November 01, 2020
Penulis — romomanuk

Perjakaku Hilang di Nasabahku

Flash back nih.

Kejadiannya 2012.. awal tahun. Ane kerja di Leasing Pembiayaan *** Finance di kota Atlas sebagai surveyor. Tugasnya hanya analisa calon nasabah yg hendak mengajukan kredit sepeda motor. Sudah setengah tahun lamanya kerja pas begitu lulus kuliah. Ane orang perantauan berasal dari Jawa Tengah bagian barat.

“Bro.. ini ada permohonan kredit. DP cuma 20%. Dia rencana ambil MIO.. bisa survey kapan?”

“Ntar malam wae yak.. habis maghrib”

“Ok.. ini fotocopy KTP.. belakangnya ada no HP.. jangan pake lama yah bro.. harus ACC lho.. buat tutupan target bulanan.. hehe.. makasih bro”

“Woke…”

Selepas maghrib.. ane cari tuh alamat. Sambil tanya sana sini. Cukup lama buat ketemu rumahnya. Calon nasabah berada di lokasi pinggir kota Atlas.. itu perumahan baru. Mungkin baru 30 unit rumah yg baru dibangun dan setengahnya sudah ada penghuninya, itupun jarak antar rumah yg sudah berpenghuni berjauhan.

“Assalamualaikum…!”

Ane mengetuk pintu. Tak lama kemudian ada balasan dan si penghuni bukain pintu.

“Walaikumsalam.. iya Mas.. dari mana yah?”

“Saya Rudi (sebut saja begitu). Dari *** Finance.. katanya mau kredit Mio Bu?”

“Oo.. tapi gini Mas Rudi.. sebetulnya pakai nama suami saya. Tapi barusan siang ada keperluan mendadak harus balik kerja. Dia kerja di Palembang. Mendadak banget.. ada trouble di tempat kerjanya”

“Hmm.. pulangnya kapan yah Bu?”

“1 bulan lagi. Dia kerja 1 bulan full.. libur 6 hari. Kalo pake nama saya bisa Mas?”

“Bisa sih.. nanti saya bantu report ke pimpinan saya”

“Waduh jadi lupa.. masuk dulu Mas”

Ibu itu sebut saja Bu Dewi. Sebentar ane beri penjelasan tentang SOP perusahaan leasing, dia menyerahkan berkas seperti KTP, KK, Rekening listrik. Bu Dewi punya anak 2. Yg paling besar SMP kelas 1 dan satunya baru 1 tahun. Dia itu sangat ceriwis. Kami sering bercanda padahal baru ketemu. Saat itu berkas kurang KTP, ane disuruh kembali besok.

Ganti hari..

siang jam 10 ane kembali datang.

“Masuk sini Mas Rudi.. ayo”

Kaget juga ane liat Bu Dewi siang itu. Baru tau kalo parasnya lumayan dan gak keliatan Ibu2. Mungkin karena kemarin malam dan saat itu listrik mati. Baru ngeh ane..

“Sepi Bu?”

“Halah biasa. Si kakak sekolah, adiknya lg bobo.. di ruang tv aja yah.. sambil nyetrika baju ngobrolnya. KTP nya dah ketemu”

Ane duduk di lantai dan memberikan berkas yg hrs ditandatangani. Bu Dewi ambil tenor 1th. Ternyata dia berumur 35 tahun. Tapi kulit dan wajah masih keliatan muda… Mirip MahMud. Warna kulitnya gak putih2 banget. Mendekati langsat. Parasnya mengarah ke tante2 muda gitu. Tetap terlihat gaul sih.. apalagi saat itu dia pake kemeja lengan pendek khas anak muda, bercelana jeans pendek.

“Halaman Ini Bu ditandatangani.. dan belakangnya lumayan banyak cukup paraf.. ada 10 lembar”

“Oo banyak yah.. eh Panggil mbak aja Mas.. kliatan Ibu2 banget. Berasa tua.. hihi”

“Hahaha ok.. Bu.. eh Mbak”

Si Kecil menangis dari dalam kamar. Lembaran tadi ditaruh dan Bu eh Mbak Dewi masuk meninabobokan si kecil. Selang 2 menit dia kembali ke ruang TV. Begitu dia baca2 lembaran dan ambil bolpen.. si kecil nangis lagi. Ya udah dia balik ke kamar.

“Mas Rudi.. kalo mau minum ambil aja di kulkas. Ada jus jambu merah kalo mau. Ini adik kayaknya harus nenen.. maaf yah rada lama” dia berteriak dari dalam kamar

Bener juga. Ada jus yg ane sangat suka. Rasanya seger di siang bolong. Karena nganggur di situ ane wira wiri.. kamar mandi lah, ambil remot tv lah.. ganti chanel lah, matiin puteran setrika lah karena gak dipake.

“Wah maaf lama ya Mas.. oiya di sini kan tanda tanganya?”

“Halah gak papa Mbak.. iya itu di situ.”

Belum juga lama Mbak Dewi baca surat perjanjian dan berhasil satu tandatangan. Si kecil rewe kembali.. waduh. Ibunya udah mrengut aja dan bangkit dari duduk trus ngomel pasang muka lucu.

Ane kok tiba2 seneng aja liat mukanya.. muncul perasaan gimana gitu. Ikut gemes… (Sama ibunya si kecil lho ya.. hehe).. perpaduan lucu, manyun, galak dan cantik.

“Maap2 daripada kelamaan.. ya wis nenen sambil tandatangan di ruang tv aja ya Mas”

Buset.. si kecil dibawa keluar kamar dan Mbak Dewi nenenin depan ane.. what the fuck!. Gilaaa..!.. Tak lama 3 dari 4 kancing dilepas dimulai dari atas. Jujur ane mlongo.. karena baru pertama kali itu nonton LIVE liat susu depan mata dan deket banget. Maaf suhu2 di sini.. gak sombong nih.. ane masih perjaka.

Kalo nakal minum dan karaoke sih lagi ngebut2nya. Tau sendiri kan kerja di leasing dan lapangan. Gak jauh dari begituan. Tapi yg namanya main perempuan hanya remas dada dan pantat LC di karaoke doang. itupun dari luar. Belum sampe bugil. Pernah diajak pijet teman2 sales unit tapi gak pernah jadi.. gagal terus.

Kembali ke tanda tangan..

eh udah lah ane gak peduli lagi tanda tangan.. mata ane fokus gerakan tangan Mbak Dewi ngeluarin Susunya dan masukin putingnya ke mulut adik bayi… Wessss lahhhh.. cenut2 kepala ane. Susunya kuning langsat dan puting coklat tua… hmmm nelen ludah terus ane. Yg hebohnya si adik tiba2 rewel sesaat. Mungkin posisinya kurang enak. Daaaaaan.. Mbak Dewi lepas kancing terakhir.. ihir ihir.. maksudnya sih tau biar jatuhnya nenen pas sama kepala si kecil. Apalagi saat itu dia paraf di lembaran belakang.. sambil baca2 dikit.

Kepala ane cenut2.. alamaaaak

© 2022 - CeritaSeru.xyz