November 01, 2020
Penulis — Kepala_Semprot

Sepupuku- Akibat Ranjang Sempit

“When I see you smile

I can face the world,

Oh oh, you know I can do anything”

Nada yg tak asing terdengar sayup-sayup ditelinga, hingga gue sadar bunyi itu berasal dari Hape gue. kulihat nama kontak Permata di layar. Permata adalah sepupu deket gue yg jarak umur kita cuma 3 tahun dan biasa gue panggil Tata.

“hallo, ya ta”

“hallo bang, abang lagi ngapin nih? lagi di kost’an gak?”

“iya di kost’an, baru juga bangun nih, ada apa Ta pagi-pagi nelpon abang?, kayaknya penting banget”, jawaban gue to do point karena masih ngantuk.

“begini bang, rencananya besok tata mau ke Medan, mau daftar kuliah nih, tapi belom tau mau nginap dimana. kalau boleh sih ditempat abg aja biar deket sekalian abg kan bisa nganterin tata. boleh ya plisss”, memang si Tata ini seorang yg manja dan deket sama gue.

“yaudah boleh, besok abg jemput di terminal, kabari kalau sudah berangkat”, “oke, makasih bang, samlekum,” “kumsalam”, hape langsung gue banting dikasur sekalian lanjutin pejamin mata.

Pagi esoknya tidur gue diganggu lagi sama bunyi itu lagu, gila fikirku siapa lagi yg nelpon jam 8 pagi. Sambil malas-malasan langsung gue angkat, “Haloooo, ya ada apa? hoaam” jawab gue males-malesan.

“abaanngggg, katanya mau jemput, udah stengah jam nih di terminal, ditelponin juga gak diangkat-angkat dari tadi, huhh” astaga gue lupa kalau mau jemput Tata pagi ini, padahal tidur masih 3 jam lagi.

“yaudah gini aja, Tata naik angkot 135 warna biru, entar turun di simpang kampus. Abang baru bangun nih entar kelamaan lagi kalau jemputnya disana”, sekalian gue alibi buat mandi, karena emang males banget gue kalau jemput di terminal kota yg nan jauh disana.

Akhirnya selesai juga tugas gue, dia udah sampe di kost’an dan waktunya gue melanjutin tidur. “Ta, kalau mau apa-apa buat sendiri ya, abang mau istirahat dulu bentar,” memang di kost’an gue ini terdapat fasilitas yg lumayan memadai yg gue beli dari sebagian jajan gue, dari mau nonton tv, online di laptop, atau masak masakan yg simpel, plus kamar mandi di dalam.

Tak tau apa saja yg sudah dilakukannya, pas gue sadar dia sudah ketiduran didepan laptop sambil nyandarin badannya ke kasur gue. Kasian fikirku pasti dia kecapaian, langsung saja gue angkat badannya ke kasur. “gila berat juga ini anak sekarang,” ketusku padahal badannya masih aja mungil dengan tinggi 164cm, pasti ini beratnya dibokong dan dada yg sudah ‘jadi’ itu ‘fikirku’, ‘astajim’ kok fikiran gue sampe kesitu ‘huh’.

Dan akhirnya gue yg gantian megang laptop buat browsing sekalian maen DotA2 ditemani secangkir cappucino hangat. ‘huah’ selesai sudah satu ‘match’ dengan kepuasan nge’bantai’ pemain lain ‘hehe’. Sambil regangin badan gue lihat kebelakang, dia masih tertidur nyenyak dan gak sengaja gue lihat potongan lehernya kesingkap memberi rongga buat mata gue.

‘wow gila ini anak toketnya udah besar aja sekarang’, putih bulat pake BH hitam lagi. ‘Glek’ sambil menelan ludah gue lihat wajah cantiknya yg polos dengan bibir merah tebal, hidung yg mancung, ditambah mata lentik, dan pipi yg bisa gue bilang ‘chubby’. ‘Alamak’ sayang lu sodara gue ‘fikirku’, sambil gue keluar ke kamar temen kost gue yg lain buat ngehilangin pikiran kotor di kepala gue.

Siang dan sore kami lalui biasa-biasa saja hingga malam setelah kami pulang dari makan, dan kembali masuk ke kost’an jam 7 malam. Berhubung kami belum ada yg mandi, jadi gue mandi duluan dan dia berikutnya, “Ta udah sip nih, lu mandi gih sana,” “iya bang” dia langsung masuk ke kamar mandi sambil membawa handuk.

Setengah jam kemudian dia pun keluar dengan balutan handuk kecil yg menurut gue itu handuk emang kekecilan, dan akibatnya itu itu toketnya pengen membeludak keluar dan lima jari lagi itu meki bakal kelihatan ‘fikirku’. “Hei bang, kok bengong sih. lihatin body tata yaa, hayoo,” sial ketauan gue mupeng lihatin dia.

“gak kok, eh, kenapa tadi gak sekalian bawa pakaian ganti? ”, jawab gue buat hindari pertanyaannya. “Iya tata lupa, hehe,” jawabnya sambil dia kembali ke kamar mandi dengan membawa pakaian gantinya. Selang lima menit kemudian dia pun keluar dengan tanktop dan hotpant hitam yg ‘WOW’ kontrans dengan kulit putihnya.

Tiga jam sudah gue bermain Dota tanpa penuh konsentrasi didepan laptop sambil curi pandang dan dia asyik ber’BBM’ ria dengan Hapenya di atas kasurku yg tidak besar cuma berukuran buat satu orang atau kira-kira 1x2Meter’lah. Hingga kegiatan itu berlanjut sampai jam 12 malam dan dia pun kulihat sudah tertidur pulas dikasur sambil mengarahkan bokongnya kebelakang kepalaku.

Laptop gue matiin, lalu cuci kaki, cuci muka buat segerin pikiran gue dan berniat tidur buat hilangin ‘piktor’ gue. pas keluar dari kamar mandi gue fikir lagi, kalau dia tidur di kasur gue, gue tidur dimana, masa tidur di lantai keramik tanpa alas. Dan kalau gue tidur barengan dia di kasur yg sempit itu si’adek’ yg bakalan gak tidur nih.

Satu jam sudah, gue masih juga belum bisa tidur, apalagi dengan tidurnya Tata yang ‘lasak’ atau gak bisa diem ‘adek’ gue malah jadi semangat 45. Dua jam sudah, ah kacau balau fikiran gue, kalau saja ini cewe bukan sepupu kandung gue atau ini pacar gue sudah pasti gue ‘gas’ dia. Lagi asyik gue dengan fikiran kotor gue dia malah berbalik tidur ngehadap gue dengan tangan dan kaki memeluk gue ibarat guling.

‘ASUDAHLAH’ manfaatin aja apa yg ada. Gue rangkul kepalanya pelan-pelan, sambil dengan gugup gue cium bibirnya dengan hati-hati banget. Paha kirinya yg nimpain ‘adek’ gue tekan berirama. Capek cuma gitu doang, gue mulai masukin lidah gue kemulutnya tapi cuma sampe gigi doang. Iseng gue buka sedikit tangtop dan BH belahan toket kirinya yg nimpain dada gue, dia diam saja.

‘Lanjut’, telunjuk gue mulai ngegapai pentil merah mudanya yg cuma sebesar kacang hijau itu. Dan masih belum puas juga tangan kanan gue itu pelan-pelan ikut masuk kedalam seperti nangkap bola tenis sambil meremas-remas pelan dan tak lupa pantat gue jungkat-jungkit ngangkat pahanya yg masih nimpain ‘adek’ gue tadi.

Kira-kira setengah jam sudah kegiatan cium-cium, remas-remas dan jungkat-jungkit itu kulakukan, sampai akhirnya dia melenguh dan berbalik arah menghadap dinding. ‘Arghh sial belum juga finish Ta’, gerutu gue. Karena kepalang tanggung gue peluk dia lagi dari belakang, gue taruh tangan gue dipinggangnya dengan telapak tangan mengarah ke toket.

Dan si’adek’ atau kontol gue merapat ke belahan pantatnya. ‘Nice, klop nih posisi’, fikir gue. kegiatan remas-remas gue pun berlanjut, dan tekan-menekan juga berlanjut. Walau mulut gue gak dapat bibir, tapi lumayanlah sambil mengecup-ngecup bagian tengkuknya, dan hidung gue menghirup-hirup wangi rambut dan aroma khas tubuh wanita ini.

Entah berapa lama dan karena gue sudah mulai capek, konsentrasi gue sekarang tertuju khusus pada kegiatan tekan-menekan yg lebih intens. Terasa tak juga menemukan ujung perjalanan, akhirnya gue pelorotin deh boxer gue sebatas paha, biar si’adek’ lebih bebas menekan. Tapi masih kurang nyaman juga karena kain celana hotpantnya masih terasa kasar buat ‘adek’ gue.

‘Yes’ berhasil juga, fikirku. Ditahap ini semuanya mesti kelar, pelan dan pelan, si’adek’ yg gue basahin dengan ludah gue akhirnya masuk mendarat dijepitan paha dan memeknya Tata, ‘ah, hangat gila’, pelan-pelan gue gerakin secara intens dan berirama. Tarik, sorong, tarik, sorong, tarik, sorong, ‘argh wuenaak’e ‘.

“ehmmmm” gumanan dari Tata itu beberapa kali terdengar membuat kegiatanku ‘pause and play’ dan jantungku ‘dakdikduk’. Lanjut lagi hingga kira-kira 10 menit sudah ‘sorong-tarik’, ‘sorong-tarik’, ‘sorong-tarik’, semakin cepat dan “Arghhh…” ‘headcrot’, ‘crott’, ‘crottt’, ‘crottt’, melayang sudah fikiranku ke nirwana.

“emmhhh… ”, terdengar suara dari Tata yg membawa aku kembali ke kenyataan, dan buru-buru kulihat kontolku masih terselip dipahanya yg penuh dengan tumpahan maniku. ‘Sial’ bisa ketauan nih kalau maniku sebanyak itu. ‘Asudahlah’ dengan perlahan kutarik hotpant dan CD nya ke posisi semula dan gue langsung beranjak tidur menghadap arah yg berlawanan.

****

© 2022 - CeritaSeru.xyz