November 02, 2020
Penulis — Antingmama

Mama Gue yang Produktif

Cerita ini adalah remake dari sebuah cerita lama.

Perkenalkan nama gue Jimmy usia 25 tahun. Cerita ini bermula pada saat gue masih berumur 18 tahun, saat itu gue masih duduk di kelas 3 bangku SMA dan sedang menunggu pengumuman kelulusan UN. Waktu itu gue akuin kalo gue emang tergolong anak yg bandel, gue seneng banget nongkrong/ngumpul sama anak-anak yang usianya jauh diatas gue.

Itu semua berakibat pada umur segitu gue udah ngerasain sex bebas (tetep pake kondom). Sampai pada suatu hari (hari sabtu)… waktu gue baru bangun tidur telepon rumah gue bunyi dan saat itu seperti biasanya dirumah engga ada orang selain gue dan Mama gue. Dengan terpaksa walaupun mata masih lima watt gue jalan ke ruang tengah buat ngangkat telepon.

Ternyata dari pacar gue Anita, langsung aja rasa ngantuk gue hilang sama sekali, berhubung dari semalem gue udah merencanakan kegiatan yang mantap punya dengan cewek gue itu. Ngobrol punya ngobrol engga taunya cewek gue ngasih kabar bahwa pada hari itu dia ada acara dengan keluarganya keluar kota katanya sih arisan keluarga dan dia mau engga mau harus ikut.

Walaupun dengan segala macam rayuan dia tetap bilang kalo engga bisa jalan ama gue hari itu, dengan kesal telepon gue banting yang ada dipikiran gue saat itu buyar deh rencana yang udah gue susun semaleman, padahal gue udah ngebayangin malem ini bakalan ngelonin body cewek gue yang aduhai… Abis teleponan gue berniat nyari rokok gue ke kamar dan sekalian bermaksud buat tidur lagi… abis kesel sih!.

Baru beberapa langkah telepon udah bunyi lagi… gue pikir ini pasti dari cewek gue lagi. Pas gue angkat ternyata dari kakaknya nyokap gue, berhubung gue lagi bad mood gue bilang aja kalo nyokap gue masih tidur. Tante gue akhirnya hanya kasih tau kalo acara jalan ama nyokap gue dibatalin dan minta tolong untuk disampein.

Abis itu gue engga jadi ngambil rokok gue dikamar tapi gue langsung menuju ke kamar Mama buat ngasih tau perihal telepon tadi. Waktu gue buka pintu kamar gue lihat Mama gue sedang duduk di ranjang sambil sandaran di bantal dan nyokap kelihatan sedang merem sambil tangannya mainin memeknya sendiri pake alat yang mirip seperti kontol beneran.

Oh ya gue lupa kasih tahu tentang keluarga gue. Mama gue sendiri namanya Mirna, usianya 40 tahun dengan ciri-ciri wajahnya cantik banget hidung mancung khas keturunan India Utara, kulit putih mulus, tinggi badan 165 cm, berat 60 kg dan teteknya montok ukuran 36C. Doi aslinya Ibu Rumah Tangga tapi juga punya bisnis sampingan jualan baju cewek buat ngilangin kebosanannya.

Mama Gue Mirna Keturunan India Utara

Waktu itu gue kaget setengah mati takut kalo Mama gue marah, tapi keliatannya Mama gue juga kaget bercampur malu. Dia langsung ngeberesin bajunya yang acak-acakan dan peralatannya di masukin ke laci tempat tidur. Sambil masih kaget gue bilang aja.

“Mah tadi ada telpon dari tante Avin katanya acara hari ini batal!”. Gue lihat nyokap gue udah bisa netralisir keadaan lalu mulai angkat bicara.

“Oh… Gitu toh… ya udah engga apa-apa Jim, makasih ya…!” Setelah itu gue langsung aja beranjak menuju ke pintu untuk segera keluar dari kamar nyokap. Tapi baru beberapa langkah gue denger nyokap manggil gue.

”Jim, kamu mau nolongin Mamah engga sayang?”.

“Nolong apaan sih Ma? pasti Jimmy mau dong..!”, sambil gue balik badan. “Sini dulu dong, duduk disini samping Mamah…!” kata Mama gue. Dengan masih agak bingung gue duduk juga disamping Mama gue. Trus Mama gue bilang…

”Jim… kamu kan tadi udah liat Mama lagi ngapain kan…!, abis Papah kamu udah lama engga pulang sih Jim, kamu pasti ngerti lah…!!”.

“Iya Mah… Jimmy ngerti koq’” jawab gue. “Trus Jim… Mamah kayaknya lagi nanggung nih..! Kamu bisa tolong mamah sebentar kan?”, tanya Mama gue lagi. “Maksud mamah apa nih… Jimmy belum ngerti Mah…?”, gue belagak polos.

“Kamu Mamah ajarin deh! nanti juga kamu ngerti gampang koq Jim…!”.

Abis itu Mama gue langsung ngelepas dasternya dan dibalik itu dia ternyata udah engga pake apa-apa lagi…!! alias bugil…(gile juga yah nyokap gue). Gue kaget bukan main tetapi berhubung pingin tau juga gue diem aja sambil memperhatikan bentuk tubuh nyokap gue, ternyata body nyokap gue masih dua tingkat diatas body cewek gue.

Body nyokap gue kelihatan udah mateng bener, teteknya masih kenceng dengan puting yang tegak menantang. Jembut yang lebat namun ditata dengan rapi berbentuk segitiga sehingga bagi yang melihatnya merupakan suatu pemandangan yang menggiurkan. Tanpa gue sadarin kontol gue udah ngaceng dan berhubung gue cuma pake celana pendek tipis doang maka jelas terlihat.

Dan rupanya hal ini disadari oleh Mama gue, “Nah kan kamu udah mulai terangsang… jadi kayaknya makin gampang aja nih Jim…? ”, kata nyokap gue sambil usaha untuk ngelepasin semua baju gue. “Tapi Mah… nanti apa kata orang…? ”, sahut gue sekenanya. “Kan engga ada yang ngeliat Jimmy… dan ngapain juga kita harus kasih tau ke orang-orang… cukup kamu sama Mama aja…!

“Malu sama siapa sih Jim… kan cuma sama Mama aja masa sih kamu malu… ya udah Mama yang lepasin yah…?”, abis bilang gitu nyokap gue ngeplorotin celana dalem gue dan ngelempar ke kolong ranjang.

Setelah CD gue lepas maka kontol gue yang dari tadi udah ngaceng berat langsung nunjuk ke muka nyokap gue. “Wah punya kamu lumayan juga nih… Jim, kayaknya gedean punya kamu nih daripada punya Papah kamu…! ”, sambil ngomong gitu Mama gue ngelus-ngelus kontol gue dengan lembut. Perasaan gue saat itu kayaknya gimana… gitu… gue engga tau lagi harus berbuat apa, jadi gue diemin aja sambil mencoba nikmatin apa yang diperbuat Mama gue.

Abis itu nyokap langsung jilat palkon gue yang udah berdenyut-denyut engga karuan, sambil sesekali ngelamotin abis batang kontol gue yang lumayan gede. Selang beberapa menit Mama gue nyuruh gue untuk naik ke ranjang, maka kita berdua segera beranjak dari lantai kamar ke atas ranjang Mama gue yang empuk dan luas.

Mama gue langsung ambil posisi telentang dengan kedua pahanya dikangkangin lebar-lebar sambil bilang.. ,”Jim… coba kamu sini… jilatin tetek Mamah dong…! Berhubung gue udah dirasuki oleh birahi yang tinggi ditambah memang seharusnya hari ini gue ngelakuin ini dengan cewek gue sendiri dan acara itu ternyata gagal total, maka gue langsung aja menghampiri tetek Mama gue yang masih kelihatan kencang dan padat walaupun tidak begitu besar tapi cukup proposional dengan ukuran tubuhnya.

Gue lantas ambil inisiatif untuk menjilati bagian putingnya dulu sambil sesekali menggigit gemas (dalam urusan begini gue udah bukan beginer lagi). Usaha ini ternyata menimbulkan rangsangan buat Mama gue ini terbukti dengan terdengar rintihan nikmat dari mulut Mama gue, “Shhhhh… uuuhhhh… shhssshhhsss…

aduh… Jim…”. Ternyata tetek Mama gue memang masih kencang dan bertambah kencang setelah gue isep abis. Setelah puas dengan tetek gue mulai turun ke bagian bawah yaitu ke bagian memek Mama gue. Gue mulai dari arah jembut yang berbentuk segitiga terus turun ke arah itilnya yang udah mulai nyembul keluar, semua gue jilat abis sampe engga ada yang kelewat.

Suara Mama gue yang tadinya cuma rintihan berubah menjadi teriakan, “Aaaahhhh… waaawww… Jim… aduhhhh… Jim… kamu pinter banget sih… ahhhh… shhhhh…! “Udah Jim… ahhh.. Mama udah engga tahan nih…!! ”, kata Mama gue lagi. Ya udah, abis itu gue bangun dan langsung gue arahin kontol gue ke arah lobang vagina yang udah basah mendekati banjir.

Gue masukin pelan-pelan… dan terasa hangat, bleees… masuk sudah kontol gue ke dalem memek Mama gue. Walaupun terasa sedikit agak longgar dibanding punya cewek gue tapi rangsangan yang gue terima lebih besar dan ini semua menambah nikmat yang tidak ada bandingnya. Pelan-pelan gue maju mundurin kontol gue sesuai dengan gerakan yang dilakukan Mama gue, makin lama gerakan gue makin cepat dan gue rasain tubuh Mama gue bergetar hebat sambil kedua tangannya meremas pantat gue kenceng banget.

Gue tau kalo Mama gue udah orgasme dan itu pun ditandai dengan erangan hebat…”Aaaaawwww… ahhhh… Jimmyyyyyy… aduuuuhhhh… Mama engga tahan Jim… aaahhhhhhh… ”, gue ngerasa kontol gue dibanjiri oleh cairan yang membuat makin licin dan kayaknya gue juga udah engga tahan. “Mahhhh… Jimmy udah mau keluar nihhhhh…

“Udah keluarin di dalem aja Jim… engga apa-apa koq…!”, jawab nyokap sambil ngelus-ngelus pantat gue. Dengan cepat gue gesekin kontol gue di dalem memeknya dan akhirnya setelah 15 menit, karena udah gak tahan muncratlah peju gue di dalem rahim Mama.

“CROOTT… CROOTT… CROOTT… Arrrggghhhh!… Mah enak banget nih…”, ujar gue sambil teriak keras sewaktu muncratin peju banyak banget ke dalam rahim Mama kandung gue sendiri.

“Iya sayang… Mama juga enak koq…”, balas Mama dengan lembut di telinga gue.

“Tuh… Jim gampang kan… udah gitu enak lagi!!”, kata Mama gue setelah kita berdua tidur berdampingan sambil menyeka keringat yang keluar dari tubuh masing masing.

“Jimmy makasih banyak yah… sayang… yah…! ”, kata Mama gue sambil mengecup pipi gue lembut banget, abis berkata begitu dia langsung bangun dan beranjak ke kamar mandi untuk membersihkan badan dengan air dari shower. Sambil masih tiduran gue, jadi berpikir apa yang gue lakuin dengan Mama gue ini bener apa salah… tapi ini semua awalnya kan diluar kehendak gue sendiri jadi akhirnya gue putusin “What the hell lah…”.

Semenjak saat itu gue jadi rutin ngelakuin itu sama Mama gue dan kita udah bikin jadwal tetap disesuaikan dengan jadwal kepulangan Papa gue, dan itu semua yang ngatur nyokap gue sendiri. Hubungan dengan cewek gue masih berlanjut tapi itu cuma sekedarnya, cuma buat pelampiasan kalo bokap gue pulang dan libido gue lagi tinggi.

Gue pun juga udah gak mau lagi sembarangan ngentot sama orang karena takut hamil ataupun kena penyakit kotor. Yang jelas setelah saat itu gue cuma pingin ngentot sama Mama gue sendiri karena rasanya jauh lebih nikmat dibanding dengan yang lain karena kalo ngentot dengan Mama gue gak perlu pake kondom dan bisa muncrat dimana aja tanpa takut bakal kena penyakit kelamin.

Pernah suatu hari pas hari Sabtu waktu bokap sama adek cewek gue lagi gak ada dirumah, waktu jam 2 siang gue pun cari Mama gue di kamarnya. Saat itu gue liat Mama baru aja pulang dari arisan dan lagi duduk di meja riasnya. Waktu itu Mama memakai baju kaos warna merah lengan 3/4 dengan celana pensil item dengan kalung bulet dan anting-anting etnik khas India.

“Ma, Jimmy kangen nih”.

“Aduh Mama baru pulang sayang, masih pegel-pegel nih badan Mama”. Jawab Mama sambil tersenyum.

“Udah sebentar aja kok Ma, aku udah gak tahan nih”. Bujuk sambil melukin dia tambah erat.

“Ah kamu nih ngomongnya sebentar-sebentar tapi ujung-ujungnya nanti 3 jam baru selesai”. Mama sambil memanyunkan bibirnya. Karena tidak tahan gue pun langsung membopong Mama ke atas ranjang.

Mama waktu pulang arisan

Diatas ranjang gue sama Mama saling bercumbu satu sama lain. Gue pun ngebuka baju warna merah Mama yang lumayan ketat plus celana pensil warna item tinggal sisa BH sama CD yang juga berwarna merah. Tak lama kemudian BH sama CD Mama pun ikut gue lucutin sampe dia telanjang bulat. Setelah itu kita pun masuk ke permainan 69.

“AHH iya sayang terus, Mama udah gak tahan AHH AHH AHH!” Teriak Mama waktu dalam posisi 69 dimana gue oral memeknya pake mulut sementara dia ngulum kontol gue pake mulutnya.

Setelah 15 menit saling bercumbu, gue dan Mama pun langsung menuju permainan utama. Gue telentangin badan Mama di atas ranjang sambil gue buka selangkangannya lebar-lebar, sambil gue arahin kontol jumbo gue yang panjangnya 20 cm dan diameternya 5 cm kedalam memeknya. “BLEESSS BLEESSS”. Masuklah kontol gue ke dalam memek Mama yang masih seret itu.

“AHH sayang iya terus masukkin yang dalem AHH AHH!” Desah Mama menahan sambil nikmat.

Gue pun mulai nyodokin memek Mama dengan kencang sampe badannya bergetar hebat. Gue ciumin teteknya yang montok itu sampe kemerah-merahan. Wajahnya yang cantik plus sepasang anting-anting indah yang bergoyang-goyang di kedua telinganya ngebuat gue jadi makin horny.

“OHH OHH Mama cantik Ma OHH OHH!”

“Iya sayang AHH AHH AHH”.

10 menit kemudian, kita pun berganti posisi jadi memangku Mama. Dalam posisi ini gue bebas nyusu ke teteknya yang super montok ini.

“OHH OHH OHH SLURP SLURP SLURP SLURP SLURP”

“PLAK PLOK PLAK PLOK PLAK PLOK!”

10 menit kemudian gue dan Mama lanjut ke posisi doggie style. Gue pun nyodokin memek Mama dari belakang sambil ciumin punggungnya yang putih mulus dari belakang.

“PLAK PLOK PLAK PLOK PLAK PLOK PLAK PLOK!”

“CUPP CUPP CUPP CUPP CUPP!” Gue pun nyiumin punggung mulusnya dari belakang.

10 menit dalam posisi doggie style akhirnya kami kembali ke posisi misionaris. Gue pun nyodokin memek Mama gue dengan kecepatan penuh. Gue udah bener-bener kesetanan pengen dapetin kepuasan maksimum dari tubuh montok wanita keturunan India Utara ini. Sodokan kontol gue pun makin kenceng dan makin dalem sampe nyundul-nyundul mulut rahim Mama gue.

Tak lama kemudian memek Mama gue pun mulai menyempit dan dia mulai teriak-teriak kencang.

“Jim, Mama keluar sayang AHH AHH AHH CREETT CREETT CREETT CREETT CREETT CREETT CREETT CREETT!” Teriak Mama gue waktu orgasme.

Setelah merasakan Mama udah orgasme pun juga gak mau ketinggalan. Gue sodok memek Mama dalem-dalem sampe ujung kontol gue nyundul-nyundul mulut rahimnya dan akhirnya gue orgasme.

“Mama, Jimmi mau keluar terima ini Ma OHH OHH OHH OHH CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT CROOT!” Gue tembakin pejuh gue yang panas, banyak dan kental itu ke rahim Mama gue sebanyak 15 kali tembakan. Ya ini orgasme terbesar yang pernah gue alamin selama mengenal seks.

“AHH banyak, panas, kentel AHH AHH”. Racau Mama gue pasrah menerima tembakan pejuh gue yang sangat banyak di dalem rahimnya.

“Apanya yang banyak, panas, kentel Ma?” Tanya gue pura-pura polos.

“Sperma kamu, di rahim Mama”. Kata Mama sambil tersenyum sayu.

“Jim, tadi burung kamu masuk dalem banget sampe nyundul-nyundul mulut rahim Mama. Kamu pengen hamilin Mama ya?” Sambung Mama gue bertanya sambil tersenyum. Gue pun gak mampu menjawab pertanyaannya dan cuma nunduk sambil nyiumin anting-anting Mama gue yang masih terpakai di kedua telinganya. Beliau pun hanya mengelus-elus kepala gue tanpa nanya apa-apa lagi. Karena udah kelelahan gue pun tertidur dalam posisi menindih tubuh montok Mama gue dari atas.

3 bulan kemudian, waktu gue udah diterima kuliah dan mau persiapan ospek, Mama pun positif hamil. Gue pun senang bukan main karena akhirnya pejuh gue berhasil bikin perut Mama gue melendung. Mama gue bilang kalo gue gak usah khawatir karena Papa sama Adik gue Intan gak curiga sama kehamilan Mama kali dan minta gue fokus kuliah aja.

Setelah 9 bulan mengandung tepat di usia 41 tahun Mama melahirkan anak perempuan gue yang kita kasih nama Kirana. Setelah Kirana lahir gue kembali ngentotin Mama seperti biasa. Namun efek dari melahirkan anak ngebuat badan Mama jadi semakin montok dan teteknya jadi penuh ASI. Gue sekarang jadi gak pernah kehausan kalo ngentotin Mama karena bisa minum ASI yang manis dari tetek montok Mama gue.

Tepat 2 tahun kemudian di usia yang ke 43, Mama gue pun kembali melahirkan anak berjenis kelamin cowok yang kita kasih nama Adam. Sebenarnya dari sejak melahirkan Kirana Mama udah kepengen KB karena takut punya anak di usia tua. Namun gue melarangnya dengan keras dan terus memaksa dia untuk selalu nerima pejuh gue di dalem rahimnya.

2 tahun kemudian tepat di usia 45 tahun pas gue lulus kuliah, Mama melahirkan lagi anak cowok yang kita kasih Marko. Jujur banyak sodara dan tetangga yang pada bingung dan bertanya-tanya kenapa Mama gue malah tambah produktif melahirkan di usia yang gak muda lagi. Mereka pun memuji Papa gue sebagai lelaki perkasa karena masih sanggup menghamili Mama gue di usia yang udah uzur.

Itulah cerita dari gue, sekarang gue udah berusia 25 tahun dan udah kerja di salah satu perusahaan yang bergerak dibidang komputer. Oh ya sekarang ini Mama gue di usia 47 tahun juga lagi hamil tua hasil dari pejuh gue. Mama pun bilang kalo ini adalah kehamilannya yang terakhir karena dia bilang kalo fisiknya udah gak kuat lagi untuk melahirkan anak.

Kali ini gue pun maklum dengan permintaan Mama gue karena kasian ngeliat dia melahirkan terus di usia setua ini. Sebulan kemudian Mama pun melahirkan anak perempuan yang kita kasih nama Gina. Setelah melahirkan Gina, Mama pun menjalani operasi pengangkatan rahim supaya gak bisa hamil lagi. Sekarang ini gue dan Mama fokus merawat “adik-adik” hasil dari benih gue tanpa ada yang curiga termasuk Papa dan Intan adik gue.

TAMAT

© 2022 - CeritaSeru.xyz