November 01, 2020
Penulis — Cwemee

Until-Until

2005

Usiaku baru menginjak kepala 2. Sudah bekerja di instansi pemerintah yang cukup basah di Ibukota tercinta ini. Pengalaman bercinta saya berubah drastis sejak saya bertemu dengan sosok yang satu ini.

“Pagi Mas, saya dengan Lina dari Kampus Cinta Kasih. Boleh minta waktu sebentar?” sapa seorang wanita yang cukup membuat takjub pagi saya waku itu.

Saya adalah seorang Sekretaris Direktur. Jangan aneh, sudah bukan jamannya lagi jabatan Sekretaris Direktur dijabat oleh wanita. Hehe…

“Iya Bu, ada yang bisa saya bantu?” jawab saya

“Maaf Bos, Ibu ini katanya mau titip surat untuk jadi Narasumber di pelatihan kampusnya” jawab security kantor

“Eh gue nanya si Ibu ini, malah lu yang jawab. Semangat banget lu Mad. Dah gue yang handle. Mari sini Bu” ketus saya

Saya mempersilahkan wanita ini duduk di ruang tunggu saya. Dia menjelaskan maksud dan tujuannya.

Selama pembicaraan, mata saya terpaku mandangi tubuhnya yang menurut saya cukup mrnggoda. Ditambah wangi-wangian yang nempel di tubuhnya. Waktu itu saya taksir usianya sekitar 35-37 tahun.

“Baik Bu, nanti saya sampaikan suratnya. Nanti kami balas suratnya begitu sudah ada tanggapan dari atasan saya yah”

“Oh, nanti kalo sudah ada kabar Mas tolong kabari ke nomor saya aja. Ini kartu nama saya” jawabnya.

Dia menyerahkan kartu namanya lengkap dengan nomor seluler.

“Nomornya cantik Bu, kayak Ibu” puji saya. Gak tau kenapa tiba-tiba saya bisa ngomong seberani itu. Mungkin karena pengaruh obrolan 5-10 menit tadi yang cukup cair.

“Duuuh pagi-pagi udah dipuji sama until-until. Bukan mas aja yang bilang saya cantik haha..” Kami pun tertawa ringan menutup perjumpaan kita pagi itu.

Entah kenapa saya kepikiran terus sama dia, sampe akhirnya saya masukin surat dia ke meja atasan saya paling atas agar lebih cepat dibaca dengan tujuan biar dapat secepatnya saaya kabari dia.

Dewi fortuna emang lagi baik saat itu, aku langsung kabari wanita cantik itu. Pas saya mau telpon, saya urungkan. Saya kirim SMS aja deh, masa langsung telpon.

“Halo Bu, kabar baik. Surat sudah ditanggapi, atasan saya OK untuk hadir. Ditunggu nanti surat balasannya yah. Thanks”. Tak lupa saya sertakan nama saya di ujung pesan itu.

Tak lama, telpon saya berdering.

“Halo Mas… aduhh makasih banyak yah. Cepet banget lho padahal saya gak minta buru-buru lho” jawabnya dengan suara serak agak manja.

Sumpah saya ampe sange denger suaranya doang waktu itu. Dasar bocah kampung! Hahaha…

Kita pun akhirnya malah jadi ngalor-ngidul ngobrol tak terasa hampir 30 menit berbincang di telpon sampe akhirnya dia ngeluarin jurus mautnya dengan kalimat.

“Mas, suaranya ternyata sexy di telpon. Aku suka deh dengermya. Pasti kamu jago nih kissing biasanya”

Duaaarrr… Gila, langsung digituin bro… Keki dong pasti. Akhirnya saya jawab lagi

“Kayaknya bukan Ibu aja yang bilang gitu. Hahaha…” saya balas gitu aja

“Waduuhh kamu masih muda udah banyak pengalaman kayaknya nih, bikin mupeng emak-emak aja hihihi…” jawabnya

“Ibu mah emak-emak favorit. Gak kalah sama ABG. Malah lebih santannya kata orang”

Entah apa yang merasukiku tiba-tiba udah nyerempet ke arah sana aja obrolan.

“Mas, aku mau cari makan dulu yah laper nih. Mana macet banget nih gara-gara ujan”

“Gak mau makan bareng? Aku sebentar lagi keluar kantor nih. Saya yang traktir deh” saya tawarin gitu aja

“Hahahah… Kamu gak malu makan berdua sama emak-emak Mas? Nanti diketawain temen-temennya lho…” jawabnya

“Malu kalo saya yang ditraktir, kan tadi saya bilang saya yang traktir. Yuk dimana.. Saya juga aGa ada acara kemaana-mana soalnya ujan deres gini” jawab saya

“Mmm… Aku janjian sama anak kampus aku di sekitar Blok M. Ketemu di resto yang di dalam Ambhara Hotel yah tahu gak?” ajaknya

Saat denger kata hotel kok jadi tendensi gimana, ini pancingan mantep banget bro!

“Oh okay Bu, deket paling 10 menit sampe” jawab saya

“Iya soalnya jalanan masih macet banget, aku pegel ah nyupirnya kalo macet gini, mana banjir lagi. Bener yah aku tungguin lho, awas kalo ampe gak datang”

“Iyaa.. Nanti begitu jalan saya kabari yah” akhirnya kututup telpon.

Ijin ke bos pulang cepet, pulang dulu ke kostan mandi dan ganti cangcut sama semprot2 biar wangi, baju gak ganti biar gak keliatan persiapan banget hahaha… Trus jalan deh ke TKP.

Akhirnya saya tiba di resto yang dimaksud.

Saya contact deh “Halo, dimana? Saya udah sampe nih”

“Masuk aja Mas ke restonya, bentar yah, saya masih sama anak kampus nih” jawabnya

“Oh oke deh. Saya mau cari rokok dulu kalo gitu”

Setelah dia sendiri, saya pun menghampirinya.

“Ya ampun baru tadi pagi ketemu di kantor, malamnya langsung diajak dinner sama until-until. Hahaha… Beneran kamu ini ngajak aku makan mas? Harusnya kan aku yang traktir karena suratnya udah dijawab”

“Wait, until-until apaan sih? Saya masih belum ngerti” tanya saya ke dia. Karena dari siang juga ngomong itu.

“Hahahaha… Until-until itu anak kecil, anak muda tapi charming kayak kamu Mas” jawabnya.

Duuuh dipuji gitu ama dia langsung salting bro…

“Udah pesen makan apa? Udah laper nih” saya mengalihkan pembicaraan

Saat sesi makan, dia bercerita tentang kehidupan pribadinya. Guys, saat kita lagi PDKT sama MILF/STW jangam grasak grusuk, apalagi dia punya kedudukan atau prestige di kehidupan sosial. Bawa kalem, kalo emang dia udah ngasih umpan baru kita sambut tipis-tipis. Jangan keliatan lapar juga. Hahaha..

Daru obrolan itu saya baru tahu, dia janda anaknya baru 1. Tapi saat ini dia sih lagi ada yang deketin pengusaha gitu. Saat itu dia belum cerita siapa pengusaha yang dimaksud. Dan selama dia ngomong, saya selalu perhatiin wajahnya, bodynya terus aja gantian. Jangan terus-terusan liatin tetek doang. Hahaha…

“Hah seriusan banjir? Waduhh lewat mana dong.. Ini masih di Blok M. Duhhh… kirain bakalan surut malah jadi tambah tinggi yah. Ya udah deh nanti liat 1-2 jam lagi mudah-mudahan surut airnya. Oke makasih yah” lalu dia tutup telponnya

“Ada apa?” tanya saya

“Itu tadi anak-anak yang tadi ketemu disini ngabarin kalo arah ke rumahku banjir tinggi banget, mobil gak bisa lewat. Mau lewat jalur lain juga sama kalo lewat situ banjir sih” jelasnya.

“Duh kamu gak buru-buru pulang kan? Temenin dulu 1-2 jam sampe air surut yah” dia meminta sambil tangannya megang tangan saya di atas meja.

Saya kaget, diapun sama kagetnya. Dan dia pun tersadar

“Eh, maaf Mas. Gak sengaja, abis reflect aku panik. Untung anak aku lagi di tempat neneknya”

“Iya gak apa-apa. Pegang agak lamaan lagi juga gak masalah. Anget banget sih tangannya” jawab saya

“Yeee… pengennya hahaha… Kamu lucu banget sih Mas. Gak kaku jadi enak diajak ngobrolnya.”

“Saya mau tanya dong, boleh gak?” tanya saya ke dia

“Asal jangan tanya ukuran bra aja yah. Biasanya cowok-cowokk kan suka iseng nanya gitu. Sebel ih… Gara-gara tete saya gede jadi yang diomongin itu mulu hihihi…”

“Nggak. Saya mau tanya, Ibu waktu di telpon tadi bilang saya jago kissing, emang bisa diliat dari suara?” tanya saya ke dia penasaran

“Ditambah sekarang aku liat langsung jarak deket bibir kamu jadi lebih yakin kamu emang jago kissing deh. Duuuh udah ah nanti jadi kebawa suasana mana lagi hujan gini di hotel ya kan? Hahaha… Kamu pinter banget sih ngajakin makan pas lagi gini” jawabnya panjang banget

“Ya kan aku pikir bukan di hotel, biasanya saya makan paling ke Gultik hehe”

“Gule Tikus itu yaa… Week aku ga berani itu makannya, mereka apa gak jorok yah, kan suka banyak tikus”

Bla… bla… bla…

Tak terasa waktu udah 1 jam lebih, dan suasana semakin mendukung, obrolan makin hangat akhirnya saya punya ide nekat

“Sebentar yah, mau ke toliet dulu. Kebelet dingin nih”

“Kebelet apaan hihihi” jawabnya

“Pengen kencing wew..” padahal saya langsung mendatangi receotionist, open room yang single bed, bayar langsung dan saya balik lagi ke resto.

“Mau nambah apa makannya? Udah ini doang? Dikit amat, saya yang traktir lho” tanya saya sambil saya sedikit menepuk pundaknya sambil lewat.

Ini penting bro. Body language ini menekankan maksud dan tujuan, untungnya dia gak menghindar cuma sedikit kaget aja.

“Ih ngagetin sih. Nggak ah aku emang gak banyak makan, tapi sering hehehe” jawabnya

“Duh kalo tuh anak-anak tadi belum pulang aku ajakin tidur disini deh, males pulang jadinya nih aku. Mau check-in sendirian di hotel juga garing kan?”

Hehehe… bener banget langkah perhitungan saya ternyata.

“Ada 1 kamar disini atas nama saya bu. Kalo mau nginep, pake aja. Nanti saya antar ke receptionist yah” tawar saya ke dia

“Hahhh…??? Maksudnya?” tanya dia kebingungan

Lalu saya serahkan key card ke dia

“Ya ampun Mas.. Kamu seriusan ini? Duh saya ga mau ah di kamar hotel sendirian. Takut… Mana lagi ujan gede gini” kilahnya waktu itu

Lalu saya jawab,

“Apa gak takut kalo berdua di dalam kamar nanti Bu? Hahaha”

“Iiihh… Nakal yah… Emang kamu mau nemenin aku Mas? Tapi jangan nakal yah” jawabnya manja

“Jam 10 ini saya udah janji sama temennya bos di Senopati. Pulang dari sana nanti saya balik kesini kalo emang mau saya temenin.” Jawab saya dengan sedikit berwibawa

Target udah kekunci bro, bola udah di tangan kita. Mainkan pelan-pelan. Sumpah saya masih belum percaya, pagi ketemu laalu malamnya bisa mantap-mantap sama target.

Dan FYI, Ibu Lina ini adalah The First MILF in my life…!!!

OK Skip..

Saya antarkan dia ke kamar, dan selama di dalam lift dia menggandeng tangan saya. Kepalanya dia senderkan ke bahu saya. Iya tinggi badannya cuma seleher saya kayaknya. Dan sewaktu di lift dia bilang.

“Mas, aku masih penasaran sama bibir kamu yang kayaknya jago kissing itu. Jangan lama-lama yah nanti ketemuannya sama orang”

Aselik bawaannya pengen langsung nubruk bro… Cuma tetep bawa cool… Dan saya jawab.

“Saya gak akan bikin kamu nyesel Bu” saya ucapkan sambil mencium jemari tangannya di ujung pintu kamar hotel.

Akhirnya saya tinggalkan sebentar menuju tempat klien di Senopati.

Jam 11:20 saya tiba lagi hotel. Lalu saya telpon kabari kalo saya sudah di depan kamarnya.

Dia lalu buka kamar sambil senyum dan saya melongo liat dia.

You know what? Dia udah ganti baju pake baju tidur selutut kayak daster gitu. Riasannya juga dibikin calm tapi lebih sexy. Dan saya melihat pentil susu disitu.

REJEKI NOMPLOK BRO…!!!

Lanjut lagi nanti ya juragan…

© 2022 - CeritaSeru.xyz