November 01, 2020
Penulis — cintamemekstw

Menikmati tubuh Nenek Temanku Usia 58 Tahun

Karena Kegiatanya mbok klo lagi kumpul sama teman dan nonton film porno dirumah temanku, waktu itu aku sedang minum dikamar teman sambil nonton film porno karena efek minuman rasanya membuatku selalu pengin buang air kecil, waktu aku buang air kecil nggak sengaja aku melihat nenek temanku yang lagi tidur pintu nggak agak terbuka, Waaah nenek walupun sudah berumur tapi bodinya masih mntap Pikirku, stelah aku masuk kamar aku brtanya sama temanku.

Aku: bro nenekmu udah gk ngajar lagi ya bro,

Teman: udah pensiun bro, sejak kakek meninggal nenek memang merasa sangat kehilangan jadi mau ngapa ngapain males, trus mengajukan pensiun.

Aku: emang usianya berapa bukanya memang sudah layaknya pensiun,

Teman: sekarang masih 58

Aku: ouh gitu to,

Stelah aku tau usia nenek dalam hatiku bergumam sudah berumur tapi menarik juga tuh nenek, tapi bagaimana aku bisa dekat dengannya yah biar bisa dinikmati seperti aku menikmati budhe tetanggaku.

Ahirnya karena waktu sudah malam aku pamitan pulang, kemudian Dilain hari aku datang dirumah temanku disana aku gk ketemu temanku tapi aku disambut oleh nenek.

Aku: Nek anto kemana kok nggak dirumah,

Nenek: tadi katanya mau ke Kecamatan apa kmana nenek lupa, ada apa Gus “Nenek memanggilku Gus kadang juga Nak Bagus”

Aku: ya pengin main aja, ya sudah klo gk dirumah aku tak pulang aja nek,

Nenek: sini tungguin gus nenek buatkan kopi, karena aku memang lagi mencari kesempatan agar aku bisa dekat sama nenek Ahirnya aku mengatakan tawaran nenek, setelah masuk rumah aku duduk dan dibuatkan kopi sama nenek dan aku ngobrol sama nenek.

Aku: nenek udah pensiun lama ya nek,

Nenek: ya Gus sejak suamiku meninggal aku mengajukan pensiun,

Aku: ouh… Terus mau menikah lagi gk nek. Hehe…

Nenek: ah kamu ini sudah nenek2 gini siapa yang mau,

Aku: nenek2 tapi masih menarik kok nek,

Nenek: hehehe… (Senyum kecil nenek membuat nenek tmbah manis) sbenarnya ada sih yang mau lamar nenek tapi nenek gk mau Gus.

Aku: kenapa gk mau Nek, apa tidak ganteng nek.

Nenek: udah tua ya gk cari yang ganteng Gus, cuma gk mau aja sayang sama pensiunan suamiku Gus, nanti klo nenek menikah lagi Pensiunannya suami tidak bisa dicairkan.

Aku: ouh gitu ya nek, emang nenek tidak kangen sama laki2 nek. Hihi… (tanyaku sambil senyum biar kliatan brcanda)

Nenek: kan sudah ada Anto sama kamu Gus,

Aku: maksudnya laki2 yang bisa tidur sama nenek, hihi…

Nenek: aaah kamu bisa aja usia nenek udah tua Gus jadi masalah sperti itu jarang kepikiran, emang kamu apa yang selalu kepikiran kaya gitu makanya nikah Gus jangan nonton film terus.

Aku: ya besok klo nikah nenek tak kabarin yah nek, aaah nonton film apa nek, emang nenek tau apa yang aku tonton dikamar Anto

Nenek: ya nanti klo kamu nikah sudah jarang kesini ya Gus, jarang nemui Anto.. Waaah masalah nonton film nenek tau lah kan nenek pernah ngintip kamu dikamar, ternyata tontonanya begituan, nanti klo kamu sering nonton begitu malah gk kepikiran nikah luh Gus.

Aku: waduuh jadi malu nih ktahuan nenek, ya kalo aku nikah aku tetap main kesini nengok Anto klo Anto pergi ke Jakarta ya nengokin nenek lah, hehe…

Nenek: ya syukurlah klo msih mau kesini, apa lgi mau nengokin nenek.. Trus klo kamu nonton kaya gitu apa gk pengin niru yang difilm Gus, makanya nikah biar bisa dipraktekan…

Aku: ya penginya sih dipraktekan Nek tapi gk ada lawanya jadi kalo pengin ya lawanya cuma tangan. Haha

Nenek: ah bisa aja kamu, gk baik tuh sering kaya gitu Gus, sana cari pasangan cewe kan banyak, tinggal pilih Gus.

Aku: ya sih nek cewe banyak tapi aku masih tertarik sama nenek, hihi…

Nenek: ah kamu sudah sableng Gus masa nenek2 dirayu klo sampe mau apa kamu gk malu sama nenek2 Gus.

Kliatanya aku ada angin segar nih buat mndekati nenek.

Aku: ya buat apa malu kan gk ada yang tau to nek, haha…

Nenek: kok gk ada yang tau emang mau diumpetin ya Gus, aneh kamu ini.. Tuh Anto pulang..

Stelah Anto Pulang aku lanjut ngobrol sama Anto,

Aku: dari mana bro,

Teman: dari ngurus SKCK bro mau ke Jakarta, ouh ya klo bsok aku berangkat ke Jakarta aku titip nenek ya bro sering2 ditengok siapa tau nenek butuh bantuan ya sekalian temanin nenek biar gk kesepian, sekalian klo nenek mau ambil pensiunan antar bro.

Aku: siap bro yang penting kasih tau dulu kan aku kadang sibuk disawah bro,

Teman: nanti tak kasih nomor nenek apa nanti nenek tak kasih nomor kamu dari pada ngojek biar nanti kamu dikasih upah sama nenek.

Aku: ya nih nomorku catat bro… Trus kapan kamu berangkatnya

Teman: ya secepatnya, setelah nomor dicatat aku pamitan pulang karena waktu sudah magrib, sekita 5 hari kemudian temanku tlpon katanya udah berangkat, karena teamnku udah gk dirumah aku sempatin main dirumah teman siapa tau ketemu nenek, sampai dirumah teman ternyata nenek lagi bersih2 rumah.

Nenek: tumben kamu kesini gus kan anto sudah pergi,

Aku: ya nek kmaren kasih kabar ke aku, ya aku kesini karena kangen sama nenek “candaku”

Nenek: huuuuus orang sudah tua dirayu terus awas kamu nanti klo sampe mau apa nggak malu kamu, gumam nenek sambil menggodaku.

Aku: emangnya mau disuruh telanjang ya nek kok malu, haha..

Nenek: dasar cah sableng, ouh ya gus nomormu tak tlpon kmaren gk aktif mau aku suruh besok ngantar aku ambil gaji pensiunanku dan kakek, kbetulan kamu kesini,

Aku: aktif trus kok nek klo gk aktif brarti lgi dicas nek sms aja kan aku baca,

Nenek: ya mau tak sms tapi karena ditlpon gk aktif ya gak jadi, udah ngopi blm kamu gus sana bikin sendiri anggap aja rumah sendiri klo mau tiduran sana dikamar anto.

Aku: ya nek santailah nanti klo pengin kopi tak bikin sendiri, aku mau pamit pulang nek karena bnyak kerjaan dirumah besok klo nenek perlu aku sms aja klo mendadak ya ditelpon aja nek.

Nenek: ya ya cah sableng.. “Goda nenek”

Kayaknya ada angin segar nih buat dapetin tubuh nenek, sudah nggak sabar rasanya pengin menikmati memek nenek yang semok dan bersih, mgkin lebih enak punya nenek ketimbang punya budhe.

© 2022 - CeritaSeru.xyz