November 02, 2020
Penulis — mukatebal

Jamal, kapan kamu insyaf mal

Hello teman-teman. Ini awal kisahku affair dengan wanita lain selain istriku.

Sebelumnya kenalin dulu nama saya Jamal 29 Tahun. Saat ini saya adalah seorang wiraswasta lebih tepatnya apps developer. You know lah, saya biasa bekerja sendiri dari rumah. Kadang sih aku bekerja dari cafe atau coworking space di kota tempatku tinggal Surabaya.

Sedangkan istriku Lela 27 tahun merupakan ibu rumah tangga. Istriku ini masih ada keturunan dari suku pulau sebrang, Pulau M. Istriku ini saban harinya adalah sorang ibu rumah tangga biasa yang mengurusi seorang anakku yang masih SD. Selain itu juga mengisi waktu dengan jual online. Mulai dari barang fashion sampai herbal.

Usaha istriku ini sebenernya join dengan temennya. Kebanyakan barang daganannya ada di rumah temennya.

Kami tinggal di sebuah komplek perumahan dengan taraf ekonomi menengah keatas. Tetanggaku banyak yang pegawai. Baik Swasta maupun PNS.

Disaat para bapak-bapak kalo pagi berangkat ngantor, kegiatanku kalo pagi ya nganter anakku sekolah. Trus balik lagi ke rumah nyelesaiin project-an.

“Berangkat kerja nih Pak Joko”, sapaku kepada Pak Joko pagi itu yang terlihat di teras rumahnya. Pak Joko merupakan tetangga sebelahku. Seorang PNS dengan grade yang dah lumayan tinggi. Terlihat dari rumah hasil renovasi dan mobilnya.

Umurnya mungkin sudah 50 menurutku.

“Bu Lia gak ikut nih bu, biasanya nebeng bapak sampai pasar”, aku juga menyapa wanita di sebelahnya yang tak lain adalah istri Pak Joko. Umurnya mungkin sekitar 45-50 an deh. Wajahnya masih ayu dan bugar. Sepertinya dia sering ikutan senam banreng ibu-ibu komplek.

“Wah iya nih dik Jamal. Mo nganter tole ya”, Jawab Pak Joko.

“Hari ini saya dirumah aja dik Jamal. Wah tole beruntung nih punyak bapak kayak dik Jamal, rajin”, sambung Bu Lia ditambah senyum manisnya.

Begitulah hubungan kami dan tetangga. Saling ramah.

Setelah mengantar Tole anakku, aku pun balik ke rumah. beberes rumah sekalian ngelanjutin kerjaanku. Bulan ini aku kudu nyelesaiin aplikasi milik customerku.

“Pah, tadi Bu Lia minta tolong ke mama. Minta Papa bantuin benerin jemurannya.” Kata istriku.

Wah sialan pikirku. Lama-lama aku jadi tukang bangunan nih. Maklum, tetangga sebelah sering minta tolong aku untuk benerin laptop lah, kompor lah, trus ini jemuran.

Kenapa kok bukan Pak Joko suaminya yang benerin? ternyata, suaminya itu tipikal orang kantoran banget yang kerjaan kek gini itu gak bisa. hihihi.

“Iyah Ma ntar deh jam 10an”, jawabku

Jam menunjukkan jam 10, istriku pamit ke rumah temannya untuk ngurusin toko onlinenya. Sepertinya sih banyak kiriman hari ini. Setelah istriku berangkat akupun pergi ke rumah sebelah. Mau melaksanakan amanah yang tadi pagi dipeseni.

tok.. tok.. tok… permisi Bu Lia. Ini Jamal…

Tak lama kemudian muncullah Bu Lia sambil membukakan pintunya. Dia memakai daster waktu itu.

“Masuk dik Jamal. Sekalian kalo mau sarapan, masakan saya baru matang”, kata Bu Lia ramah

sambil masuk rumah, ku basa-basi menolak sarapannya. “Wah gak usah Bu, saya udah sarapan tadi.”

“Mana nih bu jemurannya yang mau tak benerin”, kataku langsung to te point.

Ternyata tali jemurannya ada beberapa yang putus. Tinggal 3 tali yang masih terpancang. Akupun memperbaiki sambil ngobrol-ngobrol. Awalnya ngobrol seputar pekerjaanku, kerjaan istriku hingga masalah sekolah anak.

“Dik Jamal kok gak pengen nambah momongan?”, Bu Lia memuai obrolan

“Yaa dah usaha sih bu, tinggal nunggu dikasih”.

“Biar rame rumah dik. Kayak rumah sini. Gak ikut program apa?”, Bu Mia baik tanya

“Enggak bu. Santai aja lah. Sing penting sering sering sawah istriku tak sirami. hahaha”

“iso ae di Jamal ini. Ya itu mungkin, jangan sering-sering. Bikin gak jadi.”

“haha iya kali bu”, balasku

Tanpa sadar sedari tadi, di jemuran yang talinya normal aku disuguhkan jemuran cd dan bh berenda warna hitam. kayaknya sih milik Bu Lia. Ukurannya aku liat di sela-selanya 36C. Wah besar juga pikirku. Beruntung nih pak Joko bisa nyusu ke tetek segede itu.

“Aku sering loo denger”, bu Mila langsung membuyarkan hayalanku.

“Denger apaan Bu?”

“yaa denger kalo Dik Lela lagi berhubungan”

Aku kaget dan malu, “Oh ya? hehe”

“La iya, la wong kamar mandiku itu sebelah pas dengar kamarmu dik”

Iya sih perumahan di komplekku ini nempel antar tembok tetangga. Jadi malu nih.

“wah jadi malu nih bu. Ya mungkin istriku lagi keenakan bu hahahaha”

“iyo paling, di bolak balik kayak telor ya pasti”

hahahahah kami tertawa bareng

Aku pun mencoba memancingnya, “biasanya istriku jerit-jerit kalo tak jilmek bu”

Sepertinya Bu Lia gak ngerti istilah itu. “Jilmek opo to?”

“Yaaa jilat memek bu, masak gak ngerti bu”

“yaolo fulgar banget dik Jamal ini. Emang seenak opo to? aku kok kayaknnya belum pernah digituin mas Joko”, kata Bu Lia sembari malu-malu.

“Wah mosok gak pernah, wenak bu. Sok kapan-kapan minta sama pak Joko deh”. Aku sih maklum, kalo diliat dari tongkrongan mereka berdua, sepertinya mereka pasangan yang konvensional.

Karena kepancing melihat bh jemuran tadi, aku berhayal jilmek bu Lia. hus hus.. ini tetanggamu Mal. Kubuang jauh jauh hayalan ngawurku tadi.

“Sudah nih bu jemurannya. Silakan dipakai”. kataku setelah jemurannya selesai kuperbaiki semua.

“Makasih dik Jamal. Wah beruntung punya tetangga serba bisa kayak dik jamal.”, Bu Lia sedikit memujiku.

“Di Jamal punya nomor teleponnya Bu Romla nggak?” sambungnya

“Bu Romla sapa bu? Bu Romla yang biasanya mijat itu bukan?”, aku balik tanya

“yah bener dik”

“Istriku yang tau bu, aku gak nyimpen. Biasanya kalo dimintai tolong setrika baju ditelpon sama istriku”

Ya bener, Bu Romla ini terkenal di komplekku. Selain bisa dimintain tolong untuk cuci baju, setrika juga bisa memijat.

“Emang siapa yang mau pijat bu?”, tanyaku.

“Aku dik Jamal. Kemarin abis jalan-jalan sekeluarga badanku pegel semua”

Hmmm aku coba menawarkan bantuanku. kali aja mau. Soalnya aku juga terbiasa memijat istriku.

“kalo pijat sih bisa aku bu. Biasanya si Lela juga sering ta pijat”

“iya ta. beneran? pijat asal-asalan palingan”

“Kalo asal-asalan mah istriku gak bakalan sering minta pijitin bu”, aku mencoba meyakinkan.

Aku sebenernya bisa memijat karena diajarin mbahku dulu. Istriku malah ketagihan pijatanku. Kadang kalo banyak orderan toko online sampek capek, aku yang pijitin. Besoknya sudah seger lagi.

“Yaa kalo gitu sekalian jangan pulang dulu dik Jamal. Aku pingin coba pijatannya tonggo sapa tau cocok. Besok aku akan ada arisan soalnya. kudu seger”

“aku jadi gak enak sama dik Jamal. Minta tolong ini itu terus”

“ya oke bu. gak papa. santai kalo sama aku. Namanya juga tetangga bu, ya saling tolong to”, timpalku

berssambang… tiiiiiit…

© 2022 - CeritaSeru.xyz