November 02, 2020
Penulis — longblackcoffee

Kakak tertua RK

RK adalah temen gw dikomplek kita tinggal. Jarak rumahnya juga masih radius 1 km kira-kira, karena dia sering mampir kerumah naik sepeda. Umur RK dengan gw beda 3 tahun, dengan si non dia beda 2 thn. RK sendiri adalah anak paling bontot dari 3 bersaudara. Dia punya kakak 2 orang cewe, kakak kedua umurnya sama dengan gw, sedangkan kakak yang paling tua beda 2 tahun lebih tua dari gw.

Kakak kedua dia berbadan mirip si non (tinggi tapi ga berotot dan tocil), sedangkan kakak tertuanya badannya engga tinggi (lebih pendek dari gw malahan) tapi semok abis (bentuk badannya ngingetin gw sama si mba, bedanya cuma panlok aja) dan kulit putih mulus. Kalo bicara cakep, kakak kedua jauh lebih cakep dari yang tertua hehehe maka dari itu kakak keduanya saat itu sudah punya pacar.

Malem sebelumnya RK sempet mampir kerumah gw bilang kalo mobil cici nya ga kuat stater. Kalo bisa besok gw mampir kerumahnya abis pulang sekolah untuk lihatin. Gw inget banget mobilnya Starlet merah. Kepikiran aja untuk tuker akinya dengan mobil gw, terus langsung beli aki baru atau gimana deh nanti.

Pas keluar main pertama, gw minta ijin pulang duluan dengan alasan yang gw buat saat itu hehehe jadi jam 10 gw udah sampe dirumah RK. Dari luar tampak kosong, mobil ortunya udah ga ada. Sempet gw ketok-ketok pagarnya dan cici nya keluar bukain pintu. Doi kayak baru bangun tidur, pake kaos dan celana pendek banget.

Gw coba cek akinya… kepalanya gw copot dan gw amplas aja (belajar dari bokap), siapa tau nyala. Abis itu gw kencengin lagi (karena pas gw cek kepala akinya kurang kenceng). Gw coba stater dan… jreeeng… nyala mobilnya! Gw majuin dikit keposisi semula biar pagarnya bisa ketutup lagi. Gw biarin aja nyala…

Lina: Lah itu idup mobilnya? Aapanya yang rusak?

Gw: Tadi bersihin kepala aki nya ada kencengin lagi. Tapi saran saya lebih baik ganti aja dengan aki baru, biar aman aja.

Lina: Ok… gw mandi dulu. Elo cuci tangan dulu gih dikamar mandi, kalo mau minum ambil sendiri.

Gw langsung cuci tangan dikamar mandi, pas kelar dia masih duduk diruang makan dan gw dikasih handuk kecil…

Lina: Nih lap keringetnya. Dari sini mau kemana?

Gw: Balik rumah

Lina: Temenin gw ganti aki aja kalo gitu. Kan gw ga ngerti.

Gw: Ok

Gw jalan kearah pintu depan, mastiin kalo mobilnya masih nyala. Si cici juga ikut dibelakang gw, bilangin supaya pagar digembok aja dulu biar aman. Gw ikutin perintah dia lalu balik lagi kedalam rumah. Dia bilang mau mandi tapi males… gw spontan ga pake mikir bilang “Cici mah kalo ga mandi juga udah cakep.

Lina: Eh… kalian itu sering nonton bokep yah dikamar RK?

Gw: Yah beberapa kali.

Lina: terus elo udah pernah nyoba?

Gw: Belom lah. Nyoba sama siapa?

Lina: Ah masa siy??? Gw kaga percaya! Hahahaha

Gw: Iya ci… beneran.

Kita ngobrol sambil berdiri berhadapan, gw lihat sekali-sekali ngelirik kearah toketnya yang mumbul putih mulus. Kiranya dia tau juga kalo gw ngintip hehehe Terus gw ngelap muka dan leher gw yang keringetan. Dia jalan kekamar mandi, terus nengok kebelakang kearah gw “Copot dulu atuh kaosnya, baru lap pake handuk.

“Udah kayak kesihir gw ikutin aja… gw denger tuh suara air dikamar mandi. Eh ga lama dia keluar lagi sambil berusaha melilit handuknya dibadan dia. Dia berdiri depan gw… karena gw lebih tinggi dari dia, jadi gw agak nunduk… ga pake basa basi gw langsung dicum bibir gw (meskipun dia agak jingjit hahaha).

Gw sempet kelabakan… doi cukup napsuan juga. Berdasarkan pengalaman gw sama si mba sebagai guru, yah secara insting dan lihat dipilem bokep… hajar aja deh. Gw remes pantatnya, doi teriak “AAW…” Handuk yang melilit badannya merosot dan badan yang putih mulus gw bisa lihat langsung! Tangan gw tetap dipantatnya yang bahenol, sementara gw harus mengimbangi permainan lidah ci Lina yang dasyat…

Tangan gw yang satunya diambil sama doi, terus ditaro ditoketnya yang bulet. Terus gw nundukin badan gw lagi untuk bibir gw mencapai puting toketnya. Gw jilat-jilat sambil badannya gw senderin ke tembok. Dia mulai mendesah-desah… tangannya mulai bukain kancing celana abu-abu gw. Asli yang ada dipikiran gw adalah niru-niru pilem bokep aja deh, cara yang paling gampang.

Sambil nyiumin lehernya… mikir dimana niy ML nya hahaha eh ternyata dia langsung nuntun tangan gw ke sofa… ngeri-ngeri juga niy. Ci Lina sempet nanya apakah pagar sudah digembok? Gw bilang udah… terus gw bilang biarin aja mobil nyala dan kap mesin dibuka. Pokoke kalo sampe ada yang datang, kita masih sempet kabur pake baju…

Dia udah ambil posisi telentang duluan di sofa dengan kaki satu menginjak lantai… sementara gw masih pake celana meskipun sudah melorot. Gw langsung buka celana semua… dan tangan mungilnya mulai ngocokin titit gw yang udah kayak pentungan hansip. Gw telentangin lagi dan gw ambil posisi diatas dia…

kita ciuman lagi… gw jilatin lehernya yang putih… tutun ke toket nya lalu ke perutnya… doi mulai terengah-engah napasnya… pas gw jilmek dia mendesah panjang dan mulai ah uh ah uh… bulu mekinya agak banyak, beda dengan adik gw yang ga ada alias dicukur rapi. Karena udah ga tahan gw ciumin betisnya…

dia minta masukkin titit gw buruan… beberapa kali gw coba teken langsung… melejit mulu… sampe akhirnya tangan dia berusaha arahin batang titit gw kelubangnya… jleeb… pelan tapi pasti masuk dikit-dikit… patut gw akui kalo mekinya sempit banget… dia juga berusaha goyang-goyangin pinggulnya supaya bisa masuk semua sambil meringis gigit-gigit bibirnya sendiri.

Gw berusaha goyang pelan-pelan dulu… teruuus agak cepet dan pelan lagi… lalu dia minta sekarang dia yang diatas… gw duduk senderan sofa, sambil dia duduk dipangkuan gw… sekali teken aja titit gw udah masuk semua. Dengam gaya ini dia totaly pegang kendali… mulai dari goyangnya pelan terus cepet sendiri sampe akhirnya dia “AAARGH…

ADUUH ADUH ENAAK BANGET…” dia ambruk dipundak gw… mekinya berkedut-kedut! Mulut gw masih disumpel sama toketnya yang bulet. Kita ciuman mesra sambil gw dicela dan dibilang bohong kalo belom pernah ML hahaha Terus gw bilang sama dia kalo gw mau coba gaya nungging… ga pake lama dia langsung nungging disofa.

Gw genjot-genjot dia suka-suka gw aja hihihi cuma sekali-sekali dia nengok kearah gw minta dicium… dia juga bilang kalo udah mau keluar bilang ke dia. Gw sempet nanya, “Ci, boleh keluarin dimana?” Dia cuma nengok dan bilang dengan teges kalo jangan keluarin didalam! Gw mah manggut-manggut aja… “Jangan keluarin didalem yah, kalo mau keluar bilang aja.

“Gw jawab, “Ok cici montok.” Mulai gw genjot lagi sambil pukul-pukul pantatnya sampe merah hehehe toh dia juga ga lihat. Ga lama dia suruh gw goyang lebih cepet… dia udah mau keluar lagi… “YESS… YES… GW KELUAR LAGIIIII… AAARGH… UH… AAARGH!” Dia sempet sebel kok gw kagak keluar-keluar, gw bilang bentar lagi…

ini udah diujung. Dia langsung cabut… daaaan… balik badan… ngocokin titit gw, terus dimasukin kemulutnya yang mungil… asli ini gw kaga nyangka sama sekali… cara ngisepnya dia menandakan kalo dia bukan yang pertama kali ngisepin cowo. Titit gw disedot-sedot… sampe akhirnya gw keluar sambil neken-neken kepalanya “CI…

Lina: Gilaaaa banyak banget pejunya… untung gw udah siap-siap

Gw: Hehehe namanya juga pertama kali ML lah, ci…

Lina: Enak banget… kentel banget… lain kali enak ini pejunya buat keluarin dimuka

Gw: Cici juga enaaak… eh maksud saya ML ama cici enak, badannya empuk dan wangi… pengen jilatin lagi deh nanti

Lina: Iya nanti kita main lagi pake gaya yang lain. Titit elo enak banget… bikin gw ketagihan niy! Ayo sekarang cuci dulu tuh… abis itu gw mandi. Beli akinya biarin bokap gw aja deh, dengkul gw lemes banget.

Gw langsung cuci-cuci titit gw, dan pake celana lagi biar rapih. Dia masih posisi telanjang abis sambil pegangin handuknya. Gw bilang mau matiin mobil dulu. Abis itu gw masuk lagi kasih kunci kontaknya, dia minta cium lagi… dia bilang mau mandi, dan gw pamit dulu aja. Entar kalo mau keluar, lewatin rumah aja terus klakson hehehe siapa tau gw dirumah.

*theend

© 2022 - CeritaSeru.xyz