November 01, 2020
Penulis — dewasky

Selingkuh dengan Tante Liza guru les

Ini serius banget, asli cerita nyata gw waktu masih kelas 2 SMA. Jadi gw dulu tinggal di suatu kota di Sumbar yg beriklim dingin. Gw tinggal di rumah yg cukup besar n bertetanggaan dg pasutri yg baru dikarunia 1 orang anak berumur 1 thn. Suaminya om edo (33) seorang guru les musik sekaigus guru kesenian SD, sedangkan istrinya bernama tante Liza (29) seorang guru b.

Pada suatu hari, seinget gw itu hari Kamis, Bokap nyokap beserta adik n pembantu gw pergi ke Jakarta untuk menghadir acara kelurga bokap. Gw ga ikut karena ada ulang harian di hari jumat n sabtunya. Nyokap gw akhirnya nitipin gw di rmh tetangga gw itu, karena rmh gw lumayan angker, lo bayangin aja dibagun thn 1949.

Ok, hari kamis n jumat, ga ada yg spesial, semua berjalan lancar. Gw numpang di rumah pasutri yg harmonis. Namun sewaktu hari Sabtu, om Edo harus mendampingi muridnya mengikuti lomba Palembang untuk 3 hari. Alhasil hanya gw tante Liza n anaknya yg masih 1 thn tinggal di rumah itu. Pada sore hari ada peristiwa yang menjadi awal dari semua ini, tante Liza terpeleset saat membersihkan kamar mandi, akibatnya kaki kanan n tangan kirinya terkilir.

Gw yg sedang bermain dg anaknya yg masih kecil pun sontak berlari untuk menolong. Gw dapati tante Liza basah kuyup dgn bawahan terbungkus kain batik n atasan hanya tank top ditutup handuk. Gw mengdendongnya ke kamar. Saat menggendongnya, terasa bagian pantatnya yg kenyal bahenol, serta sembulan dadanya yg cukup besar, sekitar 36a, maklum dia masih menyusui.

Setelah gw urut sebentar, tante Liza meminta gw keluar krn di mau ganti baju, n gw kembali bermain dg anaknya. Berhubung tante Liza sulit dlm berjalan, gw pun yg menggantikannya untuk mengurus anak, mulai nyuapin, sampai mandiin. wuff namanya jg numpang.

Pada malam harinya, setelah anaknya terlelap, dia pun minta dikerik, krn merasa masuk angin akibat basah kuyup td sore. Gw pun menyanggupinya. Dia pun membuka baju n bra, namun tetap menutup dadanya dg bra tsb. Sekitar 30 menit mengerik.

Gw “tan, mau ga aku urut tangan n kakinya yg terkilir td? sekalian aku balur sekujur badan pake minyak tawon terus dipijit biar anginnya keluar..”

Tante Liza “ee… boleh deh, tp pindah ke kamar sebelah ya, takut sepreinya bau minya tawon.”

Kami pun pindah ke kamar sebelah n tante Liza membuka kain yg menutup bag. bwh nya n tersisa celana dlm n bra yg hanya menutupi bag. dpn nya aja. Gw mulai pijit kaki berujung ke pangkal pahanya, ga sengaja kena vaginanya sedikit, n terlihat jg sih sedikit bulu halus. Asli kontie udah tegak lurus bak membentuk tenda di dlm celana.

Tante Liza “eh kok ampe kesitu pijitnya? jangan kurang ajar kamu! nanti tante ksh tau om kamu!”

Gw “maaf tante, aku ga kuat nahan lg tante..”

Tante Liza pun melihat kearah kontie yg tlah tegak lurus tertutup celana yg basah krn sperma yg menyembur tak tertahankan.

Tante Liza “yaudah kamu lanjutin mijetnya.. tp yg bener ya” dengan nada bijak menjawab.

Gw pun lanjut mijit lg, di bag. punggung n bahu. Setelah selesai, Tante Liza pun membalikan badannya n… Astaga!

© 2022 - CeritaSeru.xyz