November 03, 2020
Penulis — longblackcoffee

3 confessions from my sister

Malamnya gw dijemput sama supir… kita dinner berlima (nyokap bokap, non. gw dan Hans). Kita ketawa-tawa saling ledek satu sama lain. Hans juga sudah bisa bahasa Indonesia, but he prefer speak English. Dia lebih dewasa tentunya soal umurnya yang 30 tahun dan lebih mature dari cara berbicara. Kalo soal ganteng itu relatif yah, tingginya selevel dengan si non.

Habis makan, kita ngewine bareng. Hans banyak tanya-tanya tentang England sama gw. Ternyata nyokapnya dia juga berasal dari sana, mendiang bokapnya yang dari Jerman. Dia punya kakak cewe satu tinggal di London dan 2 adik (satu cowo dan satu cewe). Adik cowonya di Jerman terusin usaha keluarga dan yang cewe tinggal di Swiss dengan suaminya.

Dia cerita tentang pertemuannya sama si non pertama kali… dia udah tinggal di Bali dari umur 26 tahun (artinya udah jalan 4 tahun) dan dia jatuh cinta dengan Bali. Dia merintis usaha kecil hingga sekarang semakin besar. Dia respect sama keluarga gw yang mana dia bilang sangat harmonis dan open minded.

Intinya dia sangat bersyukur ortu gw ijinin dia menikah dengan princess mereka… nah tinggal ijin dari gw (dia ketawa pas ngomong). Gw simple aja kok, seperti dia sama adik-adikya… saling melindungi dan saling back up. Yang pasti gw bilang… engga ada satupun abang didunia ini yang mau adiknya disakitin baik fisik dan bathin…

so you keep it in ur mind… thats all. Dan dia sangat setuju dalam hal itu. Terus dia juga bilang kalo dia sudah mempelajari soal Chinese custom. Oleh sebab itu dia mau tanya sama gw apa yang gw mau dari dia sebagai pelangkah? Hans bilang kalo si non cerita banyak tentang gw… kalo gw suka mobil. Gw bilang sama Hans kalo gw sekarang lagi gila golf hahahaha Hans selalu humble dalam setiap pembicaraan, dia bilang kalo dia poor man dan beruntung kalo si non mau sama dia.

Gw bilang sama dia… lets do this togehther. Dia setuju and he hug me. Balik ke meja, gw diledekin sama si non dan nyokap bokap… Hans ketawa aja bilang kalo semua sudah deal. Si non penasaran kalo gw minta apaan dari hans. Gw ga mau bilang meskipun gw dicubitin sama dia. Damn… I love my family.

skip… skip…

Abis dinner dihotel sama keluarganya Hans, si non minta ijin sama Hans kalo dia mau ngobrol heart to heart sama gw. Kita jalan dipantai belakang hotel tempat gw nginep rame-rame sambil bawa botol wine and 2 gelas. Kita duduk santai tepi pantai sambil ngewine. Gw digodain sama si non…

Non: Kok elo gugup siy jalan sama gw? Eh kenapa??

Gw: Engga kok…

Non: Yah dia mau boong hahaha darling, gw ini sekolah kejiwaan, jadi gw ngerti tidak tanduk orang deh setidaknya

Gw: Cuma happy dan sangat happy kalo elo mau merit sama orang pilihan elo… thats it

Non: Naaah gw tau niy… elo takut gw perkosa yah? Huahahahahaha Darling, biarlah semua itu menjadi kenangan manis buat kita berdua. Mudah2an dikehidupan yang akan datang elo jadi kekasih gw yah. (pipi gw dicium)

Gw: Iya iya… I love u so much, sis… well any stories yang bisa bikin gw deg-degan?

Non: Nah itu yang mau gw ceritain… but promise me elo kaga bakal melakukan something stupid.

Gw: No way lah… semua tindakan gw kan pake akal sehat, elo tau lah…

Kita cheers dulu buat semua yang sudah terjadi selama hidup kita dan menatap masa depan bersama as a big family.

1. Nyokap selingkuh?

Si non mulai bercerita tentang kehidupan nyokap setelah gw pergi. Tepatnya tahun lalu pas lagi liburan semester dan pembangunan rumah kita di Bali. Waktu itu nyokap datang ke Bali sendiri dan si non diminta tinggal sama dia di villa yang disewa nyokap engga jauh dari rumah kita sekarang. Bokap belum nyusul waktu itu (mereka jarang sekali bepergian pisah).

Harus diakui emang penampilan nyokap itu emang gimana yah ceritaiinnya… doi jaga penampilan banget dan tau dimana harus pake apa, kaga pernah salah kostum dan selalu mendapat pujian dari penampilan dia. Dan kalo gw bilang sedikit punya sifat exhibitionism (kalian tau lah apa yang gw maksud). Kata si non kejadiannya sekitar tahun lalu deh…

© 2022 - CeritaSeru.xyz