November 01, 2020
Penulis — fadh

TEH AI KU

Setelah cukup lama berumah tangga, jadi rindu masa remaja dulu, selalu di hiasi dgn sesuatu yang baru, segala macam masalah, keseruan, kesedihan, semua nya menjadi satu… sedikit berbagi kisah remaja yang akan saya bagikan apa ada nya… hehehe maklum saya bukan seorang penulis yang handal, dan ini kali pertama saya menulis jadi maklumi saja segala kekurangan nya

Saat itu saya baru saja menyelesaikan masa sma yg biasa2 aja di suatu daerah di sumatra, sebenarnya keluarga kami berasal dari jawabarat, dan saat itu masa jaya nya ekonomi keluarga saya di sumatra, jadi orangtua saya memutuskan untuk memulangkan saya ke jawa barat untuk memulai bisnis di kampung halaman, jadi bisa di bilang OKB lah… singkat cerita orang tua saya membeli sebuah tempat usaha yang hampir gulung tikar di kampung halaman tsb… penggilingan padi dan kios beras… jadi sistem bagi hasil antara kami dan pemilik sebelum nya… dia adalah teh ai, begitu biasa orang memanggil nya, seorang janda ber anak 2, anak tertua nya bernama novi, baru masuk sma saat itu… dan si bungsu nabila baru kelas 3sd, yah paras mereka ber3 di atas rata2 lah penghuni kampung itu…

Awal nya semua biasa saja… rutinitas ku setiap hari hanya memantau pabrik gilingan, dan sesekali memantau kios beras di pasar… jujur saja saat itu sebenarnya hari2 ku lebih di sibukan dgn mengoprek motor kesayangan dari pada memperhatikan pekerjaan, setelah beberapa bulan usaha ini tidak ada perkembangan, orang tua ku di tanah sebrang mulai marah2… karna menganggap aku tidak bertanggung jawab, dan meminta teh ai untuk lebih memperhatikan apa yang seharus nya aku kerjakan, dari situ keseharian ku lebih intens dgn keluarga teh ai… dan aku lebih sering menginap di rumah mereka… sebenarnya dari awal teh ai, sudah berusaha menjodohkan ku dgn novi, sebenarnya aku cukup tertarik dgn nya, namun sikap nya yg terkesan cuek membuatku sedikit ragu untuk mendekatinya… yah sama aja sih teh ai, juga cukup cuek, saking cuek nya mereka, mereka gak risih bertatap muka dgn ku dengan pakaian yg cukup minim di dalam rumah… keseharian teh ai jika di dalam rumah seringkali mengenakan daster, sedangkan novi lebih sering mengenakan kaos yg cukup longgar dan celana pendek, mungkin mereka menganggapku bukan orang lain lagi karna begitu intens nya kehidupan sehari2 kami, awal nya aku berusaha biasa saja, namun sebagai laki2 normal seringkali birahi ku muncul, terlebih sikap teh ai yg sangat acuh, sangat sering tanpa sengaja aku melihat cukup jelas belahan dada nya,, atau cetakan celana dalam nya di balik daster nya yg tipis… akhir nya kebiasaan lama pun, di lakukan kembali,, iya coli di kamar mandi sampe kalo lagi mandi jadi suka lama banget…

Suatu hari saat perjalanan pulang dari kios ke rumah, teh ai ngajak mampir dulu di warung bakso, di sana saat kami nunggu pesanan datang tiba2 teh ai bertanya padaku

T: a… teteh mau nanya…?

A: apa teh??

T; aa mau ngak nikah sama novi???

Duaaarrrr kaget banget sumpah… bingung juga mau jawab apa… karna sampai saat itu aku sama novi masih pada cuek cuekan…

A: hmmp kan novi masih sekolah teh… lagian novi kaya nya gak suka sama aku teh…

T: novi mah gampang… aa nya gmna??? mau ngak???

A: ah aku mah jalanin aja dulu teh… lagian jangan di paksa novi nya, kasian… biarin dia milih masa depan nya mau sama siapa.

T: iya udah a… teteh mah Cuma mau yg terbaik buat novi…

A: teteh gak ada rencana nikah lagi???

T: gak tau ah… teteh mah fokus sama anak2 aja, sama fokus ngelunasin hutang aja ah… kenapa aa nanya itu??

A; iya kan teteh masih cukup muda, lagian di pasar banyak kan yg suka sama teteh… banyak yg bilang teteh geulis.

T: apaan aki2 semua… sambil tertawa dan sedikit mencubit tangan ku…

A: siapa bilang Cuma aki2 yg ngomong gitu… yang sebaya sama aku juga banyak yg ngomong teteh geulis… sampe mereka ada yg bilang aku itu daun muda nya teteh…

T: yang bener a??? aduh maaf atuh… aa pasti risih ya…

A: enggak teh… biasa aja…

Sampai lebih dari 1 jam kami di warung bakso tsb, karna sambil ngobrol ngalor ngidul gak jelas…

Makin lama aku sama teh ai, makin dekat, dalam artian kami sudah tidak ada kecanggungan, suatu hari kebetulan di rumah hanya kami ber 2, novi dan nabila masih di sekolah, hari itu kami tidak ke pasar, sekitar pukul 9 aku baru bangun… setelah menyeduh kopi langsung nyantai di ruang tengah… ngopi sambil ngerokok… teh ai yg sepertinya baru beres mandi berlalu di depan ku hanya mengenakan handuk yg hanya menutupi bagian dada sampai paha.

T: a… jorok banget sih, belom cuci muka udah ngopi aja…

A: males teh ah…

T; mandi dulu atuh a, biar seger… teriak teh ai dari dalam kamar di sebrang ruang tamu.

A: ngak mau ah… ngak kemana2 inih…

Tiba2 teh ai keluar dari kamar mengenakan daster tipis, dan membawa tas kecil berisi peralatan make up beserta sebuah cermin kecil, lalu ia duduk di sofa di depan ku, aku yg terkesima dgn keadaan itu tanpa sadar menelan liur dan spontan teh ai bertanya

T: eh a… ko gitu??? kenapa hayooo???

A: apaaaa teh? (saat itu aku sangat terangsang dan cukup gemetaran)

T: emang udah emak2 begini masih menggoda ya??? ( sebenar nya belakangan ini kami sudah biasa bercanda ttg hal2 yg cukup terbuka)

( aku yang sudah sangat terangsang mencoba untuk lebih terbuka lagi) dengan sedikit canggung aku menjawab: ya kalo emak2 nya kaya teteh sih siapa yang nggak tergoda… mungkin kalo yg di depan teteh ini orang lain, teteh udah pasti di ituin…

T: sedikit tersenyum… “di ituin… di apain a??? “sambil melirik ke arah kemaluan ku yg sudah mengeras…

A: ah teteh mah pagi2 gini udah mancing2 aja… aku juga manusia biasa loh teh bisa khilaf… “dengan sorot mata agak tajam”

T: masa sih a??? kegoda sama emak2… “cengengesan dan malah asyik berdandan tepat di depan mata ku”, eh a kamu ngapain sih kalo mandi suka lama banget???

A: yah gitu teh… pura2 ngak tau teteh mah…

T: “ngocok” nya a?? dengan nada agak di pelan kan…

Dalam situasi tsb aku hanya mengangguk menjawab nya..

Sedikit hening… kemudian teh ai melanjutkan

T: kalo ngocok suka ngehayalin siapa a?? (“di ikuti gerakan sebelah alis matanya“)

Spontan jari ku melakukan sedikit gerakan menunjuk teh ai, dan hal itu di tangkap sangat jelas oleh teh ai… dengan sedikit agak mengangguk-ngangguk teh ai berkata.

T: masa sih aa suka ngehayalin teteh??? kan teteh udah tua.

A: tapi badan teteh masih kelihatan muda banget ko, putih dan kenceng… itu teteh juga masih sekel banget…

T: ini a maksud nya… “sedikit melakukan gerakan meremas payudara nya”

Aku hanya mengangguk… ingin rasa nya menerkam tubuh teh ai, tapi aku tak berani… lalu teh ai mengatakan sesuatu yg membuat ku sangat terkejut…

T: coba atuh aa ngocok di depan teteh, tapi aa ngak boleh apa2in teteh Cuma boleh liat aja…”

perlahan ia mengangkat bagian bawah daster nya hingga terlihat celana dalam nya dan seluruh bagian pangkal paha nya… di iringi gerakan mata nya seolah menyuruh ku mengeluarkan kemaluanku dari bungkus nya…

saat itu kami terbawa suasana, sudah sama2 terpancing birahi, aku tidak malu sedikitpun untuk melakukan gerakan masturbasi di depan teh ai, posisi kami saat itu saling berhadapan hanya di batasi sebuah meja ruang tamu, pun demikian dgn teh ai, ia tanpa malu2 mengelus bagian intim nya dari luar celana dalam nya, dan makin intens meremas ke 2 payudara nya… saat itu masih terbalut daster tipis dan bh…

dengan nafsu yg sudah di ubun2 aku berusaha bangkit dan mencoba untuk mendekap teh ai,, saat itu teh ai mencoba menahan dekapan ku, namun aku berhasil mendekapnya, lalu ku paksa ia membalikan badan nya dan memposisikan dirinya membelakangi ku dengan bertumpu pada kedua lutut nya di sofa, sedangkan ku berdiri di belakang nya berusaha memasukan kemaluan ku ke vagina teh ai…

semua nya terasa berlangsung begitu cepat, kemaluanku bertubi2 menghujam ke vagina teh ai, teh ai saat itu hanya berusaha menahan desahan nya agar tidak terlalu kencang,, desahan dan rintihan nya membuatku semakin terpacu untuk mempercepat gerakan ku, hingga ia mendesah cukup panjang di iringi badan nya sedikit bergetar, dan tiba2 vagina teh ai seakan melahap kemaluanku, owwwh begitu nikmat rasa nya sampai aku tak kuat lagi untuk menahan muntahan sperma ku di dalam vagina nya… akhirnya tubuh kami berdua serasa lemas,, hingga ku rebahkan tubuh ku di sofa tempat semulaku duduk… sambil menikmati puncak ejakulasi, ku pejamkan mata ku dgn nafas yg ter engah2..

Namun tiba2 aku di kagetkan dengan ketukan pintu dan suara “aa.. cepet bangun udah siang nih… kesiangan ke pasar nya”, sambil berusaha membuka mata dan sedikit bingung.. “itukan suara teh ai “.. ketika ku buka mata “loh ko di kamar “… sejenak ku coba untuk mencerna apa yang terjadi… “anjirrrr… ternyata Cuma mimpi… padahal semua nya terasa begitu nyata “sambil menghela nafas begitu dalam ku sesali semua itu ternyata hanya sebuah mimpi basah,, berkali kali aku mengumpat saat itu… tiba2 teh ai membuka pintu kamar “aa,, cepet att…

” teh ai terdiam melihat ke arah ku… ia terkejut dan segera menutup pintu kembali… aku yg kebingungan mencoba memahami sikap teh ai,,” oowwwh sial ternyata celana kolor ku basah oleh sperma, terlihat sangat jelas… aduuuh malu banget …” saking malu saat itu aku enggan keluar dari kamar… namun teh ai kembali memanggil “aa ayo siang nih… “nada nya saat itu agak lembut sehingga aku memberanikan diri dan bersikap seolah tidak terjadi apa2..

Selesai mandi yang hanya gujubar2 doang karna udah kesiangan, kemudian berpakaian aku menghampiri teh ai yg menunggu di kamar nya

A: ayo teh udah siap nih (sambil mengetuk pintu kamar nya)

Teh ai keluar dari kamar nya sembari menjawab “bersih gk sih mandi nya cepet amat a?? “( sembari senyam senyum menyindir…)

A: tau ah teh… yg penting basah… kesiangan kan ( dgn perasaan malu )

Ku percepat langkah ku untuk menghidupkan mobil pick up yg biasa kami gunakan ke pasar, ku putar kunci kontak, namun ada yg aneh… tidak satupun panel lampu dashboard yg hidup, ku coba ulangi namun tetap sama saja,, ternyata aki nya soak.

T: kenapa a gak bisa hidup mobil nya?

A: iya teh, aki nya soak… gmna dong???

T; aduh kmha atuh????… pake motor aa ajalah…

A: ya udah teh… aku keluarin dulu motor nya…“

saat itu aku cukup ragu karna kalo pake motor posisi duduk nya pasti rapet banget. “ya… tau sendiri lah motor 2 tak yg populer pada masa itu… setelah memanaskan mesin motor beberapa saat kami meluncur ke pasar dgn motor, sepanjang jalan kampung menuju jalan raya jalanan nya agak rusak dan bergelombang, berulangkali punggungku merasakan sesuatu yg kenyal yang membuatku panas dingin, dan semakin tidak bisa melupakan kejadian tadi… saat memasuki jalan raya ku pacu motor ku sedikit ngebut, spontan teh ai melingkarkan ke 2 tangan nya di pinggangku, dan posisi tubuh nya semakin merapat kepada ku, dan wajah nya terasa begitu dekat dgn ku,, jujur saat itu aku merasa sangat bahagia dgn suasana itu dan bergumam dalam hati “andai aja jarak pasar nya lebih jauh”

Setelah saat itu aku makin sering memperhatikan teh ai… entah kenapa di usianya saat itu, ia tampak begitu mempesona, begitu membuatku bergairah, dan kemudian hari nya kami jadi makin sering menggunakan motor ke pasar… saat di rumah pun aku makin terobsesi untuk menikmati tubuh teh ai, tapi entah bagaimana cara nya… saat itu aku makin berani untuk mengintipnya ketika mandi atau berganti pakaian apabila suasana nya mendukung, pernah suatu malam aku tiba2 terbangun, kurang lebih sekitar jam 1.

A: teteh kenapa??? (perlahan aku menghampirinya)

T: eh aa… enggak teteh Cuma sedih dan bingung

A: ada apa teh??

T: sedih… karna teteh seorang diri harus menanggung beban ini,,( sambil memperlihatkan jumlah hutang nya ), teteh bingung gmna bayar hutang2 ini…( suara tangis nya makin menjadi dan ia pun berusaha menahan nya agar tidak membangunkan anak2 nya)

Entah mengapa saat itu aku memberanikan diri untuk duduk di samping teh ai, sedikit mendekap nya dan berbisik “teteh yang sabar… teteh pasti bisa, pasti ada jalan nya teh,, teteh nggak sendiri, aku akan coba membantu semampu ku teh… “tiba2 teh ai memeluku sangat erat… di benamkan wajah nya di pundak ku… suasana itu berlangsung beberapa lama… saat ku rasa teh ai sudah agak tenang, aku ber bisik: udah teh…

teteh istirahat dulu, mulai besok kita sama2 berjuang ( sambil ku usap2 punggung nya ) teh ai pun balas berbisik “terimakasih a “dan ia mengecup pipi ku… tak ingin terlalu jauh aku berusaha membaringkan nya untuk beristirahat, kemudian ku bereskan kertas2 itu, namun sebelum ku tinggalkan teh ai untuk istirahat, aku mengecup kening nya dan membelai rambut nya… sambil berkata “istirahat ya teteh sayang, jangan banyak pikiran” reaksi teh ai saat itu tersenyum cukup lebar dan tampak sedikit bahagia…

Rupanya kejadian malam itu merubah banyak hal… tadinya teh ai jika hendak membangunkan ku, ia hanya mengetuk pintu kamar dan memanggil ku dari luar, kini ia masuk ke kamar dan membangunkan ku dengan lembut… dan apabila pulang dari pasar kemalaman, ia selalu memanaskan air untuk mandi ku, yang lebih membuatku senang ketika momen dimana hanya ada kami ber 2 saja ia lebih mesra pada ku, contoh nya saat sarapan sebelum ke pasar, anak2 nya sudah berangkat sekolah, ia kini lebih berani menggoda ku… saat itu kami sarapan berdua, ia duduk sangat rapat kepada ku,, setelah selesai ia mengecup pipiku, ku balas dengan mengecup bibir nya, tak berhenti di situ, teh ai seperti merpersilahkan ku untuk berbuat apa saja,,

aku pun sudah tidak canggung untuk mengulum bibir nya,, ku remas payudara nya, dan teh ai pun membalas dengan meraba penis ku… lalu ia membuka kancing celana ku dan menarik nya sampai terlepas… ia begitu agresif… perlahan ia mulai mengocok penis ku, di barengi ciuman nya yang begitu liar… hingga ia mencoba menjilati dan mengulum penis ku,, saat itu aku hanya pasrah tidak di beri kesempatan untuk membalas oleh teh ai…

begitu nikmat rasa nya, teh ai mengulum penis ku sangat intens, di hiasi desahan nya yang membuatku tak mampu menahan ejakulasi… luarbiasa rasanya, sebagian sperma ku tumpah di dalam mulut teh ai dan sebagian lagi muncrat di sekitar wajah nya, sungguh pemandangan yg menakjubkan, sebenarnya saat itu wajah teh ai nampak masih bernafsu, tapi ia mengerti keadaan ku saat itu, itu adalah pertama kali nya kami berbuat sesuatu di luar kewajaran,, momen pagi itu di tutup dengan pertanyaan teh ai “aa benerkan sayang k teteh??

© 2022 - CeritaSeru.xyz