November 02, 2020
Penulis — thealfonso

Buat Aku Hamil

Suami saya dan saya telah mencoba untuk hamil lagi untuk beberapa waktu sekarang. Putra kami semakin tua dan akan meninggalkan rumah dalam beberapa tahun, dan kami ingin anak lagi sebelum itu. Sayangnya, meskipun, itu sudah sekitar tiga tahun upaya, dan aku masih tidak hamil. Aku mulai agak frustasi dengan seluruh proses karena seks hanya tidak menyenangkan lagi.

Suatu pagi di kamar mandi, aku meratapi kurangnya saya fuck, baik keras dan mengingat apa kehidupan seks kami seperti hanya beberapa tahun sebelumnya. Saya akui kenangan saya membuat saya terangsang, dan segera tangan saya mengembara di licin dagingku, sabun, meremas payudara saya dan mencubit puting saya dan kemudian mengembara ke membelai vaginaku.

“Cepatlah, Mom aku benar-benar harus pergi!”

Ini adalah putra saya, Nick. Aku tidak ingin keluar dari kamar mandi lagi, jadi saya hanya melakukan apa yang saya selalu lakukan dalam situasi ini.

“Aku akan menjadi sementara, Nick… hanya datang dan pergi ke kamar mandi dengan cepat.”

Pintu terbuka ketika aku hanya setengah melalui pernyataan ini dan saya mendengar dia mendesah saat ia akhirnya lega sendiri. Tingkat saya adalah seperti gairah yang tiba-tiba aku keinginan yang besar untuk melihat ayam, ayam apapun, sehingga saya mencapai puncaknya sekitar tirai kamar mandi untuk melihat apa anakku.

Dia baru saja selesai dan gemetar dari beberapa tetes terakhir dan saya bisa melihat bahwa dia memiliki satu yang bagus, bahkan lembek seperti itu. Dia memberinya beberapa stroke cepat dan tumbuh sedikit, tapi kemudian aku menyimpannya dalam hati dan mencuci tangannya, meninggalkan saya di kamar mandi, bahkan lebih panas dari aku dulu.

Aku memejamkan mata dan bersandar dinding, dua jari dengan cepat terjun ke vagina saya sakit saat aku berpikir tentang ayam Nick. Lidahku menusuk keluar dan menjilat bibir saat aku bertanya-tanya apakah dia punya blowjob belum. Aku mencubit puting saya seperti yang saya ingat dia menyusu susu saya sebagai seorang anak.

Aku keluar dari kamar mandi dan mengeringkan, membungkus handuk sekitar saya dan membuka pintu untuk kembali ke kamarku. Nick baru saja keluar dari kamarnya untuk pergi ke suatu tempat, dan aku pura-pura tidak melihat dia sebagai aku membiarkan handuk saya tergelincir bawah untuk mengungkapkan payudara.

“Uhh… oh ya aku. Menuju ke Tony untuk sedikit” katanya, akhirnya.

Aku menyuruhnya untuk memiliki waktu yang baik dan untuk menelepon jika dia akan merindukan makan malam. Dia mengangguk samar-samar dan disesuaikan setengah keras kemaluannya di celana saat aku berbalik untuk pergi ke kamar saya.

Aku berbaring telanjang di ranjang, sangat terangsang dari memiliki anak saya hanya sekilas, dan aku harus bercinta diriku lagi. Kali ini, meskipun, jari tidak akan melakukannya. Aku mengulurkan tangan ke meja samping tempat tidur dan mengeluarkan dildo yang besar, menjilat sekitar ujungnya sedikit untuk melumasi sebelum meletakkannya di pembukaan ke vagina saya dan perlahan-lahan mendorongnya masuk aku mengerang setelah ujung memasuki tubuhku, berhenti sebelum meluncur di beberapa lagi dan kemudian mengurangi keluar.

Saya melakukan ini beberapa kali sampai aku memiliki semuanya terkubur dalam diriku, lalu mulai mempercepat sialan saya, berpura-pura itu adalah ayam Nick dalam diriku, peregangan saya dan mengisi saya. Sekali lagi, saya datang keras dan cepat, kali ini namanya mengerang lembut di bawah napas. Aku ingin dia.

Selama minggu depan atau dua, aku main mata dengan dia tanpa malu-malu setiap kali kami hanya berdua. Saya menggodanya dengan rok yang akan naik sampai untuk memamerkan celana atau kemeja yang lowcut dan memamerkan payudara besar saya. Puting saya keras setiap saat ia berada di ruangan itu, dan saya memastikan untuk menekan mereka melawan dia setiap saat kami berpelukan.

Akhirnya, suami saya pergi dalam perjalanan bisnis singkat dan Nick dan aku sendirian di rumah. Sekali lagi, saya sedang mandi, dan sekali lagi Nick mengetuk dan mengatakan dia harus menggunakan kamar mandi. Sekali lagi, aku menyuruhnya untuk datang karena aku akan menjadi sementara, tapi kali ini ketika ia selesai ia tidak pergi.

Kami mencium dalam-dalam, menutup mata dan perpaduan mulut kita bersama-sama. Kami erangan bergema di dinding kamar mandi sebagai lidah kita bergumul dan tangannya berusaha menyentuh seluruh tubuh saya sekaligus. Aku mengulurkan tangan di antara kami dan mengelus kemaluannya dan menemukan dia menjadi keras dan siap.

Aku terus mengelus dia, menggosok ibu jariku di precum menetes dari kepala, saat ia membungkuk dan menyusui payudara saya seperti yang telah dia lakukan sebagai seorang anak. Lidahnya outa datang dan menjilat di sekitar dan di sekitar puting saya dan dia menggigit mereka ringan, membuat mereka lebih keras, dan tangannya datang di antara kami, menggoda clit saya dan sialan dua jari ke dalam diriku.

Aku bersandar padanya lemas setelah orgasme saya, otot-otot saya berpaling kepada jello dan senyum puas di wajah saya. Dia membuat kami keluar dari kamar mandi dan dikeringkan aku, penuh kasih, sebelum membawa saya ke kamar saya dan meletakkan saya di tempat tidur. Kemaluannya masih sangat keras, dan aku berbisik betapa aku menginginkannya.

Dia menarik kaki saya terpisah dan mendapatkan di antara mereka, kepala penisnya yang masih basah menggoda celah saya. Aku mengerang dan melengkungkan punggung saya, mencubit puting saya saat ia mengusap clit saya dengan ibu jarinya.

“Tolong jangan menggodaku, Sayang… aku ingin kau fuck me Persetan ibumu, Sayang… Bercinta keras dan memberinya cum Anda.”

Dengan itu, ia menabrak tepat ke dalam vagina saya dan saya berteriak sambil meregangkan aku di sekelilingnya. Penisnya terasa begitu baik mengisi saya dan aku membungkus kaki saya di sekelilingnya, menginginkan lebih. Dia mengambil payudara saya di mulutnya lagi, bergumam di sekitar mereka seberapa besar dan lembut mereka dan seberapa basah dan ketat vagina saya.

Dia fucked saya sulit pada awalnya, mengemudi saya untuk orgasme saat aku meremas dia di vagina saya dan tidak membiarkan saya istirahat sama sekali setelah itu, hanya membuatku ke atas lagi. Kuku saya menggali ke punggungnya dan pinggul saya bangkit untuk memenuhi lebih dan lebih lagi saat ia melambat fuck panjang yang baik dan kemudian melaju lagi membuatku gila.

Akhirnya, dia berguling kami atas dan memintaku untuk naik kepadanya. Payudara saya melompat-lompat di wajahnya saat aku kacau kemaluannya dalam diriku. Tangannya mengulurkan tangan untuk menahan mereka dan kemudian menarik saya ke bawah sehingga aku menguburnya di payudaraku. Aku mulai mengemis lagi untuk cum.

Yang terakhir mengirimnya ke tepi dan dia dorong sampai terakhir kalinya, mengubur kemaluannya sejauh hingga vagina saya karena akan pergi, dan kemudian dia menembak beban yang besar dalam diriku. Aku datang pada pikiran bahwa anak saya mungkin diresapi saya, dan jika dia tidak, kita bisa mencoba lagi sampai ia melakukannya.

Aku ambruk di atas dan dia memelukku, mengatakan ia ingin memberikan saya bayi sehingga dia bisa melihat saya mendapatkan besar dan menonton payudara saya tumbuh dan kemudian minum susu mereka.

“Dan,” bisiknya sebelum kita jatuh tertidur, “begitu aku yakin bahwa Anda sudah selesai membutuhkan cum saya dalam vagina Anda, saya akan memberikan semua untuk pantat Anda.”

© 2022 - CeritaSeru.xyz