November 01, 2020
Penulis — ruadyajah

Pabrik anak

Namanya Sriyatun biasa di panggil Mak Sri.. suaminya Hamdan seorang guru honorer di sebuah sekolah SD… kehidupannya sangat sederhana bahkan bisa di bilang serba cukup menurutku..

Anaknya paling tua baru saja lulus sekolah SMA sama seperti ku dan dia belum bekerja karena mengurus adik2 nya yang lain…

Mak Sri ini baru saja melahirkan 7 bulan yang lalu di usianya yang sudah setengah baya ini… jadi dia mempunyai bayi yang masih berumur 7 bulan…

Suatu hari karena ibuku dan bapakku kasihan kepada keluarga Mak Sri kemudian menawari dia bekerja di rumahku untuk bersih bersih rumah dan mencuci saja karena kedua orang tua ku seorang penjual toko sembako yang lumayan besar di desaku… letak toko dan rumah cukup jauh jadi mereka kalo bekerja pergi pagi pulang malam..

Rumahku dan Mak Sri juga gak terlalu jauh sekitar 50 meter dari rumah ku…

Keesokan harinya orang tua ku menemui Mak Sri menawari ini dan itu.. akhirnya Mak Sri kau tapi dengan syarat dia harus membawa anaknya yang bayi kerumah karena kasihan kalo di tinggal…

Ibu dan bapakku tak keberatan bahkan menyuruh anak2 untuk main kerumah menemani dan bermain dengan ku… karena anak2 nya masih kecil2 yang sebagian…

Besok paginya Mak Sri mulai bekeja di rumahku awalnya aku biasa saja melihatnya gak ada yang spesial toh umurnya juga sudah tidak muda lagi…

2 Minggu dia berkerja di rumahku aku mulai tertarik dengannya terutama di bagian dadanya yang besar menggelantung saat dia menyusui anaknya yang bayi pasti aku sering melihatnya.. dan jadi aku tertarik olehnya..

Suatu hari ketika dia ingin pulang sore hari seperti biasa dia mandi terlebih dahulu dan aku memomong anaknya yang bayi.. karena aku juga suka anak kecil sih…

Saat main2 denganku anaknya tiba tiba nangis dan Mak Sri sedang mandi… aku pun bingung ku panggil Mak Sri…

Dia teburu buru dari kamar mandi hanya berlilitkan handuk saja..

Langsung dia keluarkan teteknya menyusui anaknya mungkin insting seorang ibu jadi langsung tahu…

Aku hanya bengong saja di depannya melihat dia menyusui tetek yang besar seperti pepaya serta pentil yang besar hitam kecoklatan ..

“Eh mas Ardi kok bengong” ucapnya yang membuat ku kaget..

“Eh.. hehehe” aku hanya nyengir…

Lalu aku bertanya dengan dia “apa maksud Sri gak capek punya anak begitu banyaknya hampir tiap tahun melahirkan loh”

“Kalo di bilang capek si capek mas.. tapi mau gimana lagi saya mau minta KB gak di bolehin sama suami saya…”

“Loh kenapa gak di bolehin Mak Sri”

“Katanya banyak anak banyak rezeki gitu.. saya mah ikut saja.. padahal capek loh mas ngurusin anak2 pada masih kecil-kecil juga”

“Emang umurnya Mak sri sekarang berapa”

“47 bulan besok mas”

“Sudah lumayan tua ya Mak Sri”

“Iya mas… namanya juga rezeki”

Aku diam tiba tiba mak Sri melanjutkan obrolan kami..

“Bapaknya mah enak tinggal main saja nah saya yang mengandung dan merawat capek loh mas..”

“Iya kan kalo laki2 mah tinggal maen dan dapet enaknya saja Mak Sri… heheh”

Tiba tiba anduknya Mak Sri copot.. dia jadi telanjang bulat hanya memakai CD lusuh saja…

Di kaget dan malu lalu meminta ku untuk mengambilkan handuknya menutupi tubuhnya…

Aku yang sudah terangsang dari tadi ku dekati dia seolah-olah mau mengambil handuk tapi malah tangan ku langsung tertuju pada teteknya yang besar sebelahnya..

Dia kaget “astaga mas kamu mau apa aku sudah tua jangan begitu”

“Kamu masih sexy kok Mak Sri …” sambil tanganku memainkan pentilnya dia malah mendesah ke enakan..

“Masssss sshhhhtttt sudah nanti ada ibu bapak pulang atau orang lain melihat kita… ssshttt”

“Sudah tenang saja Mak Sri… Mak Sri lanjutkan saja netek. i si kecil ya.. oke”

Aku remas remas teteknya ku pencet pencet pentilnya hingga air susunya pada muncrat..

“Mak Sri aku mau ikut netek juga ya…”

Dia hanya mengangguk dan kulihat matanya mengeluarkan air..

Setelah bosan netek tanganku mulai meraba raba pahanya kemudian ke selakaangannya… gundukan memek tembem yang tertutupi oleh CD lusuh itu… lalu tangan ku mulai menyelusup ke memeknya… kulihat dia menggeleng gelengkan kepalanya ..

Memeknya sudah basah teryata… lalu ku masukan 1 jari ku di lubang memeknya sepertinya terlalu longgar lalu 2 jari kumasukan lagi… ku obok2 memeknya dengan masih neteknya…

Ku percepat ngobok3 memeknya hingga dia tak tahan dan mengejang hebat…

“Shhttthhh aaahhhh Ahhh ahhhhhh”

Bayi nya yang tadi netek ikut lepas tapi dia tertidur… aku melihatnya kasihan karena mak Sri begitu lemas ku ambil bayinya lalu ku letakkan di kasur lantai yang biasa buat tiduran nya…

Lalu aku lepas celanaku hingga kontolku yang sudah tegang terpampang oleh nya… dia kaget

Lalu ku pegang tangannya ku arahkan ke kontolku untuk meminta di kocoknya…

Ku lihat jam hampir pukul 5 ku suruh saja dia langsung terlentang… Mak Sri pun hanya pasrah saja ..

Lu copot cd-nya yang lusuh ku kangkangkan kakinya lalu ku pelan pelan masukkan kontolku ke dalamnya… blesssss sangat mudah masuk karena juga sudah basah dan agak longgar… mungkin karena sering melahirkan…

Lalu ku goyang goyang kan tubuhku ..

“Ahhh ahhh ahh ahhh ahhh ahhh hoosss goossss hoossss hoosss …” nafasnya serta desahannya…

Cukup lama aku menggenjotnya dengan ritme biasa.. tiba tiba anaknya bangun dan menangis…

“Sshhh aahhh ahhh cepaatt mas anakku nangis itu ang ahhh ahhh”

“Iya mak Sri.. ahh ahhh”

Lalu ku percepat genjotanku…

Plokkkk olokkkkk plokkkkk plookkkkk plokkkkkk

“Aahhh mas jangan terlalu cepat perih memekku.. aahh ahhh”

Aku tak mnghiraukan dia terus saja ku genjot dan sampai aku merasakan akan keluar ..

Ku genjot lebih cepat dan ku tekan tubuhnya… ccrrootttttttt crootttttt crrootttrrr semburan sperma ku ke dalam memeknya di barengi dengan dia mengejang juga…

Kudiamkan sejenak lalu ku lepas kontolku yang penuh lendir.. dia bengun ssah payah mendekati anaknya yang nangis untuk di susui nya…

© 2022 - CeritaSeru.xyz