November 01, 2020
Penulis — longblackcoffee

Nyokap selingkuh?

Kejadian ini udah lama, mungkin sekitar 22 tahun lalu deh… gw juga masih seragam abu-abu waktu itu. Tapi sempet jadi ganjelan juga… kecewa sama nyokap? Iya pasti tapi gw punya pemikiran sendiri. Asli waktu itu gw uring-uringan juga, untungnya ada adik gw yang bisa gw sayang-sayang (doi ga tau kejadian ini).

Setelah gw analisa selama ini, sifat nyokap ada sedikit sama adik gw… sifat nekadnya, sifat cueknya. Sekilas tentang nyokap saat itu yah… tinggi yah sekitar 170 cm, berat ideal banget, kulit putih mulus ala panlok, ukuran bra 34B bentuknya bagus, pantat juga proporsional, bulu meki cicukur rapih tapi ga botak, rambut setali bra, pinter merias diri dan cara berpakaiannya top, seneng pake high heels kalo ngantor, bisa casual juga (celana pendek + sepatu ketz) jika mau outdoor activities.

Adalah juga si oom, namanya SF… seorang lawyer (biasa aja engga ngetop), beda sama nyokap 8 tahun, kalo sama bokap dia beda 2 tahun lebih tua. Penampilan perlente, kulit sawo matang, kumis tipis, relatif kurus. Dia ini kenal bokap nyokap udah sekitar 5 tahunan, temen akrab biasa. Dia juga suka softloan sama orang tua gw…

Kejadian awalnya gw inget banget ada beberapa kali gw anter nyokap (setelah gw balik rumah dari sekolah), salah satunya ke Menteng, waktu itu masih ada supermarket Hero disana dan sebelahnya ada toko jual donut. Pas kita sampe, si oom sudah ada disana sambil ngopi dan merokok. Biasa lah cipika cipiki, gw juga salim sama si oom…

kita ngobrol santai aja. Dia banyak memuji nyokap soal kecantikan dan perawatan tubuh dan bokap soal menjalankan usaha… gw juga dinasehatin soal kehidupan… gw suka ngobrol sama si oom karena luas wawasannya. Setelah ngobrol dan nawarin makan, nyokap bilang sama gw kalo dia minta ditinggal aja, nanti pulangnya si oom yang anterin.

Rumah kita waktu itu di kelapa Gading Permai. Gw nurut aja… naik mobil ga langsung jalan, utak utik sound system dulu… ga sengaja gw lihat nyokap keluar sama si oom, dan si oom tangannya melingkar dipinggul nyokap sambil mereka ketawa ketiwi. Yah udah toh juga emang udah kenal lama jadi ga masalah kali yah.

Pernah juga nganter nyokap jam 10 pagi gitu pas gw lagi libur, gw jemput doi dikantor. Pake rok mini ala orang kantoran, kemeja lengan panjang belahan dada rendah dan high heels. Gw anter kesalah satu restoran tua daerah Menteng. Restonya masih sepi, gw ikut turun bentar ketemuan si oom. Gw masih inget waktu itu si oom lagi ngobrol cukup serius dengan 2 orang (client nya kali pikiran gw saat itu).

Nyokap dikenalin sama 2 orang tersebut, gw cuma kasih tangan jarak jauh aja. Gw duduk pisah meja, pesen-pesen makan. Dari meja gw aja, gw bisa lihat paha mulus nyokap saat duduk kan rok engga sengaja ketarik. Selesai makan yah gw langsung cabut aja main kerumah teman gw. Jam 3 gw balik, nyokap udah dirumah juga…

ehm… si non juga udah lagi siap-siap mau berenang diseberang rumah. Ga ada pikiran aneh-aneh waktu itu. Pertemuan nyokap sama si oom ini agak random, engga berkala juga. Kadang bisa semingguan atau bahkan lebih engga ketemuan, gw juga ga tau deh cara mereka berkomunikasi meskipun waktu itu nyokap, bokap dan si oom udah pegang hangphone (gw masih pake pager hahaha).

Sekali waktu gw anter lagi ke Menteng, udah agak sore… nyokap pake kaos polo dan jeans ketat. Waktu itu si oom sama temennya yang bokap kenal juga, salah satu pati seragam cokelat (nyokap bilang). Gw ga turun… drop aja, tapi parkir agak jauh diseberang. Karena waktu itu gw lagi tukeran mobil sama temen gw, jadi mereka juga ga inget mobil yang gw pake, apalagi si oom kan ga lihat.

Keluar dari resto, mereka bertiga ketawa-ketiwi… teutep aja tangan si oom kali ini merangkul pundak nyokap dan tangan nyokap pegang pinggul si oom dan tangan satunya gandeng temen si oom (posisi nyokap ditengah). Melihat kejadian itu, gw agak gimana gitu… tapi jujur sisi lain kok gw malah horny ngebayangin sex fantasies gw tentang nyokap…

anak sekarang bilangnya galau hehehe… Malam itu nyokap balik bareng bokap (bokap olahraga rutin di Senayan). Tambah bingung lagi gw nya hahaha ketawa sendirian dikamar yah itu tadi sex fantasies. Soalnya bokap nyokap agak kinky… maksud gw… waktu kecil dirumah gede, gw pernah bilang kalo gw nemuin beberapa foto hitam putih orang lagi ngewi.

Ada yang sambil berdiri… nungging… MOT… hal ini juga yang memicu gairah sex gw sampe gw ML sama adik gw. Mungkin jaman mereka muda media nya masih foto doang, belom ada yang lain. Awal nonton bokep juga karena nemu video vhs dilemari mereka… abis itu lanjut vcd koleksi mereka dan pinjem temen punya.

Pernah juga sekali waktu kita berenang rame-rame di Ancol… hari Minggu abis makan siang. Si oom bawa anaknya 3 orang, 2 cowo… paling gede lebih tua setahun dai gw, yg nomer dua lebih kecil dari si non, dan yang cewe masih putih merah deh kalo ga salah. Kita sewa 2 kamar bilas keluarga. Nyokap sama si non pake pakaian renang one piece, yang cowo pada pake celana pendek biasa.

Anakanya si oom yang kecil emang doyan berenang, pas lah ketemu si non. Yang paling gede sepertinya napsu banget lihat badan si non (karena sesama laki, yah gw bisa lihat dari gerak geriknya). Coba-coba sok akrab juga, jaga-jagain cari perhatian. Mereka muterin kolam arus juga bertigaan aja. Gw sama yang nomer dua mah jajan mulu hahaha gw inget kita makan hamburger sama ice cream.

Semua gw yang bayar, duitnya dari nyokap. Sementara si oom sama nyokap lebih sering ngobrol entah ngebahas apa… kadang serius banget, kadang ketawa-tawa gitu. Bokap pergi sama temen-temennya ke Puncak. Gw sambil muter berenang atau sambil makan, selalu curi-curi pandang kearah mereka berdua. Selain itu gw juga pasang mata sama si non hahaha dia suka godain gw mancing-mancing kalo pas lewat depan gw dari dalam air.

Sempet mereka menghilang berdua… pikiran gw jadi liar… antara sebel sama ngaceng jadi satu tuh… beneran… ada kali sekitar 20 menitan (gw type orang yang selalu nempel jam ditangan, jadi gw tau waktu hehehe), pas balik mereka sambil ngobrol ketawa-tawa, cuma pegang pundak nyokap si oom nya. Menjelang sore, kita berenang rame-rame tuh…

dikolam ombak… terus pindah kekolam arus juga… bercanda-canda ketawa-tawa kita semua, si oom juga sambil nasihatin kita yang cowo-cowo… kalo si non mah dipuji-puji terus dah, mulai dari badan sampe prestasi di sekolah. Anak cewe yang kecil akrab banget sama si non, yang gede mah muka sange tuh…

si oom nempel-nempel nyokap terus dalam air… peluk-peluk dari belakang… posisi gw waktu itu ditengah sama anak nomer dua… paling depan si non bertiga deh… itu juga udah nempel terus… sok main gendong-gendongan segala hehehe kalo gw nengok belakang, agak berjarak gw bisa lihat mereka berdua juga pelukan dari belakang…

Ga lama nyokap naik tangga, diikuti si oom dari belakang. Emang dasyat juga badan nyokap, kena air pula jadi tambah licin kulitnya. Gw sempet sekilas lihat celana si oom ada yang nonjol… ehm… otak kriminal gw jalan hehehe… ditangga berikutnya gw juga naik keatas… gw bilang sama anak si oom kalo gw mau boker.

Gw ikutin mereka dari jauh… tangan nyokap udah dipinggul si oom dan gitu juga sebaliknya. Mereka jalan ke counter sewa kamar bilas… abis itu gw juga kesana… gw tanya orang tua gw tadi ambil kunci? Oh ternyata mereka ambil sewa kamar bilas baru… ehmmm… pinter juga hahaha dengan mudah gw tau kamar bilas yang mana…

ternyata beda blok sama yang kita sewa awal. Lokasi kamarnya dilantai 2… gw udah kayak detektip aja… sampe depan pintu kamar bilas, asli gw dag dig dug juga… yang tolol adalah gw inget tuh gimana caranya gw bisa ngintip (jadi gini… pintu gantung, bagian bawah sama atas engga poll ketutup) pura-pura hitung duit karena emang dicelana gw ada duit kembalian jajan yang tentunya basah.

Gw pura-pura rapihin… sambil ngintip dan emang pas sepi… yang kelihatan cuma kaki si oom aja. Gw denger suara pelan nyokap, “Udah masukkin aja kontolnya, udah ga tahan juga saya… inget waktu kita ga banyak loh.” Abis itu gw denger suara mendesah-desah… karena ga tahan juga dengernya, gw turun aja kebawah tinggalin mereka.

Sampe dibawah… gw lihat anak nomer dua lagi ngobrol plus jagain si adik kecil… ternyata si non lagi diajak muter sama anak tertua. Gw mah yakin bakal kena jutek tuh orang hehehe bener aja kan 2 lap aja si non udah cemberut mukanya… something happend niy hihihi si non deketin gw… senderan sama gw…

kita ketawa-tawa… gw sambil lihatin jam… pas kira-kira 30 menit mata gw lihat keatas scanning dan bener… si oom dan nyokap udah turun dan ganti pakaian siap-siap mau pulang. Kita semua langsung naik… gantian kekamar bilas. Gw sempet jajan lagi sama anak nomer dua… gw sempet lihat anak nomer satu jalan bareng bertiga si kecil kearah kamar bilas sama si non…

waktu itu gw inget banget apa gw ML aja sama si non dikamar bilas tapi akhirnya gw ga jadi. Kita pulang kerumah masing-masing abis makan malam bareng. Seperti biasa cipika cipiki si oom sama nyokap dan si non. Dimobil nyokap diem aja dibangke belakang… si non juga diem aja kecapean kali. Sampe rumah bikap belom pulang tuh…

nyokap langsung masuk kamar. Gw ditarik kebelakang sama si non tadinya gw udah kaget aja… mampus niy kalo dia tanya-tanya soal si oom sama nyokap… kali aja dia lihat sesuatu. Eh ternyata dia nanya kenapa gw kaga susul dia kekamar bilas hahaha ternyata dia ngarep gw nyusul. Terus dia juga cerita soal anak nomer satu yang nempel-nempel dia…

part 1

© 2022 - CeritaSeru.xyz