumpulan ibu-ibu apa lagi kalo ternyata nanti ane laki sendirian. Tapi disatu sisi keadaan food court yang penuh sesak juga memperkecil kemungkinan buat dapet meja dan tempat duduk.

“Kenapa bengong?.. Reno malu ya, satu meja sama ibu-ibu?”, tanyanya sambil tertawa yang sebenarnya ngejawab keragu-raguan ane.

“Udah.. ntar duduk aja di sebelah tante, gak usah didengerin kalo mereka lagi rumpi”, ujarnya sambil berjalan ke arah meja tempat beliau dan teman-temannya duduk.

Mau gak mau akhirnya ane ngikutin tante Rachma ke mejanya, sesampainya di sana, beliau mengintruksikan buat ambil bangku kosong yang kebetulan berada gak jauh dari situ dan memposisikan di sebelah bangkunya.

“Siapa tuh Ma..?”, celetuk salah satu temannya tante Rachma sambil melihat ke arah ane yang di sambut dengan celetukan dari yang lain.

“Duuhh.. si Rachma.. mentang-mentang udah janda sekarang, sekalinya keluar rumah langsung dapet berondong euy..”, celetuk yang lainnya yang disambut gelak tawa dari teman-temannya tante Rachma.

Dan disambar sama yang lain, “Mau dooong dicariin berondooong…”, sambil tertawa.

Sambil tertawa, tante Rachma pun menjawab, “Hush! Ngaco lo pada kalo ngomong.. Ini Reno, temennya anak gw.. si Randi.. kebetulan tadi ketemu pas ngantri beli makanan”.

Ane pun cuma bisa senyum-senyum aja di ledekin kayak begitu sambil diam diam merhatiin temen-temennya tante Rachma satu persatu. Ada 7 orang termasuk tante Rachma, semuanya seumuran dengan tante Rachma karena memang satu angkatan waktu SMA dulu. Secara fisik dan cara berpakaian pun macem-macem. Ada yang sudah gombyor dan terlihat lebih tua dibanding umurnya, ada yang berjilbab tapi tidak serapat dan selonggar yang di pakai tante Rachma, adapula yang masih keliatan muda dengan badan yang sangat fit dan kencang tidak lupa pula memperhatikan penampilan dengan memakai atasan sleeveless dan kerah yang agak kebawah sehingga menunjukkan belahan dadanya yang bulat.

Waktu sudah menunjukkan hampir pukul 9 malam, ane yang tadinya risih ikutan kumpul sama ibu-ibu ini, akhirnya mulai terbiasa, apalagi teman-temannya tante Rachma pada dasarnya sifatnya seperti tante Rachma, ceria dan ramah. Dan ledekan ledekan yang dialamatkan ke ane pada awal ketemu ternyata memang hanya candaan aja, ibu-ibu ini rata-rata ibu rumah tangga biasa dan baik baik, hanya tante Puri (temannya tante Rachma yang paling cantik dan seperti sosialita) yang berkerja, owner sebuah butik ternama yang sudah terkenal di kalangan artis dan sosialita.

Ditengah obrolan teman temannya tante Rachma, tante Rachma bertanya ke ane.

“Reno.. sudah jam segini, kamu gak pulang?”.

Ane melihat jam di hape lalu menjawab,“Udah hampir jam 9 sih, tapi gak tahu nih masih macet apa nggak.. hari jum’at, hujan deres lagi”.

“Tante sendiri mau pulang jam berapa?, kayaknya dari tadi gak ngabarin Randi buat minta jemput deh..”. ane bertanya balik ke tante Rachma yang dari awal ane duduk disitu gak sekalipun ngeliat beliau ngeluarin hape.

“Ohh.. aku emang gak pulang, kan emang rencananya mau nginep dirumah si Puri ini malem, besok abis makan siang baru dijemput sama Randi”. Jawabnya.

Gak lama dari tante Rachma cerita mau nginep dirumah temannya, tante Puri tiba tiba mendapat telepon dari suaminya.

“Kenapa Pur?”. Tanya salah satu ibu-ibu.

“Kayaknya acara nginep di tempat gw kita ganti lain hari deh.. laki gw tiba-tiba balik dari luar negeri nih, tadi dia nelpon ngabarin kalo baru landing di bandara, kayaknya sih lagi ada masalah sama kantornya disini, kalo gw balik bawa pasukan emak emak pas dia lagi stress begini yang ada malah ngamuk dia”.

“Iya.. gak papa kok, kita ngerti.. ya kan?”, tanya salah seorang temannya tante Rachma yang disambut dengan anggukan setuju oleh yang lain.

Mereka pun akhirnya bersiap siap untuk membubarkan diri, dan bangun dari tempat duduk mereka masing-masing. Tante Puri pun pamit duluan karena khawatir kalo suaminya sampe lebih dulu dari pada dia.

“Ma.. lo balik sama siapa?”, tanya salah seorang temannya tante Rachma.

“Belum tau deh.. gw belum ngabarin anak gw buat minta jemput..”, jawab tante Rachma dengan nada sedikit risau.

Temannya pun mengalihkan perhatiannya ke ane, “Kalau Reno..?, pulang sama siapa?”, tanyanya.

“Pulang sendiri tante..”, jawab ane.

“Bawa mobil apa motor?”, tanyanya lagi.

“Mobil tante..”, ane jawab lagi.

“Tuh Ma.. pulang aja sama Reno, sering main kerumah kan tadi katanya.. Reno rumahnya searah kan sama tante Rachma?”, tanyanya lagi ke ane.

“Bisa di searahin sih, dan memang gak jauh kok rumah saya sama rumahnya tante Rachma”, jawab ane sembari melihat ke arah tante Rachma.

“Beneran nih.. mau nganterin?”, tanya tante Rachma.

“Iya beneran kok tan, kan deketan rumahnya..”, ane mencoba meyakinkan tante Rachma.

“Ya udah.. nanti bensin aku yang bayar deh..”, ucap tante Rachma.

“Siiiaapp.. bisa diatur..”, jawab ane.

Akhirnya setelah ditetapkan kalo tante Rachma pulang bareng ane, kami berjalan menuju parkiran mobil di basement. Sesampainya di basement tante Rachma dan teman-temannya langsung pamitan, kami pun bubar menuju mobil masing masing.

Sekitar pukul 9 lewat 20 menit ane bersama tante Rachma keluar dari parkiran mall XX, hujan pun masih mengguyur dengan deras. Ane semakin khawatir kalo jalanan pulang bakal kegenang banjir, tante Rachma pun langsung tertidur 10 menit setelah mobil keluar dari parkiran mall, beliau memang sudah minta ijin kalo akan tidur sebentar dan minta di bangunkan kalau sudah mau sampai rumahnya.

2 jam berlalu, tapi setengah perjalanan pun gak ada, Kasur+bantal+guling masih jauh di awang-awang. Yang ada hanya lampu rem mobil yang berwarna merah berjejer rapi di sepanjang jalan.

“hemmm.. kok berenti? Udah sampe ya Ren..?, kok tante gak dibangunin?”, tanya tante Rachma yang masih setengah sadar.

“Belum tante.. baru sampe xxxx “, Jawab ane dengan suara yang sudah capek.

Tante Rachma pun berusaha melihat jam yang ada di mobil dan terkejut.

“Hah..?!, setengah 12 kita baru sampe di xxxx, tante pikir udah sampe rumah, habis mobilnya berhenti”, Ujarnya sembari berusaha mengumpulkan ‘nyawa’-nya.

Ane yang udah capek + pegel enggan menjawab omongan tante Rachma. Tapi tiba tiba dari arah depan ada sekumpulan pemuda yang berteriak-teriak ke arah para pengemudi mobil, wajah tante Rachma tiba tiba berubah ketakutan, karena mengira kalau pemuda pemuda tersebut adalah orang orang jahat.

Setelah mereka mendekat sayup sayup ane bisa ngedenger apa yang mereka teriakkan, ane pun penasaran ingin mendengar lebih jelas dengan membuka jendela mobil yang sebetulnya sangat ditentang sama tante Rachma yang ketakutan, tapi ane yakinin tante Rachma kalo gak bakal kenapa-kenapa.

Ane akhirnya ngebuka jendela dan bertanya sama pemuda yang berjalan mendekati mobil soal ada apa di depan sana.

“Banjir dalem bang.. apanja aja kerendem ampe jendela..”, jawab pemuda tersebut.

Dan setelah jendela mobil kebuka ane pun bisa mendengar apa yang mereka teriakkan sebelumnya.

“Mobil puter balik..! banjir dalem di depan..!”, Teriak pemuda yang lainnya.

Tante Rachma yang juga mendengar jawaban tentang banjir di depan, menjadi sangat gelisah.

“Yah.. ini gimana ya?, banjirnya dalem ya?, tanyanya dengan nada yang gelisah.

“Belum tau juga sih tante, bisa jadi orang orang tadi pada lebay aja”, jawab ane yang berusaha menenangkan tante Rachma tapi juga gak mau percaya gitu aja sama omongan orang.

“Tuh.. tante, orang orang yang pada muter balik di tarikin duitnya sama orang orang tadi”, sambil menunjuk ke arah mobil mobil di depan dan belakang ane yang gak kuat dan memutuskan buat puter balik.

“Trus.. ini kita gak ikutan puter balik juga?”, tanya si tante.

“Kalo muter balik, kita malah ngejauhin jalur pulang tante.. lagian ke arah sana juga sama parah macetnya.” Jawab ane sembari melihat ke jalur lawan arah.

“Hhmm.. gitu ya, ya udah deh, Reno yang ngerti..”, kata beliau dengan pasrah.

Waktu sudah menunjukkan tengah malam, badan ane semakin capek dan pegel, belum lagi ditambah ngantuk yang datang, meskipun sebelumnya banyak yang puter balik, tapi mobil ane hanya maju beberapa meter saja, dan masih belum terlihat sumber banjir yang katanya sedalam mobil itu.

Ditengah kemacetan yang menggila, mata ane tertuju pada bagunan berlantai 10 yang berada tidak jauh dari jalur keluar dari jalan utama yang ane lalui mungkin sekitar 200 m. dengan lampu neon dipajang diluar gedung yang bertuliskan ‘XXX Hotel’.

Ane pun akhirnya memutuskan untuk blak-blakan dengan tante Rachma.

“Tante.. sekarang udah lewat tengah malam, kita gak bisa maksain pulang.. mungkin bisa.. tapi dari sini kita harus muter ke selatan dulu, dan disana juga saya yakin kalo daerah sana juga kerendem banjir”, kata ane yang berusaha memberikan gambaran tentang situasi kami berdua sekarang.

Ane pun melanjutkan omongan ane, “Kalo saya boleh jujur, badan saya udah gak kuat kalo disuruh nyetir lagi”.

Tante Rachma pun terdiam kemudian berkata, “Iya… Reno udah capek banget pasti, nyetir terus dari tadi”.

“Terus mau gimana?”, tanya beliau.

Akhirnya dengan keputus asaan dan modal nekat, ane kumpulin keberanian buat bertanya ke tante Rachma.

“Tante…”, ane memanggil tante Rachma sembari menyiapkan kata kata ane selanjutnya.

“Kenapa Ren..? udah tau kita mau kemana?”, tanyanya.

“Hemmm.. sebelumnya maaf ya tante, saya bener gak ada maksud apa apa nih”, ucap ane berhati hati.

“Apa? Ngomong yang jelas Reno..”.

“Gini tante… tante liat gedung tinggi disebelah sana gak? Yang ada lampu neonnya warna biru?”, ane bertanya ke tante Rachma.

Tante Rachma pun mencoba mencari cari gedung yang ane maksud dan matanya tertuju pada satu titik. “Yang itu?” Sambil menunjuk gedung yang ane maksud.

Beliau pun mencoba mempertegas apa yang dia lihat (maklum mata orang tua) kemudian dengan sedikit terkejut, “Hotel Ren..?”, tanyanya dengan nada sedikit tidak percaya.

Ane pun mengangguk pelan sambil berkata, “Iya tante.. kira kira.. tante setuju nggak kalo kita istirahat disitu?, kita juga gak tau sampai mana ini macetnya.”

“Enggak ahh.. ngaco lo ya..”, Jawabnya dengan sangat cepat sambil memalingkan muka, terlihat tante Rachma menunjukkan muka marahnya.

Sebenernya ane jiper juga digituin sama tante Rachma karena dalam hati ane ngerasa memang kelewatan ngajakin ibunya temen sendiri (sahabat malah) buat ke hotel.

Tapi.. ane juga gak ada kepikiran buat yang aneh aneh, tujuan ane hanya cari tempat istirahat yang layak, ada kasur dan bantal. Udah itu aja.

“Maaf tante.. maksud saya.. kalo kita ke hotel paling nggak kita dapat tempat yang layak buat istirahat, gak di pinggir jalan.. dan lebih aman.. ”. Ane coba mencari alasan yang pas supaya beliau mengerti.

“Mumpung kita belum ngelewatin jalur keluar buat kesana, ditambah lagi sekarang.. bensin mobil juga tipis tante..”, lanjut ane menambahkan alasan sebelumnya.

Dengan suara yang masih bernada agak marah, “Ya udah, buka dua kamar kalo gitu”, jawabnya yang walaupun dijawab dengan ketus tapi ngebuat ane girang setengah mati karena bakalan ketemu kasur sebentar lagi.

Mobil pun ane belokin ke kiri keluar dari jalan utama kemudian masuk ke parkiran hotel, tampak banyak mobil yang sudah parkir lebih dulu di sana, dan sedikit membuat ane kesulitan mencari parkiran, “Rame nih kayaknya”, batin ane.

Setelah mobil ane parkirin, kami berdua keluar dari mobil, tidak lupa juga ane mengambil tas berisi pakaian ganti di bagasi mobil, dan berjalan menuju lobby hotel yang dari luar tampak tenang dan hening, terlihat hanya ada satu orang yang berjaga di meja receptionist.

“Selamat malam.. bapak, ibu.. ada yang bisa saya bantu?”, sapa si receptionist melihat kedatangan kami berdua.

“Begini mas.. saya mau booking kamar dong, dua ya? Bisa gak mas?”, jawab ane yang langsung di sambut sama si receptionist tersebut.

“Sebentar ya mas..”, Jawabnya sembari mengecek persediaan kamar di komputer.

“Ini…”, lanjutnya kemudian sambil melihat ke komputer, “Kamar yang kosong cuma ada satu tuh mas.. hari ini hotel lagi ramai dari tadi sore”.

Tante Rachma pun memberikan pandangan tajam ke ane yang seakan akan bilang: “Jangan coba coba ngambil kamar yang cuma sisa satu, mendingan kita keluar dari sini!”, yaa kira kira seperti itu. Beliau lalu bergegas keluar dari lobby hotel yang disusul sama ane.

“Kita jalan lagi aja, cari aja pom bensin 24 jam”, kata tante Rachma ketika sudah berada di luar lobby.

Ane yang tidak setuju dengan usulan tante Rachma memberikan sanggahan, “udah jam segini tante.. mau jalan kemana lagi?, udah capek banget nih dari tadi nyetir terus..”.

“Tapi kan kamarnya sisa satu Reno… gak baik kalo kita sekamar”, jawab tante Rachma yang akhirnya melunakkan suaranya.

“Bener Reno sering main kerumah.. udah tante anggep kayak anak sendiri, tapi kan kalo situasinya kayak begini tetep gak baik Reno… kan Reno bukan muhrimnya tante”, lanjut beliau.

Sudah kepalang tanggung sampe lobby hotel, ane pun mencari alasan lain yang bikin tante Rachma bisa percaya.

“Justru itu tante.. anggep aja kalo saya ini Randi, jadi gak ada pikiran macem macem, saya juga nanti sampe kamar paling langsung tidur..”, kata ane yang mencoba membujuk tante Rachma.

Sambil melihat ane tante Rachma pun menarik nafas dan berkata, “Reno.. beneran udah capek banget ya? Sampe ngotot begitu pengen tidur disini..”, kemudian beliau pun melanjutkan, “Tapi tante harus kasih alasan apa nih ke Randi?, gak mungkin kan aku bilang kalo aku nginep sama kamu”.

Ane pun tercekat mendengar pertanyaan tante Rachma, kalo ternyata beliau sudah ngabarin anaknya kalo pulang dianter ane, nginep di hotel bukan jalan keluar yang bagus.

“Emang tante udah bilang kalo gak jadi nginep trus pulangnya saya yang anter?”, tanya ane dengan perasaan khawatir.

“Belum sih.. hape aku mati dari pas kita makan tadi, kiarin tadi jadi nginep kan.. jadi pikiran yaa di rumah si Puri aja nge-

charge-nya, udah gitu pas gak jadi (nginep) pulangnya juga sama Reno, jadi ya aku tenang tenang aja..”, jawabnya.

“fffiiiuuuhhh..”, lega dengernya, batin ane merasa tenang mendengar jawaban beliau.

“Kalo begitu, si Randi jangan di kabarin dulu, besok aja kalo tante udah mau dijemput.. sesuai rencana awal tante, besok siang saya anter tante balik ke mall XX, nanti tante minta dijemput disana.. gimana?”, usul ane.

Tante Rachma pun mengangguk tanda setuju dengan usulan ane, setelah itu kami pun masuk lagi ke dalam lobby hotel dan membooking kamar yang hanya tersisa satu-satunya di malam itu. Pukul 00:30 akhirnya kami pun check-in.

Segera setelah pintu kamar terbuka ane langsung membuka sepatu, melempar tas dan merebahkan diri ke kasur. Tante Rachma pun tersenyum melihat kelakuan ane, “Duh.. yang capek seharian nyetir.. enak banget kayaknya”, ujarnya sembari meletakkan tas di meja dan membuka jilbabnya.

Ane pun nyengir ke arah tante Rachma dan duduk di tempat tidur sembari mengkretek-kretekkan badan, jari dan leher yang berbunyi sangat keras.

“Seger ya tante bisa lepas jilbab..?”, ane membalas ledekan tante Rachma sebelumnya.

“Beuuhh.. Luar biasaaaa”, jawabnya sembari mengibas-ngibaskan rambutnya yang masih berwarna hitam pekat seperti rambut anak muda. Sejurus kemudian beliau lalu mengambil daster dan

charger-an hape dari dalam tas-nya.

“Reno.. tante ganti daster aja ya..? gak papa kan? Aku gak bisa tidur kalo gak dasteran”, ujarnya sambil tertawa.

“Loh..? Biasanya juga kalo saya main kerumah, tante dasteran aja kan??”, tanya ane yang heran kenapa tiba tiba beliau nanya kayak begitu.

“Haha.. Iya juga ya..”, jawabnya sambil tertawa dan masuk ke kamar mandi.

Ane pun memejamkan mata sambil mendengarkan bunyi air yang mengguyur badan tante Rachma, ingatan dari 10 tahun yang lalu datang menghampiri ane yang sedang terpejam membayangkan badan tante Rachma yang sedang mandi sambil menggosok gosok kulitnya yang putih dan mulus serta bagian kemaluannya yang ditumbuhi bulu bulu halus yang lebat.

Sontak batang kemaluan ane pun menegang dengan kerasnya berontak dari tempatnya. Rasa ngantuk yang ane rasa sebelumnya berubah menjadi rasa sange yang gak bisa di bendung lagi. “Harus ‘ritual’ nih”, batin ane yang sudah gak tahan.

Tak lama kemudian suara air dari kamar mandi telah hilang yang menandakan kalo tante Rachma sudah selesai bersih bersih. Ane bangun dari tempat tidur mengambil baju salin dari tas ane bersiap untuk melakukan ‘ritual’ di kamar mandi setelah tante Rachma keluar dari kamar mandi.

Pintu kamar mandi pun terbuka dan bersamaan dengan itu terlihat lah sosok tante Rachma yang keluar dari dalam mengenakan daster yang belum pernah ane lihat kalo sedang main kerumahnya.

“Huuuh.. seger banget..”, ujarnya seraya mengeringkan leher dan rambutnya yang masih basah dengan handuk.

Ane menelan ludah melihat apa yang ada di depan ane, daster yang tidak terlalu panjang dan tanpa lengan yang memperlihatkan ketiak tante Rachma yang putih mulus tanpa bulu, dan entah beliau sadar atau tidak, ane dengan jelas bisa melihat puting susu tante Rachma yang menyeplak di daster.

“Udah tuh sana bersih bersih dulu..”, kata tante Rachma ke ane.

Masuk kamar mandi, ane dengan segera melepas celana yang ane kenakan untuk ‘ritual’ membayangkan kejadian 10 tahun yang lalu ditambah dengan apa yang ane lihat barusan, tiba tiba ane berhenti sejenak, ane menatap tempat gantungan baju dan melihat gamis tante Rachma yang tergantung disana, bukan gamisnya yang menarik perhatian ane tapi apa yang coba ditutupin di belakang gamis yang digantung.

Ane mendekat ke arah gamisnya tante Rachma yang digantung, dibalik itu munculah sebuah BH berukuran 34C yang seharian ini bertugas menjaga payudaranya tante Rachma dan malam ini akhirnya bisa dibebas tugaskan dari tugas mulia tersebut. Ternyata, tidak hanya BH saja yang dibebas tugaskan pada malam itu, masih satu tumpukan dengan BH ane menemukan juga celana dalam tante Rachma digantung disitu.

“WOW”, batin ane yang terkejut melihat celana dalam yang digantung disitu, selama ini yang ane tahu, perempuan memang suka menanggalkan BH-nya kalo mau tidur, tidak celana dalamnya.

“Ritual” pun ane lanjutkan dengan penambahan ‘bahan’ baru, tiba tiba ketika sedang konsentrasi biar cepet keluar, ada yang mengetuk pintu kamar mandi dengan keras.

Tok.. tok.. tok..!!

Tok.. tok.. tok..!!

“Renoo.. masih lama yaaa..?, tante mau pinjem kamar mandi dooong.. kebelet nih..”, teriak tante Rachma dengan suara panik.

Ane pun kaget dan gak sempet menjawab ketukan tante Rachma karena panik, ane langsung buru buru ganti baju dan celana yang ane bawa dari luar.

“Ngapain sih Ren..??, gw udah gak tahan nih…”, tanyanya lagi.

“I.. i.. yaaa.. sebentar tante..”, jawab ane sambil terbata bata.

Kelar ganti baju dan celana ane langsung membuka pintu kamar mandi yang langsung disambar tante Rachma yang nyelonong masuk dan mempersiapkan posisinya untuk buang air kecil.

“Tutup pintunya Reno..”, suruhnya yang melihat ane keluar kamar mandi. Ane pun menuruti perintahnya, padahal pengen ngintip sedikit sih.. kata otak otor ane.

Setelah menutup pintu kamar mandi dari luar, ane langsung rebahan lagi di tempat tidur. Perasaan ane uring uringan karena ‘ritual’ ane keganggu disaat saat krusial.

Bunyi flush pun terdengar, gak beberapa lama tante Rachma keluar dari kamar mandi.

“Haahh.. lega..”, ujarnya sambil tersenyum. Dalam hati ane nyeletuk: “iya lo lega, gw kentang nih!”.

“Ya ampun Reno.. lo ngapain sih tadi lama banget di kamar mandi?, tidur lo yaa..? dasar..”, tuduh tante Rachma sembari mematikan lampu dan hanya menyisakan lampu baca yang menyala kemudian naik ke atas kasur dan selimutan.

Suasana kamar yang hanya menyisakan lampu baca untuk menerangi kamar memperparah kondisi kentang yang ane rasain, ditambah sekarang tante Rachma sudah satu kasur dan satu selimut dengan ane. Jantung ane deg-degan, nafas ane memburu, dan batang kemaluan ane pun kembali mengeras.

Melihat kondisi ane yang kelihatan gelisah tante Rachma menanyakan apa yang terjadi dengan ane.

“Reno.. kenapa??, kayaknya gelisah banget..”, tanyanya.

“ahh.. gak papa kok kok tante..”, jawab ane yang gak tahu harus jawab apa lagi.

“Kamu narik nafas terus dari tadi.. kayak ada yang di tahan, kamu sakit ya?”, tanyanya sambil memegang dahi ane untuk memeriksa temperatur.

Dirasa suhu badan ane tidak terlalu panas untuk dibilang sakit, mata beliau pun tertuju pada tangan ane yang sedari tadi berada di dalam selimut untuk menenangkan batang kemaluan ane yang sedari tadi menegang dan mengeras.

“Perut kamu ya yang sakit? Apa kram perutnya..?, bentar ya.. aku bawa minyak kayu putih kalo gak salah di tas.”, Ujarnya sambil beranjak dari tempat tidur untuk mengambil tasnya.

Minyak kayu putih sudah di dapat, tante Rachma pun membuka selimut untuk mengolesi minyak kayu putih tersebut ke perut ane.

“Ehh.. gak usah tante, gak papa kok.. bukan perutnya yang sakit..”, kata ane.

Tapi terlambat, jarak dari minyak kayu putih diambil ke tante Rachma membuka selimut sangat cepat, begitu selimut terangkat, terlihatlah kepala batang kemaluan ane yang menjulang menembus karet pinggang celana basket yang ane pake.

Tante Rachma terdiam melihat kepala batang kemaluan ane yang menyembul dari balik celana. Beberapa detik kemudian dia langsung memalingkan mukanya sambil berteriak, “Iiihhh.. Reno!, tutupin dooong.. gak sopan banget sih lo!”.

“Aduh.. Iyaa.. maaf ya tante… abis kalo lagi begini ditutupin celana, rasanya sakit tante..”, ane pun reflek menaikkan celana lebih tinggi supaya kepalanya tertutup sempurna.

“Yahh.. kan bener.. kan tadi gw udah bilang kita jangan sekamar!”, bentak tante Rachma.

“Gw marah pokoknya ama lo Reno..!, udah tidur ngadep sana!”, bentaknya lagi sambil menghadap ngebelakangin ane.

Ane bingung bukan kepalang, gak tahu mau ngapain lagi. Dalam situasi begini minta maaf pun juga percuma. Ngerasa udah kehabisan akal, akhirnya setan yang berbicara dan ane bertaruh untuk yang satu ini.

Dengan kondisi kontol ane yang masih menegang dari balik celana, ane pun memeluk tante Rachma dari belakang dan mendempetkan kontol ane ke sela-sela pantatnya.

“HEH..??!! RENO?! KAMU MAU NGAPAIN??!!”, teriak tante Rachma yang kaget pantanya ditempel benda keras.

Tidak mempedulikan teriakannya, ane pun melancarkan serangan serangan ane. Mulut ane mulai menyupang dan menciumi bagian lehernya sambil sesekali pindah ke belakang telinganya dan melakukan hal yang sama.

Tangan kanan ane menelusup ke bawah ketiaknya tante Rachma dan mulai meremas remas payudaranya dari belakang. Tangan kiri juga ikut meremas payudara sisi yang lain sambil sesekali menahan tangannya tante Rachma yang mencoba berontak. Pinggul ane yang sudah dari awal menempel di pantatnya tante Rachma yang hanya dilapisin daster tipis pun ikut bergerak maju mundur mencoba memberikan rangsangan pada tante Rachma.

“RENO…?! Hmph.. hmph.. udah gila lo ya?!, stop Reno.. Stop.. aahhh..”, maki tante Rachma dengan suara yang mulai tersengal.

Ane lalu menurunkan tali daster yang membuat payudaranya terbuka sekarang. Payudara dengan ukuran 34C itu, langsung ane remas remas sambil memainkan putingnya yang lumayan besar.

“Haahh.. haahh.. Reno.. jangan Reno.. ahhh.. ahhh.. ahhh”, racau tante Rachma.

Tangannya tante Rachma sekarang sudah tidak berontak lagi, ane pun memindahkan tangan kiri ane ke arah kemaluannya, dan mengusap usap kemaluan tante Rachma yang hanya dilapisi daster tanpa celana dalam lagi. Mulut ane pun berpindah dari leher menuju payudaranya yang sudah siap untuk dilumat.

Ane melumat payudara dan putingnya seperti dulu sahabat ane menyusu disana. Tidak lupa memainkan lidah di sekitar putingnya. Dengan tangan kiri yang masih bermain di bawah sana.

“Ohhh.. hmmm.. ahhhh.. Reno.. udah.. yaa.. ahhh.. ahhhh”, desah tante Rachma.

Tante Rachma mulai terangsang dan terbawa dalam permainan yang ane lakuin ke dia, matanya sudah mulai menunjukkan tanda tanda menikmati.

Bosan bermain dari luar daster akhirnya bawahan daster tante Rachma ane angkat sampai organ kewanitannya yang dipenuhi bulu bulu halus yang lebat terlihat. Yaa.. sama seperti waktu itu, masih sama seperti yang ada di ingatan ane. Kemudian ane bermain disekitar lobang memeknya dan mengusap usap klitorisnya.

“Aaakkkhhh.. aduuuhhh.. Reno.. Reno.. ssstthaah.. sssthaaah.. aooouuuuu..”, desahannya pun sudah mulai vocal sekarang.

Desahan tante Rachma pun sudah mulai memburu.

“Haaaahhh.. haaahhh.. Reno.. haahh.. haaahhh sialan lo… aakkhhhh.. aakkkhhh”, tante Rachma tampaknya sudah mau orgasme, ane pun mempercepat jari ane di klitorisnya.

“aahhhh.. ahhhh.. oouuuuu.. ahhhh.. mau.. ke.. ke.. LUARR!! Aaaakkkkkhhh..”, teriak tante Rachma dibarengi dengan keluarnya cairan kenikmatan dari memeknya.

Tante Rachma pun orgasme untuk yang pertama kali, mungkin yang pertama kali juga setelah beberapa tahun. Badannya bergetar, menggelinjang kesana kemari sehingga ane harus bener bener megangin beliau, setelah itu badannya mengejang kemudian lemas seperti gak punya tulang. Dengan hati hati ane rebahin tante Rachma, beliau pun langsung meringkuk di kasur begitu lepas dari pegangan ane.

Sambil mengatur nafas yang ngos-ngosan, tante Rachma melihat ke arah ane dan berkata, “haah.. haah.. bener bener… kurang ajar.. bisa bisanya ibu temen lo sendiri diginiin”.

Ane membalas memperhatikan tante Rachma dengan seksama, ada perasaan tidak tega sebetulnya, tapi tugas ane belum selesai, pertaruhan ane belum selesai.

Setelah tante Rachma sudah cukup mendapatkan nafas, ane langsung menarik paha beliau dan menghadapkan selangkangannya ke depan muka ane.

“EH..?! mau diapain nih Ren..!”, kata tante Rachma yang terkejut dengan gerakan dadakan yang baru ane lakuin.

Tanpa banyak basa basi ane langsung melumat kemaluannya tante Rachma, aroma wanita yang sangat luar biasa, pikir ane. Bulu kemaluan beliau yang lebat justru membuat ane semakin bernafsu untuk melumat habis organ intimnya.

“Hemmpphh.. Renooo.. jorok ahh.. masa.. ‘itu’ tante… dijilat s.. s.. siiiihhh… aaoouuuuhhh…”, komplainnya sambil keenakan.

Tidak sampai disitu saja, tangan ane pun meremas payudaranya dengan gemas dan 2 jari tangan ane yang satunya menyodok lobang memeknya beliau.

Gerakan pinggul tante Rachma pun semakin tak menentu, bergerak kesana kemari menahan rasa enak dari jari dan lidah ane.

“aahhhh.. ahhhh.. sialan lo.. Ren! Eee.. nnaaakk… oouuhh.. Renoooo… aaacchhhhhh”, teriaknya.

Volume cairan di lobang intim beliau pun makin banyak dan becek, ane pun mempercepat tusukan jari dan lidah ane supaya tante Rachma mendapatkan orgasmenya yang kedua.

Dan benar saja, tidak lama berselang mata tante Rachma tiba tiba melotot dan tubuh bagian atasnya bangkit dan mengejang paha beliau pun menjepit kepala ane yang gak bisa bergerak kemana mana, beliau orgasme.

“aaaaauuuhhhh… ke.. ke.. keluaarrrr lagiiii… oooouuuhhhh.. aaaaaakkkhhhh..”, teriak beliau ketika mendapatkan orgasmenya yang kedua.

Cairan yang keluar bersamaan dengan orgasmenya tante Rachma ane lumat habis, jari ane pun basah dipenuhi cairan kewanitaan beliau.

Kepala ane akhirnya bisa terlepas dari jepitan paha tante Rachma setelah tubuhnya lemas dari orgasme yang baru dialami.

Ane mendongakkan kepala untuk melihat kondisi tante Rachma, beliau tampak ngos-ngosan dan mengatur nafasnya, sementara mata beliau seperti sedang menatap ke awang awang.

“Huufh.. huufh.. huufh..”, ane melihat tante Rachma yang sedang mengatur nafasnya.

Lalu dengan lembut ane mulai menciumi bagian perutnya pelan pelan naik sampe ke atas. Mata kami pun akhirnya bertemu, kemudian ane mencoba mencium bibirnya yang ternyata disambut baik sama tante Rachma.

Bibir kamu pun saling melumat, tante Rachma bahkan dengan sendirinya mengalungkan tangannya ke leher ane. Sepertinya beliau sudah mulai melunak.

Ane melepaskan ciuman ane, kemudian kami pun bertatap tatapan.. ane pun akhirnya buka suara setelah sekian lama terdiam dan hanya melancarkan serangan serangan saja.

“Enak gak tan..?”, tanya ane.

Beliau terdiam… beberapa detik kemudian akhirnya beliau mulai tersenyum dan menganggukkan kepalanya sambil berkata.

“Enak banget.. Aku gak pernah digituin sebelumnya..”, jawabnya sambil tersenyum.

Melihat tante Rachma yang sudah mulai tersenyum ane jadi lega dengernya. Kemudian beliaupun melanjutkan jawabannya.

“Aku sama om kan orang dulu Ren.. jadi gak ada yang aneh aneh”, lanjut beliau.

“Ohh.. gitu ya tan..”, jawab ane yang seketika mendapatkan ide untuk menggoda tante Rachma.

Dengan celana yang masih ane pake dari tadi, ane turun dari tempat tidur menuju sisi tempat tidur, ane langsung menurunkan celana yang ane pake tepat di depan wajahnya tante Rachma.

“Kalo yang ini tan..?”, tanya ane sembari menurunkan celana di depan wajahnya dan munculah si batang kemaluan yang di awal tadi baru kepalanya aja udah membuat tante Rachma marah.

Tante Rachma pun kaget dan terkejut, “Yaa.. olloohhh.. gemuk amat ini.. mana ngadepnya keatas lagi..”, kata beliau sambil tertawa gemas.

“Jangan diliatin aja dong.. dipegang juga tante..”, pinta ane yang udah gak tahan buat dipegang kontolnya.

Dengan ragu ragu tante Rachma pelan pelan mencoba memegang batang kemaluan ane, awalnya beliau takut takut, tapi ketika kontol ane sudah di genggamnya beliau pun nampak mulai mantab.

“aduh.. keras juga lagi nih ‘burung’..”, ujarnya ketika mulai mengocok batang kemaluan ane yang memang sudah minta di pegang oleh beliau.

Sudah mulai beradaptasi, kocokan tante Rachma pun mulai cepat dan teratur.

“Kocokanku enak gak Ren..?, kalo ini aku udah diajarin dulu sama om”, katanya sambil tersenyum.

Ane yang keenakan hanya mengagguk sambil memejamkan mata, beliaupun tersenyum melihat ane yang keenakan.

Tangan ane juga mulai menjalar menggerayangi tubuh tante Rachma, karena posisi ane berdiri dan beliau tiduran jadi tangan ane mudah untuk menyentuh seluruh badannya.

“ssstt.. ahhhh.. sssst.. ahhh..”, beliau mulai mendesah lagi setelah mendapat rangsangan di tubuhnya.

“Sekarang diisep aja ya tante ‘burung’-nya??”, tanya ane yang pengen ngerasain hisapan tante Rachma.

Beliau pun menghentikan kocokannya dan menatap ane dengan wajah bingung.

“Jorok ahh Ren.. ogah.. jijik banget, masa gituan dimasukin ke mulut sih..?, geli banget..”, tolaknya.

Ahh.. satu lagi yang gak pernah dilakukan tante Rachma bersama suaminya dulu, pikir ane.

“Gak papa kok tan.. enak kok.. buktinya tadi aja saya betah mainin ‘itu’-nya tante pake mulut, gak ngerasa jijik.. malah nagih..”, sepik ane.

Wajah beliau mencoba mendekati kontol ane, setelah dilihatnya batang ane dari dekat beliau pun mulai ragu lagi.

“Enggak ya Reno.. ini gak muat Reno kalo masuk mulut.. tuh..”, ujarnya sambil mencoba membuka mulutnya untuk mengukur.

“Muat kok.. gak gede-gede banget ‘burung’-nya.. coba dari depan aja dulu tante.. pelan pelan..”, kata ane sembari mencoba memberikan arahan ke tante Rachma.

“Apanya yang gak gede-gede banget..?! ini gemuk lho punya kamu.. punya om aja dulu gak begini..”, ujarnya sambil masih mencoba memasukkan kepala kontol ane ke mulutnya.

Ada rasa bangga ketika tante Rachma membandingkan kontol ane yang katanya lebih gemuk dibandingkan punya mendiang suaminya. Ya kalo panjang, ane akuin punya ane memang hanya rata-rata orang sini, sekitar 14-16 cm, tapi kalo diameter… udah banyak yang bilang kalo diatas orang orang kebanyakan.

Akhirnya, tante Rachma berhasil memasukkan kepala kontol ane ke dalam mulutnya, beliau pelan pelan mencoba menghisap bagian tersebut. Ada rasa ngilu yang ane rasain yang setelah ane cek ternyata palkon ane tersentuh giginya. Ane tersenyum melihat tante Rachma yang sangat polos buat urusan beginian.

“Hemm.. aduh.. tante.. jangan kena gigi doong…”, komplain ane sambil melihat ke bawah ke wajah tante Rachma, yang sedang memasukkan kepala kontol ane ke mulutnya.

Beliau memberi isyarat “iya” dengan kedipan matanya. Ia pun kembali mencoba mengatur mulutnya supaya hisapannya ke kontol ane tidak mengenai giginya.

Tidak butuh waktu lama, tante Rachma nampak sudah mulai terbiasa ‘bermain’ dengan mulutnya bahkan sesekali beliau menggunakan lidahnya untuk menjilati kepala kontol ane.

“Hmmm.. enak tanteee.. udah mulai bisa yaa..”, puji ane sambil mendesah dan memejamkan mata.

Beliau tersenyum senang mendengar pujian ane, sejurus kemudian tiba tiba tante Rachma mulai berani untuk turun kebawah ke bagian batang kontol ane.

Ane pun kaget dengan gerakkan tante Rachma barusan, ane membuka mata dan melihat pemandangan yang sangat sensual ditunjukkan beliau, pemandangan seorang wanita yang sedang mengulum ngulum batang kemaluan dengan penuh nafsu.

Tante Rachma yang tadinya sangat jijik dan menolak ide memasukkan batang kemaluan laki laki ke mulutnya, sekarang nampak sangat menikmati hisapan demi hisapan, kuluman demi kuluman yang terjadi di mulutnya.

Merasa kaki ini sudah mulai pegal, ane memutuskan untuk pindah dan bersender di kepala tempat tidur. Ane bimbing tante Rachma yang masih menikmati kontol ane dimulutnya untuk mengikuti ane.

Beliau pun mengikuti perpindahan badan ane dengan mulutnya yang masih menghisap batang kemaluan ane.

“Wah.. Doyan kontol juga nih ibu-ibu..”, kata ane dalam hati yang terkesima melihat tante Rachma yang tidak melepaskan hisapannya sedikit pun waktu ane pindah dari sisi tempat tidur untuk duduk bersender di kepala tempat tidur.

Posisi tante Rachma sekarang duduk menyamping membelakangi ane karena mulutnya masih asyik mengulum batang kemaluan ane, merasa posisi ane sekarang juga lebih rileks, ane pun dengan leluasa menjamah tubuh tante Rachma dari belakang.

Ane pun melebarkan paha tante Rachma sehingga dengan mudahnya ane bisa bermain di daerah kemaluannya.

“Hmmpphh.. hmmphh.. hmmphh..”, desah tante Rachma yang tertahan kerena mulutnya dipenuhi oleh batang kemaluan ane.

Sudah merasa cukup, ane memberi isyarat ke tante Rachma untuk berhenti dan memposisikan badannya kesamping ane.

Sambil memeluk beliau dari samping kemudian ane melumat lagi bibirnya dan kemudian berbisik, “.. Udah gak tahan nih… saya masukin ya tan..?”, sembari menjilati telinganya.

Jawaban yang diberikan setelahnya membuat ane kecewa, beliau menggeleng sambil berusaha tersenyum dan berkata, “Jangan Reno.. nggak yang ‘itu’ ya Ren..?, ini aja udah terlalu jauh menurut aku..”. kata beliau menolak permintaan ane.

Ane yang gak mau ngerasain ‘kentang’ buat yang kedua kalinya setelah sebelumnya ‘ritual’ ane diganggu di kamar mandi, memutar otak supaya gimana caranya ngebujuk tante Rachma biar mau di penetrasi.

“Tapi.. saya belum keluar nih tante.. gak enak kan kalo belum keluar..?”, kata ane yang coba menyindir halus beliau yang sudah orgasme dua kali.

“Kalo gitu tante kocokin lagi ya? Tadi enak kan pas di kocokin..? atau tante isep lagi aja ‘burung’-nya? Pokoknya asal jangan dimasukin ya Reno…??”, beliau mencoba memberikan alternative lain supaya ane bisa keluar sambil menunjukkan ekspresi memohon.

“Sial! ”, jerit ane dalam hati, kenapa tiba tiba ane jadi ngerasa bersalah begini ke tante Rachma..?, padahal ane juga tahu kalo ane maksa masukin juga dia pasti bakal keenakan ujung-ujungnya. Tapi, melihat wajah beliau, ibu dari sahabat ane sendiri, yang sampe mengucapkan kalimat yang tidak sepatutnya didengar oleh sahabat anaknya, ane pun nyerah.

“Ya udah deh kalo tante gak mau.. Reno gak bakalan maksa terlalu jauh..”, jawab ane dengan lemas.

Tante Rachma pun tersenyum kembali dan berkata, “Makasih ya Reno… sekarang gimana nih biar Reno bisa keluar? Mau dikocokin? Apa diisep?”, tanyanya.

“Di petting aja tante..”, jawab ane.

“Hah..? apaan lagi tuh..?”, tanyanya polos.

Ane langsung membimbing tante Rachma supaya duduk diatas paha ane dan menempelkan vaginanya ke kontol ane.

“Kan tadi janjinya gak dimasukin..?!”, tanyanya memperingatkan ane sebelum dia menempelkan vaginanya ke kontol ane.

“Enggak kok tante.. ini gak dimasukin.. nanti tante duduk diatas paha saya, abis itu tempelin ‘itu’-nya tante ke ‘burung’-nya Reno, nanti tante gesek-gesekin ‘itu’-nya tante ke saya”, ane mencoba menjelaskan petting ke beliau.

“Ohh.. gitu ya..?, emang enak ya kalo begitu? Bisa bikin Reno keluar?”, tanya beliau.

“Kalo kata saya sih enak.. makanya cepetan dong tante.. saya kan juga pengen ikutan keluar..”, jawab ane yang udah gak tahan.

Sambil duduk diatas paha ane yang jadi pijakan, beliau pun menjepitkan kontol ane dengan memeknya. Mata beliau terpejam karena merasakan kontol ane yang menempel di bagian luar memeknya. Beliau pun melepas dasternya yang masih menempel di badan yang sekarang malah terlihat seperti ikat pinggang, karena hanya melingkar di perutnya.

Lalu ane bimbing tante Rachma supaya menggerakkan pinggulnya maju mundur. Pertamanya gerakannya pelan karena belum terbiasa, tapi lama lama seperti yang sudah sudah beliau pun paham apa yang harus dilakukan.

Sambil memainkan payudara tante Rachma, mata ane terpejam merasakan kenikmatan akibat gesekan di kontol ane, kalo kayak begini kayaknya bisa ‘muntah’ tanpa harus penetrasi, pikir ane.

Lama kelamaan gerakan tante Rachma semakin cepat, desahannya pun semakin keras dan sering, ane pun membuka mata dan melihat tante Rachma yang sudah tak terkontrol lagi.

“Sssstt.. aaahhh.. ssstt.. aaahhhh.. enak gak Renooo..? enak kaaann…?? oouuuhhhh ennaaaakkk..”, racau Rachma yang sepertinya bakal orgasme lagi buat kali ketiga.

Mungkin memang sudah takdir kalau ‘pertandingan’ ini harus diselesaikan dengan cara yang ‘benar’, ketika gerakan maju mundur pinggul tante Rachma semakin liar dan tak terkendali, beliau pun gak sadar kalau gerakannya maju terlalu jauh yang berakibat kontol ane lepas dari jepitannya, dengan reflek beliau pun memundurkan kembali pinggulnya.

Dan… :

Bleeessss!

Mata tante Rachma melotot dan mulutnya terbuka lebar, wajahnya menunjukkan kaget yang luar biasa saat dia merasakan ada benda tumpul yang keras masuk ke rahimnya.

“Aooouuuhhhh… aaakkhhhhh.. k.. k.. kok.. bisa.. ma.. ma.. sssuukk siihhh..?! aaawwwh.. kerrraaaassss.. kontolnya keraaaasss! oooouuuwwhhhh..”, teriaknya tanpa sadar.

Ane yang langsung sadar sama apa yang terjadi, sekuat tenaga menahan diri biar tidak jebol karena merasakan memeknya tante Rachma yang basah dan sangat sempit. Tangan ane langsung menarik tante Rachma supaya memeluk ane.

Sambil berbisik, “Tahan ya tante…”, dengan cepat ane pun mengangkat sedikit kedua paha tante Rachma dan mulai bergerak menaik turunkan pinggul ane dengan cepat dan keras. Harus dilakukan dengan segera sebelum tante Rachma sadar dan mencabut memeknya dari kontol ane.

Hujaman kontol ane yang bertubi-tubi membuat organ intim tante Rachma yang sudah basah mengeluarkan bunyi yang sangat keras.

Ploookk… ploookk… ploookkkk…

Kira kira seperti itu lah bunyinya, beliau pun menahan rasa nikmatnya dengan mencupang leher ane dengan ganas, kemudian beliau berbisik di kuping ane.

“Renooo.. Renooo.. kontol… kamu… kok, enaaakk.. bangeeeettt?!, gedeee.. keraaasss.. enaaaakkk.. ooouuhhhh..”, katanya.

“Memek.. tanteee.. juga.. enaakkk.. sempiiiit bangeeett..”, balas ane sekuat tenaga.

Beliau pun sekarang sudah bisa mengimbangi gerakan naik turun pinggul ane, dan akhirnya setelah sempat tertunda tante Rachma pun mendapatkan orgasmenya yang ketiga.

“aaawwwh… mau keluaaaarrr… mau keluaaaarrr.. Renoooo.. gw.. keluaaaarrr… aaaaaakkkkhhhh.. aaaaaakkkkhhh”, teriak beliau dibarengi dengan menghujamkan pinggulnya dalam dalam ke kontol ane.

Tangan ane memeluk beliau dengan kencang, ane merasakan sedotan yang sangat luar biasa dibawah sana. Beliau lalu ambruk di pelukan ane setelah orgasmenya selesai.

“Aduuhh.. kok jadi begini sih..? huufhh.. huffhh.. kenapa bisa enak banget yaa dientot Reno?”, bisik beliau sembari ambruk di pelukan ane.

Ane pun cuma nyengir mendengar bisikan beliau, dengan batang kemaluan yang masih tertancap di rahimnya ane membalikkan badan tante Rachma sehingga ane sekarang berada diatas.

“Duh.. masih kuat nih..?”, godanya sambil tersenyum.

“Hehe.. bentar lagi kayaknya..”, jawab ane sembari menggoyang kan pinggul ane.

“I.. i.. yah? Aaaahhh.. bener.. bentar lagi..??”, tanyanya lagi sambil mendesah.

“Hemm.. Iyahh.. bentar lagi.. keluar.. nih..”, balas ane sambil menggenjot memeknya.

Tusukan demi tusukan ane lancarkan ke liang kenikmatan tante Rachma,Ploookk… ploookk… ploookkkk… bunyi itu terdengar lagi seirama dengan hujaman batang ane ke lobangnya.

Racauan pun keluar lagi dari mulut beliau, “Hmmmm.. hmmm.. memek.. tante.. keenakaaaan.. aaakkkh.. eennaaaakkk.. kerraaasss.. berassaaa.. awwwhhh.. ooouuuhhh..”, racaunya.

“Apanyaaa.. yaaanng.. keraass dan beraassaaa.. tanteee..?”, tanye ane sambil menggodanya.

Muka beliau pun memerah menahan malu, sepertinya dari tadi beliau gak sadar kalo terus-terusan memuji kontol ane, dengan merubah sebutan ‘burung’ menjadi kontol.

“Bbuu.. bbu.. ‘burung’-nya Renooo.. aaahhhhh..”, jawabnya terbata bata.

“‘Burung’.. apa kontol.. tanteee?”, ane goda lagi.

“Bu.. ‘burung’.. Renoooo.. aaahhh.. ouuhhh.. ‘burung’-nyaaaaa.. awwhhhh..”, jawabnya lagi.

Ane pun memperkencang tusukan ane, “kontol.. apa.. ‘burung’?, ane coba goda sekali lagi.

“K.. k.. k.. Kontoooolnyaaa.. aaaakkhhhh.. hmmpphhh.. ooouuhhh.. ampuuunnn.. kontolnya.. beraassaaa bangeeeettt..”, akhirnya beliau menjawab sesuai yang ane harapkan.

“Keluarin.. aja semua.. tanteee.. lepasin semua..”, saran ane ke tante Rachma.

“Iyaaahhh.. iyaaahhh.. ennaaakkk.. kontolyaaa enaaakkk.. diapain juga enaaakkk.. ooohhhh.. aaakkkhhh..”, jawabnya.

“Tante… mau.. diginiin teruusss??”, ane bertanya sekali lagi dan merasa seperti ada yang mau muntah dari bawah sana.

“Maauuu.. aakkkhhh… mauuu bangeeett.. ahhhh… keraaasssa bangeeeett.. aouuuhhhh.. ahhhh”, jawabnya.

“Apaaa.. Kurang jelas tanteee..”, kata ane sembari menambah kecepatan gerakan pinggul ane yang membuat tante Rachma berteriak keras.

“GW.. MAUUU.. DIENTOT TERUUUSSS.. AAHHHH.. ENAAAAKKK… OOUUUUHHH.. RENOOOO… ENTOT TANTEEE NAAAKKK… OOUUHHHH… TANTE.. MAU.. KONTOLNYA RENOOO… AAAAHHHHH.. SEDAAAAPP… AAOOUUUHHH… MAU MUNCRAATT.. TANTE MAU MUNCRAAAT…!”, teriaknya.

“Sama tantee.. Reno juga udah gak tahan..!”, teriak ane yang sudah gak bisa ngebendung lahar yang ane punya.

“I.. I.. YAAA.. KITA.. MUNCRATIN BAREEENG..! OOOHHH.. AAAHHHH.. MUNCRATIN DI… DALAM.. NAAAAKKK.. MUNCRATIN SEMUUAAAA… OOUUUHHHH.. KELUARIN.. SEMUA.. SAYAAAANG.. AHHHH..”, ucap tante Rachma masih dengan suara yang berteriak.

Ane mengeluarkan semua benih benih ane yang tertahan sejak masuk ke dalam hotel.

Crrrroooooottt… ccroooott.. crrooootttt..

Bersamaan dengan menyemburnya sperma ane ke dalam rahimnya, beliau melingkarkan pahanya ke badan ane dan membuat dirinya orgasme buat yang ke empat kali.

“MMMMM… OOUUHHHH.. TANTE JUGA.. MUNCRAT.. ENAAAKK.. MMMM.. AHHH. ANGEEEETTT.. PEJUNYAAAA.. ADUUUHHH.. SEDAAAP.. OOOOHHHH..”, teriak beliau yang seperti biasa ketika orgasme badannya pasti bergetar dan mengejang.

Dengan nafas yang tersengal ane pun melumat bibir tante Rachma sebelum ane pun akhirnya ambruk di samping beliau. Dan kami berdua pun terlelap sampe pagi…

Matahari bersinar menembus kamar hotel tempat kami berdua menginap, silaunya matahari mengganggu tidur ane dan membangunkan ane.

Dengan setengah sadar ane mencoba mengingat kejadian semalam, ane coba mengangkat selimut dan melihat kalo ane tidak mengenakan apa apa di bawah sana.

“ahhh.. langsung ketiduran ya semalem..”, ujar ane dalam hati yang baru sadar kalo setelah menggempur tante Rachma semalem lupa memakai sehelai benang pun karena capek.

Pintu kamar mandi pun terbuka, tante Rachma keluar dari sana sudah lengkap dengan gamisnya dan siap untuk memakai jilbabnya.

“Ayo bangun.. siap siap.. sudah jam 10”, ujarnya.

Ane lalu mencabut hape yang di_charge_semaleman dan melihat jam yang memang menunjukkan jam 10 pagi lebih tepatnya 10:15 pagi.

Dalam keadaan yang masih ngantuk, ane bangun dari tempat tidur berjalan menuju kamar mandi.

Tante Rachma pun menegor ane, “Pake celana dalam dulu paling nggak.. jangan jalan jalan telanjang begitu..”, tegurnya.

Ane langsung nyengir dan langsung mengambil celana basket yang ternyata sudah di rapihkan dan dilipat sama tante Rachma dan di letakkan di atas tas ane.

Beliau pun tersenyum dan melanjutkan, “Kalo sekarang ada yang ‘berontak’ lagi kayak semalem.. gw yang repot.. udah mandi, udah rapi begini.. hehe”, godanya sambil tertawa.

Mendengar celotehan tante Rachma yang kembali menjadi dirinya seperti yang selama ini ane kenal, ane pun tersenyum lega, kemudian ane hampiri beliau dan ane langsung peluk beliau.

“Maafin yaa tante…”, kata ane dengan suara pelan dan malu.

Beliau lalu melepaskan pelukan ane, ane melihat matanya yang memerah, lalu tante Rachma meletakkan kedua telapak tangannya ke muka ane. Sambil terdiam lalu beliau pun menarik nafas, kemudian tersenyum dan berkata.

“Reno..”, panggilnya.

“… Tante memang kecewa sama Reno semalam.. aku gak nyangka Reno bisa kelewat batas..”. ucapnya yang kemudian dilanjutkan.

“Reno yang sudah aku anggep anak sendiri.. main sama Randi dari jaman Reno masih ‘kecil’.. yang sudah tante percaya seperti keluarganya tante sendiri.. tante gak percaya aja.. kok bisa..?”, ucapnya yang membuat ane terdiam gak bisa ngomong apa apa lagi.

“Tapi…”, lanjut beliau.

“Apa yang aku bilang semalem, apa yang aku rasain.. aku sadar dan ingat apa dan kenapa aku bisa kayak begitu”, ucapan tante Rachma ini ngebuat ane mengingat ingat lagi yang beliau ucapkan semalem.. “soal apa ya? ”, pikir ane.. “yang minta dientot terus kah? ”, ane coba coba menebak. Lalu ane memutuskan untuk tetap mendengarkan tante Rachma lebih lanjut.

“Jujur… mungkin.. aku gak pantes ya ngomong kayak begini sekarang.. udah pake gamis begini dan jilbab juga udah siap tinggal pake.. tapi..”, ane menunggu omongan beliau.

“… Semua yang Reno berikan semalem juga bikin aku seneng, bahagia, lega juga..”, lanjutnya.

“Kamu tahu kan sebelum meninggal, om kena stroke berapa lama..? ”, tanyanya ke ane yang langsung ane jawab dengan anggukan. Ya.. 3 tahun.. suami tante Rachma terkena stroke yang melumpuhkan badannya selama 3 tahun, dan ini tahun ke 2 suami beliau meninggal berarti total minimal 5 tahun tante Rachma tidak pernah di nafkahi batinnya.

“Tante…”, katanya lagi.

“Nggak pernah sedikit pun memikirkan urusan batin… tante.. tidak peduli dengan semua itu karena tante pikir aku tuh gak butuh sama semua itu..”, lanjut beliau.

“Tapi ternyata, tante baru sadar kalo tante masih butuh seperti apa yang Reno kasih semalem..”, ujarnya yang membuat perasaan ane nge-loss.. semua beban pun seperti terangkat.

“Tadi pagi waktu tante baru bangun.. dan ngeliat Reno yang masih tidur, aku tuh mikir.. kalo aku masih butuh yang kayak semalem.. tapi aku gak mau kalo bukan sama Reno..”, kata beliau.

“Mungkin.. karena selama ini juga aku udah percaya sama Reno.. itu juga yang ngebantu buat aku ‘lepas’ kayak semalem..” tambahnya.

“Maksud tante..?”, tanya ane yang gak paham.

“Misal yaa.. coba kalo semalem bukan Reno, bisa aja udah manfaatin tante trus tante dimalingin trus kabur atau yang lebih serem.. habis di perkosa, terus di bunuh.. atau besoknya belaga kayak gak ada apa apa.. itu juga bikin sakit”, jawab beliau.

“Waduh.. serem amat..”, celetuk ane.

“Nah..?, makanya tante percaya sama Reno, karena kamu pada dasarnya anak baik”, dan beliau pun melanjutkan.

“Dan pada saat tadi juga tante memutuskan sudah gak bisa nganggep kamu anak kecil lagi.. kamu sudah menjadi laki laki dewasa di mata tante… laki laki dewasa yang bisa tante percaya sepenuhnya”, ucap tante Rachma.

“Kamu bisa kan jadi laki laki dewasa yang bisa tante percaya SEPENUHNYA?”, tanya beliau dengan penekanan di kata ‘sepenuhnya’ untuk mengakhiri penjelasannya.

“Bisa.. sangat bisa..”, jawab ane singkat yang dilanjutkan dengan melumat kembali bibir tante Rachma dan sangat di sambut baik oleh beliau.

“Udah ahh.. kalo dilanjutin, nanti lepek lagi.. harus mandi lagi.. males ahh udah rapih nih..”, kata beliau sembari melepaskan bibirnya dan tertawa kemudian beliau mengambil peralatan make-up untuk bersiap siap keluar dari hotel.

Ane pun ikut tertawa dan berjalan masuk kamar mandi, selesai mandi dan bersiap siap kami pun keluar dari hotel pada pukul 11:15.

Sesuai rencana yang sudah kami sepakati, ane mengantar tante Rachma balik ke mall XX, untuk di jemput oleh anaknya, Randi.

Ane pun setelah menurunkan beliau di mall XX, langsung tancap gas pulang untuk melanjutkan tidur di kasur tercinta.

© 2022 - CeritaSeru.xyz