November 01, 2020
Penulis — Bulbull

Mommy Yang Kesepian

Cerita ini ane adaptasi dari kisah kehidupan nyata temen ane… Nama ane samarkan jadi Rossa…

Tokoh utama dalam cerita ini yaitu Adit (18 tahun) anaknya Rossa (43 tahun).

Adit masih kuliah dan Rossa kerja serabutan dengan berjualan kebutuhan rumah tangga. Suaminya meninggalkan dia ketika Adit berusia 3 tahun. Mereka tinggal berdua di satu perumahan sederhana di pinggiran kota Jakarta.

Karena setiap hari tinggal hanya berdua sementara Adit beranjak akil-balig dan suasana rumah yg selalu sepi maka terjadilah hal yg sangat terlarang. Incest. Satu ketika mereka kedatangan sahabat Rossa ketika masih kuliah, Neneng. Apa yg terjadi selanjutnya?


Saat itu sekitar jam 2 siang. Adit turun dari ojek di depan rumahnya.

Hari ini dia pulang lebih cepar dari biasanya. 2 mata pelajaran nya kosong, dosen nya pulang karena ada urusan.

Rumah Adit berada di satu komplek perumahan sederhana di sisi kota. Suasananya cukup tenang.

Dan tidak terlalu bising karena posisi kompleks yang cukup jauh dari jalan raya. Itu sebabnya Adit naek ojek setelah turun dari angkot.

Adit memasuki halaman rumahnya yg tidak terlalu besar. Pintu rumah seperti biasa selalu tertutup dan terkunci. Tapi Adit tahu harus membuka pintu itu, dibukanya jendela di sisi pintu, lalu tangan Adit masuk ke sela-selanya menjangkau kunci pintu dari luar, ceklek! Pintupun terbuka.

maaaah Adit berteriak kecil memanggil mamanya.

Iyaaa, mamah di kamar Dit.. suara mamanya menjawab dari dalam kamar yg tertutup.

Gak tidur mah?,’ Tanya Adit sambil membuka pintu, lalu masuk.

Mamanya terlihat sedang tengkurap di atas kasur di lantai, karena kasur busa itu tidak berdipan tapi langsung di lantai. Adit membuka baju dan berganti kaos singlet dan celana boxer butut kesayangan nya dan sudah bolong di sana sini.

Mamanya melirik Adit.

Mbok ya celananya di ganti, Dit.. Udah pada robek begitu. Gak malu kamu?, Tanya mamanya sambil memperhatikan celana Adit.

Gak, ah mah. Enak begini adem, lagian di rumah kan Cuma kita berdua aja, ngapain malu. Jawab Adit, lalu berbaring di samping mamanya.

Lagi ngapain sih mah, serius banget liat laptop?,’ Tanya Adit mendekatkan wajahnya ke arah laptop mamanya.

Iseng aja Dit, maen game di FB,

ooh, ya udah Mah, lapar niih ada makanan gak?.

Ada tuh di meja makan, mamah tadi masak ceplok telor sama sayur bening, Makan yuk, temenin Adit, Mah,

Iya deh. Yuuk,

Keduanya beranjak dari kamar menuju meja makan.

Mamah ke aer dulu ya Dit, kamu makan aja duluan, mommy kebelet pipis, dari tadi ditahan, abis males banget mau bangun’

Iya deh, jangan lama-lama.

Begitulah suasana mereka sehari-hari. Adit adalah anak tunggal dari Rossa. Suaminya Rossa meninggalkan dia saat Adit masih berumur 1 tahun, mereka bercerai. Praktis Adit tidak mengenal ayahnya. Dia dirawat sendiri oleh Rossa hingga saat ini Adit menginjak bangku kuliah semester pertama. Rossa sudah keluar kerja sejak setahun yg lalu, dan saat ini usahanya hanya menjual barang2 musiman seperti jualan sprei, sepatu, baju dan apa saja yg bisa laku.

Hari menjelang malam, mereka berdua sudah berada di kamar, geletakan di kasur sambil menonton tivi yang menempel di tembok kamar. Begitulah mereka, tidur satu kasur sejak kecil hingga saat ini. Rossa, menonton tv sambil memeluk perut Adit. Sementara Adit telentang memegang remote.

Sambil menonton tanpa sadar Rossa mengusap-usap paha Adit sesekali menyenggol kontol Adit. Entah kenapa saat itu kontol Adit perlahan-lahan bergerak membesar, hingga terlihat menonjol. Dan tersenggol oleh Rossa. Rossa agak terkejut dan memandang Adit.

iiih, Adit.. kok bangunnnn tititnya?, Tanya Rossa sambil beranjak duduk memperhatikan Adit yg memerah wajahnya karena malu. Segera dia tutup kontolnya dengan bantal guling.

Abis mamah sih, kontol Adit diusap-usap terus, ya bangun lah.. Abis enak sih. Jawab adit sekenanya.

Iyaa maaf, mamah gak sengaja, gak sadar. Tadinya Cuma ngelus-ngelus paha kamu, abis udah berbulu tipis jadi mamah iseng, ehhh kontol kamu yang mamah usap-usap?,’

Iiih, mamah kenapa minta maaf sih, gak papa kale, enak kok, hehe, jawab Adit ganjen.

Uh, anak mamah gak sadar udah gede ya, udah punya pacar Dit?, Tanya Rossa.

Pacar? Gak minat mah, Adit masih pengen belajar,

Waahh, hebat anak mamah ini, kata Rossa bangga sambil merangkul Adit dan mencium pipinya.

Duuh, mamah ahhh kontol adit keteken tuhh,

Waahh, hahaha, map gak sengaja.. Eh, kok makin gede sih Dit? Kamu horny ya?

Iya mah, abis mamah pake daster tipis gak pake BH, gak pake celana dalem.. Adit kan udah gede mah.

Masa sama mamah Adit Horny? Tanya Rossa sambil tersenyum. Tapi matanya menatap kontol Adit. Jantung Rossa berdegup kencang, tidak menyangka ternya Adit memiliki kontol yang begitu besar. Gairahnya kembali tergerak, Bisa dimengerti karena bertahun tahun Rossa tidak pernah lagi melihat kontol yg begitu besar secara langsung.

Coba mamah liat kontol kamu segede apa sih?, sedikit malu malu Rossa berharap adit menunjukkan kontolnya.

Tanpa ragu Adit membuka boksernya hingga telanjang. Karena memang mereka sering mandi berdua, mandi bareng tapi tidak pernah tergoda birahi, dan Aditpun belum pernah ngacengdi depan mamanya meskipun telanjang berdua, bahkan sering saling menyabuni tubuh masing-masing bergantian.

Tuuhh, mah Adit mengeluarkan kontolnya yang memang sudah ngaceng.

Ohhhh, besar, panjang dan keliatan keras, Dit,’ Rossa semakin berdebar, nafasnya memburu tertahan.

Pegang aja mah, keras deh,

iiih, Aditt.. keras kayak kayu.. hahahaha,

Yeee, mamah ngeledek, massas dong mah, kayaknya enak tuh di urut tangan mamah

Rossa tidak menjawab dia hanya tersenyum dan memijit-mijit kontol Adit tanpa sungkan-sungkan. Adit memejamkan matanya. Rossa memandang kontol Adit sambil memijitnya perlahan-lahan. mengurut dari bijinya, batangnya hingga kepala kontol Adit. Rossa benar benar menikmatinya. melepaskan kerinduan birahinya yg selama ini terpendam.

Hhhh, enak mah.. teruss,

Suka ya Dit? Enak?.

Iya mah.. Tapi adit juga pengen megang punya mamah, boleh?

Kenapa gak boleh sayang? Kan sejak kecil kamu selalu mamah tetekin masa sekarang megang gak boleh? Sebentar ya,

Tanpa sungkan Rossa membuka dasternya, hingga telanjang bulat.

Niih, mau pegang nenen nya?

Iya mah uuh, lembut.,

Sambil di remas Dit

Iya, mah

Tanpa sadar semakin lama pijatan Rossa pada kontol Adit semakin erat genggaman nya, terdengar nafas Rossa sedikit mendengus Mengetahui hal itu, adit sadar bahwa mamanya mulai terangsang, Adit merayapkan tangan nya perlahan-lahanke sela-sela paha Rossa. Rossa terkejut.

Eh, tangan kamu ngapain Dit? Mau pegang memeknya mamah, boleh ya mom?

Rossa tersenyum membuka pahanya, sekarang memeknya terbuka bebas hingga tangan Adit leluasa merabanya.

Ihhh, memeknya basahhh.. mamah horny juga yaaa?, Rossa tampak memerah mukanya. Sebenarnya dia memang terangsang melihat kontol Adit yg besar dan kokoh itu.

Gak papa mah, Adit ngerti kok, sekian lama mamah gak pernah merasakan kontol besar, iya kan mah?

Iya Dit, makasih ya kamu ngerti,

Rossa melepas pegangannya pada kontol Adit. Dia berbaring telentang di sisi Adit, adit melirik mamanya yg sudah tidak berpakaian lagi. Adit memperhatikan payudara Rossa yg terlihat naik turun karena nafas Rossa sedikit memburu

Mamah marah ya? Maafin Adit ya mah,

Rossa menatap Adit.. Merubah posisinya hingga sekarang berbaring menyamping menghadap Adit.

Mereka berdua berbaring berhadapan.

Mah,

Iya sayang, ada apa?, Tanya Rossa sambil menatap adit.

Boleh cium bibir mamah?, Rossa tidak menjawab, dia langsung mencium bibir Adit, melumatnya dengan penuh gairah. Adit, sedikit kaget tapi langsung membalas lumatan bibir Rossa. Akhirnya mereka berdua bergumul, berpelukan sambil saling melumat bibir dengan penuh gairah. Adit memeluk Rossa dengan erat, demikian juga Rossa.

Ahhhhh Adittt. Hhhh Enak sayang

Iya mah, enak banget..

Kontol Adit semakin tegang dan keras menyodok-nyodok sela-sela paha Rossa yang mulai basah karena terkena gesekan kontol Adit. Terasa licin dan semakin mengundah birahi keduanya

Rossa meraih kontol Adit menggenggamnya.. membimbing perlahan-lahan masuk ke lubang memeknya Tidak terlalu susah untuk melesakkan kontol Adit yang sudah tegak berdiri dan memek yang sudah demikian becek.. Blesssssss. Dan masuklah kontol Adit ke memek Rossa

Aaaaaghhh.. Rossa menjerit keenakan matanya terpejam, menggit bibir merasakan sensasi yg luar biasa. Rossa menggenjot pantat dan pinggulnya di atas Adit yang masih meremas-remas payudara Rosa..

Adddduuuuhhhhhh, mamaaaahhhh Enak bangettttt, terus mahh, Adit gak kuat.. mau keluar.

Aaaggghhhh, tahan sayang.. sebentar lagiiii.. enak banget kontol kamu Dit Ahhhhhh

Dua mahluk sedarah itu sudah lupa daratan karena dilingkup setan birahi

Rossa menggenjot semakin cepat Adit tak kuat lagi menahan kenikmatan goyangan mamanya dan creettttt creeetttt.. crettttt.. serrrr. Diapun orgasme

Adiiiitthhhhhaaaaahhhh, mamah keluar jugaa sayang. Aahhhh… jangan dicabut dulu kontolnya sayang

Ahhhhh ssssssshhhh.. ngilu maaaahhh. Enakkkk..

Rossa terkapar di atas tubuh Adit Air mani berceceran di atas kasur. Mereka berpelukan.. lemas..

© 2022 - CeritaSeru.xyz