October 31, 2020
Penulis — jindarai

Pembantuku Buk El dan Kakaknya Uni Nursusi

perkenalkan namaku dika, berasal dr kota yang terkenal dengan rendang nya… mungkin aku memiliki kelainan dalam masalah seks… yups aku pria berumur 28 th yang menyukai wanita yg berusia jauh d atasku apalagi bila perempuan itu berperawakan tinggi besar… d sini aku tinggal sendiri sedangkan orang tuaku tinggal dengan adik2 ku…

gw tinggal di daerah yang penduduknya cukup ramai.. dan yang membuat aku betah tinggal d sini adalah para tetangga nya yg selain kebanyakan stw juga ramah… salah satu ibu2 favorit ku adalah bu elnawati atau biasa ku panggil bu el… kenapa tidak selain dengan tinggi 168 dan juga badan serta bongkahan pantat nya yg besar d tambah dengan bonus toket nya yg hmmmmmfffff jangan d tnya deh…

bu el tinggal di baris kedua di depan rumahku dengan usia 48th selalu membuat otongku ku selalu ngacung klo ketemu dia… ini nih kelainannya hahahha… suami bu el berumur 55th biasa ku panggil pak amin… kami bisa d bilang cukup dekat karna aku sering menemaninya ngobrol berlama-lama… tapi dengan maksud berbeda, ya dengan memuaskan mata melototi keindahan tubuh bu el yg menurutku cantik rrruuuarr biasa…

dan selalu jika di rumahnya selalu bongkahan pantat nya menjadi incaranku.. walau bu el hampir selalu menggunakan rok lebar tapi tetap tak bisa menyembunyikan keindahan bongkahan pantat nya… jika lagi beres2 rumah dan dalam posisi nungging… ingin ku angkat roknya dan ku jilati setiap inci lubang pantatnya dengan puas…

bu el mempunyai 3 orang anak dan 2 orang cucu yang semua tinggal di luar kota bersama istri dan suami mereka… dan anak pertama bu el yaitu uni “panggilan d kotaku” wati mempunyai perawakan sangat mirip dengan buk el… di lain waktu ku ceritakan kisahku dengan uni wati.. memang keluarga bu el tidak terlalu berada karna itu aku juga sering membantu mereka dalam hal biaya hidup dan lain..

ini sih murni niat membantu hehehehe… setiap bulan pasti ada aja yg kubelikan jika sudah waktunya gajian.. bu el selalu tampak senang setiap aku membantu keluarganya… oh iya pak amin malah mempunyai perawakan terbalik dengan bu el… ya pak amin sedikit kurus dan tidak terlalu tinggi… beda dengan aku yang tinggi 170 dan badan sedikit kekar walau tak pernah fitnes2an…

setiap menolong keluarga buk el jika harus menggunakan baju ketat atau hanya baju dalaman buk el selalu memuji.. “badan nya bagus ya dik, kekar gtu” siapa sih yang tidak senang di puji gtu apalagi dr seorang bidadari seperti bu el… tapi yang aneh nya jika keadaan seperti ini mata buk el seperti memancarkan sesuatu kehausan, dan selalu berlama di dekatku…

bahkan setiap pagi ketika berangkat kerja aku selalu bertemu dengan beliau yang entah kebetulan atau di sengaja menyapu halaman rumahnya setiap pagi… dan ketika berada d rumahnya aku selalu mencari2 alasan untuk dekat dengan nya menikmati keindahan tubuh nya dan menciumi aroma keringat buk el ini..

hingga suatu hari entah apa namanya saat itu tiba… buk el sedang mencuci piring aku kebetulan baru datang.. niat sih cuma ngobrol2 dengan si pak amin.. tapi kebetulan saat itu pak amin lagi mengurusi ladang d belakang rumahnya, aku pun menghampiri buk el… ngobrol2 tentang masalah sehari2 hingga di tanya,“anak sagagah ko baa kok alun babini2 juo lai, apo juo yang d cari lai” sabar2 gw artiin kok biar pada ngerti ahahha (anak seganteng ini kenapa belom nikah2 juga, emang mau nyari apalagi.)

entah setan mana yang nyamperin spontan aja gw jawab saat itu… nyari yang seperti buk el ga ketemu2 hahahaha… “ondeh mande, manga model buk el lo bacari alah gaek gapuak agak kaliang lo tuh… kan banyak d lua yang anak gadih nan rancak2” (ondeh mande, kenapa yang seperti buk el yang d cari udah tua gendut sedikit keling lg) dengan enteng gw menjawab..

melihat gelagat nya wanita idaman ku ini langsung tanpa di komando jurus SSI tinggkat dewa berlanjut… iya buk, d mata dika ibu itu manis baik penyayang lagi, di tambah dengan postur seperti ibu… bapak pasti senang ya buk bisa berduaan terus sama ibuk… eh si ibuk malah senyum2 terus sambil ngelirik dr samping, dalam hati bikin otong on aja lu buk…

gw jilatin lobang pantat gede nya baru tau rasa hehehhe… trus si ibuk malah jawab, wah bapak mah ga bisa memuas… eh ga maksudnya bapak mah memang senang… sontak denger jawabannya gw langsung cepat tanggap, jadi ibu jarang terpuaskan oleh bapak… dalam hati gw aja sih hahahaha… dari situ gw semakin paham selama ini kerlingan mata bu el ke gw dan gelagat2 nya…

dengan sigap gw yg td duduk d blakang nya merhatiin goyangan pinggul nya yang mengalahi inul itu langsung berdiri, pas d sebelah buk el dengan alibi bantuin dia nyuci piring… dan di posisi ini kami bisa melihat bapak amin yang lagi kerja… dengan sengaja gw senggol2in sekaligus gesekin2 badan gw ke si ibuk…

si ibuk pasti sadar lah tapi kenapa ga menghindar ya… gw seperti di beri angin segar dengan tanda2 nya… satu persatu gw bantuin nyusunin piring yang sudah d cuci si calon teman tidur gw ini… tapi dengan posisi yang elu2 ga bakal nyangka… yup setiap akan mengambil piring yg sudah bersih gw mencari posisi pas d belakang buk el seperti akan memeluknya otomatis badan gw sangat2 mepet dengan beliau…

tapi logika masih berjalan gw ga mau asal sruduk2 si otong ga d tempelin dlu… cuma dada gw dan sesekali ketika mengambil piring bersih tangan gw meraba2 kecil dr siku sampai punggung tangan beliau si ibuk cuma senyum2 kecil dan terlihat senang jg gw bantuin… tapi gw lebih senang lagi karna bisa bebas nyiumi aroma keringat si ibuk yang bikin gw blingsatan

“yo lamak nak mancuci piriang d tolongan anak gagah model iko” (memang enak ya, nyuci piring di bantuin anak ganteng kek gini) wah serasa melayang dan ngomong dalam hati “siap iko dika agiah yang jauah labiah lamak lai buk” (siap ini dika bakal ksih yang jauh lebih enak buk) hahaha setan mulai berkumpul d sekitar gw…

lagi asik di sesi gesek2an dan mepet2an si bapak ternyata udah siap benahin ladang nya, gw ambil jarak dan begitu jg gw liat si ibuk cantik gw ini… sana temenin bapak ngobrol tuh ntar ibuk bikinin kopi buat dika… gw nyeletuk yang spesial ya buk bikinin… spesial gimana dik? iya spesial pake cinta dan susu hahahaha…

singkat cerita gw berpikir gmna ya cara supaya bisa selalu berduaan dengan si ibuk… nah kepikiran pura2 nyari pembantu yang berumur dengan alasan yang tua lebih pengalaman beres2 rumah dan berpengalaman jg ngurusi otong gw hahah… gw cobalah pura2 bertanya ke si pak amin di waktu dia lg duduk berdua dengan si ibuk d teras belakang mereka…

dengan gaji yang lumayan tapi kerjaan ga terlalu banyak karna gw cuma sendiri ngontrak rumahnya… entah kenapa dengan serentak si bapak ama ibuk malah nawarin diri buat bantu2 gw… OMG pucuk di cinta ulampun tiba… emang maksud gw gtu… dengan sedikit sok berbasa basi gw ngomong, gpp pak amin ibuk kerja d rumah saya dari pagi ampe sore gtu..

sesekali mungkin sampe malam klo lagi di butuhkan… si bapak menjawab gpp kok dek dika… orang di depan rumah gini klo knapa2 kan gampang manggil ibuk… langsung aja bilang klo gtu mulai besok aja buk kerja nya gmna… si ibuk seperti lebih senang meng iyakan ajakan gw… dan si bapak menyerahkan semua ama s ibuk…

hari demi hari berjalan gw dengan si ibuk seperti makin lengket, dan si ibuk malah terlihat lebih sering d rumah gw dr pada d rumahnya sendiri walau sangat berdekatan… ga tanggung2 gw sering beliin ibu dan bapak makanan sampai dengan baju2 jenis rok kembang buat s ibuk… si ibuk makin senang dan bapak jg terlihat begitu…

sampai suatu hari gw beliin si ibuk rok yang beda dr biasanya dan atasan u can see ukuran jumbo hehehe… si ibuk heran kok d kasi baju begitu… gw jawab pengen deh liat ibuk pake itu, tapi jangan d bawa keluar buk pas kerja ama dika aja takut di kira macam2 nanti “walau sebenarnya iya hahaha” si ibuk awalnya malu dan sedikit canggung dengan alasan ga cocok udah tua mana gendut pasti jelek…

dengan jurus maut naga geni 222 gw merayu ibu dan meyakinkan nya… barulah dia mau dan saat itu dia langsung bilang.. ibuk pake sekarang gmna… dengan semangat 45 dan raut wajah seperti apa gw langsung mengiyakan… waktu buk el keluar alamak jang… payudara nya yang terlihat mau meledak dan baju nya terlihat sangat sexi d badannya…

yup jadilah semenjak hari itu gw beliin beberapa buah lagi baju seperti itu dan setiap hari d suguhi badan dan bulu ketiak indahnya… pernah suatu hari buk el minta pendapat gw… bulu ketiak ibu ini bagusnya d cukur aja ya dik biar enak klo d liat… sontak gw dekati dan larang, jangan buk malah dengan ini ibu terlihat menggairahan…

ups kelepasan gw, maksudnya cantik… buk el malah ketawa2 kecil sambil bilang masa iya orang tua gini menggairahkan iya buk coba deh angkat tangan nya dika pengen liat dengan jelas bulu ketek nya… waktu di angkat kepala gw otomatis nyosor itu ketiak asem yang menurut gw asem habis kerjanya buk el bikin konak gw tingkat dewa…

si ibuk malah nantangin dan buka lagi nih ciumi nih ketek bau ini… langsung gw sosor tanpa banyak basa basi… sesekali gw jilatin bulu2 nya itu.. buk el pun keenakan menahan geli hhhmmmmffff sssshhhhh dikkkhhhaaa jangan di jilatin atuh nak… ibuk kegelian aaaakkkhhhhhhh sssssshhhhhh… masa bodoh malah gw tuntun si ibuk mepet k dinding dan ngangkatin tangan satunya lagi…

dengan sepuas2nya gw jilatin dan nyiumi ketek buk el yang jg lagi terbang gw gtuin… sssshhhh hhhhhaaaaaa diiiiikkkhhaaa geliiiiiii jangaaaannn kaaaaaa hhhhmmmfffff… tangan si ibuk mulai memegangi belakang kepala gw dan mengelusnya… aroma nafas nya seperti sebuah parfum yang berharga jutaan d hidung gw dan terasa berat…

hhhmmmmffff diiikkkhhaaa saaaayyyyaaannggghhhh geli ibuk nak… tapi ennaakkkhhhhhhh… gw angkat lg kedua tangan nya dan meletakan tangan gw kedinding d samping tulang rusuknya, badan semakin gw dempetin dan tangan buk el otomatis d angkat seendiri… lagi enak2nya gw mesumin si ibuk, dan baru aja mau mindahin nih lidah dan bibir gw ke bibir nya dia terdengar suara pak amin manggil2 dr luar…

saat gw jalan kebelakang buk el sudah mau keluar gw biskin… nanti dika ciumi lg ya buk bulu ketek yg lebatnya… dan bukan perut gw lg d cubit tp pantat gw… gila jg nih ibuk… ya setiap hari skrng setiap pulang kerja aktifitas gw bertambah ya nyiumi dan menjilati ketek ny buk el… yang buk sepeertinya sangat menyukai itu…

kenapa tidak terkadang saat gw pulang kerja dan dia lg asik dengan siaran2 tv yg ga jelas itu saat gw duduk d sebelahnya… dengan sengaja dia mengangkat tangan pura2 kecapean atau apasajalah… hari itu seperti biasa gw pulang kerja sekitar jam 4 sore, gw mau melanjutkan sesi tebar birahi ini ke tahap selanjutnya…

ya hari ini gw tidak menggunakan pakaian santai rumah seperti biasa.. baju kaos oblong dan celana selutut… tapi skrng cuma boxer yang antara ketat dan tidak dan tanpa menggunakan baju… otomatis badan yg lumayan kekar walau ga seperti atlet2 binaraga dan si otong yg selalu on kalau d rumah dengan buk el terpampang dengan jelas…

setelah dengan stelan andalan gw nyari buk el tanpa memanggilnya, ternyata si ibuk lg asik di teras belakang menyirami tanaman2 gw… dengan baju u can see nya dr jarak yg lumayan jauh gw bisa melihat butiran2 keringat nya mengalir di setiap inci tubuhnya… kulit lehernya yang mengkilap karna keringat dan baju bagian atas yg basah…

ya hari ini memang sedikit panas… dengan mengendap2 gw beranikan diri memeluknya dan menempelkan hidung gw d leher yg penuh dengan keringat indah itu… buk el awalnya kaget tp setelah tau itu gw dia menikmatinya… eh dika ganteng ibuk udah pulang… ya skrng panggilan gw dika gantengnya ibuk atau dika sayangnya ibuk…

gw sih seneng bgt d panggil gtu.. tapi ga gw gubris karna gw lg asik menikmati lelehan keringat d lehernya itu… emosi lepas kendali seperti singa kelaparan… gw keluarin sedikit lidah dan menjilatinya si ibu mengelinjang… dan yap mulai lah si otong gw tekan erat ke arah bokong indah nan besar dan incaran gw selama ini tapi tanpa di gesek2 karna gw mau meninmbulkan sensai dlu “ndeeeh jaan d jilek gateng ibukkk..gali tu mah…” (duh jangan d jilat dong s gantengnya ibuk geli tau) karna yakin ga ada penolakan d situ dengan semangat dan telaten setiap lelehan keringat d leher gw jilati.. buk el yg dr td asik menyirami tanaman terhenti dan berubah mengeliat sambil mendesah… hhhhhhmmmmmfffff uudddaaahhhh dddooonnggg dikhhaaa ibbhhuukk geeellii banggeeett…

hhhhhaaaahh sssshhhhhh… mulai dr leher pindah ke ketiak.. tak seinci pun gw lewati… dika suuukkaa bgt bau tubuh ibuk… seperti candu buat dika… begitu kira bisik gw di telinganya dengan sedikit gw hembuskan nafas gw d telinganya… si ibu makin mengelnjang ga karuan, ibuk jg suka aroma tubuh dika jantan banget aromanya…

waktu gw membalikan tubuhnya si ibuk sedikit kaget dengan pakaian gw, tapi ya itu tak merubah romantisme kami, bocah yang merindukan aroma tubuh wanitanya dan sang wanita yang perlahan mulai tumbuh rasa2 aneh d hatinya… gw genggam kedua telapak tangan nya dan menatap tajam bola mata yg besar itu, seakan mengutarakan aku menginginkan tubuh mu wahai wanitaku…

gw ga mau buru2 langsung nyerobot bibir nya walau sebenarnya gw udah ga tahan dan bu el ga akan menolak… tapi gw ingin menumbuhkan romantisme diantara kami… dengan perlahan gw dekati wajahnya… saat hidung kami bertemu kumainkan kiri dan kanan sekaligus menghirup dalam2 aroma nafas wanitaku ini…

si ibu terbawa suasana mulut nya membuka seakan2 memerintahkan untuk di jamah… tapi tidak kusapu semua wajahnya dengan ciuman lembut mulai dari kening mata hidung pipi dan sengaja melewati bibirnya… nafas wanita setengah bayaku ini kembali menjadi berat… hhhmmmmffff dikkkhhhhaaaa… kita lagi ngaaapaaiinnnhhhh…

hanya itu kata2 nya… setelah puas dengan wajahnya ciuman ku turun ke lehernya buk el sudah pasrah sekarang dia sudah rela apapun yang akan terjadi dan dia juga menginginkannya… seorang pria dengan wajah pas2an dan badan yang tidak terlalu kekar ini mampu membuatnya terangsang hebat seperti saat ini…

ciuman gw turun ke bagian atas payudaranya yg seolah2 tak mampu di tahan baju u can see itu… tangan buk el juga tak mau diam kepala ku di elus2 tanpa henti sambil merintih… dikkhhhhaaaa sayannggnya ibbuuukkk… janggaaannn naaakkkk jangaaann… sepertinya ucapannya berbanding terbalik dengan bahasa tubuhnya…

tangan buk el malah menekan2 belakang kepala gw dan menekan ke arah bawah… dr luar bajunya dengan sedikit keras mencoba menggigit2 puting susu indah buk el… hhhhhmmmmmfffff dikkkhhaaaa saaayyyaanngg ibbbukkkk… janggaaan naaakkk… dengan perlahan gw mencoba menurunkan tali bajunya sedikit demi sedikit…

tanganku pun mulai berubah haluan saat tangan kananku mencoba menurunkan tali baju beliau tangan kanan ku perlahan turun menyusuri punggung besar ini dan ini lah yang selama ini gw idam2kan pantat besar yang selalu menjadi khayalanku… khayalan untuk bisa meremas menciumi dan menjilati nya hingga puas…

hhhmmmmmfffff sssshhhhhh jaaannggaaannn… ennnhhaaaakkkk… ssshhhhh cuma itu kata2 yg terlontar dr mulut wanita ini… sementara tangan ku asik bekerja dengan penuh kelembutan ku ciumi bibir tebal dan merekah ini perlahan dengan lembut… mulai dr tengah bibir sampai pinggiran bibirnya dengan perlahan lidahku ikut menyusuri tepian bibir wanita bertubuh besar dan tinggi ini…

bibirnya kembali menganga lidahnya menjulur seperti ular yang mencari keberadaan mangsanya… dengan lembut ku hisap perlahan lidah buk el… hhhhmmmmfffff sssshhhhh mendesah dengan mata terpejam.. sungguh indah wanita di depan ku ini… tak henti2nya lidah itu ku hisap dan kumainkan bergantian lidahku menyusuri setiap rongga mulut wanita setengah baya ini manis asam lembut dan berlendir semua rasa ini yang selalu ku tunggu2 dari wanita bertubuh gempal ini…

tanpa sadar tali bajunya sudah terlepas dan terlihatlah dua buah bongkahan yang terbungkus rapi di balik bra coklat yang sepertinya kekecilan tu.. jika kutaksir ukurannya sekitar 36d… perlahan kubasahi setiap sudut payudara yang terbungkus itu kujilati hingga basah dan mengkilap… buk el semakin tak karuan tangan nya menjangkau kesana kemari punggungku menjadi sasaran cakaran nya…

hhmmmmfffff ssaaaayyynnngghhhh jaaannggaannn ibuk ga tahan dikkhhaaa… hhhmmmffff sssshhhhh nikmatnya… dengan cepat kulepaskan penutup daging indah itu… ya maklumlah wanita setengah baya yng sudh mempunyai 3 anak… seperti pepaya yang mengantung dengan lingkaran coklat kehitam dan puting sebesar kelingking..

lagi asik2 mencumbui wanita setengah baya ini… dr pintu depan terdengar pak amin berteriak2… el… el.. ni susi datang tu ha… nyo ka maundang acara baralek… “el.. el.. ni susi datang itu… dia mau mengundang kawinan” tersentak kaget dengan buru kupakai baju dan buk el memberesi rambut dan menganti baju nya..

© 2022 - CeritaSeru.xyz