November 01, 2020
Penulis — dewasky

Sequel cinta sedarah Doni

Keesokan harinya, mereka bertiga berangkat ke rumah Doni, tidak lupa dibawa makanan yag dimasak oleh Tania, sang ex chief profesional dari Amerika. Sesampainya di rumah Doni, Doni un menerima mereka bertiga dengan ramah, dan tidak menduga maksud dari kedatangan mereka..

Tania “uy Don! di rumah sendirian aja nih? ga kemana mana hari minggu gini?”

Doni “engga, gw rada capek, makanya nyantai aja di rumah, nah ada angin apa ke sini, lho Tika,?”

Tika “iya Don, gw balik ke sini itu karena lo?”

Doni “gw?”

Tante Tiara “iya, kita bertiga dah tau keadaan kamu sekarang ini, dan kita ingin menolong kamu supaya hidup normal lagi”

Doni “aku ga kenapa2, baik2 aja kok tante..”

Tania “udah don, ga usah ditutupin lagi, gw dah cerita ke nyokap n Tika..”

Doni pun hanya terdiam saja…

tante Tiara “Gini don, tante ngerti kamu ga mau dibawa ke panti rehabilitasi, tapi paling ga, kamu mau deh dibawa ke psikolog, buat konsultasi..”

Doni “iya tapi ga ada yang harus berubah tante..”

tante Tiara “sudah don, ga usah disembunyikan lagi, kamu harus berubah sebelum nyawa dan masa depan kamu hilang…”

Tika “ayolah don, kita bertiga sayang banget ma lo don, paling just give it a try,. for us…”

Doni pun tertunduk menangis, seakan menyesal dengan kondisi dirinya yang seperti ini.

Tika “Mah, kak Tania, bisa tinggalin aku berdua aja gak ma Doni, ada yang aku pengen omongin ma Doni..”

Tante Tiara “ya udah, kita berdua tunggu disini aja sambil nonton tv, kamu berdua ngobrolnya dikamar aja..”

Doni pun mengajak Tika ke kamarnya dengan penuh rasa penasaran apa yang akan dibicarakan Tika.. Ketika dikamar, Tika dan Doni duduk di ujung tempat tidur.

Doni “ada apa tik? lo mau nyudutin gw lagi, kayak nyokap n kakak lo? ga perlu, gw tau gw salah.. dan gw bersedia kok ngikutin saran kalian…

Tika “iya, tapi ga sepenuhnya itu, tap ini juga soal Steve..”

Doni “Steve..?”

Tika “Ya Tuhan… lo lupa?! gw itu ke Australia, terus nikah, kan gara2 lo! gw ngandung anak lo!”

Doni “jadi steve…”

Tika pun membuka dompetnya dan menunjukan sebuah foto di dompetnya..”

Tika “Lo liat matanya, mirip banget ma lo… Steve umurnya sekarang 2 tahun, dan dia sehat, ga seperti yang gw kira.

Doni “maksudnya?”

Tika “ya lo tau kan kalo anak hasil hubungan sedarah itu biasanya akan caca mental, tapi Steve sejauh ini ga menunjukan gejala itu sejauh ini.”

Doni pun kembali tertunduk

Tika “Gw maksud, mungkin sekarang dia menganggap adalah daddy nya, tapi oneday dia harus tau lo bapaknya. Dan apa lo mau, dia tau lo pas lo udah dikubur atau lo yang sedang menunggu hari karena AIDS?”

Doni tidak menjawab satu pun pertanyaan Tika itu dan hanya terdiam dengan matanya yang berkaca kaca.

Tika “lo mau ya sembuh? dan ada niat dari lo juga untuk sembuh.. kalo ga percuma..”

Doni “iya gw mau… tolongin gw Tik..”

Tika “gw, kak Tania, n nyokap juga ga aka bisa nolong lo terkecuali diri lo sendiri, kita cuma perantara aja Don…”

Doni “terus apa Tania n tante Tiara tau Steve itu anak gw?”

Tika “engga Don, gw masih takut..”

Doni “mungkin kita harus tunggu Steve besar dulu Tik, karena dia yang lebih berhak tau pertama kali…”

© 2022 - CeritaSeru.xyz