November 01, 2020
Penulis — Pemanah Rajawali

Menaklukan Enyak

Nama gue Arifin. Gue lahir di pinggiran Jakarta. Engkong gue dulu tinggalnya di tengah kota, tapi kena gusur dan harus minggir ke pelosok ujung Jakarta. Dulu hasil ganti ruginya lumayan, bisa buat beli rumah kecil dan sawah dua hektar. Berhubung Engkong gue rajin, tuh sawah jadi beranak, sampe punya delapan hektar.

Sayangnya babe gue doyan maen judi, sampai-sampai sawah dijualin, terakhir, sawah yang tinggal hektar dibuat modal judi lagi dan akhirnya ludes hilang. Babe sampe stroke, sekarang dia cuman bengong doang kayak orang linglung dan harus pake kursi roda yang didorong kalau enggak enyak atau gue. Cuma kami bertiga di rumah kecil ini.

Umur gue baru 16 tahun, kelas satu SMA. Tapi, berhubung si Babe udah kayak orang bego ga bisa ngapa-ngapain, terpaksa gue yang harus kerja. Gue mau ga mau jadi kenek kuli bangunan, maklum sekolah beloman lulus, ga ada pengalaman kerja, ketrampilan juga ga punya. Lumayanlah, sehari bisa dapet goban atawa limapuluh ribu, lumayan buat dapur ngebul.

Udah setengah tahun gue jadi kuli bangunan, walau badan gue makin berotot, tapi perasaan gue tiap pulang badan rentek, cape dan pegel-pegel. Parahnya, gue sampe rumah harus buat kopi sendiri, ambil makanan sendiri, segala sesuatu sendiri, padahal gue yang cari duit di rumah. Terus, gue harus tidur di balai-balai atau gelar tiker di ruang tamu, berhubung kamar tidur cuma ada dua.

Suatu saat, waktu itu hari Jumat. Gue pulang malam. Gue inget waktu itu hujan deres, gue pulang basah kuyup. Di rumah enyak lagi nonton tipi bareng Babe yang bengong aja kayak kambing bego. Enyak gue cuma ngelirik gue sambil bilang, “mandi sono… tar sakit lagi…”

“Ada air panas di termos ga, Nyak? aye mo mandi aer panas aje…”

“Liat aja di dapur noh…”

Ternyata di dapur termosnya udah kosong. Gue sebenernya udah mulai marah, tapi gue berusaha antepin aja. Biarin dah gue mandi pake aer dingin. Terus gue bilang ke enyak setengah teriak.

“Abis aernya! Biarin aye mandi aer dingin! Tapi tolong masakkin aer lagi biar aye bisa ngupi entar!”

Abis itu gue mandi aer dingin. Setelah gue ganti baju bersih, gue ke dapur mau bikin kopi, tapi ternyata aernya belon dimasak juga! Disitulah gue jadi naik pitam. Gue ngerasa bahwa gue yang jadi pencari nafkah, bela-belain pulang malam, kehujanan juga, eh mau minum kopi aja masa harus gue masak dulu aernya?!

Gue ke kamar tamu, ternyata enyak dan babe udah ga ada. Gue susul aja ke kamar, gue lihat babe rebahan sambil bengong kayak biasa, sementara Enyak gue lagi nyisir rambutnya yang sebahu di tempat tidur, saat itu die pakai kain batik dan tali BHnya terlihat. Enyak gue agak semok badannya, lengan agak berisi tapi badannya putih, dan kelihatan keteknya yang lagi kebuka ada bulu-bulu halus yang berbaris tipis.

“Kenapa lo Pin? muke lo kusut amat?” kata Enyak.

“Kok enyak kagak masak aer? Pan aye udah minta dimasakkin?” kata gue sambil berdiri di depan enyak.

“Emangnye gue siapa lo suruh-suruh? gue enyak lo! sopan dikit lu!” tahu-tahu enyak ngomelin gue dengan nada tinggi. Nah gue yang udah naik pitam, sekarang jadi gelap mata.

“Siapa gue? Gue yang nyari duit di sini! Enyak hargain dong! gue banting tulang buat semua bisa makan, tapi kok gue lihat kagak ada yang peduli sama gue! gue sekarang kepala keluarga! gue udah ngorbanin masa muda gue kok enyak mandang sebelah mata?!”

Enyak gue yang lebih pendek sehidung gue, berdiri dan menampar gue.

“Kurang ajar lo, monyet!!” kata Enyak.

Gue udah lupa diri, gue bales tempiling si Enyak yang terjatuh ke tempat tidur, gue bergegas melabrak enyak dengan mendekati enyak, sementara enyak berusaha mengambil sisir yang ada di tempat tidur yang tadi ia lepas, mungkin dia mau menggunakan sisir itu jadi senjata. Mencegah itu terjadi gue tarik kainnya, tahu-tahu kainnya copot, sementara karena si enyak merangkak menjauh, kain itu lepas hingga terjatuh di lututnya, membuat si enyak tinggal pakai BH dan CD hitam yang kontras dengan kulitnya yang putih.

“BAjingan!” teriak enyak sambil mengayun sisir di tangan kanannya sambil berusaha berdiri. gue segera menangkap pergelangan tangan kanan enyak, merampas sisir itu dengan tangan yang satu dan melemparnya jauh-jauh dan kemudian menindih tubuh enyak yang seksi dan hangat. Wajah enyak sebenarnya lumayan cantik kalau ga ditekuk-tekuk kayak sekarang akibat marah.

Enyak selama beberapa menit meronta-ronta sambil memaki-maki gue. untung aja lagi ujan gede, tetangga ga denger suara dia. Akhirnya dengan suara parau dia berkata.

“Pin, lu mau ngapain? lepasin enyak!”

“Gue mau bikin enyak sadar, bahwa gue kepala keluarga sekarang! dan enyak harus tunduk sama gue!”

“Anjing lu! masa enyak tunduk sama anaknya? durhaka lu!”

“Malam ini lo harus tunduk sama gue, nyak!” kata gue dengan sedikit berteriak, lalu gue mulai nyiumin muka enyak gue. Enyak mulai berteriak-teriak.

“Bang Husin! tolongin aye Bang! anak lo kurang ajar! Tolong! Toloooong!!”

“Teriak aja sampai suara lo abis, Nyak! Babe ga bakal bergerak! tetangga juga ga bakal denger! ujan deras noh di luar!”

Kujilati wajah ibu yang terus berteriak dan meronta-ronta, namun tenaga kuli memang jauh lebih kuat. gue mulai menjilati leher enyakku, dan saat itulah dia mulai menangis dan memohon.

“Ampun Pin! Jangan perkosa enyak, Pin! Enyak mau nurut lo seterusnya…”

Namun gue sudah kadung birahi, sehingga gue tak peduli. Enyak mulai keringetan karena meronta terus, sementara tubuh kami bertindihan, sehingga panas sekali rasanya dunia. lidahku mulai membelai bulu ketek enyak, dan enyak tampak kegelian.

“Pin! jangan Pin! ampun! mmmphhhh… ini enyak lo sendiri… mmmmmmhhhhhh”

Tiap kali lidahku menyusuri ketiak basah enyak, beliau menggeliat dan suaranya terdengar bergetar mengeluarkan bunyi… mmmmmmmhhhh… Suara enyak makin lama makin lirih, namun terdengar terus bagaikan bisikan kekasih yang menambah getar birahi.

“jangan… mmmmhhhh… pin… mmmmhhhhh… enyak lu… mmmmhhh… jangan… mmmmmmmmmhhh… mmmmmhhh… piiiinnn…”

Kujilati ketiak yang sebelah, dan lama kelamaan gerakan meronta ibu menjadi menggeliat, dan geliatan itu terjadi setiap kali lidah gue menyentuh keteknya. Tak lama suara enyak yang keluar hanya “mmmmhhhhh… mmmmmhhhhhh… mmmmhhhhhh…”

Apakah enyak menikmatinya? atau hanya kecapekan? gue meraih BH hitam ibu dan mendorongnya ke atas sehingga tahu-tahu muncul dua buah payudara ranum dengan puting tegak seukuran kelingking anak SD dengan areola sebesar pantat botol Aqua sedang berwarna kecoklatan. gue mulai menjilati puting kanan enyak, dan enyak mulai berkata lagi.

“Jangan Pin! tetek enyak jangan dikenyot! jangan diisepin! jangan! jangan kenyot!”

padahal gue hanya menjilati, mungkin enyak minta dikenyot teteknya, pikirku, maka gue mulai mengenyot-ngenyot pentil tetek enyakku. Enyak meracau lagi.

“Anak kurang ajar! tetek enyaknya dikenyotin! bajingan kamu! durhaka! ipin jahat! toket emak dikenyot-kenyot, dicupangin!”

Gue yang lagi asyik ngenyotin toket enyak, sekarang mendapatkan ide untuk nyupangin tuh tetek dari enyak sendiri, oleh karena itu gue mulai mencupangi payudara enyak, sekujur teteknya, seluruh daerah sekeliling areola enyak.

“jangan kenyot yang sebelah, pin! udah pin! hentikan! jangan terusin ke tetek enyak yang satu lagi!”

Gue pikir lama-kelamaan enyak kayak nyuruh gue melakukan tindakan selanjutnya dengan mengarahkan apa yang harus gue lakukan. Gue mulai menyerang payudara yang satu lagi, kujilati, kucium-cium dan kukenyot-kenyot. Apalagi kini kedua kaki enyak udah melingkari pinggang gue. Ga tahan, gue berlutut dan melepas sarung hingga kontolku terbuka, lalu celana dalam enyak gue lepas memperlihatkan memek yang pinggirnya bersih tanpa jembut sementara di atas memeknya jembutnya rapi berbentuk segitiga, rupanya enyak doyan cukur jembut juga, lalu gue taruh kontol gue di lubang memek enyak yang gue buka dengan tangan kiri sementara tangan kanan menuntun kontolku menekan lubang senggama enyak yang ternyata udah basah kuyup dan licin.

“Jangan perkosa enyak! Pin! inget pin! jangan! kontol lu jangan lu masukkin di memek gue, Pin!” kedua tangan enyak memegang pinggangku bagai menahan agar aku tidak melanjutkan, wajah ibu penuh airmata dan ia menggeleng-geleng sambil terus berkata,“Jangan Pin! kontol lu ga boleh masuk ke dalam memek gue!

Kudorong perlahan pantatku ke depan, tangan enyak menahan hanya sekitar setengah detik, selebihnya hanya terasa tangan itu menempel saja tanpa menahan. perlahan kontol gue memasuki vagina enyak yang licin, hangat dan basah. kepala kontol gue menerjang lorong yang sempit dan licin. liang senggama enyak begitu ketat bagaikan mencengkram kontol gue.

“Pin!” racau enyak “lo udah menggagahi ibu kandung lo sendiri! kontol lo masuk ke dalam memek enyak! bahkan kontol lo mentok di dinding rahim enyak, belom pernah ada kontol yang masuk sejauh ini, Pin! kontol Babe lo ga sepanjang dan segede elo! Kontol gede lo bukannya dipake untuk ngentotin isteri, malah dipake buat ngewe enyak sendiri!

Aku mulai mengocoki liang senggama enyak dengan kontolku, sementara enyak makin meracau dengan memaki-maki diriku yang dikatakan durhaka dlsb, tetapi kedua tangannya memeluk leher gue dengan kedua tangan mencengkram rambut gue, sementara kedua kaki enyak membelit pinggang dan pantatku, tak tinggal diam, kedua pantat enyak ikut bergoyang mengikuti gerakan pantat gue.

Kuciumi bibirnya yang sedang meracau, dan ketika bibir gue mengecup bibir enyak, enyak balas mengecup namun di sela-sela kecupan kami berdua itu, enyak terus meracau.

“ipin… mmmuaachh… jahat… mmuaaachhh… jangan… mmuaccchh… perkosa… muaccchhh… enyak… muuacchh… perkosa… muaaachhh… enyak… perkosa… muuuacchhh… enyakk…”

makin lama enyak cuma ngomong perkosa enyak… perkosa enyak… sambil ciuman. Membuat aku makin menggila, kuperkeras genjotan kontolku di memek enyak, Enyak makin keras meremasi rambutku dan juga menyambut goyanganku dengan goyangan yang sama kuatnya, makin lama selangkangan kami mengumandangkan benturan keras sehingga akhirnya ketika kami saling menyodok, kepala kontolku tahu-tahu menyelinap masuk ke lubang rahim enyak yang berukuran kecil.

“Kontol lo masuk ke rahim enyaaaaaaak…” dan tahu-tahu lubang vagina enyak berkedut-kedut, ototnya kejang-kejang mengakibatkan kontolku bagaikan dipencet-pencet dengan keras dan cepat yang mebuat kontolku sangat ngilu, lalu enyak lanjut berteriak,“Enaaaaaaakkkkkkkk… jangan ngecrot sekarang, Pin!

Di mulut Enyak minta jangan ngeluarin sperma di dalam rahim dia, tetapi enyak memeluk gue erat-erat. Bau tubuh enyak yang kini tercium jelas ditambah memek enyak yang ngeremes-remes kontol gue membuat kontol gue menyemburkan sperma tepat di dalam rahim enyak, peju gue muncrat berkali-kali memenuhi rongga rahim enyak sementara dinding vagina enyak meremas-remas seluruh batang kontol gue yang berada di dalam kemaluan enyak kandung gue sendiri itu.

“Memek enyak terlalu enaaaakkkk… Ipin ga tahaaaan! terima bakal anak kitaaaaaa… ipin mau hamilin enyaaaakkkk… bikin anak terus yuuuk, nyaaaaaaakkkk!!!!”

Tak lama enyak terkapar lemas sementara gue masih menindih tubuh enyak, gue ingin tidur di sebelah enyak, tapi ada babe di samping. Gue mulai nyiumin bibir enyak yang setengah terbuka. Enyak ga ngomong cuma balas ngecup-ngecup, terus gue mulai ngeluarin lidah gue dan berusaha french kiss dengan enyak.

“Ngapain pake lidah sih, Pin? jorok banget!” kata enyak. Maklum enyak kan orang kampung, kagak pernah nonton bokep. Tapi anehnya abis itu doi ikut ngeluarin lidah dan walaupun agak kaku, enyak ngebales french kiss gue sambil ngomong.

“anak… hhhh… durhaka… hhhhhhhmmmmmm… mulut enyak… mmmmhhhh… disosorin… dijilatin… hhhhmmmmhhh…”

Kami terus berciuman, sementara kontol gue yang sudah mulai mengecil, tahu-tahu kini perlahan mengeras lagi dan sedikit demi sedikit mengembang di dalam liang senggama enyak yang masih lembap. Bau memek enyak kini sudah sangat jelas terpapar di udara, menambahkan birahi yang mulai menanjak lagi. Sementara, mulut enyak yang asyik berciuman menggunakan lidah denganku, terus mengucapkan kata-kata seakan-akan ia tidak mau.

“Pin… mmmhh… jangan… mmmhhh… kontolmu… mmmhhhh… besar lagi… mmmmhhhh… jangan… mmmhhhh… perkosa… mmmhhh… enyak… mmhhh… lagi… mmhhh…”

Kami berdua sudah saling berpelukan erat dan keringat kami mulai merembes keluar dari kulit. kedua kaki enyak mulai menjepit pantat dan paha gue lagi, sementara kedua tangan enyak mulai meremas dan mengelus bagian belakang kepalaku. terkadang enyak mengenyot lidahku, terkadang enyak ngejulurin lidahnya dan gantian gue yang ngisep-ngisep lidah enyak, tapi ditengah aktivitas kami itu, enyak tetep aje ngedumel terus.

“durhaka… hhhhhmmmmhhh… enyak ndiri… mmhhhh… diperkosa… mmmhhhh… mulut lo bau… mmmhhhhhh… nyiumin gue… mmmhhhh… badan lo bau… mmmmhhhh… nindihin gue… bau badan lo… mmmhhhh… nempel di badan gue… hhhhhmmmmmhh… sekarang enyak…

Setelah beberapa menit akhirnya peler gue tegang maksimal, dan memek enyak udah banjir banget, membuat lendir memek enyak membasahi selangkangan kami berdua sehingga daerah jembut gue dan biji gue udah bau memek enyak. Ga tahan gue mulai entotin enyak dengan penuh nafsu. pantat gue menumbuk maju berkali-kali membuat kedua selangkangan kami bertabrakan dan mengeluarkan bunyi benturan.

Enyak melepaskan ciuman kami, lalu mendongak sambil memejamkan mata dan berkata.

“bajingaaan… elo merkosa enyak lagi… hmmmmmmhhhhh… aaaahhhhhh… kontol gede lo ngerampas kesucian enyak lo sendiri!!!!… elo ngentotin perempuan yang ngandung lo sembilan bulan… elo penjahat kelamin… enyak sendiri lo embat… enyak sendiri lo entot-entotin…

Sementara enyak menikmati memeknya digagahi kontol gue, mulut gue asyik ngejilatin lehernya yang basah oleh keringat. gue cupang-cupang sekujur lehernya, lalu perlahan mulut gue menjelajah dada enyak, dan sambil meremas kedua tetek ibu yang kenyal, aku mulai menggarap payudara enyak yang montok itu.

“Anak sialan! emak sendiri lo kentot… ga takut dosa luh?! lo udah menggagahi emak kandung sendiri… sementara tetek enyak ini lo sedot-sedot… lo bukan bayi lagi, Pin! kontol lo udah gede… eh dipake untuk jebolin memek gue… memek gue sakit… disodokin kontol gede lo…

tak lama enyak mendekap kedua pipi gue dan ia mengeyot bibir gue kuat-kuat… kurasakan memek enyak megap-megap membuka menutup disertai semburan cairan lengket dan kakinya memeluk gue dengan keras. enyak udah orgasme. sementara kontolku yang tahu-tahu diremes-remes dinding memek enyak secara cepat menjadi tak tahan, dan menyemburlah jutaan sperma gue langsung di dalam rahim enyak, berkali-kali aku sirami rahim enyak, hingga akhirnya kami berdua lemas, sambil terus berpelukan kami bertindihan dengan lidah ibu yang aku kulum tanpa kulepas.

setelah kontol gue mengecil, gue bangkit meninggalkan tubuh enyak, kulihat memek enyak mengeluarkan spermaku yang tampaknya melebihi kapasitas memeknya. Lalu aku menggendong ayahku dan aku taruh di tikar di kamar tamu, tempat aku seharusnya tidur. Lucunya waktu aku selesai ngentot dengan enyak, mata babe melirik kepada kami berdua.

Ketika aku kembali ke kamar, aku tutup pintu dan merebahkan diri di samping enyak yang berkata.

“Enyak mau tidur, jangan diganggu ya… enyak udah cape…”

Lalu enyak memunggungiku, yang membuat aku melihat siluet tubuh enyak yang seksi, dengan pinggul yang melebar melengkung ditutup oleh pantatnya yang begitu bulat, sementara seluruh kulit enyak tampak mengkilat karena keringatnya. Kontolku keras lagi. Maka akhirnya sambil memeluk enyak dari belakang, aku menjilati punggung enyak sambil menusukkan kembali kontolku ke dalam memek enyak.

“Dasar laki-laki gila memek! ga puas juga lo merkosa gue?” kata enyak pelan. Namun setelah itu enyak terdiam dan tak berkata-kata lagi, tampaknya ia letih. Namun sepanjang gue setubuhi enyak, enyak mengerang dan menggumam sementara aku mengentotinya dari belakang, dengan kedua tangan meremasi kedua toketnya, dan mulutku yang menjilati dan mencupangi punggungnya.

Waktu jam empat alarm enyak bunyi, dan enyak bangun. badan gue masih nindih dia. enyak menjangkau alarm dan mematikannya sementara aku terbangun. kontolku sudah keluar dari memeknya. Enyak berusaha mendorong tubuh gue ke samping, tapi gue bertahan dan mulai nyiumin bibir enyak.

“mulut lo bau jigong!” kata enyak, tapi gue paksa cium lagi, setelah beberapa menit enyak nyerah juga dan kami ciuman lagi, kini enyak gue ikutan bales nyosorin bibir gue, dia udah mulai paham french kiss, lidahnya bermain-main melawan lidah gue, kami berdua juga saling menghisap lidah satu sama lain bergantian bahkan kayak berebutan nyedot-nyedot lidah lawan, karena emang nikmat rasanya.

Enyak akan mengucapkan kata-kata seperti “setan lo pin, enyak lo sendiri di sosor…” atau “jigong lo bau banget pin! ga tahan gue!” atau “badan lo bau asem pake melukin gue kenceng-kenceng lagi!” atau juga “gue jadi basah mandi keringet elo nih pin!”

Atau, bila aku sedang terlalu lama mencium bibir enyak, enyak akan berkata, “lo cium bibir gue aja dah, ga apa-apa, tapi jangan nyupangin leher gue ya! malu kalo dilihat orang!” ini kupahami adalah enyak ingin ganti posisi biar ga terlalu monoton. Jadi sebenarnya enyak yang inisiatif nyuruh gue ambil posisi, bahkan ketika aku masih asyik menikmati bibir dan lehernya, enyak berkata,“sedotin terus leher gue, pin.

Aku lalu mulai menjilati bulatan payudaranya, emak lalu berkata,“et dah… udah dibilang jangan nenen malah ngejilatin tetek gue… jangan lo sedot pentil gue ya, lo bukan bayi lagi…” sehingga aku mulai menyedot-nyedot pentil enyak yang makin mengacung karena dia sendiri sudah mulai birahi. kontol gue yang menempel di bibir memeknya kini sudah basah karena cairan vagina enyak yang mulai merembes deras membasahi selangkangan kami.

“Udah pin… berhenti.. jangan sampai elo ngentotin enyak lagi… dosa…” kata emak sambil meremas-remas rambutku sementara aku asyik menggerogoti kedua belah payudaranya dengan buas.

Aku akhirnya gemes juga lalu sambil melepaskan diri dari rangkulan enyak sedimikian rupa hingga aku merangkak di atas tubuhnya dengan kontol kupegang dgn tangan kanan tepat di belahan memek enyak sambil kugerakkan menggeseki sepanjang bibir memek ibu bolak-balik, sementara tangan kiri menopang tubuhku, lalu aku berkata.

“Enyak sekarang udah jadi isteri Ariefin, ga usah muna lagi. kalau mau Ipin entotin, Ipin mau bibir enyak ngomong sesuai keinginan enyak, kalau mau ipin entotin sekarang, enyak bilang sejujurnya…”

Enyak sudah berusaha menekan pantatku hingga kontolku masuk ke memeknya, tapi kutahan dari tadi.

“Bangsat lo, Pin. gue kan enyak lo, masa harus kayak lonte gitu… ya udah, enyak udah ga tahan, gara-gara elo merkosa gue terus-menerus, gue jadi nyandu kontol lo. Masukkin kontol lo lagi ke dalam memek enyak, enyak udah gatel nih… dasar anak kurang ajar… enyak dijadiin lonte pribadi…”

Kutusukkan dalam-dalam kontolku sehingga menerobos liang senggama wanita yang melahirkanku itu, enyak mengerang lalu berkata.

“kawinin ibu lo sendiri kayak anjing, entotin enyak lo yang udah tua ini sepuas lo, pin. anak setan! doyannya ngewe sama perempuan yang ngelahirin lo sendiri. gagahin mahkota perempuan yang udah nyusuin lo dari bayi ini, setubuhin perempuan yang ngerawat lo dari lahir ini, karena perempuan ini adalah lonte lo mulai dari sekarang, gue udah ga tahan lagi, gue emang ga bisa nolak kontol gede lo yang nikmat…

Lalu enyak mendekap kepala gue dan menarik kepala gue untuk mencium bibir gue dengan buas. Sambil kontolku menusuk-nusuk lubang kemaluan enyak, kami berciuman bagaikan dua pengantin baru yang dipenuhi birahi cinta.

“Gue cinta mati sama elo, nyak! maapin Ipin sudah merkosa enyak, tapi Ipin ga tahan ngelihat enyak yang cantik dan bohay, ipin ga nyesel merkosa emak, karena akhirnya ipin bisa memuaskan cinta ipin kepada enyak yang kayak bidadari…”

“elo mah muasin nafsu binatang aja, pakai bilang cinta lo pin…”

“Ipin cinta enyak. Mulai sekarang kita suami isteri. enyak harus ngelahirin anak-anak Ipin. Ipin ga bakalan kawin. Ipin cuma mau kawin sama enyak…”

Kami berciuman lagi, lebih hebat. selangkangan kami kini bertumbukkan keras, cairan memek enyak udah banjir dan membuat tubuh kami berdua yang sudah basah oleh campuran keringat, menjadi bertambah lengket. bau memek enyak memenuhi ruangan. lidah kami sudah menjulur terus saling bergesek saling menempel, berkali-kali aku mengeluarkan dahak dan meludahi lidah enyak, enyak memainkan ludahku sehingga memenuhi mulutnya dan kemudian ia minum.

dan akhirnya setelah lebih dari setengah jam, enyak memeluk aku erat-erat dan menyedot kuat-kuat lidahku sambil kurasakan selangkangannya berkedut-kedut dan vaginanya meremas-remas disertai cairan memek yang banjir. kontolku yang diremas dinding lunak dengan keras, tak tahan lagi menyemburkan sperma di saat aku sodok memeknya dalam-dalam hingga kepala kontolku masuk ke lubang rahimnya.

Setelah selesai ejakulasi, kami berdua tetap berangkulan dan terus berciuman bagaikan tak puas-puasnya. sepuluh menit kemudian kontolku keras lagi, dan kami akhirnya mulai bersenggama lagi, kini dengan perlahan.

“Oh Lela, ibuku dan istriku, aku tidak bisa hidup tanpa Nonokmu yang sempit dan indah ini…”

Enyakku kini tertawa.

“Sok puitis belakangnya nonok nonok juga loh…”

Kami berciuman perlahan, sambil tubuhku yang menindih ibuku itu perlahan bergerak maju mundur seiringan pantatku yang kutarik dan kudorong hingga penisku berulang-kali merojok-rojok vagina perempuan yang melahirkanku enam belas tahun lalu itu. Persetubuhan kami yang kedua di pagi itu berakhir lebih lama, di mana nafsu kami berdua tidaklah seperti sebelumnya, dan kami bersenggama demi menikmati proses bukan demi menuntaskan birahi saja.

Aku menikmati bau mulut ibuku, rasa lidahku ketika mengecap lidah ibuku yang basah itu, aku menikmati rasa ketika seluruh kontolku menggesek dinding kemaluan ibuku yang hangat, basah dan sempit itu, aku menikmati kehangatan tubuh ibuku yang licin karena keringat kami berdua, aku menikmati perbincangan seksual kami kala kami tidak berciuman.

“Kalau kita ngentot, ngomongnya aku kamu ya, bu… biar romantis…” kataku

“Emang kalau gue elo kenapa…”

“kesannya enyak ga sayang sama ipin… kayak ama temen atau gimana gitu…”

“Ya udah… kamu maunya gimana, sayangkuuuu…” kata ibuku dengan suara yang manja, yang selama ini ga pernah kudengar. aku jadi gemas dan mencium bibirnya lagi. untuk beberapa menit hanya bunyi selangkangan beradu pelan dan kecupan bibir kami berdua yang memenuhi ruangan. lalu aku berkata lagi.

“Oh Lela-ku… ibuku yang cantik… akhirnya aku bisa menikmati tubuhmu yang indaahhh…”

“Oh anakku yang nakal… kamu memang bandel… merkosa ibu berkali-kali… sampai ibu jadi nurut sama kamu…”

“Oh ibuku Lela… Kamu memang sesuai arti namamu… Lela adalah perempuan bawel… tapi juga perempuan penurut kepada suami… dan akhirnya kamu menurut sama aku… anakmu dan suamimu…”

“Oh Ariefin anakku… sekarang aku adalah milikmu… Lela pasrah diapain saja sama kamu… milikilah aku… milikilah tubuhku… milikilah jiwaku… jadilah penguasa lahir dan batinku…”

Dengan ciuman yang penuh cinta, ibuku dan aku mengalami orgasme bersamaan. Kembali kontolku memuntahkan peju demi peju ke dalam rongga rahim ibuku itu. Kembali kami lemas selama beberapa menit dengan tubuhku menindih ibuku. Akhirnya tubuh kami berpisah karena aku beringsut duduk di samping paha ibuku yang mengangkang lebar memperlihatkan memeknya yang mulai mengeluarkan sperma gue yang tampaknya terlau banyak hingga tumpah keluar.

“Enyak mau masak, pin. lo belom puas?”

“Bentar, nyak…” lalu aku mulai meraup spermaku yang keluar dari memek enyak dan kutaruh di tangan kiri, tangan kanan menyolok memeknya agar lebih banyak lagi sperma yang keluar, lalu setelah itu menggunakan pejuku itu aku baluri leher, dada dan payudara ibuku.

“Biar ibu bau peju Ipin. Nanti ibu mandi kalau udah beres-beres rumah dan Ipin pergi kerja. tapi selama itu, waktu enyak ngurusin babe atau lagi belanja sayur, biar enyak bau peju Ipin ke mana-mana.”

Lalu aku balik tubuh ibu, spermaku sudah habis, tapi aku tak habis akal, aku mulai meludahi punggung ibu yang halus itu, lalu aku usap ludahku sehingga rata di punggung ibu. Terakhir, aku menjilati seluruh wajah ibu sebelum meludahi wajah itu. kembali kuusap wajahnya agar ludahku rata.

“Nah, enyak sekarang udah bau mulut dan peju Ipin. silahkan bekerja.”

“Dasar gila lo…” kata ibu tapi suaranya tidak marah.

Lalu aku mandi, sementara enyakku memulai aktivitas di rumah.

Sebulan kemudian enyak hamil. setahun kemudian, anak dan adikku lahir. Perempuan bernama Marwah. Dua tahun kemudian ibu kembali melahirkan adik perempuanku bernama Ayu. Ayahku meninggal tak lama, aku bekerja sebagai kuli, namun dalam dua tahun aku sudah bisa jadi mandor. Kami sekeluarga pindah kota, sementara aku mengurus surat nikah dengan KTP aspal, sehingga aku akhirnya dapat menikahi ibuku.

Aku menghamili ibuku lima kali. Hasilnya adalah empat perempuan dan satu laki-laki yang bungsu. Setelah itu ibu KB, tapi kami tiap hari berhubungan seks. Bila ibu mens, aku biasanya disepong ibu sampai ejakulasi, atau, kami ke toilet dan aku sodomi ibu. Yang jelas, tiap pagi ibu akan bermandi peju dan ludahku, sebagai tanda bahwa ibu adalah milikku.

The End…

© 2022 - CeritaSeru.xyz