November 02, 2020
Penulis — mukatebal

Jamal Khilaf

Aku Jamal, umurku sekarang 24 tahun. Istriku Nina, seorang PNS di kota kami. Kota terbesar kedua di Indonesia. Nina 5 tahun di diatasku. Entah kenapa aku lebih suka wanita yang lebih tua.

Kami tinggal di perumahan pinggiran kota. Suasana yang nyaman dengan hubungan antar tetangga yang hangat.

Aku sendiri adalah pelaku bisnis online, seorang web designer freelance dan sesekali memberikan les untuk anak2 SD. Jadi tiap hari aku kerja dari rumah saja.

Salah satu murid lesku adalah adalah Tia kelas 6 SD. Tia ini adalah anak Tante Lidya. Masih satu komplek denganku tapi beda blok aja.

Jadi 3 kali dalam seminggu aku ngajar les di rumahnya.

Tok.. tok.. tok..

Sore itu kuketuk pintu rumah Tante Lydia. Jadwalku untuk memberi les untuk Tia.

Tak lama pintu dibuka oleh Mbak Sumi (S). Pembantu Tante Lydia yang berasal dari daerah Jawa Tengah.

S: Eh mas ganteng dah dateng. Masuk Mas Jamal, non Tia sudah nungguin.

Mbak Sumi mempersilahkan aku masuk. Saking seringnya aku kesitu hingga kita sampai akrab begitu.

Aku (J) : Mbak seperti biasa.. Kopi itemnya yaa.

tanpa ditawari aku minta kopi. Hehe

S: Okeeee maaas…

Sambil berlalu dia memberitahu anak juragannya bahwa aku sudah datang.

Sekitar satu jam aku menemani Tia, keluar Tante Lydia dari kamarnya. Yang kebetulan sebelahan dengan tempat kami belajar.

Tante Lydia (L) : Eh dik Jamal, sudah lama yah

J: Iya tante lumayan dah lama

L: Pasti kopinya wes abis segelas.. hehe. Yawes lanjutin ajah.

Si tante sudah tau kebiasaanku.

Dia cuman lewat ke dapur untuk minum dan balik lagi ke kamarnya. Walaupun cuman sekelebatan aja, tapi penampilan si Tante bikin Jamal junior bereaksi. Saat itu dia memakai baju tidur putih yang rada menerawang. Terlihat siluet cd nya yang bermotif. Dan sepertinya tidak memakai bh karena tidak terlihat ngecap di baju tidurnya.

Sebenernya Tante Lydia ini kalo diluar rumah sering memakai jilbab. Tapi kadang juga nggak. Dia juga sering kumpul dengan ibu-ibu komplek untuk arisan. Aku juga kenal Pak Heri suaminya. Sering kumpul saat ronda apabila dia ada di rumah. Maklum dia adalah kontraktor yang banyak proyek di luar kota.

Abis maghrib belajar les kuakhiri. Bersamaan itu Tante Lydia keluar. Pakaiannya sudah berganti. Dia memakai kebaya dan bawahan serasi. Kebaya yang ketat menurutku. Terlihat jelas pantat semoknya dan teteknya yang gede.

J :Wah tante mo kemana nih. Cantik bener.

Aku membuka pembicaraan.

Sambil menyuruh anaknya untuk mandi dan ganti baju kita ngobrol- ngobrol di ruang keluarganya.

L: Ini lo dik Jamal ada acara di rumah sodara.

J: Oooh.. Pak Heri kemana tante lama gak keliatan?

L: Iyah tuh, sudah 2 bulan bapak ke kalimantan. Proyek selokan katanya

Wah sudah sebulan nih Tante gak dikelonin suaminya pikirku.

J: Waaah tante kesepian dong. Kasian tiap malem cuman dikelonin guling. Hehehe. Aku memang suka sekali becanda tante Lydia.

L: Hehehe dik Jamal bisa aja nih, sambil memukul bahuku

J: Masak cuman jalan ajah yang digali. Yang di rumah dianggurin

L: hahahaha… ngawur ajah dik Jamal ini. Dikira saya galian kali ya.

Kita ngobrol ngalur ngidul. Mulai dari perkembangan anaknya di sekolah, keluarganya, keluargaku. Membuat kita semakin dekat. Dari obrolan itu aku jadi tau kalo dia umurnya 40an. 42 tepatnya.

Setelah anaknya keluar dan siap bepergian, aku pun pamit. Sambil jalan pulang aku kepikiran Tante Lydia terus. Walau masih terbungkus kebaya, badan semoknya ngangenin untuk dilihat lagi.

Hari-hari berikutnya saat memberi les Tia, masih dihiasi pemandangan yang sama. Montoknya tante Lydia bikin aku semangat. Dan rutinitas setelah memberi les adalah ngobrol dengan Mamanya Tia.

J: Tante aku numpang toilet dong

L: Ohh.. toiletnya yang itu lagi mampet. Kamu pake toilet tante aja tuh dalem kamar. Disiram loh yaaa… kalo gak disiram bawa pulang aja.

J: iya tante… tak siram semua ntar

L: empritnya juga disiram lo yaaa… hehehe

(Tante Lydia mulai becandanya)

J: iya dong… kalo gak disiram Nina ntar gak mau lagi. Haha

Di dalam kamar mandi aku terfokus dengan benda di gantungan. Yak itu adalah bh dan cd. Cd dan bh warna ungu berenda. Sungguh seksi. Ukuran bh nya sudah memudar. Tapi ukurannya gede. Lebih gede dari punya istriku. Kuendus baunya sepertinya abis dipakai. Bau keringat. Apalagi cd nya ada bau khas memek perempuan.

Balik lagi ke ruang keluarga.

L: Si Nina sudah isi belom dik Jamal

J: sudah tan. Kapanhari ke dokter katanya sudah berumur 7 minggu.

L: wah mo jadi bapak. Awas lo dik Jamal umur segitu rentan. Jangan kerja yang berat berat.

J: iyah tante. Sekarang tak anter terus kalo kerja

L: trus sawahnya jangan digarap terus.

J: tante bisa ajah. Trus masak saya nggarap sawahnya tetangga tan

L: yeee maunya dik Jamal. Kan bisa di garap sendiri.

J: iya tuh kayak sawahnya tante digarap sendiri.

Dengan senyum malu sambil melemparkan bantal kursi ke mukaku.

Wkwkwkw

J: tante gak ada rencana bikin adik nya si Tia? Kasihan itu butuh teman di rumah

L: yaah dik Jamal. Mau sih mau. Tapi bapaknya ajah jarang pulang. Kalo pulang saya jarang disentuh. Gimana mau jadi. Lagian saya sudah ketuaan dik.

Karena berasa nyaman denganku. Tante lydia semakin terbuka dalam mengobrol tentang semua hal.

J: mungkin tante kurang menggodain Pak Heri kali.

L: ya sudah dik Jamal. La kalo dik Jamal gimana? Kalo Nina yang pengen duluan gimana dik Jamal?

J: yaa awalnya ngobrol2 dulu tante. Trus saling goda gitu. Trus si Nina nelanjangi saya. Manuk saya di kenyot pake mulut

L: haa… apa gak jijik dik Jamal?

(Whaaaatt… jadi selama ini dia belom pernah pikirku????)

J: lo tante belom pernah to. Wah uwenak lo tante. Bikin lelaki semakin birahi. Trus kadang Nina pake baju baju seksi gitu. Sempaknya model model g-string. Sempak yang nyepit di silit itu lo tan.

Sambil aku tunjukan poto poto koleksi pakaian dalam Nina.

L: hmmmn seksi ya dik. Mosok aku ya pantes dik.

J: makanya tante saya selalu horny kalo liat dia pake itu. Coba deh tante praktekin itu ke Pak Heri. Dijamin pak Heri cepet ngacengnya. Lagian tante ya masih seksi menurutku.

L: muosok dik Jamal. Ngarang ini sampeyan. Ntar wes tak coba beli.

J: apa mau tak temenin tante pilih cd ama bh nya. Mumpung saya gak banyak kerjaan.

Tak pancing pancing bro.

L: emoh ah. Nanti dimarahin Nina saya. Jalan ama laki orang. Lagian saya juga malu dik. Beli daleman sama dik Jamal.

J: pake acara malu segala ah tante ini. ya kalo bilang2 ya ketahuan tan. Gimana? Nanti kan saya bisa ngasih tau model daleman yang bikin suami tante cepet horni.

L: yawesla liat nanti aja. tak kabari.

Waaah masuk perangkap nih tante Lydia.

Beberapa hari berlalu tanpa ada hal berarti. Tiba tiba di hari kamis itu ada bbm dari Tante Lydia.

L: ping

J: ya Tante Lyd

L: lagi sibuk ya dik?

J: nggak tante. Kerjaan sante. Ada yang bisa tak bantu?

L: itu loo dik Jamal. Katanya mo bantuin saya

J: Bantuin apa tante

L: loooo lak lupa

(Aku bener-bener lupa waktu itu)

L: katanya mo bantuin saya milih daleman

J: ohhh iya tante. Inget. Kapan rencana???

Seketika aku ingat. Wah aku bayangin dia milih cd ama bh aja sudah buat ngaceng. Gimana nanti.

Setelah kita pikir pikir. Supaya aman dan tidak diketahui oleh tetangga. Maka kita berangkat sendiri sendiri. Ketemuan di mall pusat kota yang telah aku rekomendasikan sebelumnya.

Aku ngarahin ke toko pakaian dalam yang terkenal yaitu “VS”. Yaaa walaupun agak mahal, dengan kemampuan finansial tante lydia pasti oke oke saja.

Saat memilih ternyata dia cari ukuran 36/80. Cupnya C. Wuih deg deg ser. Mayan gede ukurannya sob.

J: gede yah tante

L: emang tau ukuran?

J: taulah tan. Kan sering beliin buat Nina juga. Teteknya Nina kalah nih sama punya tante. Wah enak jadi pak Heri. Pegangannya gede. Hahaha

Omonganku emang sengaja lebih fulgar supaya dia terbiasa.

L: huss.. ntar juga abis ngelahirin tambah gede kok dik Jamal. Apalagi orang kayak dik Jamal. Tangannya aktif ngeremes melulu.

Kami sering tertawa kalo ngobrol beginian. Yah lumayan lah supaya tante Lydia juga lebih terbuka.

Saat memilih milih kami didatengi oleh pramuniaganya. Ditanya kebutuhannya apa. Sukanya model apa.

J: iya nih mbak cari bh ama cd istri saya.

Sambil nunjuk tante. Tante lydia dengan agak kaget melirik aku. Dan tangannya diam diam mencubitku. Dari mukanya sih keliatan tidak marah.

Aku pun menggandeng tangannya supaya aktingnya totalitas. Tante Lydia cuman senyum2. Tanda kalo dianya juga gak nolak.

J: kayaknya itu deh mbak. Yang pasangan warna pink.

Aku tunjuk aja itu salah satu produknya. Modelnya seksi. Apalagi cdnya model2 gstring. Yang bagian depan agak transparan.

Dengan rada bisik-bisik tante Lydia ngomong “apa gak terlalu seksi dik. Pantes ta buat aku?”

J: sip tan. Aku aja liat cd ama bh nya aja bikin ngaceng. Gimana kalo tante yang make.

L: lak mulai lagi dik Jamal.

Akhirnya kamipun memilih cd dan bh yang aku pilihkan.

Sebelum pulang kami sempatkan untuk makan siang di salah satu cafe di mall tersebut. Makan sambil ngobrol2.

L: emang beneran pantes ya dik aku pake daleman yang tadi.

J: pantes tante. Tante pasti tambah sueksi. Kalo pak Heri gak horni berarti loyo itu manuknya. Hahahaha. Kalo gak ya dicoba dulu tante. Trus difoto. Kirim ke saya. Biar tak nilai. (Modus)

L: yeee enak dik Jamal lak an. Emang kalo dik Nina sering pake kayak begitu.

J: ya sering. Saya kalo disuguhin gituan langsung nguaceng. Langsung tak garap. Nina sampek lemes tante. Sampek kelojotan

L: muosok dik. Wenak dik Nina punya suami kayak dik Jamal.

J: makanya tante itu dicoba. Sapa tau pak Heri tambah bergairah.

L: lagian tadi dik Jamal pake ngaku ngaku suami saya lagi. Wes wes sinetron.

J: saya sih gak nolak tante kalo jadi suaminya tante. Orang masih seksi gini. Cantik lagi.

L: hmmm gombal.(dengan muka manja gitu). Tapi gak papa wes kalo suaminya ganteng kayak dik Jamal. Hahaha.

L: eh dik, ntar temenin saya dulu yah ke toko buku. Mo cari buku buat Tia.

J: oke mamaaa.

Aku pura pura acting jadi suaminya lagi.

Selama muter muter aku coba untuk menggandeng tangannya. Diapun sepertinya gak nolak. Sekali sekali lah aku senggol senggol bukit kembarnya dengan sikuku.

Dan saat kami berpisah di parkiran, aku mencoba untuk mencium keningnya. Dia sih gak nolak.

L: la kok kayak suami istri beneran.

Diapun mencium tanganku.

L: papa ati ati yah. Jangan berduaan terus ama istri pertama. Nanti aku cemburu.

Dia ikut ikutan akting kaya aku.

Sambil ketawa ketawa kitapun berpisah ke kendaraan masing masing.

Tiba saat aku ngasih les lagi unutuk Tia. Saat kuketok pintu rumah tante Lydia tidak ada jawaban sama sekali. Sampai beberapa menit aku ketok ketok ada jawaban dari dalam rumah. “sebentar. Itu dik Jamal yah”. Ternyata si tante yang jawab. “Iyah tante”.

Tak berselang lama pintu dibuka. Dan tante Lydia muncul kepalanya ajah yang masih memakai shower cap.

L: masuk dik Jamal

J: kok sepi tante. Mbak Sumi kemana?

Sambil masuk aku rada kaget. Ternyata tante masih mandi tadi. Dia memakai handuk yang dililitkan. Terlihat pahanya yg mulus. Ama belahan teteknya yg menyembul.

L: iyah dik Jamal. Saya lupa ngabarin. Si Tia lagi ikut sodaranya. Trus mbak Sumi pulang kampung.

J: oalah gitu to.

L: dik Jamal duduk dulu ajah. Sante sante. Kalo mau apa ambil di kulkas ajah. saya mo nyelesein mandi dulu.

J: iya tante. Jangan lupa itu gunung ama sawahnya di sabunin biar wangi. Hahahaha

L: hmmm.. lak tetep aja matanya jelalatan.

Saat jalan terlihat goyang pantatnya. Bikin sesek celana.

Selang beberapa lama si tante menemaniku di ruang tempat nonton tv. Kebetulan waktu itu hujan. Jadinya ya gak pulang dulu. Sambil ngobrol ngobrol aku cari channel yang nayangin peragaan busana daleman seksi.

J: tante gimana cd dan bh kapanhari beli. Udah dicoba ta?

L: sudah dik. Pas sih. Seksi nggaknya biar bapak aja yang nilai.

J: ya mesti seksi lah tan. Gimana kalo aku yang menilai?(modus aku luncurkan)

L: emoh ah. Malu.

J: masak sama suami muda malu. Haha.

Tampak dia berpikir sejenak.

L: tapi ini rahasia lo ya dik. Trus jangan diledek. Malu aku.

Diapun masuk ke kamarnya. Dan agak lama diapun keluar dengan memakai piyama. Perlahan dia buka piyama. Dan akhirnya terpampang dihadapanku tubuh tante Lydia yang hanya memakai bh dan cd baru. Sungguh seksi.

L: gak usah mlongo gitu dik. Kayak yang gak pernah liat badan perempuan aja.

J: tante sueksi. Kalo aku jadi pak Heri ya tak keloni tiap hari. Mulus lagi.

Tante Lydia malu malu.

L: tapi tante. Kalo pake cd model gitu jembutnya dirapiin. Biar gak keluar keluar gt.

Terlihat emang jembut si tante keluar keluar saking lebatnya.

Aku hampiri tante Lydia. Dan sepertinya dia agak kikuk sewaktu aku mendekat.

J: tante wangi. Teteknya seksi.

Aku semakin mendekat. Sangat dekat. Kita saling tatap. Sepertinya nafsu sudah menguasaiku. Sepertinya setan telah menguasaiku. Aku beranikan diri mencium bibirnya.

Slerrrppp… slrrrpppp awalnya lidahku tak ada respon.

L: apaan apaan di Jamal. Sudah sudah dik. Ntar ketahuan orang.

Kucium lagi bibirnya. Lidahku aktif bergerilya. Lama lama dia merespon. Lidahnya bertemu lidahku. Lampu hijau dari si tante.

Tante Lydia menikmati ciuman kami. Akupun pindah menciumi telinganya, lehernya balik ke telinganya.

Ssshhh… shhhh… ssshhh… mulut tante mendesis keenakan. Aku semakin liar menciumi telinganya. Sembari tanganku aktif bergerilya ke teteknya. Aku remas remas diluar bh nya. Tangan kananku aktif meremas remas pantatnya. Sssshhh.. aaaahhh.. sssshhh… aaaahhh… hanya itu yang aku dengar dari mulut tante.

Tangannya aku arahin ke manukku. Walaupun masih terbungkus celana.

L: ssshhh… dhik jamaal, kita pindah ke kamar ajaaaah yah. Gak enak disini.

Kulepas dekapan dan ciumanku.

Sambil menggandengku dia mengarah ke kamarnya.

Saat jalan kupeluk dia dadi belakang. Aku cumbu lehernya. Kuremas remas teteknya.

Ssshhhh… hmmmmm… sshhhh

L: dhiiik… shhhh… ouuuhhh

L: dhiiik udah di kamar ajah. Kalo gak, gak usah diterusin.

Aku turuti aja kemauanya. Ketimbang moodnya hilang.

Sesampainya di kamarnya kurebahkan tubuhnya di kasur dan ku kembali mencium bibir tante. Aku remas remas teteknya. Tanganku melingkar ke punggungnya berusaha untuk membuka bhnya.

Bless… bh nya ku buka. Terpampang sepasang tetek yang indah. Masih sekel untuk seumuran tante Lydia.

Gak adil rasanya kalo yang bugil hanya tante. Aku pun membuka kaos dan celanaku. Tinggal sempakku aja.

Ciumanku beralih ke dadanya. Kuciumi pangkal teteknya dulu. Slow but sure. Trus ke putingnya. Kembali ke pangkal teteknya. Trus ku kulum putingnya.

Yang kudengar dari mulut tante hanya desahan. Bikin aku semakin bernafsu.

Shhh.. aahhhh… oooohh… shhh… enaaak diiik… terus kenyot tetekku dik.

Tanganku mulai menggosok gosok memeknya dari luar cd. Cd nya sudah terasa lembab. Basah. Pertanda dia sudah on. Birahinya sudah meninggi. Kulucuti cdnya. Kulemparkan begitu saja entah kemana.

L: Dik Jamal kok pinter bangettt bikin enak gini. Sssshhh aaahhhh

Dia gak tau tar lagi tambah bikin enak lagi.

Perlahan ciumanku menjalar ke perutnya. Lubang pusernya tak luput dari jilatanku.

L: Ooohh diiiikk… geli… ouuhggghh…

Hanya itu yang kudengar dari mulutnya. Untung saja di rumahnya tidak ada siapa siapa selain kita. Jadi kubiarkan desahannya sebagai penyemangatku.

Ciuman dan jilatanku sampai ke jembutnya. Lebat banget mungkin kalo ada semut disitu bakalan tersesat. Kusibakka jembutnya hingga terlihat lubang memeknya.

Mendadak dia menutup lubang memeknya dengan tangan.

L: jangan dik… jijik

J: sssstt… santai saja tante. Ntar bakalan enak.

Kualihkan tangannya dan mulai kujilat jilat permukaan memeknya. Tante lydia semakin menjerit keenakan. Badannya bergoyang goyang. Memeknya semakin basah. Air liurku bercampur dengan cairan memeknya.

L: Ouuuuhhh… oooohhh diiik… enak bangeeeett… teruuusss… ouuuh

Kucari itilnya. Dan kujilat jilat daging seupil itu. Tante lydia semakin menggelinjang. Teriakannya makin tak terkendali.

L: Wenaaak diik… diapain aja tempikku dik… ouuuh

Kata kata jorokpun mulai keluar dari mulutnya. Dia sepertinya sudah melayang layaang..

L: Aduuuh tempikkuu… wenak dik Jamal… eenaaak.. trus dik… teruuus…

Tanganku secara perlahan aku masukkan ke lubang memeknya. Sembari aku belum berhenti menjilati itil. Sekali sekali aku menghisapnya…

Ouugggghhh… clpepepkk.. clpkkkk..

Saking basahnya sampai keluar bunyi kecipak kecipuk.

Tanganku keluar masuk di memeknya. Tanganku berasa buasah banget. Kucari dinding kasar di dalem memeknya. Kugosok gosok.

Pinggul tante makin menjadi jadi. Bergoyang goyang tak henti. Mulutnya meracau. Sampai kepalaku dijepit dengan kedua pahanya. Pinggulnya terangkat. Sepertinya dia mendapatkan Big O.

Ssshhh.. ahh… ahh.. enakk… aku mo keluar dik.. aku mo keluaar… ouuugghh… aww… ouuuuuuuggghhh

Diapun melenguh panjang. Kempitan pahanya berangsur melemah. Dan mulut dan tanganku basah oleh cairan memeknya. Asiin.

L: haahh. Haaaah. Hhhh

L: dik Jamal nakalss… hhh… haahh… sampek lemes aku. Tempikku diapain aja sih dik. Kok sampek enak gini dik.

Aku cuman senyum senyum saja. Tanpa banyak cakap aku arahkan tante Lydia untuk gantian menggarap kontolku. Aku buka sempakku dan kuarahkan tangannya ke kontolku.

Sekarang gantian aku yang rebahan dan dia disampingku. Tangannya mulai aktif mengocok kontolku.

L: punya dik Jamal gede juga yah. Hmm…

Kepala tante kuarahkan ke kontolku. Dan sepertinya dia agak ragu. Karena ini yang pertama baginya. Agak sedikit kudorong dengan paksaan. Akhirnya bibirnya menyentuh kontolku.

J: ayo tante dijilat. Di kenyot tante.

Slrrrppp.. slrrrppp… sllllpp

Awalnya rada kaku sepongannya. Terkadang mengenai giginya. Tapi lama kelamaan sepongannya seperti yang udah pro. Uwenak tenan.

J: sssshhh… sssshhh. Enak tante. Teruss tante sayaaang

Saking enaknya serasa gak kuat tai macan mau keluar. Aku kembali merebahkan tubuh tante lydia. Aku kembali mencumbu bibirnya. Gantian ke telinganya dan kelehernya.

L: shhhh… jangan dicupang dhiiik…

Sambil lalu kugesek gesekkan kontolku yang sudah mengeras ke mulut memeknya. Aku tidak terburu buru. Tante Lydia sepertinya gak tahan. Pinggulnya naik turun seakan akan memeknya pengen cepat dimasukin.

L: cepet masukin sayaaahhng… ohhsss ohhsss… cepet masukin kontolmu sayaaang

Perlahan kepala kontolku aku masukin. Blesss.. aku tarik lagi. Dan perlahan aku masukin semuanya ke dalam memeknya. Bless…

L: argghhhhh… pelan pelaaan sayang… ahhh sssshhhh

Aku maju mundurkan pantatku. Teteknya sayang unutuk dianggurin. Kupilin pilin putingnya.

Slllpp… slllppp…

L: ooohhh… awwww… oughhh… sayang

Aku bisikin

J: sakittt say?

L: enggghh gaahk… ennnnakh. Memekku enaaak saayaaang… entot aku sayaang

Omongan tante Lydia semakin jorok.

L: kontolmu enak sayaaang. Mentokin sayaahng.. awww

J: memek tante juga gurih tante. Kayak memek abg.. hhss… sss

L: Mentokin sayaaang… ahhhss… lebih cepet… ouughh… awww

Kupelankan goyanganku. Aku merubah posisi. Kutuntun tante Lydia untuk diatas. Dia mulai memasukkan kontolku ke memeknya.

Dia menggoyang goyangkan pinggulnya. hanya desahan nikmat yang keluar dari mulut tante Lydia. Ahhhss… sss. Sss…

Akupun juga ikut mendesis keenakan. Bagaimana gak enak la kontolku berasa dipijat ama tempiknya itu.

Pantatnya naik turun. Keringat membasahi tubuh kami. Gak berapa lama tante orgasme. Dia menghentingkan gerakannya. Matanya tetpejam. Meringis. Dan memwknya berkedut. Dwngkulnya gemetaran.

L: ouuuuuuuh… ssssshh.. aww.. awwww… faaak.

Badannya roboh ke badanku. Hhh.. hhhh.. hhhh.. dia megap megap.

Kontolku berasa disiram cairan memeknya. Hangat mengalir.

Kuciumi kembali bibirnya. Kutuntun supaya nungging. Kuhujam saja memeknya.

L: awww.. sayaaang… masih lemeshh.. ouhhh.

Aku tidak menghiraukannya. Kumaju mundurkan pantatku. Kumentokkan kontolku.

L: pelaan sayaaang… awwww…

Pantatnya yang demplon itu aku pukul… plassss… membekas merah

L: awwww… awwww.. ouuhhh

Kontolku berasa mo keluar laharnya.

J: dikeluarin dimana nih tante.

L: diluar. Aku masih subur

Ku keluarkan kontolku. Kubalikkan tunuh tante Lydia. Ku masukkan ke mulutnya. Dan tak seberapa lama.

Ouuugghhh.. crtttt.. crtttt.. crttt.. crtttt

6 kali semprotan masuk ke dalam mulutnya. Nikmaaaatt.

Tante Lydia yang tidak pernah merasakan sperma di mulutnya langsung lari ke kamar mandinya.

Aku rebahan di kasurnya. Beberapa menit kemudian keluar Tante Lydia. Sambil memakai baju dari lemarinya.

L: dik Jamal nakal.

J: hmm… tante seneng gitu lo. Keenakan gitu

L: hehehe… inget lo dik Jamal. Ini rahasia kita berdua. Wah seneng jadi dik Nina. Saya ajah dibuat kelojotan gitu. Sampek lemes saya.

J: hehehe.. gimana rasanya tuh spermaku tante tadi.

L: iyah dik Jamal nuakal kok ancen. Rasanya aneh.

Begitulah awal perselingkuhanku dengan Tante lydia, ibu anak lesku.

Keesokan harinya aku di bbm oleh dia.

L: ping

L: dik Jamal harus tanggung jawab. Memekku rada perih buat kencing. Dik Jamal sih gak pelan pelan.

J: wah tante kayak perawan ajah.

L: tapi kok saya pengen lagi ya dik.

J: hmmm…

Sampai jumpa di cerita selanjutnya

© 2022 - CeritaSeru.xyz