November 02, 2020
Penulis — Arfan115

Hidupku hanya untuk mamaku

Namaku yuda umur 18 tahun dan aku hanya tinggal berdua sama mamaku mamaku namanya yuli umur 36 tahun cukup aneh dengan usia mamaku yg masih terbilang muda dan sudah mempunyai anak berumur 18 tahun mamaku orangnya pendiam dan hidupnya sehari hari cuma bekerja dan mengurusku jadi dia seolah gak ada waktu buat mengurus dirinya sendirì itulah sedikit gambaran tentangku dan mamaku..

Suatu pagi. Aku bangun tidur dan merasa aneh kenapa mamaku tak membangunkan aku seperti biasanya.. aku berfikir mungkin mamaku sudah berangkat kerja. Lalu aku bangun dari tempat tidurku. Dan berjalan keluar untuk mandi… tapi alangkah terkejutnya aku melihat mamaku yg terbaring di lantai..

Mama.. mama..!!

aku beruhasa membangunkan mamaku tapi mama tak kunjung bangun aku sedih dan tak tau harus berbuat apa.. ku angkat tubuh mama lalu ku bawa ke kamarnya lalu membaringkan mamaku di kasur. Ku ku sentuh kening mama dan ternyata suhu tubuhnya panas banget.. ku lari ke dapur ambil air buat kompres kening mamaku…

Aku: Mama..? Mama kenapa

Mama: mama gak apa2 mama cuma lemes yud

Aku: mama pasti membiarkan perut mama lagi ya hingga mama lemes dan pingsan

Mama: iya mama tak sempet makan dari kemaren yud.

Aku: ya udah tunggu sebentar yuda mau keluar dulu beli makanan buat mama dan mama jangan dulu kerja sebelum sembuh..

Lalu ku pergi ke warung nasi buat beli nasi dan lauk seadanya.. dan juga pergi ke apotik buat beli obat mamaku…

Sesampainya di rumah ku bawakan nasi buat mama

Aku: mah ini nasinya ayo mamah makan dulu lalu minum obat ya..

Mama: iya yud..

Mama berusaha bangun tapi karna masih lemes jadi seolah tak bisa bergerak..

Aku: ya udah mama diam aja biar yuda suapin ya..

Mama: iya yud makasih

Lalu kusuapin mama sampai habis.. lalu ku bawakan obat buat mama

Aku: ni mah minum obatnya ya biar cepet sembuhh..

Mamah: iya yud..

Lalu mama minum obat

Aku: ya udah sekarang mamah istirahat dan tidur ya biar cepet sembuh..

Mama: iya yuda terimakasih ya nak..

Lalu ku selimuti tubuh mamah dan tertidur lalu ku tutup pintu kamar mamaku dan berjalan lalu duduk teras rumah sambil merenung kasian mamaku setiap hari kerja keras buatku sampai mama lupa sama kesehatan dan merawat dirinya sendiriii… saat itu juga air mataku menetess..

Dalam hatiku berkata..

Mah maafin yuda harusnya mama gak perlu kerja keras buat yuda.. haarusnya yuda yang berusaha buat mama.. hiks hiks hiks.. dalam batinku sudah saatnya aku harus kerja dan cari nafkah sendiri buat mamaku.. tekadku sudah bulat sudah saatnya aku membalas semua kebaikan dan kerja keras mama…

Bersambung…

© 2022 - CeritaSeru.xyz