October 31, 2020
Penulis — king2001

Kakak q sexy

Gw gak begitu pinter cerita, jadi to the point aja deh ya…

Waktu itu gw masih kelas 1 SMA. Biasalah umur segitu libido tinggi banget. Tiada hari tanpa ngeluarin sperma.

Tiap pagi, kadang2 malem juga, biar tidur nyenyak.

Gw punya kakak cewe, yg waktu itu udah umur 25 dan baru married. Seksi sih tapi gw gak pernah mikir terlalu jauh.

Kalo liat dia pake bra dan cd sih sering. Pertama kali liat dia telanjang pas mandi di rumah kakek dulu. Kamar mandinya di luar dan terpisah dari rumah (biasalah di kampung). Ada dinding tp gak ada atap. Karena kakak gw takut mandi sendiri, gw disuruh nemenin. Kirain disuruh nunggu di luar, ternyata diajak mandi bareng sekalian. Ya udah gw buka semua sampai celana dalam. Eh ternyata dia buka semua, jadi ya gw pura2 cuek aja, buka semuanya jg.

Masalahnya, biarpun muka gw pura2 cuek, tapi yg di bawah gak bisa pura2. Kamar mandinya sempit. Pas kakak gw mau ambil gayung, tubuh kita berhadapan langsung, cuma jarak sejengkal kali. Mau nggak mau kontol berdiri donk. Gak bisa menghindar lagi. Tapi waktu itu kakak gw sih cuma senyam-senyum aja, sambil bilang “Heh, jgn kurang ajar ya!” Untung gak marah beneran. Soalnya sampe selesai mandi tetep aja gw ereksi.

Ya sejak saat itu jadi lumayan sering berfantasi sm kakak.

Gak pernah ngebayangin ngentot sm dia sih tapi jadi suka bayangin kalo dia ml gimana ya. Pernah jg waktu itu lewat kamarnya tengah malam dan denger suara2 nikmat, suara2 ngentot gitu deh. Ya namanya juga dah married.

Menjelang akhir kelas 1 SMA itu gw kecelakaan lalu lintas.

Tangan gw yg lumayan parah, sampe dioperasi dua kali dan sempet dirawat di RS hampir 3 mingguan. Kaki juga dislokasi dikit tapi gak parah2 amat, walaupun gak bisa jalan juga.

Singkat kata, setelah 2 minggu di RS, napsu udah di ubun2.

Umur lg hot2nya, biasanya coli tiap hari tapi udah 2 minggu kontol dipake buat pipis doank. Mending kalo nggak ada godaan. Tiap pagi dan sore dateng perawat, kadang berdua, buat mandiin. Gw dibugilin dan seluruh tubuhnya dibersihin tanpa belas kasihan. Mana tahan? Nah saat itulah tiba giliran kakak gw yg jaga di rumah sakit. Karena ada kakak gw, ya dia yg ngurus semuanya.

Pagi dan sore juga dia yg mandiin gw. Hasilnya sama aja, ya gw ereksi terus. Tapi gak terlalu malu lah dibanding sama perawat. Yang agak nyusahin itu kalo gw mau pipis.

Kan harus di pispot. Nah pas celana dibuka, pasti ereksi.

Tau sendiri kan kalo udah tegang pasti susah pipisnya. Jadi harus nunggu bbrp menit dulu sebelum bisa pipis hahaha…

Pas hari kedua, setelah dua kali mandiin gw dan berkali2 bantuin gw pipis, akhirnya kakak gw nyadar juga ‘masalah’ gw. Pagi2 banget, sekitar jam 6 pagi, gw minta dibantu pipis. Seperti biasa, ereksi lagi. Kakakku langsung naruh pispotnya balik ke bawah tempat tidur, dan nanya ke gw yg saat itu lg dlm posisi pasrah tak bercelana.

“Dah gak tahan bgt ya?” katanya.

“Gak tahan apanya?” (gw pura2 innocent lah).

“Gak usah pura2 deh.”

“Pura2 apa?”

“Kakak kan udah married, udah ngerti seluk-beluk onderdil cowo.” (gw diem aja)

“Kamu kan udah SMA, pasti udah pernah keluar kan?”

“Keluar apa?” (masih ngotot jaim)

“Sperma. Yang putih2 kental, kalo keluar plong banget.”

“Oh, itu. Iya udah.”

“Kapan pertama keluar?”

“Euuuh kelas 6 SD.”

“Hmm berarti udah sering dikeluarin pasti ya. Pantesan.”

Habis bilang begitu, kakak gw balik badan. Dia nyari sesuatu di tasnya. Biarpun cuma semenit, rasanya kayak lamaaaaaaa bgt dan bikin gw grogi aja. Akhirnya dia ngeluarin lotion dari tasnya.

Habis itu dia ambil handuk kecil, ditaruh di bawah pantat gw. Tanpa banyak bicara, tangannya langsung dibaluri lotion dan tau2 tangan kirinya udah di biji, tangan kanannya udah di batang kontol.

“Kalau udah hampir keluar kasi tau, ya!” Namanya juga udah married, ya mahir banget. Tau banget titik2 yg bisa bikin cowo kelimpungan. Gw pasrah campur grogi aja.

Namanya juga baru sekali dicoliin cewe, baru 1-2 menit juga udah mau keluar. Langsung gw kasi tau. Setelah gw kasi tau bahwa gw udah mau keluar, dia berhenti ngocokin.

Setelah ditunggu 2-3 menit, mulai dikocokin lagi. Pas ronde dua itu gw tanya, “Kenapa harus berhenti gitu?” “Biar maksimal.” katanya.

“Mak… simal… gi… mana?” (terbata2 karena nikmat) “Biar keluar semua.”

“Ke… luar… semua?”

“Udah liat aja ntar.”

Begitulah seterusnya. Tiap gw bilang gw dah mau keluar, dia berhenti, istirahat 2 menit, terus lanjut lagi. Pas masuk ronde kelima, baru dia ngasi instruksi lagi.

“Badannya rileks ya. Jangan ada yg tegang. Konsentrasi ke bagian perut aja.” Gw nggak tau deh maksudnya apa. Yang jelas petuahnya gw jalankan aja. Gw berusaha supaya badan bisa rileks.

Sampai akhirnya siksaan itu berakhir. Gw keluar dengan sukses.

Crot crot crot crot crot

Itu bukan sekedar sound effect, tapi emang gw nyembur sampe 12 kali. Gw itung bener, sampe 12 kali nembak dan setelah itu masih ada yg ngalir keluar. Kakak gw, dasar udah ahli, tau banget urusan kontol. Dia kocok terus sampe akhirnya gak ada lagi yg keluar. Itu pertama kalinya gw keluar sperma sebanyak itu. Kata kakak gw sih, kalau keluarin sendiri ya pasti sedikit. Soalnya pas orgasme, pasti kita berhenti kocokin. Kalau dikocokin org lain kan beda, jadi bisa terus dikocok meskipun kita udah orgasme.

Setelah bersih2, perawat datang. Biasanya kalo ada kakak gw, dia yg mandiin. Tapi waktu itu kakak gw nyuruh perawatnya mandiin gw. Setelah mandi, dia baru bilang bahwa dia cuma ngetest aja. Bener aja, karena tadi udah dikuras habis, pas dimandiin gw gak ereksi sama sekali.

Sisa waktu gw di RS gw habiskan dgn bahagia. Tiap mandi pagi gw minta dicoliin sama kakak gw (gak malu2 lagi), kadang2 malemnya juga.

© 2022 - CeritaSeru.xyz