November 02, 2020
Penulis — Ekel69

Malam Tahun Baru 2019

Kejadian ini sebenernya ga direncanakan, cuma pas kebetulan ingin malam tahun baru di Bandung aja. Dan kebetulan juga temen kakak yang kuliah di ITB sudah selesai dan mau balik kedaerahnya sebelum dia berangkat ke Inggris. Temen kakak namanya Bisri. orang asal Kupang. Anaknya ceriwis, dulu satu SMA dengan si kakak.

Ortunya putra daerah sana, bulan Maret dia berangkat karena semua bea siswa sudah beres untuk ambil S2. Bisri ini suka ngoprek motor dan mobil, jadi pas lah sehobi sama gw. Makanya dari pada bingung nyari montir motor Vespa buat ngecek dan benerin punya si oom, mending doi aja sebelum balik ke Bandung.

Soal motor ginian, gw jujur ga ngerti hehehe Bisri semangat banget pas dibilangin ngecek Vespa thn 72 dari baru yang udah ga dijalanin 2 thn gitu deh… sekalian dia mau ikut balik bawa barang-barangnya ke Jakarta dan titip dirumah. Bisri sendiri anaknya ga terlalu tinggi, hanya berotot aja karena rajin workout dan basket dikampus dan macem-macem lah kegiatan dia.

Gw: Bro, bantuin gw ngecek Vespa 72 punya oom gw yah…

BS: Siaaaap, brader… gw ikutan ke Jakarta yak bawa barang-barang gw. Titip dirumah dulu elo dulu, nanti gw cabs ke England gw mau bawa.

Gw: Boleh banget… nah elo kan suka workout tuh, bisa deh barengan kita sama tante gw itu.

BS: Ehmmm… kalo model kayak nyokap elo mah gw mau banget hahaha

Gw: Ahh anak setan hahaha udah siapin aja stamina elo deh.

BS: See you, brader…

Tanggal 31 Desember gw sampe di Bandung naik kereta. Karena emang rencananya balik Jakarta bawa si oom punya 320TE untuk dirapihin (yang mana sebenernya udah rapih siy menurut gw). Terus taro di Jkt aja kata si oom biar dipake-pake, kalo engga bisa rusak diem terus. Mobil ini pasti gw rawat, karena dari baru niy si oom pake nya, dan pastinya bakal diwariskan sama gw juga hehehe Sampe Bandung, gw naik taksol kerumah Bubu, ga jauh juga kok.

Bubu engga ada dirumah, cuma ada Pak Amir aja. Nah Pak Amir ini adalah tukang kayu, pokoke urusan benerin genteng bocor dan lainnya, domain dia. Ini orang tua udah lama banget ikut keluarga si oom, dari gw lahir aja dia udah tau. Orangnya hitam, ga banyak omong dan tampangnya kaku, hatinya mah baik banget.

Pak Amir rencananya mau pensiun dan tinggal sama anaknya di Kalimantan setelah balik umroh, usianya kalo ga salah udah 69 tahun. Anaknya Pak Amir dan suaminya serta cucunya 1 orang yang nemenin Bubu. Waktu gw sampe, Pak Amir lagi potong rumput dikebun depan. Setelah ngobrol bentar, gw masuk terus mandi bentar.

Sampe ditempat Bisri, doi lagi packing barang-barang buat dikirim ke Kupang, ada juga yang dihibahkan kepada temen-temennya. Sebagian kecil akan dibawa ke Inggris nanti. Motor dia udah dijual katanya, terus jeep nya sudah dibawa saudaranya ke Jkt. Dia juga udah kontekan sama si kakak selama ini, yah karena emang mereka sahabatan banget dari SMA.

Cuma ternyata dia akan beda kota sama si kakak (kakak di Manchester, Bisri di Leichester… deket siy ga jauh amat hahaha). Bisri ini orangnya setia dalam persahabatan, dia di keluarga gw mah udah masuk ring 1. Dia juga kalo nyimpen rahasia rapet banget, bukan jenis yang emberan. Gw bantuin dia bentar untuk packing, yang mana abis itu jasa kirim akan ambil.

Abis itu kita pergi makan sambil chit chat biasa. pas lagi berduan sama Bisri, Bubu kasih kabar kalo dia udah dirumah. Gw bilang nanti jam 4 udah balik kok. Gw juga sempet bilang kalo ada temen nanti yang bakal bantuin ngecek motor si oom. Gw juga kasih gambaran sama Bubu siapa si Bisri, Bubu itu orangnya kadang suka parnoan kalo ada orang asing main kerumah dia.

Pas sampe rumah, Bubu lagi beres-beres belanjaan, masih pake baju kerja. Gw kenalin Bisri sama Bubu, dan bilang kalo dia engga lama lagi berangkat karena udah beres semua admin bea siswa nya (Gw ceritain karena Bubu suka sama anak pinter, kan dia guru hahaha). Abis itu gw sama Bisri langsung ke garasi samping nengok motor si oom yang udah berdebu karena lama ga dipake.

Cuma butuh 30 menitan motor udah nyala, dibersihin businya dan lainnya. Kita berdua laporan sama Bubu, biar dia senang hehehe Doi lagi siap-siap mau workout rupanya dengan pakaian sexy nya. Si Bisri matanya udah mau loncat lihat pemandangan indah itu (kaos ketat model bra + celana legging). Kita minta ijin ngetest jalan motor si oom bentar.

Gw: Santaaai, mas bro… simpen energi elo buat malam ini

BS: Emang ada apaan?

Gw: Eh ini kan malam tahun baru hahaha are u ready for party?

BS: Eh iya sampe lupa gw hahahaha I love party, especially with sexy mommy like Bubu

Gw: Udah deh elo ikutin arahan gw ajah.

BS: Siaaaap, bos kecil! Apa yang hamba harus lakukan?

Gw: Elo tau tempat beli amer kan?

BS: Anggur merah?? Orang Tua???

Gw: Iyeee… kok elo bingung seh gw nanya itu?

BS: Bocah elite nanya amer yah gw bingung lah hahahaha Pasti gw tau dooong, tapi gw jarang minum gituan

Gw: Siapin aja buat entar malam. Terus jangan lupa elo beli kondom sama itu tuh tissue buat tahan lama hahahahahaha

BS: Damn… buat apaan? Cewenya manaaaa???

Gw: Udah jangan banyak tanya, ikutin aja arahan komandan elo. Siapa tau bakal jadi your lucky fuckin night

BS: Siap, dan… laksanakan!

Kita mampir ke warung buat beli amer (beli yang type gold, padahal gw mah kaga tau bedanya) dan beberapa kaleng bir. Abis itu pulangnya mampir Indomaret beli peralatan “perang” ala gw, jangan sampe malu-maluin aja niy anak hahaha Sampe rumah rumah, Bubu masih mengolah badan dan keringetan abis. Bisri makin ngaceng lihat badannya yang mengkilap karena keringet.

Gw bilang sama dia untuk temenin Bubu latihan aja, sekalian ngobrol sama dia biar lebih deket (Bisri mulai nangkep signal dari gw). Sebelumnya gw tanya Bubu juga apakah Bisri boleh ikutan latihan, dan Bubu happy kalo ada yang nemenin. Bubu juga rupanya perhatiin badan si Bisri yang lumayan berotot. Dia langsung gw kasih pinjem celana training gw, meskipun agak kedodoran hihihi gw kan lebih tinggi dari dia.

Mereka asik latihan sambil diskusi akademis, seneng lihatnya ini anak gampang bergaul orangnya. Sementara itu gw sempet nelpon tante M, just say hello aja… dia ada kumpul-kumpul keluarga di Jakarta. Abis itu gw ke garasi lagi… bersihin motor si oom sambil mikir ngirim ke Jakarta nya. Beberapa kali gw lewat pintu kamar tempat latihan, mereka berdua udah semakin akrab…

Abis workout, Bubu mandi… kita juga mandi gantian dikamar mandi gede dibelakang. Persiapan makan malam untuk bertiga, semua pesen dari luar biar gampang. Gw yang order semua, Bubu yang siapkan dengan memakai daster panjang batik dan bra hitam. Ga lupa beli juga buat Pak Amir makan malam, tapi dia engga mau diajak makan bareng.

Kita makan bertiga sambil ngobrol yang ringan aja, lebih banyak Bubu nanya Bisri mengenai rencana selanjutnya disana. Bisri juga minta gw nyusul setelah beres kuliah yang sekarang. Bubu juga cerita soal si oom yang merintis karir dari bawah sampe sekarang pindah ke Texas untuk beberapa saat dan lanjut ke Canada sampe pensiun.

Kita bantu Bubu cuci piring setelah semua kenyang. Bisri minta ijin untuk coba main piano tua milik si oom. Dia terkesima karena merek terkenal masih sangat terawat. Bubu sedikit kaget karena Bisri lumayan ok mainnya (kalo gw mah udah tau dari kecil dia suka piano sama si kakak). Malam semakin larut…

Sambil minum wine kita ngobrol disofa sambil bercanda-canda. Ga ngira kalo orang-orang haus atau wine nya emang enak kali yah, eh udah abis aja hahaha obrolan pun sudah menjurus-jurus kearah sex… yeaay… dilhat dari muka, Bubu kelihatan agak tipsi, eh si Bisri juga udah mulai hahaha babak kedua, 3 kaleng bir gw keluarin…

cheers… kaga pake lama, abis juga… tinggal punya Bubu yang tersisa. Pesta kembang api dan petasan sudah terdengar dari dalam rumah. Maklum rumah ini dijalan strategis kota Bandung dan jalan terpanjang kali yah… dari bawah sampe atas soalnya. Bubu sempet nanya apalagi minuman yang bakal keluar…

gw sama Bisri saling lihat-lihatan… dan Bisri kena cubit mesra Bubu hehehe Gw bilang kalo kita tadi beli amer alias anggur merah cap Orang Tua. Bubu tau merek itu karena emang eksis dari jaman baheula. Gw keluarin dari lemari es… Bisri bilang lebih enak lagi kalo dicampur sama energy drink (pantesan tadi dia beli tuh sekaleng).

Gw: Are u ready, mas bro?

BS: Ready apaan? kan udah party dari tadi…

Gw: woooiiiii… are u ready to fuck my aunty?

BS: Damn… kidding me huh… for that I’m always ready hahaha but how?

Gw: Let me start… entar gw yang bikin umpan lambung

BS: Wait… did u fuck her???

Gw: Ya iya lah!!! Malah pertama kali ngewe yah gw sama dia.

BS: Lucky bastard yee hahahahaha tapi lihat kayak gini mana ada yang bisa nolak

Gw: Pokoke elo waiting for my signal aja

BS: Siaaaaap!

Gw: Kalo elo pikir ga perlu pake itu tissue, yah ga usah… tapi buat jaga-jaga apa salahnya, yah gak? Tapi jangan sampe lupa pas udah pake, 10 menit abis itu elo kudu cuci titit elo. Kondom siapin juga.

BS: Ok, brader

Gw: Rulesnya be gentle aja. Doi ga suka dikasarin. Pegang toketnya juga jangan kasar, dia ga suka. Tapi dia demen dispank pantatnya kalo moment nya pas.

BS: Noted

*tobecontinued

© 2022 - CeritaSeru.xyz