November 01, 2020
Penulis — Junk_Vee

Mbak Dian

True story

Kejadian 3 tahun lalu dikampung padat tengah kota kecil.

Aku cukup bahagia dg keluargaku. Padatnya perkampungan dikota

Membuat antar tetangga sangat akrab.

Sebut saja mbak dian, kira² berusia 46 tahun, ibu rumah tangga dengan 3 anaknya.

Anaknya yg paling besar telah kuliah, anak keduanya SMA, dan anak terkecilnya SD kelas 6.

Aku dg keluarga mbak Dian akrab dari aku kecil, tidak menyangka jika sampai terjadi hal spt ini

Setiap pagi mbak dian, lewat depan rumah utk bekerja sbg guru bantu di sekolah swasta. Kami biasa saling sapa termasuk bercanda dg suaminya, bahkan mbak dian juga akrab dg istriku.

Berawal ketika ada paket Jne kiriman yg salah alamat. Paket itu terkirim ke alamat rumahku.

Maklum rumah mbak dian paling ujung belakang gang perkampunganku.

Sedikit lancang kucari tahu apa isi paketan tsb. Aku membukanya, dan terkejut saat kuketahui bahwa isi paket tsb adalah alat bantu sex berupa dildo.

Aku membungkusnya lagi dg rapi, lalu sebelum magrib akubmengantarkan kerumahnya.

Devan: dek, mama mu ada?

Ada om, jawab anaknya yg terkecil.

Mbak dian: ada apa mas?.

Devan: ada kiriman paket mbak, biasa kan petugasnya malas ngater sampe masuk gang.

Mbak dian: iya, ya makasih lho mas.

Suami mbak Dian itu agak lucu juga, diusia yg lebih dr 46 tahun sukanya masih main game online, sampai² ada waktu luang selepas kerja mending main game di warung kopi drpd sama keluarganya.

Selang 3 hari, iseng aja aq WA mbak dian.

Aku: mbak…

Mbak dian: ya

Aku: repot gak?

Mbak dian: biasa, lg santei dirumah sambil nonton sinetron.

Aku: maaf lho mbak

Mbak dian: kenapa?

Aku: paketan yg aku anter kemarin itu saya terima dlm kondisi bungkusnya agak lecet, Akhirnya aq buka trs, aq packing ulang.

mbak dian: 😮, jadi kamu tau dong itu isinya apaan?.

Aku: tahu mbak, tp aq gak bakal cerita ke siapa². Makanya aq crita langsg ke mbak dian. Lagian kita juga sdh berkeluarga kan?.

Mbak dian: jadi malu aq, mas 😷

Beberapa hari kemudian…

Aku: mbak dian kurang puas ya sama mas anang 😊

Mbak dian: eh ntr aja deh aq critain 😌.

Selang 2 hari Hpku berbunyi, ada WA dr mbak dian

Mbak dian: posisi dmn?.

Aku: aku dirumah mbak.

Mbak dian: eh bisa ke rumah gak, aq lg gak ada jam ngajar. Mau minta tolong nih.

Aku: iya mbak meluncur.

Sesampainya dirumah mbak dian.

Aku: mas anang kemana mbak?

Mbak dian: lagi kerjalah, paling pulangnya sore. Trs mqun game. (dengan nanda suntuk)

Aku: apa yg bisa saya bantu mbak?

Mbak dian: tlg gantiin tabung gas kompor mbak dong.

Aq gak berani.

Aku: ok… Selang brp waktu.. Dah mbak.

Mbak dian: makasih ya devan

Aku: iya sama². mbak cerita bagi cerita dong

Mbak dian: cerita apa nih

Aku: yang itu, alat yg kemarin mbak beli via online.

Tiba2 wajahnya memerah. Malu.

Mbak dian: oh itu, gini. Bisa jadi curhat nih. Mas abang itu lho main game mulu, gak mau kalah sama anaknya yg kecil. Sampai² utk mencukupi kebutuhan biologis aja jd kurang terpenuhi.

Aku: ooo gitu ceritanya. Emang gak risih mbak?, enak mana sama yg asli?.

Mbak dian: heeh bisa aja kamu nanya gitu.

Aku: aku kan penasaran mbak, kali aja mbak mau memperlihatkan cara pakainya (sambil cengngesan ngarep bgt 😀😀😀).

Mbak dian: bentar ya aq ambil dulu

Tiba² jantungku berdegab kencang, ini beneran gak ya. Mbak dian jalan ke ruang tamu berganti kostum, memakai daster merah khas ibu² rumah tangga.

Mbak dian: kok nglamun?!

Aku: gak kok mbak

mbak dian duduk didepanku, mengangkat kakinya yg bersih. Tangan kirinya memainkan itilnya dg jari tengah dan telunjuknya, tangan kanannya memegang dildo coklat seujuran pelerku.

Aq semakin konak, lalu kuberanikan diri scr spontan mencium jari² kakinya naik sampai paha samping kanannya. Mbak dian menggelinjang, ku riming dia, kubelai dg lidah ass holenya. Jilatanku semakin memanas kumainkan daging diantara vagina & tempeknya. Rambut² kecil kucabuti sesekali, ia mengelinjang antara kesakitan & nikmat.

Ia meletakkan dildonya & mengocok pelerku, dijilatinya. Dan kupaksa masuk sampai tengorokan, telan, telan terus pelerku mbak. kerongkongannya terasa mendenyut hebat spt orang mau muntah.

Setelah aku sun hole dildonya kubasahi dg ludahnya, pelan² kumasukkan anusnya bareng dg pelerku masuk ke liang vaginanya.

Mbak dian: devan jangan.. Devan jangan.

Aku: ntar mbak juga bisa menikmatinya.

Blesssss… Oughhht, ia menggigit sarung bantal kursi tamu. Menahan suara spy tak berisik.

Puasin aq devan. Terus devan, terus..

Mbak dian terkencing kencing, matanya berbinar melunglai.

4x aq keluar devan, kamu hebat!.

Kugenjot pelerku lbh kencang, sampai pejuhku keluar didalam vaginanya sesuai permintaan mbak dian.

Mbak dian: kamu hebat devan.

Aku: terima kasih mbak.

Mbak dian: aq iri sama istrimu, jika tiap malam bisa kamu service spt itu

Aku: ah mbak bisa aja. Kalau mbak mau atur jadwal aja

Akhirnya sampai saat ini, setiap kali ada kesempatan kami melakukannya, bahkan ketika ia lewat berangkat mengajar pun aq suruh mampir utk sekedar menjilati & menghisap habis pejuhku.

© 2022 - CeritaSeru.xyz