November 02, 2020
Penulis — d4ry4v4ri4

Maljum

Jam udah nunjukin pukul 13.43, maljum atau biasa dipanggil jum, merasa gelisah karena jamunya belum habis, malah setengahnya pun belum. Jum emang ngandelin jamu sebagai penyambung hidupnya serta anaknya sejak lakinya ninggalin dia demi wanita lain. Biasanya jam segini, jamunya pasti habis walau hari libur sekalipun.

“Mbak jamu” panggil seseorang. Jum ngeliat kearah belakang karena asal suara dati sana tapi gak ada orang. Jum baru sadar kalo dia memasuki kawasan yang cerita orang2 angker karena sering terjadi kecelakaan disini. Selain itu juga sepi banget.

“Mbak jamu” suara itu lagi tapi kali ini disertai suara gemuruh. Jum kembali ngeliat ke arah belakang dan lega. Ternyata suara itu berasal dari gudang yang berada disampingnya. Seorang berdiri disamping pintu besi besar yang bisa digeser sehingga mengeluarkan suara gemuruh tadi. Jum mendatanginya.

“Kok ngelamun tadi mbak. Capek aku manggil” ujarnya.

“Maklum mas, saya baru kali ini ke area ini” jawab jum sambil merhatiin tag nama didada seragam satpam. DIKIRA CIUS. Orangnya biasa aja tapi tampangnya cukup sangar tapi jum gak ngerasa takut. “Ke dalam aja mbak” ajak diki. Jum ngikuti diki ke pos satpam. Ternyata ada seorang lagi disana. Bajunya tergantung didinding.

“Lu minum jamu wa” diki nawarin temennya.

“Bolehlah” jawab SIWALAN. Jum bersimpuh dan nurunin bakul jamunya. Diki merasa excited ngeliat dada jum yang cukup gede ngintip dibalik baju kebaya seragam khas tukang jamu. Bahkan siwa menarik kursi yang didudukinya mendekat.

“Jamu apa mas”

“Jamu kuat mbak” jawab siwa duluan.

“Kan gue yang manggil wa” diki nyolot.

“Kan mbaknya nanya” siwa nyantai badai. Jum senyum ngeliat keduanya.

“Ya udah mas diki mau jamu apa”

“Jamu kuat aja mbak tapi beda ama dia”

“Beda gimana kambing” siwa balik nyolot.

“Gue males samaan ma lu. Dekil” bales diki. Emang sih jum ngeliat kalo siwa emang semaunya aja. Baju seragamnya aja tergantung didinding. Celananya di gulung sampe tengah betis. Rambut acak2an kayak baru bangun tidur. Tapi siwa lebih ganteng.

“Jangan berantem mas atau saya pergi aja”

“Jangan mbak” sahut mereka kompak. Jum makin senyum karena tau kalo sebenarnya mereka akrab banget.

“Lu duluan dah” ujar siwa. Diki pun jongkok didepan bakul jamu berhadapan dengan jum.

“Geser napa. Gue kan juga mo liat” hardik siwa dan mendorong diki dengan kakinya. Diki begeser.

“Liat apa mas” tanya jum.

“Liat mbak buat jamu” sahut keduanya bareng. Jum ngebuat jamu permintaan diki.

“Mau pake telur mas” tanya jum sambil ngeliat diki yang terpaku menatapnya.

“Boleh mbak” diki gelagapan. Jum pun ngeliat siwa dan sama persis seperti diki. Jum akhirnya sadar kemana mereka memandang.

“Awas copot tuh mata” katanya tanpa berusaha nutupin toketnya yang terbuka. Buat apa juga wong kan dia yang milih baju dan sadar dengan konsekwensinya. Jum juga sadar saat memakai kemben kain dibawah toketnya biar toketnya terlihat lebih besar, bulat dan menantang. Selain itu baju begini nerupakan penglarisnya.

“Ini mas” jum nyodorin gelas jamu ke diki dengan kedua tangan. Diki ngambil gelas itu dengan tangan yang menggenggam tangan jum yang megang gelas.

“Kenapa sih mas” ujar jum sambil ngelepasin tangan diki dan mencubitnya.

“Sakit mbak” diki meringis

“Abis mas genit” jawabnya jum senyum. Jum ngerti marketing. Marah cuma bikin pelanggan lari. Siwa terlihat turun dari kursinya dan ikut jongkok.

“Aku sama aja kayak dia mbak”

“Dicubit juga” canda jum.

“Eh… Jamunya mbak” jawab siwa meringis sambil garuk2 kepala. Jum ngeliat siwa cukup gemesin. Jum gak keberatan saat siwa begeser mendekat disampingnya. Jum tau kemana arah mata siwa dan jum gak keberatan.

“Ini jamunya” jum nyodorin gelas dan siwa melakukan hal yang sama dengan diki. Jum menarik tangan dan bukan tangan siwa yang dia cubit namun hidungnya karena jum gemes.

“Sakit mbak” Jum tertawa.

“Kok aku cuma tangan mbak” rajuk diki. Jum pun nyubit hidung diki.

“Emang sakit ternyata” ujar diki sambil nangkap tsngan jum buat ngelepasin cubitan.

“Makanya” ujar jum.

“Brapa mbak” tanya siwa.

“12 ribu”. Terlihat siwa ngeluarin selembar uang 20 ribu.

“Gak usah dibalikin” ujar siwa sambil nyelipin uang itu ke belahan toket jum dan meremasnya. Jum kaget namun siwa menjauh dan tertawa. Diki pun gak mau kalah. Namun hanya nyerahin uang ke jum saat jum bilang “awas kalo mas berani, tak lempar gelas lho” sambil melotot.

“Saya minta kembalian aja deh mbak” ujarnya memelas. Jum terbahak. Diki ngerasa dikerjain dan dengan nekat menyusupkan tangannya meremas sebelah toket jum sehingga jum berenti ketawa. Jum ngangkat gelas dan diki kabur sambil ketawa. Siwa kembali jongkok didekat jum saat ia bersihin gelas.

“Jangan marah ya mbak” ujar siwa.

“Abis mas berdua ganjen” jawab jum merajuk.

“Iya deh mbak. Ini permintaan maaf saya tapi jangan marah lagi ya” kata siwa sambil ngeluarin selembar 20 ribu. Jum senyum namun langsung hilang saat siwa kembali nyelipin uang itu ke belahan toketnya meremas dan lari. Jum gemes banget. Jum bangkit dan ngejar siwa yang lari ke dalam pos walau pake sarung yang dililit di pinggang, jum bisa ngejar siwa (ya iyalah emang segede apa sih pos satpam) yang terpojok dan langsung melancarkan jurus cubitan tanpa bayangan.

“Genit… genit…” Ujar jum gemas. Diki yang ngeliat kesempatan mendatangi jum dari belakang dan memeluk pinggang jum dan nekan kuat kontienya ke tengah pantat jum tang tertutup sarung.

“Ini lagi” kata jum sambil berbalik dan melancarkan jurus. Diki mencoba menangkis sehingga jum terdorong kebelakang dan menduduki siwa.

“Aduh” jerit siwa karena jum terduduk di kontie siwa yang tegang. Jum berenti dan ngeliat ke belakang.

“Kenapa” tanya jum cemas karena jum tau yang didudukinya tapi gak beranjak.

“Adikku sakit mbak” jum senyum

“Kalo gini” tanya jum sambil gerakin pantatnya pelan.

“Enak mbak” sahut siwa sambil megangin pinggang jum. Diki brlutut dilantai sehingga wajahnya tepat di toket jum.

“Kamu mau apa” tanya jum melotot namun senyum.

“Nyium ini mbak” jawab diki sambil nyiumin bagian toket jum yang terbuka. Jum memeluk kepala diki dan terus goyangin pantatnya. Jum merasakan kontie siwa yang keras dibelahan pantatnya. Jum membantu diki membukai bajunya sehingga kini toketnya yang berbalut bh putih lusuh terpampang di hadapan diki yang dengan ganas menciumi dan meremas bahkan dengan tergesa diki menaikkan bh jum keatas sehingga toket jum ysng berhias bulatan kecoklatan dan puting segede ibu jari melompat keluar.

“Ssshhhh…” Desis jum saat diki menghisap putingnya. Melingkari puting jum dengan lidahnya ysng terasa kasar namun memberi efek nikmat. Jum merasa perutnya lega saat siwa membuka ikatan sarung kemudian merasakan tangan siwa meraba perutnya. Jum melihat kebelakang. Wajah siwa memerah. Jum agak menunduk agar dapat mencium siwa.

Mereka berciuman dengan sangat bernafsu. Tangan siwa kini telah berada didalam cd jum dan bermain dengan daging mungil diatas lubang meki jum yang basah. Jum heran saat merasakan toketnya nganggur. Jum kembali menghadap depan dan melihat diki sedang nurunin pakaian bawahnya sehingga kontienya yang menegang terpampang.

“Argghhhh…” Geram diki. Jum merasa siwa mendorongnya keatas dan saat melirik, jum ngeliat siwa juga membuka celananya. Meki jum semakin membanjir melihat kontie siwa yang hitam mengacung. (Maaf ya agan2 semua. Saya gak akan nulis soal ukuran kontie karena gak ngaruh juga saat ngewi. Kecuali yang kecil banget 😀😀😀😀😀) Jum menarik cdnya turun agar siwa bisa masukin kontienya ke meki jum yang udah gatel minta digaruk.

“Aaahhhhhh…” Keduanya mendesah bareng. Siwa sedikit mengangkat pinggang jum biar pergerakan lega. Siwa bergerak dengsn tempo sedang biar bisa ngerasain ngewi meki jum lebih lama. Diki meraih belakang kepala jum dan memaksa wajah jum mendekati kontienya. Jum rela terpaksa ngikutin maunya diki. Mengulum, menjilat dan memainkan bola zakar diki.

“Gantian tho..” pintanya. Siwa berdiri dari dipan semen. Jum naik ke dipan dengan posisi nyamping. Mereka bertiga hanya telanjang bagian bawah aja. Cukup paham kalo siapa aja bisa dateng kapan aja. Diki bergerak naik ke sela paha jum dan ngarahin kontienya ke meki jum. Mendorong perlahan menikmati setiap mili daging meki jum yang basah.

Siwa menempati posisi yang ditinggalkan diki. Ngewi dengan mulut jum dan meremasi toket montok jum. Ketiganya mendesah dan mengerang dengan nafas berpacu. Diki merrbahkan badannya ke atas tubuh jum. Meraih ketiak jum dan mengangkat jum sehingga posisi jum ada diatas diki yang perlahan rebah kebelakang sambil tetap memeluk jum.

“Jangan wa. Aku belum pernah..” diiki menahan jum serta membekapnya. Mata jum melotot saat kontie siwa perlahan memasuki lubang pantatnya. Jum memohon ke diki dengan menggeleng.

“Nikmatin aja mbak” bisik diki. Gerakan aktif mereka terhenti karena siwa menekan kuat pantat jum kebawah. Jum merasa kontie siwa perlahan masuk. Agak perih karena lubangnya sedang dipaksa namun gak sakit. Jum meremas kepala diki yang sedang memperhatikan ekspresinya.

“Aahhh…” Siwa mengerang menandakan kontienya berhasil masuk secara utuh. Jum bergidik nikmat saat siwa menarik perlahan kontienya.

“Enakkan mbak” sahut diki tersenyum dan melepas bekapan.

“Kalian jahat” kata jum dengan nafas berat. Dibenamkannya wajahnya ke leher diki dan menggigit.

“Aduh… Jum mengangkat wajahnya dan tersenyum. Siwa mempercepat gerakannya. Jum yang bertumpu dengan siku menjadikan wajah diki sebagai korban mulutnya. Menjilat, menggigit lembut bahkan nyupang karena kenikmatan baru yang melandanya. Tiba2 diki merasakan tubuh jum bergetar serta dipeluk kuat sekali.

“Aahhhhkkkk…” Desah jum kuat ditelinganya. Sama seperti siwa saat ini. Keduanya orgasme. Siwa langsung mencabut kontienya dan beranjak.

“Aku belum keluar lho mbak” kata diki. Jum tersenyum dengan wajah berkeringat. Diki mengangkat tubuh jum dan membuat jum duduk di tepian dipan. Setelah di rasa pas, diki mengenjot meki jum dengan cepat. Keduanya mengerang hebat. Jum memeluk leher diki

“Aku mo keluar mbak… aku mo keluar mbak…” Oceh diki yang kemudian menggendong jum sambil berdiri. Jum mengaitkan kakinya dipinggang diki yang menarik pantatnya kuat yang menjadikan kontienya terbenam dalam2 di meki jum.

“Aaarrrrggggghhh” erang diki saat maninya tersembur. Jum merasakan panas pada rahimnya sehingga orgasmenya kembali dapet. Jum memeluk sangat erat. Tubuh bawahnya menyentak beberapa kali. Mulutnya terbuka lebar tanpa suara hanya tarikan nafas pendek2 serta wajah yang dikerutkan menandakannya. Cukup lama mereka begitu.

“Terima kasih mbak. Mekimu nikmat banget. Jum tersenyum sambil terpejam.

ABBIIISSSS

© 2022 - CeritaSeru.xyz