October 31, 2020
Penulis — khoirulanam

Kesalahanku

Perkenalkan namaku mawar setyaningrum umurku 45 tahun tinggi ku 165 cm dan berat badan ku 60 kg bodiku bohay seperti ibu ibu pada umumnya payudaraku bisa di bilang besar seperti melon cup ukuran 40 d… aku tinggal bersama kedua anakku dan suamiku. kedua anakku laki laki yang pertama bernama Iqbal Ferdinan umurnya sudah 22 tahun dia sudah kuliah dan yang kedua Ardiansyah umurnya 17 sedang duduk di bangku kelas 3 STM dan suamiku sebagai lurah di kampungku.

Di kampungku keluarga ku sangat lah di pandang mereka pada menghormati keluarga mungkin karena jabatan lurah yang di terima suamiku… oh iya suamiku bernama Ali Mustafa usianya 47 tahun.. meski di kampung kami di sehabis dan di hormati tapi dalam keluargaku diriku selalu merasa kesepian.. karena suami dan anak-anak ku tiap hari selalu sibuk aktifitasnya masing masing..

Pakaianku saat keluar rumah tertutup dan sopan tapi saat dirumah karena udara panas aku sering memakai daster tanpa lengan biasalah ibu ibu kampung..

Waktu itu aku ke pasar saat akan pulang menunggu angkot tiba tiba ada yang menghampiriku. namanya Robi dia tetangga ku rumahnya jaraknya sekitar 50 meter dari rumahku umurnya sekitar 25 tahunan. kemdudian dia menawariku pulang.

Robi: Bu mawar sedang apa disini

Aku :eh nak Robi ini saya lagi nunggu angkot untuk pulang.. habis dari pasar

Robi :sudah pulang sama aku saja bu.. boncengan naik motor

Aku :emang nak Robi sendirian nih

Robi :iya lah buk kalo gak sendirian Ndak mungkin lah nawarin ibu ku antar pulang

Aku :iya juga sih nak Robi yasudah ayo..

Lalu aku naik motornya dan memboncengnya pulang di jalan kami ngobrol ngobrol..

Aku :emang nak Robi gak bekerja???

Robi :sudah tidak bekerja Bu habis kontrak kemarin.. ini masih cari cari lagi

Aku :Oalah pantas kok jam segini masih kelayapan… hehehe

Robi :bisa aja nih Bu mawar emangnya gue ayam apa kelayapan segala..

Dan kami tertawa bersama kami saling bercanda hatiku rasanya ada yang lain dengan anak ini aku merasa nyaman dengan ya..“kenapa kok aku jadi begini ya.. perasaan apa ini” ucqpku dalam hati

Tak lama kemudian sampai juga di rumahku.

Aku :akhirnya sampai juga.. ayo masuk nak Robi ibu buatkan minum

Robi :eh iya Bu…

Lalu aku dan Robi masuk ke rumahku

Aku :silahkan duduk nak Robi ibu kedalam dulu ya..

Robi :iya buk..

Lalu aku masuk tubuhku penuh keringat karena habis dari pasar lalu aku mengganti bajuku dengan daster. kemudian aku ke dapur membuatkan minum untuk Robi.. setelah selesai membuatkan minum kemudian aku mengantarkannya ke depan..

Kemudian aku meletalkan minuman ke atas meja di situ aku melihat mata Robi melirik ke belahan dadaku…

Aku :ini minumannya nak Robi..

Robi :malah repot repot begini sih buka

Aku: tidak repot kok nak Robi… ibu berterima kasih sekali tadi sudah di antar ya nak robii

Robi :iya buk sama sama… eh ngmong2 kok rumahnya sepi begini buk

Aku :anak anak pada sekolah dan kuliah sedangkan suamiku tahu sendiri kan lurah disini sangat sibuk sekali apalagi sedang ada pembangunan desa seperti sekarang ini.

Saat kami mengobrol Robi selalu curi curi pandangannya ke susuku.. aku pun menyadarinya tapi aku diamkan saja kalo aku tegur nanti dia malah malu.. memang si susuku ini ukurannya sangat menggoda sekali bagi laki laki.

Aku :silahkan diminum nak ribu

Robi :eh iya buk

Kemudian dia meminum nya dan lalu berpamitan akan pulang

Robi :buk ini terimakasih sekali jadi repot repot begini..

Aku ;aku yang berterima kasih karena sudah di antar pulang nak Robi

Robi: yasudah saya pulang dulu ya bukan

Aku :iya nak Robi hati hati..

Robi ;iya buk..

Kemudian dia keluar dari rumahku dan pulang.. saat dia pulang ada perasaan aneh dalam hatiku tapi aku tepis langsung mungkin aku kesepian dan butuh teman di sisi ku.

Ke esokan harinya saat aku sedang menyapu rumah tiba tiba Robi datang lagi ke rumahku..

Robi :assalamualaikum…

Aku :wa. alaikum salam eh nak Robi sini masuk

Kemudian kami masuk rumah dan duduk di kursi tamu ku lihat matanya selalu mengawasi tubuhku. saat itu aku hanya memakai daster tanpa lengan dengan belahan dada rendah…

Aku :ada perlu apa nak Robi ..

Robi ;ini buk mau minta tanda tangannya pak lurahnya ada

Aku h pak lurahnya lagi keluar kota nak Robi..

Robi :waduh keluar kota Buk.. duh bagaimana ini

Aku :tenang saja nak Robi ibu bisa mendempul tanda tangan suamiku kok… sering juga kalo ada orang mau minta tanda tangan saat bapak sedang keluar ibu yang gantiin…

Robi :syukurlah kalo begitu…

Aku :ibu mau ngambil stempelnya dulu ya nak ..

Robi :iya buk

Setelah itu aku mengambil stempel dan membuatkan minuman untuknya… aku membuat 2 minuman karena aku juga haus… hehehehe.

Tiba tiba muncul ide dalam otakku kemudian aku masuk ke kamarku obat perangsang dan obat kuat suamiku.. aku sambil senyum senyum sendiri lalu ku lepas juga bh dan CD ku kini aku tak memakai apa2 dalam dasterku. kemudian aku ke dapur lagi dan memasukkan obat kuat itu ke minuman nya Robi lalu aku keluar mengantar minuman itu saat aku meletakkan minuman itu aku sengaja berlama lama agar Robi jadi terangsang pada ku..

Aku :nak Robi mana yang harus di tanda tangani malah bengong gitu

Robi :eh iinni buk ..

Aku :kok banyak banget Robi ..

Robi :iya buk ini buat proposal pemuda kita acara Minggu besok…

Aku :suami ku sudah menyetujuinya belum nak Robi

Robi :sudah buk.. kemaren

Aku h yasudah kalo begitu.

lalu aku menantangani nya satu persatu saat aku menantangani beberapa kertas itu mata Robi selalu tertuju ke susuku aku hanya tersenyum sedikit…

Aku :diminum dulu nak Robi

Robi :eh iya buk..

Kemudian dia meminum itu tak lama kemudian tingkahnya mulai berubah dia tidak tenang saat duduk… aku tahu obat itu sudah bekerja dan dia menahanya sampai begitu… aku tertawa kecil dalam hatiku…

Robi :buk saya ijin ke kamar mandi ya..

Aku :iya nak Robi mari ibu antar..

Lalu kami berdiri dan berjalan ke arah kamar mandiku.. lalu dia masuk ke kamar mandi dan aku sudah tahu apa yang akan di lakukannya pasti dia mau onani.. rasanya aku mau tertawa tapi aku tahan…

Kemudian terdengar suara desahan nya Robi lalu aku buka pintu kamar mandi. karena pintunya tidak ada kuncinya. benar dugaan ku dia sedang onani… aku pun berlagak memarahinya…

Aku :astaga nak Robi apa yang sedang kamu lakukan…

Roni pun dia ketakuatan.. gila penisnya cukup besar dan panjang…

Lanjut nanti malam yang incestnya ya… ini hanya permulaan saja

© 2022 - CeritaSeru.xyz