November 02, 2020
Penulis — neotendude

Imah Puteriku

Nama ku pak hamid… umur dalam lingkungan 50an.. sejak kematian isteriku aku tinggal bersama anak ku bernama imah.. anak anakku yang lain semua tinggal di ibu kota.. hanya imah yang baru habis spm masih tinggal bersama ku…

Kejadian benar ini berlaku pada suatu hari ketika aku dan dan anak ku imah berada di rumah. pada waktu itu hujan begitu lebat.. aku hanya memakai kain pelikat termenung di depan pintu rumah… waktu mcm itu pikiran ku mula melayang… saat hujan2 macam ini melakukan hubungan suami isteri.. bersama isteriku…

Imah… ohh cantik anak ku ini… pikirku… anak dara remaja aku berusia 18tahun.. yang agak lincah.. anak ku ini memang manja dengan aku… bodynya.. ahh.. toksah ceritalah.. remaja meningkat naik, saiz bodynya.. 32.27, 30… wajah nya saling tak tumpah macam pelakon ahntia bakavoli.. sesiapa pandang tentu memberahikan…

//tcdn01. pornex. com/content/22/b7/f6/22b7f6b83f15564d91d9678c2d9d3f88/img/8. jpg

Imah masih lagi tertidur… nenyak betul.. bisik hati ku… aku bangun kearah imah… bila aku berdiri didepan imah yang sedang tidur… mataku merhatikan setiap inci tubuh imah.. yang tidur menelentang… imah ketika itu hanya memakai baju siglet putih… dgn kain batik… dada imah kelihatan begitu menegang…

aku cuba merungkai simpulan kain batik imah… setelah di cuba beberapa kali aku berjaya… perlahan2 aku melurutnya kebawah sedikit demi sedikit… aku bimbang imah tersedar. alangkah terkejutnya aku.. rupanya2 imah tidak memakai seluar dalam… tertelan air liur.. aku melihat cipap imah… tundun cipap imah begitu membonjol…

dan ditumbuhi bulu2 halus.. tersusun.. bersih sungguh cipap mu imah… bisik hati ku.. aku melurut kain batik imah hingga kehujung kakinya… pelan2 aku meletak tangan kanan ku keatas cipap anak ku imah… ohhh… aku semakin tidak keruan saat jari jemari ku mengelentel bulu2 cipap imah… batang butuhku semakin mengembang ..

Setelah agak lama mengosok2 cipap imah… aku beranikan diri membuka kelengkang imah… aku biarkan imah dalam keadaan mengangkang… perlahan2 aku rapatkan muka ku kecipap imah… harum sungguh burit puteriku ini… lazat.. itu yang bermain di benakku sekarang.. lidah ku mula memainkan peranan setelah cipap imah sedikit terbuka dengan kelentitnya yang agak tertonjol keluar..

bila aku membuka kelengkangnya.. aku menjilat sambil menyedut kelentik imah… sementara lidahku mengulus2 bonjolan kelentik imahaku dapat rasakan semakin banyak air liurku bergelumang dalam cipap imah semakin lincin pergerakan aku menyedut… cipap anaku.. perasan badan imah sedikit bergerak2… mungkin terasa kegelian…

(kalo ada sudi nyambung… silakan…)

© 2022 - CeritaSeru.xyz