November 01, 2020
Penulis — kernel

Oh Papa Jahat

Semenjak kamatian mamaku, perangai papa mula berubah, papa selalu keluar dan selalu pulang lewat malam. Papa juga pernah pulang ke rumah dalam keadaan mabuk, perandai papa banyak berubah kerana dahulu papa seorang yang baik dan rajin ke surau. Papa tidak lagi menguruskan syarikat dan papa mengarahkan suamiku untuk menguruskannya.

Papa selalu keluar berpoya-poya bersama kawan-kawannya, boleh di katakan setiap malam papa pulang dalam keadaan mabuk. Sejak suamiku menguruskan syarikat papa, suamiku jarang berada di rumah kerana terlalu sibuk. Sehinggalah pada suatu malam, ketika itu suamiku terpaksa ke luar negeri selama dua hari.

Tinggalah aku bersama anakku dan papa di rumah tetapi papa selalu tiada kerana keluar bersama kawan-kawannya. Pada malam kedua ketiadaan suamiku, lebih kurang pukul 1 pagi aku terjaga dari tidur kerana terdengar bunyi bising di ruang tamu. Aku bangun lalu keluar ke ruang tamu dan aku melihat papa yang baru pulang berjalan terhoyong-hayang kerana mabuk.

Papa apa papa nak jadi ni, Ira tengok papa semakin teruk Aku memarahi papa yang sedang menuju ke biliknya.

Kau apa tahu kau faham apa masalah papa. Jawab papa dengan agak marah sambil melihatku.

Apa masalah papa, cuba cakap dengan Ira. Tanyaku dan ketika itu aku melihat papa memandang tubuhku tanpa berkelip. Aku baru tersedar yang aku memakai baju tidur yang nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam putihku jelas kelihatan.

Papa menghampiri aku lalu memeluk tubuhku, aku terperanjat dengan tindakkan papa dan cuba meronta untuk melepaskan diri.

Papa apa papa buat ni lepaskan Ira? Aku meronta tetapi pelukkan papa amat kuat. Tangan papa mula meraba punggungku yang agak besar dan sedikit tonggek itu.

Papa jangan buat Ira macam ni, tolong la papa. sedar la Ira ni anak papa Rayuku apabila tangan papa semakin ganas mengerayang tubuhku. Papa meramas buah dadaku yang tidak bercoli itu dengan agak kuat.

Kau diam kau nak tahukan apa masalah papa masalah papa ialah ini Kata papa sambil meletakkan tanganku pada batangnya yang sedang keras di dalam seluarnya.

Papa tolong lepaskan Ira, Ira tidak suka papa buat Ira macam ni Rayuku lagi.

Apa lepaskan kau dah terlambat, sekarang kau sudah tahu masalah papa, jadi papa nak kau selesaikannya.

Lepaskan Ira, kalau tidak Ira akan menjerit. Aku meronta-ronta namun tiada harapan untuk aku melepaskan diri.

Jerit la, tiada orang yang akan mendengarnya. Jawab papa sambil terus mengomol tubuhku.

Apa yang di katakan papa ada benarnya juga kerana rumah kami jauh dari rumah jiran-jiran di situ, tetapi aku tidak mahu menyerah kalah begitu sahaja, dengan susah payah aku berusaha melepaskan diri tetapi tenagaku tidak kuat berbanding dengan tenaga papa. Aku tidak dapat berbuat apa-apa ketika papa membawa aku masuk ke dalam biliknya.

Sampai di dalam biliknya, papa membaringkan aku di atas katilnya dan papa terus membuka baju dan seluarnya. Papa kini berdiri di depanku tanpa sehelai pakaian, batang papa yang keras terpacak itu sungguh besar. Aku menutup mukaku dengan tanganku kerana malu dan takut, papa terus menindihi dan terus mengomol tubuhku.

Papa tolong la Ira tak mahu! Air mataku tidak dapat kubendung lagi ketika jari-jemari papa mula meraba-raba pahaku yang putih itu.

Malam ini papa akan selesaikan masalah papa dan papa akan puaskan kau. Papa berkata dan aku merasa tangan papa mula merayap masuk kedalam seluar dalamku. Papa mengelus-ngelus cipapku dan mengentel kelentitku membuatkan nafsuku mula terangsang. Aku mula pasrah apabila baju tidurku terlepas dari tubuhku, papa terus meramas kedua buah dadaku yang tidak tertutup itu.

Aahhkkhh papa, hhmm. papa sudah jangan Kataku ketika jari-jari papa masuk ke dalam seluar dalamku dan papa terus mengusap cipapku. Punggungku terangkat sedikit apabila jari papa menyelusup masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu.

Ohh sudah basah ya? hehe Papa ketawa melihatku yang sudah terangsang itu, dengan kasar papa menarik seluar dalamku sehingga cipapku terdedah di depannya. Papa membuka bibir cipapku sehingga bahagian dalamnya dapat di lihat jelas oleh papa dan jari telunjuk papa mengentel-gentel kelentitku.

Papa jangan? Ira malu Aku merasa sangat malu di perlakukan seperti itu, baru kali ini aku bertelanjang di depan orang lain selain suamiku. Dengan lembut papa mencium pahaku, semakin lama ciuman dan jilatan papa semakin ke atas menyentuh bibir cipapku. Aku berusaha sekuat tenaga merapatkan kedua kakiku tetapi dengan rakus papa mengangkangkan kakiku lalu terus menjilati cipapku yang tembam itu.

Ha.. ha macam mana Ira sedap, nak yang lebih sedap. Papa ketawa, aku hanya dapat menggelengkan kepalaku karana aku sudah tidak mampu lagi untuk berkata-kata. Papa merangkak naik lalu menindhi tubuhku dan batang besarnya di halakan ke mulut cipapku.

Aaahkk sakit Aku menjerit apabila merasa kepala batang papa menerobos liang cipapku.

Tahan sikit, papa nak masuk ni uuhhggh sempitnya Ira Kata papa sambil menekan batangnya masuk.

Uuuhhk hhmm pelahan sikit papa Pintaku sambil menarik napas menahan rasa sakit di bibir cipapku karana batang papa jauh lebih besar dari batang suamiku.

Tahan Ira, nanti kau akan rasa sedapnya. Kata papa yang sedang menekan batangnya masuk ke dalam cipapku hingga rapat kepangkal. Papa membiarkan seketika batang besarnya di dalam cipapku agar lubang cipapku dapat menerima kebesaran batangnya. Dengan perlahan, papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk dan semakin lama semakin laju.

Aahhkk aahhkk aaahh oooohhh, Semakin laju tujahan batang papa, eranganku semakin kuat.

Ohhh sedapnya Ira, hhmm cipap kau masih sempit walaupun sudah beranak. Kata papa memujiku, mendengar pujian papa aku merasa sedikit bangga. Aku merasa cipapku penuh di masuki batang besar papa, aku menikmati perkosaan papa terhadapku dan selama ini aku tidak pernah merasakan kenikmatan seperti ini dari suamiku.

Berapa minit kemudian tubuhku kembali mengejang, aku klimaks kali yang ke dua, tubuhku terasa lemah dan aku merasa puas. Dengan lembut papa memusingkan tubuhku sehingga aku berposisi menonggeng, punggungku yang bulat dan besar itu menghadap papa.

Hhmm cantik sungguh punggung besar kau ni Puji papa lagi sambil meramas daging punggungku.

Dengan lembut jari kasar papa menyelusuri belahan punggungku dari atas hingga ke bawah belahan cipapku. Gerakan itu di lakukan berulang-kali sehingga punggungku semakin tertonggek ke atas.

Ohh papa, hhhmm. Aku pejamkan mataku ketika jari papa bermai-main di bibir duburku dan jari papa mula ditekan masuk ke lubang duburku. Dengan gerakan yang sangat lembut, papa mengerakkan jarinya keluar masuk di lubang duburku.

Ahh. oohh sssttuuuuh papa Rintihanku membuat jari papa semakin laju gerakannya.

papa menjilat cipapku dari belakang sambil memasukkan sebatang lagi jarinya ke dalam duburku. Kini dua batang jari papa menujah lubang duburku, aku sangat terangsang dengan permainan jari dan lidah papa. Papa berlutut di belakang punggungku, papa mamasukkan batangnya ke dalam cipapku lalu menujah cipapku bersama tujahan dua batang jarinya di lubang duburku.

Papa jangan masuk kat situ Ira tak pernah buat kat situ sakit Rayuku apabila papa menekan batangnya masuk ke dalam duburku.

Tahan sikit, jangan bergerak Dengan perlahan papa menekan masuk batangnya ke dalam lubang duburku sedikit demi sedikit sambil memeluk erat pinggangku agar aku tidak dapat bergerak.

Papa sakit aahhkk aah jajangan papa, sakit Aku berusaha melepaskan diri apabila merasa sakit pada lubang duburku yang masih perawan itu.

Duduk diam-diam jangan bergerak Marah papa sambil menekan batangnya masuk semakin dalam. Aahkk. oohh papa, hhmmsakittt Aku merintih kesakitan ketika papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk di dalam lubang duburku.

Emmmm sedapnya lubang dubur kau Ira. hemm hhmmpp. Semakin lama papa semakin mempercepat tujahan batangnya di duburku.

Emmpph. ohh papa laju papa emmpph dalam lagi Aku tidak merasa terlalu sakit lagi dan aku mula merasa nikmatnya. Agak lama papa menujah duburku, papa sudah hampir ke puncak nafsunya dan dengan sekuat tenaga papa menujahkan batangnya ke dalam duburku sedalam-dalamnya.

Aarrggh sedapnyaaa. hhmm ohh Tubuh papa mengejang dan aku merasa ada cairan hangat membasahi rongga duburku, papa memancutkan air maninya di dalam lubang duburku dengan agak banyak sehingga meleleh keluar membasahi pehaku. Papa menarik batangnya keluar dari duburku lalu masuk kebiliknya meninggalkan aku yang masih tertonggeng dan terkangkang tanpa berkata-apa.

© 2022 - CeritaSeru.xyz