October 31, 2020
Penulis — MUSANG BULAN

Pengalaman tak terduga dengan kakak sepupu

Ini kisahku dengan kakak sepupu yang bernama Wati, umurnya 25th punya anak satu dan aku sendiri umur 16th sekilas tentang wati bodi semok tidak kurus tidak gemuk kulit putih wajah cantik, Waktu itu aku lagi dirumah sendirian karena ayah dan ibu lagi pergi kerumah famili yang lagi hajatan, waktu itu sekitar jam 2 siang dan berhubung rumah dalam keadaan sepi aku kepikiran mau nonton bf dan segeralah kututup semua pintu dan langsung menyalakan tv dan dvd player yang ada diruang keluarga, dan langsung memilih bf yang ada ceritanya tp aku lupa judulnya seingatku tentang bangsa romawi.

Film baru berjalan kurang lebih setengah jam tiba2 kakak sepupuku masuk tanpa permisi dan saya belum sempat mematikan tv jadi dia langsung tau apa yang kulihat, saat itu saya takut banget kalo sampai dilaporin sama ortu. Sambil mendekat dia bilang.

W: hayo..! lihat apaan itu, awas ya mbak laporin ibu baru tau rasa!

A: eh.. jangan mbak, please.. jangan ya?

W: kamu itu belum waktunya lihat yang begituan, tau kamu!

A: emangnya kenapa mbak? pasang tampang polos..

W: Kamu kan masih kecil, belum waktunya!

A: sudah 16th mbak! sudah besar kalee..

Dan baru aku sadar film masih berlangsung karena dari tadi belum aku matikan dan saat aku mau matikan langsung ditahan sama mbak Wati.

W: biarin aja, jangan dimatiin dulu!

A: loh.. tadi katanya tidak boleh nonton yang begituan?

W: kali ini tidak apa, mbak juga penasaran kelihatanya bagus juga filmnya, lagian sudah terlanjur juga..!

A: tapi janji ya jangan bilang sama ibu?

W: iya.. iya.. bawel!

Mbak Wati langsung duduk dekat aku yang langsung baring sambil nonton karena memang kami nonton dikasur yang digelar didepan tv, kebiasaan keluagaku nonton tv sambil lesehan. Sebenarnya aku malu dan kikuk harus nonton berdua dengan mbak Wati dan kami berdua sama2 diam cukup lama. tetapi aku perhatikan smakin lama duduknya mbak wati gelisah sering merubah posisi duduknya dan nampak mukanya memerah.

Tiba2 saja mbak Wati baring disebelahku dengan posisi miring menghadapku tapi matanya tetap fokus kearah film yang semakin lama adegannya semakin panas, dan tanpa sadar aku bertanya sama mbak Wati.

A: mbak gimana sich.. rasanya begituan?

W: hush.. tanya koq yang aneh2 aja!

A: Aku kan dah dewasa wajar dung penasaran, lagian kelihatanya kok enak banget!

W: memang enak tapi susah dikatakan tapi harus dilakukan baru tau enaknya!

Dan tiba2 setelah ngomong gitu dia langsung pegang tititku sampai2 aku tersentak kaget.

W: ih.. kok punyamu keras banget dan kok besar ya dek?

tapi aku hanya diam saja karena terlalu gugup dan memang tititku temasuk besar 15cm,5cm. bukannya dilepas tapi malah diremas2 dari luar celana, dan rasanya nikmat banget tanpa sadar akupun merintih oohh.. hm..

W: enak ya dek?

A: iya mbak enak banget..

W: mau yang lebih enak? tapi janji jangan bilang siapa2 ya..?

Aku tidak menjawab cuma mengangguk dan menunggu, mbak wati langsung duduk dan membuka celana beserta celana dalam yang kupakai.

W: keras banget sich dek besar lagi..

sambil dipegang dan dikocok pelan2.

A: ohh.. mbak enak banget terus.. terus..

Tangannya sambil terus mengocok kepalanya pelan2 ditundukkan kearah tititku langsung kepalanya dijilatin dan dihisap2. terang saja aku langsung kelojotan menahan nikmatnya karena memang baru pertama kali aku merasakan blow job, sekitar 5 menitan mbak Wati menghentikan blowjob tapi tanganya masih mengocok.

W: dek coba kamu praktekin yang difilm itu kepada mbak..

Kemudian dia lepas pakaiannya tapi bh sama cd belum dilepasnya dan langsung menarik tanganku agar duduk dan langsung melumat bibirku awalnya aku diam tak membalas tapi lama2 aku pun membalas lumatan demi lumatan, lama kami saling melumat bibir dan tanganku dituntun kearah dadanya yang masih terbungkus bh.

akupun mngerti dan secara naluri meremas gemas karena memang payudaranya sangat montok dan kenyal, mbak Wati pun membantu melepaskan kaitan bh nya sndiri dan melepaskan bhnya karena penasaran aku pun menghentikan freskiss untuk melihat payudara mbak wati yang langsung membuatku terpesona, montok cukup besar masih membusung meskipun sudah punya anak satu, areolanya berwarna coklat muda puntingnya agak besar mungkin karena sudah menyusui, tidak menunggu lama aku pun langsung meremas sambil memelintir putingnya dan mulai menghisap dan menjilati leher serta telinganya dan terus turun sampai kepayudaranya, putingnya aku sedot dan jilatin bergantian kiri kanan sambil terus aku remas2.

W: ohh.. ssstt.. hmmm.. terus dek enak.. ahh… pintar kamu dek oohh..

sambil terus memainkan sekwildanya perlahan lahan aku baringkan dan aku tindih tubuhnya, setelah puas bermain dengan gunung kembar hisapan dan jilatanku mulai turun perlahan lahan keperut trus turun hingga sampai kegundukan yang masih tertutup cd dan ditengahnya nampak sudah basah sekali, karena sangat penasaran aku langsung melepas kan cdnya stelah lepas mbak Wati membuka kakinya agak ditekuk keatas, oh..

tanpa menunggu lama aku pun menjulurkan lidah dan menjilat sedikit cairan yang ada disekitar bibir memeknya, hmm.. asin gurih tidak bau lansung saja aku buka bibir memeknya dengan sangat bernafsu aku jilat terus menerus tak lupute kelentitnya aku hisap juga. Tak ayal mbak Wati langsung kelojotan menahan nikmat yang dirasa pinggulnya naik turun dan tangannya meremas kadang menjanbak rambutku.

W: Dek terus dek.. enak oohh.. oohh.. aahh.. aahh.. sssstt.. hmm…

sekitar 10menit berlalu tubuh mbak wati menegang dan jambakan rambutku semakit kuat sampai terasa sakit kurasakan.

W: oohh.. dek hisap yang kuat

kelentit mbak dek oohh.. ssstt.. mbak mau keluar.. oohh..

Dan akhirnya tubuhnya semakin menegang memeknya berkedut kedut dan serr.. serr.. serr.. cairan itu meleleh keluar membasahi mulutku.

© 2022 - CeritaSeru.xyz