October 31, 2020
Penulis — acoaco

Ngentot lintas pagar

Perkenalkan Namaku ronny umur 34 tahun pekerjaan debt colector salah satu perusahaan kartu kredit.. kisahku ini sama sekali nda ada hubungannya dengan pekerjaanku sebagai tukang tagih hanya kebetulan saja terjadi dan terus terjadi he.. he.. he.. aku berdomisili di semarang krn bukan asli sini aku tinggal kost kosan dipinggiran kota (murah brow).

kost ku berpetak petak cocok u orang berkeluarga, bahkan ada kelebihan tanah dibelakang yg bisa jd tempat u mencuci n menjemur tp aku membuat khusus u tempat olah raga (fitnes rakitan he.. he.. he) dihalaman belakang kostku tiap petak dibatasi pagar bambu setinggi dada saja jadi semua aktifitas tetangga sebelah bisa terpantau jelas bahkan jadi tempat untuk bergosip.

Setiap hari kegiatan berolah raga apabila tidak ada kegiatan tagih menagih.. aku suka olah raga fitnes selain sehat bugar juga mendukung kerjaku yg membutuhkan penampilan yg garang (tp muka nda garang lah.. simpatik he.. he.. he..) Hingga suatu sore ketika lagi istirahat mengambil nafas habis bench press aku ditegur tetanggaku mbak donna seorang ibu rumah tangga 2 anak yg terkenal dgn penampilannya yg centil terkesan genit biang gosip dilingkunganku ..

“Wah lagi istirahat yah?” Tanyanya sambil bersandar dipagar bambu pembatas kamar kami. “Iya mbak ini baru ret ke 1o” kataku (padahal baru ret 3.. sok kuat) ngos ngosan. “Wah mas ronny orangnya kuat yah.. ototnya gede2” katanya centil sambil melirik nakal seakan menelanjangiku dgn tatapannya. “Kenapa mbak nda suka sama yg gede2 yah?

“Tanyaku sambil memainkan otot dadaku (pertanyaan sudah mulai menjurus)“ih koq dadanya bisa goyang2 gitu aku jadi geli liatnya” katanya dgn wajah nakal seakan ingin lebih dipancing lagi. “Ow kayaknya bisa makan daging mentah lagi nih.. “Iblis dalam hatiku berbicara.. aku pun mendekat dgn jalan yg dibuat buat jantan gitu sambil memandanginya dengan tajam dr ujung rambut sampe dada (kalo kaki nda keliatan bro terhalang pagar he..

he.. he) montok n bohay juga nih ibu2 dibalut daster pendeknya kataku dalam hati.. merasa diperhatikan diapun menjadi salah tingkah.. “Iiih mas ronny apaan sih liat2 kyk gitu sy jd takut” katanya centil kyk abg sambil mencubit dadaku” wow dadanya keras banget gede juga” katanya sambil mengigit kecil bibirnya (napsu kayaknya) “knp mbak, nda suka ama yang gede n keras yah?

“Tanyaku menjurus lagi sambil memainkan otot dadaku dan menatap tajam wajahnya. “Aaw digoyang goyang lagi” katanya genit sambil meremas gemas dadaku. “Kaloo keras n gede pasti sy suka dhoong!” Jawabnya genit sambil meremas remas otot dada n lenganku.. “Wah kalo gitu mas badrun (suami mbak donna) pasti gede n keras yah soalnya mbak donna mau jd istrinya” kataku memancing lagi..

“Iiih mas ronny menghina yah masak orang kurus kyk gitu dibilang gede n keras” jawabnya sambil mencubitku pelan “bukan bodynya tapi senjatanya sambil ku kepal n ku acungkan tanganku ha.. ha.. ha” kataku sambil tertawa.. mendengar celotehku bukannya marah malah dia ikut tertawa sambil mencubitku lagi.

“Aah mas ronny ngejek yah punya mas badrun sih sesuai dengan orangnya kuyus n cepat letoy” jawabnya ceplas ceplos (wah sudah mulai kena nih)“kalo letoy kasih minum obat supaya jozzz” kataku sambil melirik belahan dadanya yg nyembul dr balik dasternya, “ih liat apasih?” Tanyanya malu malu macan, “yah sama seperti mbak sy juga suka lihat yg gede2” sambil melirik lagi toketnya yg toge itu.

“Masa sih punya sy gede” sambil mengintip toketnya sendiri (sekalian jg ngintip brow)“iih masa sih mas ronny suka tetek ibu2 2 anak sih?” katanya. “Biar sdh punya 2 anak mbak donna masih semok n bohay.. rahasianya apasih?” gombalku. “Yah minum jamu dhong supaya singset luar dalam” jawabnya promosi.

“Kalo gitu suaminya kasih minum jamu juga supaya tidak letoy” kataku sambil melirik toketnya lagih “selalu sih setiap main mas badrun minum jamu dulu.. yeah memang sih tahan lama tapi masih ada yg kurang” katanya “kurang apasih?” Tanyaku. “Kurang gede.. emmm kalo mas ronny senjatanya gimana pasti sesuai bodi toh” bisiknya tanpa malu2.

ahhaaaai jadi makan daging nih iblis sdh menari nari. “Wah kalo punya saya sih baranng impor mbak” kataku dgn ekspresi songong. “waw.. impor jd kayak difilem bokep itu yah gede keras, berotot n berurat” bisiknya “yeaah kurang lebihlah.. knp mbak penasarankaan!” Pancingku. mbak desi terdiam berpikir sejenak “bisa liat nda?

“Bisiknya dgn suara bergetar. “Wah kalo cuman diliat rugi bandar mbak” kataku sambil menatap toketnya. sepertinya dia mengerti maksudku sambil tersenyum genit dia mendekatkan wajahnya “kalo sesuai dgn harapan nanti sy kasih bonus deh” jawabnya dengan ekspresi wajah seperti lonte” he.. he.. he gitu dong win2 solution” kataku sambil ku lorotkan celana basketku dan tuiiwiwing!

kontolku langsung loncat dgn gagahnya krn memang sdh mengeras dr tadi gara2 cerita menjurus dan liat toge gratis (dirumah jarang pake CD brow dingin2 gimana gitu)“ahhh..” Mbak donna diam terpaku matanya terbelalak melihat kontolku yg memang diatas rata2 (ehm) “gmana barang imporkan” aku memecah keheningan.

“Aduuh gede banget” katanya sambil tangannya tanpa permisi melompat pagar memegang kontolku. “Keras gini mas gede n berurat lagi koq panas mas kontolnya” tanyanya tanpa berkedip. “Ialah panas udah cari lawan dari tadi” kataku sambil memaju mundurkan kontolku digenggamannya. Mbak donna pun tersenyum sambil menggigit bibirnya diapun mengelus n kadang meremas kontolku membuatku berdesah..

“Mas kalo gini posisinya susah ada pagar” katanya. mendengar keluhannya tanpa babibu kupatahkan dua batang potongan pagar bambu yg menghalangi nafsuku “aduh mas ronny kuat skali.. sini mas cepat kontolnya ku isap” pintanya sambil berjongkok menanti kontolku menyebrangi pagar yg sudah kubobol dan hap!!

Dengan gesit dia menangkap kontolku dgn mulutnya sambil tangannya menyebrang menggenggam pelerku.. clop.. clop.. clop ouh dia mengocok kontolku dgn mulutnya.. terburu buru penuh napsu dia menjilat.. menggigit pelan.. dicelupkannya kontolku dlm mulutnya dr kepala sampe batas pagar tanganya meremas lembut dan keras pelerku kadang jari tengahnya menusuk nusuk pantatku membuatku mengerang tertahan (gelisah campur enak brow soalnya masih terang takut ada yang liat) aku seperti kesetrum badanku menempel rapat dipagar bambu.

kemudian dia berhenti mengemut kontolku membuatku bisa bernapas” wow mas kontolmu hebat kalo mas badrun baru lima isapan sudah ncroot” katanya dengan nafas memburu dia pun melorotkan CD nya lalu membelakangiku sambil menoleh kearahku dengan expresi wajah lonte dia tersenyum “ini bonus untuk mu mas” dia pun membungkuk didepanku dengan kursi plastik menjadi pegangannya sambil membuka kakinya lebar2 dia mulai mundur pelan2 tangan kanannya menggenggam kontolku dan perlahan lahan dia mundurkan pantatnya terasa kepala kontolku menyentuh memeknya yang sdh basah itu dan clup!

“Ouhhh” desah kami berdua, tubuh ku bergetar sensasinya luar biasa brow (mungkin krn takut ketahuan juga) mbak donna yang bermain dia masukkan kontolku pelan sangat pelan seakan ingin menikmati senti demi senti kontolku memasuki memeknya yg memang rapet dan basah itu (mpot2 brow) tubuhnya bergetar “ooouuuuhhh mas kontolmu..

aahh.. gede ahhh.. mmm keras eerrhhh.. panas mas” katanya pelan dan terbata, napasnya tak beraturan apalagi saat kontolku tenggelam semuanya ditelan mulut bawahnya yg berbulu itu hingga mentok.. dia terdiam memeknya mpot2 memijit kontolku aku merem melek dibuatnya, dia sepertinya sedang menghayati meresapi kontolku yg terbenam dimemeknya..

nda lama kemudian dia menoleh kebelakang dengan mata sayu dia menatapku “mas pegangan dipagar yah biar aku yang goyang (weits mantap ni binor satu) aku pun mengikuti perintahnya sambil kurapatkan sangat rapat tubuh ku dipagar agar lebih dalam kontolku masuk ke memeknya dan cluuup.. clup.. clup ouuh dia sudah mulai bergoyang maju mundur pelan kepalanya mendongak “aaah..

ahhh.. oohh” desahnya pelan, aku hanya bisa menggigit bibir sambil clingak clinguk kekanan dan kekiri memantau sikon.. clok.. clok.. clok.. plok.. goyangan mbak donna mulai kencang kakinya pun makin direnggangkan “aaahhh.. enaakk.. enaakmas ronny.. uuuaaaahhh.. kontolmu enak mas” teriaknya tanpa sadar dgn nafas tersengal sengal aku hanya bisa berdengus berusaha mengimbangi liarnya goyangan binor satu ini..

plok.. plok.. plok.. clok.. clok bunyi kelamin kam beradu “aaah.. ugghh.. yeah.. yes.. yes.. emmmnghhh.. aaaahh” desah mbak donna seperti pemain bokep profesional.. memeknya begitu basah berdecak dan kontolku terasa sakit apalagi setiap dia memutar mutar pinggulnya sepertinya akhir permainan ini masih jauh..

tiba-tiba “aduuuuuhhh masss.. oooohhh” tubuhnya diam bergetar tangannya mengenggam erat kursi plastik didepannya dengan nafas tersengal “aduuh mas aku keluar” katanya lirih.. dia menoleh dengan matanya yg sayu sambil tersenyum puas “kamu hebat mas ronny” pujinya, sedang aku hanya bisa mengambil nafas panjang lututku ngilu “makasih mbak..

tapi mbak aku belum keluar nih” kataku datar, mbak donna tersenyum dia lalu berjongkok didepanku dan kembali memainkan kontilku dgn mulut, lidah dan giginya, mataku terpejam nafasku tertahan saat dia memompa kontolku dgn penuh nafsu. “Aaaah mbak aku month keluar!” Rintihku, mbak donna memompa kontolku makin cepat dan seketika itu dia berdiri membelakangiku dan langsung membungkuk memasukkan kontolku kembali kedalam memeknya dan kembali memompa “aaaaahh!

“Aku mengerang crroooooot.. crooott.. croot!! aku keluar didalam memeknya aku merasakan kontolku dipijit lembut memeknya “jangan dulu dicabut sayang biarin aja mengecil didalam” katanya manjah sambil memandangku dgn sayu. “Manis juga ternyata mbak donna ini apalagi dgn wajah yg penuh peluh dia semakin merangsang” kataku dalam hati..

beberapa saat kemudian kami berbenah aku melihat pantatnya merah mungkin krn benturan dgn pagar aku tersenyum, “apasih mas senyum2” tanyanya centil “nda.. kamu cantik” jawabku ngeles, sambil mencubitku dia lalu memakai celana dalamnya kembali sambil berbisik “manimu banyak juga mas untung aku KB kalo nda bs hamil” katanya manjah..

“Tapi aku masih nanggung mbak” kataku pelan “haaah belum kering minta lagi woow hebbat!” Katanya dengan expresi takjub.. “Bukan itu mbak aku kalo ngentot suka sambil nenen gitu.. tapi kalo mbak mau ronde 2, 3 ato empat ayo” jawabku sambil tersenyum, “idiiih sabar sayang kita lanjut besok aja sikonnya lg nda bebas nanti kalo mau kita ke hotel ajah lebih bebas aku mau kamu apakan terserah” katanya sambil mengedipkan matanya, tersenyum genit, menjilat bibirnya dan meremas sendiri toketnya kemudian dia pun berlalu meninggalkan ku mematung melihat gayanya yang sensual itu “ahh sialan gua on lagi” omelku dalam hati..

© 2022 - CeritaSeru.xyz