November 02, 2020
Penulis — neotendude

Cincin Permata Biru

Aku bukanlah seorang yang berminat dengan ilmu-ilmu ghaib atau ilmu hitam. Walau bagaimanapun aku mewarisi saka harimau melalui arwah datuk aku memandangkan ayahku tidak sanggup menerimanya. Ayahku pernah meminta seorang ustaz untuk membuang saka tersebut semasa kami pulang ke kampung tetapi secara senyap-senyap aku menerima saka tersebut melalui cincin permata biru pemberian datuk.

Saka harimau yang aku warisi berjanji bahawa dia akan membantu aku untuk menundukkan sesiapa sahaja atau menakluki mana-mana wanita yang aku mahu melalui cincin permata biru tersebut. Ini menyebabkan aku berminat untuk menerimanya kerana aku berdendam dengan seorang gadis sepejabatku bernama Maisarah yang pernah menolak cinta yang aku berikan.

Menurut saka harimau itu sekira aku memakai cincin tersebut di jari telunjuk kanan, aku boleh menundukkan sesiapa sahaja untuk mengikut arahan aku tanpa banyak soal dan jika aku memakai cincin tersebut di jari manis kiri, aku boleh memukau dan menaikkan nafsu mana-mana wanita yang aku kehendaki. Akan tetapi sekiranya aku memakainya di jari yang salah, mangsa pukauan aku akan menjadi korban harimau tersebut.

Aku mengujinya dengan memakai cincin tersebut di jari telunjuk kanan dan meminta rakan lelaki sepejabat aku memberikan wang dalam dompetnya dan ternyata dia menyerahkannya tanpa bayak soal. Lantas aku cuba untuk menundukkan Maisarah dengan menyarungkan cincin permata biru itu di jari manis kiriku sambil menyeru namanya dengan perlahan.

Z, tolong aku. Aku dah tak tahan ni. Maisarah terus merayu pada aku.

Buat apa pula aku nak tolong kau. Kan kau jugak yang reject aku

Z, aku minta maaf. Please tolong lah aku. Aku janji aku akan turut semua kemahuan kau lepas ni. Maisarah terus merayu dengan air mata yang mula berlinang menandakan dia sudah mula tidak boleh mengawal nafsunya.

Aku mula memeluk dan mengucup bibir lembut Maisarah…

Akhirnya aku terus bersetuju, dan mula mencium bibir, pipi dan lehernya. Maisarah mula menanggalkan pakaiannya dan aku hanya menanggalkan seluar dan spender aku. Pantat Maisarah kelihatan basah dan tanpa berlengah aku terus memasukkan batang aku ke pantatnya dalam keadaan berdiri. Dengan sekali sorong Maisarah tanpa diduga terus mencapai klimaks.

Tak perlu tutup mulutnya. Aku sudah tutup ruang ini dari sedari oleh manusia lain. Lakukan sesuka hati kau suara saka harimau tersebut bergema dalam otak aku.

Aku terus melepaskan mulut Maisarah dan dia terus meraung kesedapan bila aku melakukan gerakan sorong keluar-masuk dan suaranya terus-menerus merintih kerana tidak dapat menahan kesedapan yang dialaminya. Agak menghairankan bila saiz batang aku yang sebelum ini tidak berapa besar boleh memenuhi ruang vagina Maisarah dan menyentuh pangkal rahimnya.

Sambil aku melakukan tujahan pada pantat Maisarah, aku turut menggentel dan menghisap puting buah dadanya. Maisarah berterusan merintih kesedapan dan aku sedar dia sudah beberapa kali mencapai kemuncak. Cincin permata biru bagaikan memberi tenaga yang tidak kehabisan pada aku kerana aku sedikit pun tidak berasa letih sepanjang persetubuhan ini berlaku.

Kami menukar posisi kepada stail doggie dan aku melakukan tujahan tanpa henti dan Maisarah berterusan merintih. Selepas itu Maisarah mula baring dan aku mula merodok batang aku ke dalam pantatnya sehingga Maisarah menyentak-nyentak badannya kerana tidak dapat bertahan. Peluh dan air matanya mengalir tanpa henti dan Maisarah cuba sedaya-upaya mengawal diri daripada meraung kerana takut orang-orang kat pejabat kami mendengar.

Dia memang tak tahu ruang tangga kecemasan sudah dipagar. Aku meneruskan gerakan sorong-tarik sambil memandang wajahnya. Maisarah seperti tidak dapat mengalihkan matanya daripada terus memandang aku. Maisarah cuba menahan dirinya daripada mencapai kemuncak tetapi akhirnya kecundang dan aku dapat melihat wajahnya mula menangis kerana malu aku melihat wajahnya yang mencapai kemuncak.

Aku mula melonggarkan cincin di jari manisku dan aku terus mencapai kemuncak dan Maisarah juga menggigil kenikmatan menerima pancutan air maniku yang deras ke dalam rahimnya. Aku dan Maisarah mula duduk bersandar di tangga dan Maisarah yang keletihan meletakkan kepalanya diatas peha aku. Aku lihat Maisarah menitiskan air matanya.

Z, maafkan aku pasal tolak cinta kau hari tu. Aku cuma tak nak kau kecewa pasal aku dah lama kehilangan dara aku. Maisarah mula bersuara.

Aku memang tak terkejut pasal hal tu kerana aku memang dah lama menjangkakannya.

Aku sebenarnya pernah melakukannya dengan bekas teman lelaki aku tetapi jantan tak guna tu tinggalkan aku macam tu je padahal aku dah buat semua yang dia minta sambung Maisarah.

Mai, siapa yang paling hebat? Aku atau ex-boyfriend kau? Aku mula bertanya.

Kau Z. Tak sangka kau lebih hebat dari apa yang aku bayangkan. Jantan sial tu langsung tak standing dengan kau. Z, lepas ni aku akan buat apa sahaja yang kau minta asalkan kau tak tinggalkan aku. Aku dah lama sukakan kau Z, cuma aku takut kau tak terima aku kalau tahu hal yang sebenar

Aku mula rasa menyesal kerana menggunakan cincin permata biru tersebut untuk memiliki Maisarah. Kalau aku bersabar dan berusaha untuk memujuk dia tentu Maisarah tetap akan menjadi milik aku.

Jangan kau cuba untuk menyingkirkan aku. Buruk padahnya kalau kau cuba mengkhianati janji kita suara harimau puaka itu mula bergema dalam mindaku. Aku mula berasa takut kerana dia tahu apa yang aku fikirkan.

Akhirnya Maisarah menjadi teman wanita aku. Dia juga sanggup melakukan hubungan seks dengan aku pada bila-bila masa yang aku mahu dan dimana-mana sahaja. Aku juga tahu tanpa cincin permata biru itu, aku takkan mampu untuk memuaskan Maisarah sehingga dia tunduk pada kehendak aku.

Akan tetapi, saka harimau itu tidak mahu aku hanya melakukan hubungan seks dengan Maisarah sahaja. Makhluk puaka itu mahu aku melakukannya dengan lebih ramai lagi wanita dan aku menurut sahaja kehendaknya kerana aku sendiri merasakan keseronokan melakukannya dengan wanita lain tetapi itu akan aku ceritakan di lain masa.

Setelah beberapa minggu aku memiliki cincin permata biru dan saka harimau yang aku warisi daripada arwah datukku, aku semakin galak menggunakannya untuk kepentingan diri aku sendiri. Aku boleh meminta wang daripada rakan sepejabatku malah bos aku sendiri tidak pernah menegur atau memarahi aku sedangkan dia selalu memarahi pekerja-pekerja lain.

Malah aku pernah meminjam wang daripada ceti haram tetapi disebabkan aku memakai cincin itu di jari telunjuk kiri, semua ahli sindiket along mula berbunuhan sesama sendiri bila aku melangkah keluar dari ofis mereka. Aku tahu saka harimau datuk telah mempengaruhi mereka sehinggakan pihak polis membuat kesimpulan samaada berlaku pergaduhan antara kumpulan samseng atau perebutan kuasa dalam sindiket.

Maisarah semakin rapat dengan aku dan aku meyerahkan kunci rumahku kepadanya jika dia ingin ke rumahku bila-bila masa yang dia suka. Ada kalanya dia datang ke rumah ku pada tengah malam bila aku memakai cincin itu dan menyeru namanya dan kami terus melakukan hubungan seks sehingga Maisarah tidak berdaya.

Aku tidak pergi ke rumah Maisarah kerana dia menyewa dengan beberapa orang rakannya. Tentu kecoh kalau housemate dia tengok aku kat rumah diorang walaupun aku tahu saka harimau akan menutup ruang bilik sehingga tiada siapa boleh mendengar suara kami.

Pagi itu, aku pergi kerja macam biasa. Maisarah mengambil cuti dan dia tidur di rumahku akibat keletihan selepas permainan kami yang berlanjutan sehingga subuh. Apabila hampir waktu balik aku menerima panggilan telefon daripada Maisarah.

Sayang, tolong balik cepat. I dah tak tahan ni. suara Maisarah bergetar.

You tunggulah dulu. I siap je kerja ni terus balik. Aku memujuknya

Jangan lambat tahu. Please. Suara Maisarah mendesah dengan erangan.

Aku mengerti Maisarah sedang melakukan onani di dalam bilikku. Nampaknya penangan cincin permata biru memang cukup kuat. Menurut saka harimau, wanita yang aku tiduri tak akan dapat melupakan aku sampai bila-bila selagi aku mengekalkan cincin tersebut di jari manis kiriku ketika menyetubuhi mereka. Malah ketika mereka memikirkan aku, mereka tak akan dapat mengawal diri dari melakukan onani kerana nafsu mereka turut memuncak ketika itu.

Apabila tiba waktu balik, aku terus menuju ke keretaku dan bergerak pulang. Ketika dalam perjalanan pulang, secara tiba-tiba aku diekori sebuah motosikal polis trafik. Pasti aku akan disaman kerana memandu dengan kaju.

Alamak, habis aku

Tak perlu risau. Ini peluang kau saka harimau itu tiba-tiba menjelma di kerusi belakang.

Jangan takut. Tiada siapa boleh melihat aku di sini kecuali kau sambung harimau itu.

Ketika itu pintu kereta aku diketuk oleh polis trafik tersebut.

Encik, tolong matikan enjin dan tunjukkan lessen dan kad pengenalan

Aku terkejut. Rupa-rupanya polis trafik itu seorang wanita. Sekarang baru aku mengerti kata-kata saka harimau itu.

Pakai cincin itu dan lihat tepat di matanya. Dia akan tunduk walaupun kau tidak mengetahui namanya. Harimau tersebut kembali bersuara.

Aku mengikut arahannya dan mula bercakap dengan polis trafik wanita tersebut.

Maafkan saya, cik. Takde cara lain ke nak setelkan hal ni. Aku terus merenung matanya.

Nafas polis trafik tersebut mula berombak. Ternyata dia sudah mula dikuasai nafsu akibat kuasa cincin itu.

Takpe. Saya boleh lepaskan awak. Tapi awak kena ikut saya. Suaranya mula menjadi lembut.

Cik, kalau cik nak. Cik ikut je saya. Kita boleh setel kat sana. Aku memujuknya

Polis wanita tersebut menurut kata-kataku. Aku memandu ke satu simpang yang agak terlindung dan polis wanita tersebut mengikutku dengan motosikalnya. Apabila tiba dia masuk ke dalam keretaku dan menanggalkan seluarnya. Aku memintanya terus mengenakan uniformnya kerana aku mahu memoriku menyetubuhi seorang anggota pihak berkuasa terus kekal dalam otakku.

Aku mula mengucup bibirnya dan dia mula membalas kucupanku dengan penuh berahi. Selepas itu aku mengucup buah dadanya, menjilat dan mengigit teteknya sambil tanganku menggosok alur pantatnya. Polis trafik tersebut menggeliat kesedapan. Puting teteknya yang berwarna merah jambu mula berubah menjadi merah menyala dan celah pehanya basah dengan air mazi yang mengalir.

Aku ula menujah-nujah lubang pantat anggota polis wanita tersebut…

Aku terus menghalakan batangku ke pantatnya dan mula memasukkan secara perlahan-lahan. Dia mengetap bibirnya cuba mengawal dirinya. Aku terus menujah masuk batangku dalam vaginanya yang terasa begitu sempit. Air matanya mula berlinang menahan sakit dan kesedapan. Darah mula mengalir membasahi pangkal batangku.

Aku terus melakukan aksi tujahan secara perlahan dan laju berganti-ganti dan badan polis trafik wanita tersebut menyentak-nyentak menahan kesedapan sehingga buah dadanya terbuai-buai menaikkan lagi ghairahku. Peluh mula memercik keluar dari badannya membasahi uniform kerjanya. Dia mengalami orgasm entah berapa kali pun aku tak tahu kerana ketika itu aku terus menujah batangku tanpa henti dan setiap kali tujahanku mengenai pangkal rahimnya, dia merengek kesedapan tanpa mempedulikan keadaan sekeliling.

Ketika dia mula kelihatan tidak berdaya, aku mula melonggarkan cincinku dan peluh mula mengalir keluar dari tubuhku. Pada masa yang sama aku terus memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya dan badannya memula mengejang mencapai kemuncak. Badannya menggigil akibat kenikmatan yang dialami walaupun kami telah meyelesaikan hubungan badan yang terkutuk itu.

Setelah beberapa ketika dia mula mengenakan pakaiannya dan memandangku.

Tak sangka Abang ni memang hebat. Tak sia-sia Suraya serahkan badan Su pada Abang.

Akhirnya aku mengetahui namanya ialah Suraya dan dia berpangkat koperal dalam unit trafik. Aku hanya tersenyum.

Nama saya Z. Kalau saya nak jumpa Cik Suraya lagi boleh? Aku cuba masuk jarum.

Panggil je saya Suraya. Kalau Abang Z nak lagi, ini nombor telefon Su. Suraya menulis nombornya di atas sehelai kertas dan menyerahkannya kepadaku. Aku menerimanya dan sebelum berpisah kami berkucupan sekali lagi sepuas hati.

Ketika dia mula beredar, aku melihat jam. Rupa-rupanya kami telah melakukannya selama 1 jam setengah.

Alamak. Maisarah mesti dah tunggu lama ni. Apa aku nak jawab kat dia. Aku mula risau.

Tiada apa yang kau perlu khuatirkan. Dia tidak akan bertanya apa-apa kepadamu. Harimau itu mula bersuara dari dalam keretaku.

Aku terus memandu pulang ke rumah. Apabila aku sampai ke rumah, aku terus menuju ke bilik tidurku dan melihat Maisarah sedang terbaring sambil menggosok kemaluannya sendiri. Tilam dan cadar basah akibat peluh dan air mazinya yang memancut-mancut keluar. Rupa-rupanya Maisarah terus melakukan mastrubasi tampa henti ketika menungguku tetapi aku tahu dia tidak dapat memuaskan dirinya dengan cara begitu walaupun dia melakukkan berulangkali.

Apabila menyedari aku pulang, Maisarah terus bangun untuk menuju ke arahku tetapi dia terjatuh dari katil akibat banyak menghabiskan tenaga melancap. Ketika aku hendak menuju ke arahnya, Maisarah langsung tidak menunggu sebaliknya mengesot kearahku dan membuka tali pinggang seluarku. Aku hanya tersenyum melihat Maisarah menegeluarkan batangku dan menghisapnya.

Aku teus mengangkat dan mengendong Maisarah menuju ke katil. Maisarah memandang aku penuh pengharapan. Aku meletakkannya ke atas katil dan memandang Maisarah dengan senyuman. Aku menyarungkan kembali cincin permata biru dan pintu bilikku mula tertutup dengan sendiri. Harimau itu memandang kami dari sudut bilik untuk menyaksikan permainan kami dan aku tidak lagi mengambil kisah tetang hal itu.

Selepas selesai permainanku dengan Maisarah, aku menghantarnya pulang ke rumah sewanya. Mulanya dia keberatan untuk berpisah denganku tetapi dia menurut tanpa banyak soal. Apabila tiba di rumahnya, Maisarah mengajakku masuk.

Sayang, masuklah dulu pinta Maisarah.

Nanti apa pula kata kawan-kawan you nanti? aku menolak permintaanya.

Alah, pedulikan apa orang lain nak cakap

Takpe, lain kali kalau ada masa I datang ke rumah you aku memujuknya.

Kalau korang berdua nak memadu kasih, pergi cari tempat lain. Tak malu ke kat jiran-jiran sekeliling tiba-tiba satu suara menegur kami.

Seorang gadis yang kukira dalam awal 20-an memandang kami dengan air muka yang menunjukkan kemarahan. Dia berbaju kurung dan bertudung labuh menutup dadanya.

Apasal la kau nak kecoh-kecoh ni, Linda? Maisarah tidak senang hati ditegur sebegitu rupa.

Sayang, kenalkan ini Haslinda, housemate I kata Maisarah.

Hai, saya Z

Aku menghulurkan tangan untuk bersalaman tetapi Haslinda tidak menyambut. Nampaknya dia seorang gadis yang masih lagi mengikut adat ketimuran.

Linda, boleh tak jangan sombong sangat?! Maisarah mula tak paus hati dengan sikap Haslinda terhadapku.

Walaubagaimanapun aku memang tak kisah dengan sikapnya kerana pada masa yang sama, aku menggunakan kuasa cincn permata biruku untuk memberikan aku satu lagi kelebihan. Mata aku dapat melihat menembusi pakaian Haslinda dan sekaligus aku dapat menatap bentuk tubuhnya. Bentuk tubuh Haslinda sememangnya sangat mengghairahkan dengan buah dadanya yang agak montok dan tegang.

Haslinda menyedari aku merenung tajam pada tubuhnya dan dia segera masuk ke dalam rumah meninggalkan kami. Maisarah kelihatan tidak senang dengan kawannya itu tetapi aku menghalangnya dari terus bersuara. Sebelum bergerak pulang aku mengucup bibir Maisarah dan dia tidak menghalang sebaliknya membalasnya dengan ghairah.

Aku terus bergerak pulang sambil mengingati wajah Haslinda yang aku tahu berasa malu menyaksikan perbuatan kami. Aku tidak perlu tergesa-gesa untuk menundukkannya kerana aku yakin lambat laun dia akan tersungkur ke pangkuanku.

Apabila aku sampai ke rumah, aku ditegur oleh seoang jiranku iaitu Pak Ali. Pak Ali sudah berusia dalam 50-an dan mempunyai seorang isteri bernama Hasmah berusia 40 tahun dan mereka mempunyai seorang anak gadis bernama Aisyah berusia 18 tahun.

Z, Pak cik tengok kau ni suka sangat bawa perempuan keluar masuk dalam rumah. Kau tak malu ke dengan orang sekeliling?

Pakcik. Tolong jangan jaga tepi kain orang lain. Jaga je keluarga Pakcik tu

Z. Kalau kau masih lagi teruskan perbuatan kau. Aku tak akan teragak-agak report kat Pencegah Maksiat ugut Pak Ali.

Aku berasa geram dengan kata-kata Pak Ali dan terus masuk ke dalam rumah. Aku membuka televisyen untuk mengalihkan perhatianku dan ketika itu berita menyiarkan tentang satu kemalangan melibatkan sebuah lori dan seorang polis trafik wanita. Aku tersentak kerana polis trafik itu adalah Suraya yang telah aku setubuhi sebelum ini.

Apa maknanya semua ini? Kau kata asalkan aku pakai cincin ini di jari yang betul takde sesiapa yang akan terkorban.

Harimau puaka itu menjelma di hadapanku.

Kau silap. Aku tiada kaitan dengan kematiannya kata harimau tersebut.

Macam mana aku nak percaya dengan cakap kau?

Dia mati disebabkan kecuaiannya sendiri. Dia asyik mengingati permainannya dengan kau dan ditambah pula dengan badannya yang masih keletihan menyebabkan dia tidak mampu mengawal dirinya di atas jalan jelas harimau itu.

Aku mula merasa kesal bukan kerana menyebabkan kematiannya secara tidak langsung tetapi kerana kehilangan peluang untuk menyetubuhinya lagi.

Lewat malam itu aku mula melaksanakan satu rancangan jahat terhadap keluarga Pak Ali. Aku menuju ke rumahnya dan membawa sebuah cam-coder. Puaka harimau itu turut menemaniku ke rumah Pak Ali. Aku menyarungkan cincinku ke jari telunjuk kanan dan menyeru nama Pak Ali. Pak Ali membuka pintu rumahnya dan aku terus masuk ke dalam.

Hasmah dan Aisyah mula bernafsu dan aku memasang cam-coder tersebut dan merakam perlakuan mereka berdua menanggalkan pakaian. Aku mengarahkan Hasmah dan Aisyah melakukan mastrubasi dan mereka mula menggosok-gosok kemaluan mereka. Setelah beberapa ketika Aisyah kelihatan tidak dapat bertahan dan mula klimaks dan memancutkan air mazi.

Aku menanggalkan seluar dan mengarahkan mereka menjilat dan mengulum batangku. Mereka melakukannya dengan penuh bernafsu dan aku masih lagi terus merakam aksi mereka. Selepas itu aku mengarahkan Hasmah berbaring dan tanpa lengah aku terus menujah pantatnya dan dia meraung kesedapan. Aku terus menghentak batangku tanpa belas kasihan sambil mencium bibir Aisyah.

Aku menghisap puting Aisyah dan menggigitnya sehingga suara Aisyah mendesah menahan kesedapan dan kesakitan. Selepas itu aku berhenti dan memancutkan air mani ke dalam rongga rahim Hasmah dan dia mengalami orgasma yang dahsyat sehingga tidak sedarkan diri.

Aku mula beralih pada Aisyah dan memandang ke arah Pak Ali yang hanya menyaksikan permainan kami tanpa dapat melakukan apa-apa. Aku mula menggosok batangku pada alur pantat Aisyah dan dia kelihatan tidak tentu arah mengharapkan aku segera menyetubuhinya. Tanpa lengah aku terus menekan batangku ke dalam lubang farajnya yang sempit dan Aisyah meraung kerana tidak dapat menahan kesakitan dan kenikmatan yang dirasakan.

Aku mula menyorong tarik batangku keluar masuk dalam alur pantat Aisyah…

Aku melakukan tujahan sorong-tarik tanpa henti dan Aisyah berterusan mencapai klimak sehingga dia tidak boleh mengeluarkan suara. Aku mengarahkan Pak Ali menanggalkan seluarnya dan aku mengubah posisi menyetubuhi Aisyah kepada stail doggie dan mengarahkan Aisyah mengulum batang ayahnya sendiri. Wajah Pak Ali kelihatan bernafsu akibat batangnya dihisap oleh anaknya sendiri.

Akhirnya Pak Ali memancutkan air maninya ke mulut anak gadisnya sendiri, Aisyah…

Aisyah berada dalam keadaan tidak bermaya. Aku mengarahkan Pak Ali menyetubuhi anaknya sendiri sambil aku merekodkan aksi mereka. Pak Ali melakukan tujahan tanpa henti pada pantat Aisyah dan ketika itu Aisyah pengsan akibat keletihan. Wajah Pak Ali berkerut kerana hampir mencapai kemuncak tetapi aku mengawalnya dengan kuasa cincin permata biru menyebabkan Pak Ali tidak dapat menghentikan pergerakannya.

Lubang pantat Aisyah becak kerana dibasahi oleh cecair benih ayahnya sendiri…

Pak Ali terus tidak berdaya dan pengsan menindih tubuh Aisyah. Aku tersenyum dan memandang harimau saka. Ternyata harimau tersebut turut gembira kerana aku semakin cekap menggunakan cincin itu. Cam-coder di tanganku telah merakamkan segala aksi di dalam rumah Pak Ali dan aku pulang ke rumah. Rakaman tersebut akan dibuat salinan untuk memudahkan aku mengugut Pak Ali supaya dia tidak lagi masuk campur dalam urusan aku nanti.

© 2022 - CeritaSeru.xyz