October 31, 2020
Penulis — king2001

Peting dengan ibu

Ayo, Jim, turunkan sedikit saja.”

Aku sedang berjalan melewati kamar orangtuaku suatu malam ketika aku mendengar ibuku mengatakan ini. Saya bingung, jadi saya berhenti untuk mendengarkan.

“Tidak, Annie, kamu tahu aku tidak suka melakukan itu,” kata ayahku.

Saya bergerak lebih dekat ke pintu.

“Kamu tidak bisa melakukannya untukku sekali saja?”

“Apakah kamu tidak suka apa yang biasanya saya lakukan?” ayahku bertanya.

“Tentu saja aku mau, aku hanya ingin melakukan sesuatu yang sedikit berbeda.”

Saya agak muak bahwa saya telah menangkap orang tua saya bermain-main, tetapi saya juga tertarik. Apa yang ibu saya ingin ayah saya lakukan?

“Maaf, aku hanya tidak mau.”

“Aku benar-benar bersih,” ibuku bersikeras. “Aku baru saja mandi.”

Lalu aku tersadar: Ibu ingin ayah menjilat pantatnya. Mungkin itu seharusnya membuatku jengkel, tapi itu malah membuatku sedikit terangsang.

“Tidak, Annie,” kata Dad.

“Baiklah, kembalilah ke apa yang kamu lakukan.”

Ketika aku mendengar ranjang berderit, aku melanjutkan ke bawah, tiba-tiba merasa sedikit aneh.

Saya menemukan ibu di dapur keesokan paginya. Rambutnya acak-acakan dan sepertinya dia tidak bisa tidur nyenyak. Sekarang aku memikirkannya, sepertinya ada banyak pagi ketika dia terlihat serupa. Ibu baru berusia 40 tahun, tetapi sekarang dia terlihat beberapa tahun lebih tua. Fakta bahwa dia mengenakan jubah mandi yang usang tidak membantu.

“Kamu mau sereal atau apa?” dia menyalak padaku.

Dia menatapku, melihat ekspresiku, dan mengerutkan kening.

“Maaf, Jason. Tidurnya tidak nyenyak.”

“Tidak apa-apa, Bu. Sereal baik-baik saja.”

Setelah makan, saya mengambil tas saya dan pergi ke sekolah. Itu beberapa bulan memasuki tahun senior saya, dan saya ingin lulus. Di perjalanan, aku tidak bisa tidak memikirkan ibu. Saya selalu benci melihatnya kesal. Ibu luar biasa memberi dan tidak mementingkan diri sendiri dan aku tahu dia kesulitan meminta apa yang sebenarnya dia inginkan.

Malam itu saat makan malam, melihat orang tua saya nyaris tidak berbicara satu sama lain, saya memutuskan untuk melakukan sesuatu. Ketika gagasan itu pertama kali mengenai saya, saya agak kaget pada diri saya sendiri. Tetapi semakin saya memikirkannya, semakin membuat saya bersemangat. Ditambah lagi, aku berkata pada diriku sendiri, alasan utama aku akan melakukannya adalah untuk membuat ibu merasa baik.

Sementara seluruh masalah inses terlintas di pikiran saya, saya tidak benar-benar memikirkannya seperti itu. Aku tidak akan berbohong, pikiran menjilati lubang pantat ibuku benar-benar membuatku bersemangat, tetapi dalam pikiranku itu lebih seperti pijatan, sesuatu yang non-seksual untuk membuatnya merasa baik.

Jadi, bagaimana saya akan melakukannya? Saya memiliki beberapa hal yang menguntungkan saya. Pertama, ayah saya sangat mudah ditebak. Setelah makan malam, ia biasanya membaca sekitar satu jam dan kemudian mulai menonton TV. Di suatu tempat sekitar 9:30, dia akan tertidur. Sekitar pukul 11, ia bangun, menonton berita, dan kemudian pergi tidur.

Keuntungan kedua yang saya miliki adalah bahwa saya terdengar hampir persis seperti ayah saya. Orang akan membuat kita bingung di telepon sepanjang waktu. Semakin saya memikirkannya, semakin saya bisa melakukannya. Dengan gembira, saya memikirkan rencana saya dan memutuskan untuk menjalankannya malam itu.

Pukul 10:00, setelah memeriksa Ayah, yang sedang tidur, saya naik ke atas. Pintu kamar orang tua saya terbuka sedikit dan saya mendorongnya sedikit dan melihat ke dalam. Itu cukup gelap, tetapi dari cahaya redup dari jalan aku bisa melihat ibu berbaring di sisi yang jauh. Keberuntungan pasti bersama saya malam itu karena saya perhatikan dia ada di perutnya.

Penghibur menutupi sebagian besar bagian bawahnya dan saya melihat bahwa dia mengenakan salah satu gaun tidurnya yang biasa, yang ini biru muda. Aku memperhatikannya sejenak dan mendengarkan napasnya; dia pasti tertidur. Saya berpikir sejenak. Agak mengalahkan tujuan jika dia tetap tidur, tetapi jika dia bangun, ada kemungkinan nyata aku akan tertangkap.

Dengan hati-hati aku mengangkat selimut dan mengupasnya kembali. Gaun tidurnya dikeraskan sedikit, tetapi masih menutupi sebagian besar dari dirinya. Aku cukup yakin dia tidak mengenakan celana dalam; beberapa kali selama bertahun-tahun saya secara tidak sengaja melakukan tembakan selangkangan dan melihat sekilas semaknya.

Aku meraih dan mengangkat gaun tidurnya. Benar saja, ada pantatnya yang telanjang. Hati saya terasa seperti akan keluar dari dada saya. Aku melihat pantat telanjang ibuku. Aneh - tentu saja, seluruh situasi ini aneh - tapi itu seperti melihat benda asing. Aku tahu itu keledai, dan keledai ibuku, tapi dia jarang mengenakan sesuatu yang terlalu pas.

Pantatnya tidak besar, tapi jelas di sisi yang lebih besar. Itu bulat dan terjebak dengan cukup baik. Aku yakin itu akan sangat menyenangkan, pikirku. Tiba-tiba saya menyadari penis saya mengejan celana saya. Walaupun saya ingin melakukan ini untuk membuat ibu saya bahagia, saya menyadari betapa senangnya saya melakukan ini untuk diri saya sendiri.

Setelah menatap sesaat lagi, perlahan-lahan aku mengulurkan tangan dan meraih pipinya. Aku dengan cepat menatap kepalanya, tetapi tidak ada gerakan. Aku membungkuk dan dengan sangat hati-hati menarik pipinya. Meskipun aku tidak bisa melihatnya karena kegelapan, aku tahu aku telah mengekspos keparat ibuku dan rasanya luar biasa.

Aku membidik agak terlalu tinggi, tetapi setelah sedetik aku menyesuaikan diri dan menemukan apa yang kucari dan mulai menjilati bajingan ibuku. Saya tidak benar-benar tahu apa yang saya lakukan; Saya sudah makan beberapa pussies tetapi tidak pernah keparat. Saya telah melihatnya dilakukan dalam beberapa porno, jadi saya hanya melakukan apa yang saya ingat melihatnya.

Aku menjentikkannya dengan lidahku dan kemudian membukanya. Rasanya tidak begitu enak, tetapi dalam benak saya rasanya seperti makanan terbesar yang pernah saya makan. Saya telah memegang pipinya terpisah selama satu menit, tetapi kemudian memutuskan untuk melepaskannya. Aku diliputi oleh pantatnya dan itu adalah hal paling mendebarkan yang pernah terjadi padaku.

“Apa? Apa yang kamu lakukan, Jim?”

Oh, sial, pikirku. Saya segera, jika dengan enggan, menghapus wajah saya dari pantatnya dan dengan cepat bangkit dan pindah ke kepala tempat tidur.

“Tenang, Annie,” kataku, sedikit menurunkan suaraku. “Aku memikirkan apa yang kamu katakan dan memutuskan untuk melakukannya untukmu.”

“Apa? Benarkah?” Dia mulai berbalik, tapi aku dengan ringan menahannya.

“Tidak, tetap di tempatmu, oke?”

“Uh, oke. Kamu yakin mau melakukannya?”

“Aku yakin. Hanya berbaring saja dan nikmati.”

Saya segera kembali ke sisi tempat tidur. Ibu, bersemangat untuk lidahku di pantatnya, merentangkan kakinya. Saya mulai lagi, dan kali ini benar-benar melakukannya. Dan ibu tidak hanya berbaring di sana. Dia pada dasarnya memukul wajahku sementara aku menjilatnya. Tidak lama kemudian saya merasakan tangan di bawah saya dan saya tahu dia bermain dengan dirinya sendiri.

Bau vagina yang tidak bisa salah memenuhi lubang hidungku, dan meskipun lidah dan rahangku mulai lelah, aku tidak menghentikan seranganku pada bajingannya. Setelah satu menit lagi, ibu mengerang, mengendurkan genggamannya di vaginanya, dan merosot ke bawah. Aku melepas lidahku dan, setelah pertimbangan setengah detik, memutuskan untuk mengambil sedikit jilatan vaginanya.

“Oh, bagus sekali, Jim. Terima kasih.” Dia segera tertidur kembali.

Aku memperbaiki gaun tidurnya dan selimut dan praktis berlari kembali ke kamarku untuk merawat penisku. Dengan rasa pantat dan pus ibuku di lidah dan bibirku, aku mungkin datang lebih sulit daripada yang pernah kulakukan sebelumnya.

Aku mengulangi penampilanku malam berikutnya, dan itu meledak dengan cara yang persis sama: Mom sedang tidur, aku mulai mengerjakan bajingannya, dia bangun, mengalami orgasme yang menyenangkan, dan kemudian kembali tidur. Saya tentu saja tersentak kembali ke kamar saya dan juga pergi tidur.

Ini berulang selama lima malam. Dan tiba-tiba, Ibu seperti orang yang berbeda. Dia selalu bahagia dan tersenyum, kadang-kadang menyenandungkan nada. Setelah pertama kali, saya khawatir dia dan ayah akan berbicara dan jig akan naik, tetapi mereka tidak pernah melakukannya. Mungkin ibu berpikir itu adalah sesuatu yang tidak ingin dia diskusikan.

Ada yang salah pada malam keenam. Kalau dipikir-pikir, aku seharusnya tahu ada sesuatu yang terjadi. Untuk satu hal, saya tidak segera mendengar napas teratur ibu yang memberi tahu saya bahwa dia sedang tidur. Tapi, karena aku kecanduan pantatnya, aku tidak begitu memperhatikan. Saya pergi ke tempat tidur dan mengangkat selimut.

Setelah beberapa saat, lampu menyala. Aku membeku.

“Kenapa kamu berhenti, sayang?”

Sial, saya pikir. Dia tidak pernah tidur. Dan dia menyalakan lampu? Keparat

“Ayo, sayang, lanjutkan.”

Saya tidak tahu harus berbuat apa. Pikiran pertamaku, mungkin tidak terlalu mengejutkan, adalah, persetan, kamu ketahuan, mungkin juga tetap menjilati bajingan ibumu sementara kamu memiliki kesempatan. Pikiran kedua saya adalah, jika Anda melepaskannya, dia mungkin pergi tidur seperti biasa. Keragu-raguan saya membuat saya ditangkap.

Saya merasakan sentuhannya. “Jim, apa-”

Kami melakukan kontak mata.

“Jason, oh my god!”

Dia segera meraih selimut untuk menutupi dirinya. “Apa yang sedang kamu lakukan!?”

“Bu, izinkan aku menjelaskan,” kataku, meskipun aku tidak tahu akan seperti apa penjelasan itu.

“Aku tidak percaya kamu melakukan… itu.” Dia berkata.

“Dengar, Bu,” kataku, bertanya-tanya apakah aku harus mengatakan yang sebenarnya padanya.

“Kamu harus keluar dari sini sebelum ayahmu kembali.”

“Mom, ayah di lantai bawah sedang tidur, seperti dia selalu ada pada saat ini.”

Dia menggelengkan kepalanya. “Tidak, beberapa malam terakhir dia ke sini.”

Aku menggelengkan kepala.

“Apa yang kamu katakan, Jason? Apakah kamu mengatakan… minggu terakhir… itu kamu… melakukan itu?”

Aku mengangguk.

“Ya Tuhan!”

“Bu, aku melakukannya untukmu.”

“Apa?”

Saya mengatakan kepadanya tentang apa yang saya dengar ketika saya lewat di depan pintu malam itu, dan bagaimana saya ingin melakukan sesuatu agar dia merasa senang. Saya pikir dia bisa melihat ketulusan di wajah saya.

Dia menghela nafas. “Itu tidak benar, Jason. Kamu harus pergi. Kita akan membicarakan ini lain waktu.”

Aku cepat-cepat pergi dan kembali ke kamarku.

Keesokan harinya, aku menghindari ibuku sebanyak mungkin. Sepulang sekolah, saya langsung naik ke kamar saya. Sekitar 6:30, ada ketukan di pintu.

“Jason, kamu mau makanan?” Ibu berkata.

“Eh, tidak, aku baik-baik saja,” gumamku.

Dia tidak mengatakan apa-apa dan aku mendengarnya turun. Sekitar satu jam kemudian, ada ketukan lagi.

“Jason, bisakah aku masuk?” dia bertanya.

“Eh, ya,” kataku.

Pintu terbuka.

“Bisakah aku duduk?”

Aku mengangguk. Saya sedang duduk di meja saya dan dia duduk di hadapan saya di tempat tidur.

“Kita perlu bicara tentang apa yang terjadi, bukankah kamu setuju?”

Aku mengangguk.

“Aku tahu apa yang kamu lakukan, kamu lakukan untukku, tapi itu masih salah. Kamu lihat itu, kan?”

Aku mengangguk.

“Itu bukan sesuatu yang harus dilakukan seorang putra dengan ibunya.”

“Aku tahu bu, tapi …”

“Tapi apa?”

“Tidakkah itu terasa enak?”

Dia memerah. “Itu… itu tidak penting.”

“Memang, Bu. Aku tidak melakukannya untuk, seperti, menganiaya kamu atau apa pun. Aku hanya ingin membuatmu merasa baik.”

Dia tersenyum. “Kamu anak yang baik, Jason, dan aku menghargai itu, tetapi kamu mengerti mengapa itu tidak benar, bukan?”

Aku mengangguk.

“Selain itu, kamu tidak hanya melakukannya untukku, kan? Aku melihat benjolan itu di celanamu.”

Aku menyeringai malu. “Yah, aku tidak akan mengatakan aku tidak menyukainya.”

“Kupikir begitu,” katanya sambil tersenyum. “Tapi mari kita lupakan saja, oke? Ini sudah berakhir.”

“Baik.”

Dia berdiri. “Sekarang beri aku pelukan.”

Saya bangkit dan dia memeluk saya. Ketika dia mengakhiri pelukan itu, dia mencium pipiku. “Turun dan cari makanan kalau kamu mau, oke?”

“Tentu,” kataku.”

Ketika dia pergi, aku hanya bisa menatap pantatnya. Seperti biasa, dia tidak mengenakan sesuatu yang sangat ketat, tapi itu tidak mencegah penisku segera tumbuh.

Tiga malam kemudian, saya berada di ruang tamu menonton TV. Baru kemudian - sekitar jam 12:30 - jadi saya terkejut ketika ibu memasuki ruangan.

“Whatcha menonton?” dia bertanya, duduk di sofa di depanku. Mau tidak mau aku melihat dia mengenakan gaun tidur yang sama pada malam pertama aku pergi ke kamarnya.

“Hanya membalik,” kataku. “Tidak bisa tidur?”

“Tidak terlalu,”

Saya meninggalkan TV menggunakan sitkom lama dan kami menontonnya dalam diam selama beberapa menit.

“Jason, bisakah aku bertanya sesuatu padamu?”

Saya menoleh padanya.

“Aku tahu kita ingin melupakan… itu, tapi aku hanya ingin menanyakan sesuatu tentang itu padamu.”

Kami tidak membicarakannya lagi, jadi saya terkejut dia membawanya.

“Oke,” kataku.

“Ketika kamu melakukan itu, eh, apakah kamu menyukainya? Maksudku, aku tahu kamu mengatakan kamu melakukan itu untukku, tetapi apakah kamu menyukainya?”

“Eh, ya, aku benar-benar melakukannya.” Saya merasa penis saya mulai tumbuh.

“Kamu tidak menganggapnya kotor?”

Aku menggelengkan kepala.

“Ayahmu…”

“Apa?” Saya bertanya.

“Sudahlah.”

“Ayah bilang itu menjijikkan? Itukah sebabnya dia tidak mau melakukannya?”

“Ya, kamu tahu bagaimana dia, semacam germaphope. Dia hanya berpikir itu tidak terlalu bersih kurasa.”

“Tapi kamu selalu mandi. Kamu pasti terasa bersih.” Itu keluar dari mulut saya sebelum saya bisa menghentikannya.

Dia menatapku sejenak dan kemudian tersenyum. “Terima kasih. Aku mungkin tidak seaneh ayahmu, tapi aku berusaha tetap bersih.”

Dia menyilangkan kakinya, dan aku tidak tahu apakah itu dilakukan dengan sengaja, tetapi mataku langsung pergi ke selangkangannya dan aku bersumpah aku melihat sedikit semak.

“Aku, uh,” dia memulai. Dan setelah jeda singkat, dia dengan cepat berkata dengan lembut, “Ini sulit bagiku. Aku belum bisa tidur selama beberapa malam terakhir, dan aku tahu ini sangat salah, tetapi apakah kamu pikir kamu bisa melakukan itu padaku lagi?”

Dia melihat pangkuannya ketika dia mengatakan itu, dan kemudian perlahan mengangkat matanya untuk bertemu dengan pangkuanku. Dengan kontol adalah batu yang kokoh.

“Kamu menginginkan aku untuk…?”

Dia mengangguk.

Aku tersenyum. “Katakan.”

“Apa?”

“Katakan apa yang kamu ingin aku lakukan.”

“Tolong jangan memaksaku mengatakannya, Jason.”

“Baiklah, lupakan saja.” Saya mengalihkan perhatian saya kembali ke TV.

“Jason!”

Aku menatapnya lagi. “Katakan.”

Dia menghela nafas dan kemudian berkata hampir tanpa suara, “Aku ingin kamu menjilat pantatku.”

“Apa itu?”

“Aku ingin kamu menjilat pantatku,” katanya sedikit lebih keras.

“Dan apa yang saya dapatkan dari itu?” Saya bertanya.

“Uh, kamu harus melakukannya. Aku tahu kamu menyukainya.”

“Aku tidak yakin itu cukup baik,” kataku sambil tersenyum.

Dia berpikir sejenak. “Oke, jika kamu melakukan itu untukku ketika aku membutuhkannya, aku, uh, akan memastikan kamu pergi seminggu sekali. Bagaimana itu?”

Aku menggelengkan kepala. “Jika kamu turun, aku ingin turun.”

Aku tidak percaya aku mengatakan itu. Sebenarnya, saya tidak bisa mempercayai seluruh percakapan ini. Saya sepenuhnya berharap dia menolak, tetapi kemudian saya perhatikan bagaimana dia menggeliat dan saya tahu dia semakin bersemangat. Aku bertanya-tanya bagaimana basahnya dia dan penisku berdenyut.

“Kurasa itu adil,” katanya.

“Oke. Jadi kapan kamu mau melakukannya? Sekarang?” Ya Tuhan, aku berharap sekarang.

Dia menggelengkan kepalanya. “Sudah malam. Aku akan memberitahumu apa. Besok malam, ketika kamu ayah menonton TV, aku akan datang ke kamarmu.”

Saya berusaha untuk tidak menunjukkan kegembiraan saya. Aku mengangguk. “Baik.”

Ibu bangkit dan menuju tangga. “Dan Jason,” katanya pelan. “Kita tidak akan melakukan hubungan seks. Kita hanya… saling membantu, oke?”

Aku mengangguk. Aku melihat pantatnya bergerak ketika dia berjalan pergi dan kemudian segera mencoba menemukan sesuatu di TV untuk menyentak, bukan karena aku benar-benar membutuhkan bahan tambahan.

Keesokan harinya, saya berada dalam kabut. Samar-samar aku ingat pergi ke sekolah, tetapi hanya itu saja. Saat makan malam, aku terus melirik ibu, tapi dia tidak akan bertemu tatapanku. Saya pikir saya berbicara dengan ayah tentang beberapa game yang akan datang, tapi itu semua kabur. Setelah makan malam, saya pergi ke kamar saya untuk menunggu malam seksual terbaik dalam hidup saya.

Akhirnya, sekitar pukul 10.30, ada ketukan lembut di pintu saya. Saya praktis melompat dari tempat tidur dan membukanya. Ibu berdiri di sana dengan gaun tidur hijau. Kami saling tersenyum dan aku melangkah mundur sehingga dia bisa masuk. Saya menutup pintu dan kami berdiri dengan canggung sejenak.

“Eh, bagaimana seharusnya kita …” aku memulai.

“Kenapa kita tidak melakukannya seperti dulu saja,” kata ibu. “Aku akan berbaring telungkup dan kamu bisa …”

“Jilat pantatmu?”

Wajahnya memerah. Saya tertawa.

“Bu, karena kita akan melakukan hal-hal seperti itu, kurasa kita bisa mengatakannya.”

Dia tersenyum. “Baik. Aku ingin kamu menjulurkan lidahmu ke bajinganku.”

Saya tidak mengharapkan itu, dan dia menertawakan ekspresi di wajah saya.

“Ayo,” katanya, berjalan ke tempat tidur. “Mungkin kita punya waktu satu jam sebelum ayahmu muncul. Bisakah kau mematikan lampu?”

Saya mengambil langkah ke nakas, tetapi kemudian berhenti. “Bisakah aku membiarkannya? Aku tidak pernah benar-benar melihat sesuatu dalam kegelapan.”

Dia menatapku sebentar. “Oke, baiklah.” Dia berbaring tengkurap dan mengangkat gaun tidurnya di atas pinggangnya.

Sekali lagi, saya terpesona oleh pantatnya. Dan kali ini aku bisa melihatnya dengan segala kemuliaan. Dia bersilangan di tempat tidur jadi aku berlutut di antara kedua kakinya. Meskipun saya tidak bisa melihat anusnya, saya dapat melihat vaginanya dengan cukup baik. Itu merah muda dan memiliki lapisan rambut tipis di atasnya.

“Kau akan melihatnya atau memakannya?” Ibu bertanya setelah satu menit.

“Oh, maaf,” kataku, dan masuk.

Sama seperti sebelumnya, ketika saya membingkainya, menusuk dan mendorong dan bahkan mengisap sedikit, dia bermain dengan dirinya sendiri. Dia pasti sangat terangsang, karena hanya butuh satu menit sebelum aku mendengar erangannya yang akrab dan tahu dia telah datang. Tapi saya tidak berhenti di situ.

“Ya Tuhan, Jason, itu bagus,” katanya terengah-engah.

Seperti biasa, setelah satu kecupan terakhir, aku bergerak sedikit lebih rendah untuk mencicipi vaginanya yang menetes.

“Tidak, Jason, jangan,” katanya, menutupinya.

“Ayolah, Bu, sebentar. Aku sudah pernah melakukannya.”

Dia mengalah dan aku menjilat vaginanya selama beberapa detik sebelum dia berguling dan duduk. Dia memiliki senyum lebar di wajahnya.

“Kamu benar-benar hebat dalam hal itu, kamu tahu? Dari mana kamu belajar… tunggu, sudahlah, aku tidak ingin tahu.”

Saya tersenyum dan berdiri. Ibu melirik selangkanganku. “Sepertinya orang lain menikmati itu. Siap untuk akhir tawar-menawarku?”

“Ya,” kataku dengan tegas. Aku cepat-cepat membuka celana saya dan menariknya dan pakaian saya ke bawah. Penisku muncul.

“Wah,” kata Mom. “Itu sedikit lebih besar dari yang kuingat.” Dia mengulurkan tangan dan meraihnya. “Sangat bagus. Jadi, apa yang kamu inginkan, tangan atau mulutku?”

Saya tahu ini nyata tetapi rasanya seperti mimpi. Saya baru saja selesai menjilati vagina dan bajingan ibu saya dan sekarang dia bertanya bagaimana saya ingin turun.

“Eh, apa pun yang kamu rasa nyaman, Bu,” kataku.

Dia tersenyum. “Ayo coba ini. Dulu aku cukup pandai dalam hal ini.”

Dan dengan itu, dia menelan kemaluanku. Dan dia adalah bajingan yang sangat baik. Dia membelai poros sementara dia mengisap dan tidak mengabaikan bolaku. Dia tidak hanya membayar hutang; dia menikmati mengisap penisku.

Saya tahu itu tidak akan lama, dan meskipun saya akan senang untuk bertahan satu jam, itu tidak akan terjadi.

“Bu, aku akan …”

Dia terus melakukannya.

“Eh, Bu, kamu mau menelan? Karena aku sudah hampir sampai

© 2022 - CeritaSeru.xyz