November 01, 2020
Penulis — bigoldlover

Mas Dito

Sudah jam 9 malem, mbak min mulai ngantuk dan sesekali menguap, bosen nonton tv di kamar, Dia berkali2 ngecek hp kali aja ibu majikan atau suaminya kirim sms lanjutan, seenggaknya dia ngerasa sedikit tenang bisa komunikasi dengan seseorang, walau gak mungkin dia nyeritain situasi genting yg lagi dihadepin ke siapapun.

Dito sedari jam 5 sore tadi pergi keluar dengan mobilnya entah kemana, mbak min ngelirik ke arah pintu, dia sedikit lega mastiin slot besi itu sudah terpasang.

“Tapi opo iyo iso ngalangi cah cilik edan iku masuk? “Keluh Mbak min dalam hati, gak yakin.

Baru setengah jam perempuan paruh baya itu terlelap, tiba2 pintu kamarnya digedor dari luar.

“Dok.. dok.. dok!”

“Mbak.. ini dito.. tolong buka pintu..”

Mbak min yg langsung terjaga diem gak bergeming, nyawanya belom lagi terkumpul sempurna. Pandangannya nanar ke arah pintu.

“Mbak… buka pintunya..”

“Dok.. dok ..” Dua kali ketukan pintu pelan itu menyusul.

Mbak min menggigil ketakutan di ata kasur, bingung mau bertindak apa lagi selanjutnya.

“Mbak !” Bentak dito dari luar.

“Mau saya dobrak apa ya pintunya.. jangan bikin saya kasar nanti..” Lanjut ni anak gak sabar.

“Iyo.. iyoo.. ehmm.. ya mas.. sebentar” jawab mbak min, suaranya jadi terdengar aneh, seperti nyangkut ditenggorokan.

Dengan perasaan was2 dan tertekan dia bangkit dari ranjang, terdiam beberapa saat di depan pintu. Jemarinya ragu untuk meraih slot besi kecil di atas pegangan pintu.

Begitu pintu di buka, tatapan dingin dito langsung nampang di depan matanya. Mukanya bener2 gak enak diliat padahal wajahnya sebenernya ganteng.

“Mas dito baru pulang? Sudah makan? Mau dibikinin minuman?” Ujar mbak min basa basi.

Berdiri berhadepan gitu keliatan banget postur mereka gak imbang, mbak min dengan badan besar dan gempalnya, sementara dito, laki2 kecil kurus yang bahkan lebih rendah dari posisi telinga mbak min.

“Sudah.. gak perlu apa2.. cuma mau nagih janji aja ..” Jawab ni anak dengan seringai penuh arti.

”… janji apa mas.. mbak ndak ngerti..”

“Sudahlah.. gak usah basa basi mbak..” Jawab dito lugas sambil ngedorong badan mbak min.

Beliau ini terjajar ke belakang, sementara dengan tumit belakang kaki kirinya, dito ngedorong bawahan daun pintu.

” Jlegerr! ..” Bunyi pintu kayu itu menutup, sukses menyembunyikan kebedaraan mereka berdua di kamar.

“Mas.. eling toh.. kan mbak sudah bilang ndak mau.. itu uangnya masih ada di dapur klo mas ndak percaya..” Kata mbak min panik sambil melangkah mundur.

Badannya terhenti ke pinggiran ranjang di belakangnya.

“Ya bodoh kamu mbak.. gak ada yg bisa mencegah sy di rumah ini.. jumlahnya sesuai kok, gak nyesel kamu..”

“Ya tapi mas…”

“Sudah.. shhhhh…” Jawab dito sambil nempelin telunjuknya di ujung bibirnya, kode untuk nyuruh diem, mukanya udah kayak psikopat beneran.

Mbak min diem sebentar, muka dito jadi serem.. Matanya tajem banget ngelirik sekujur badannya, kerasa nusuk ke batin perempuan malang itu.

“Baring di ranjang sekarang mbak.. kamu gak punya daya apa2 lagi klo sudah kayak gini urusanya sama saya.. bisa tambah nekat loh nanti..”

Mbak min bengong, dia gak habis pikir gimana berondong seumur anak bungsunya ini bisa segila itu menginginkan dia. Dia bahkan marah banget sama kejadian waktu itu, dan mungkin banget bakal berulang lagi malem ini.

“Okay saya call pak tono sekarang ya.. biar dia tau sekalian..” Ancem dito sambil ngeraih hp dari saku celananya.

“Jjj.. jangan mas.. lho kok tega gitu sih mas..”

“Makanya nurut aja sih, susah amat..” Seru dito gak sabar.

Mbak Min gak punya pilihan lain, otaknya sudah gelap, dia ngeloyor ke arah ranjang, perlahan baring ngadep ke arah dinding di sampingnya. Dua kakinya menekuk ke depan, tangan kirinya terselip di antaranya, menutup bagian bawah pusernya. Air matanya mulai ngucur, ketakutan dan sedih.

Kontras dengan apa yg ada di diri dito, penisnya berdenyut2 ngeliat pemandangan di depannya. Dua pinggul besar yg meringkuk itu terlalu luas untuk ditutupin daster usang yg dipake mbak min.

“Kretttt..!”

“Nyiettt..!” Derit ranjang kayu tua itu waktu dito naik ke atas kasur.

Mbak min posisinya munggungin, jantungnya berdegup kenceng ngebayangin kejadian yg terburuk, laki2 muda penuh napsu di belakangnya bener2 nyata ada di belakangnya.

Kerasa kasur itu bergoyang brp kali, disusul bunyi kain jatoh di lantai, dito baru saja selesai nelanjangin dirinya sendiri di belakang punggung mbak min.

Jemari kurus Dito ngeraba paha jumbo mbak min, bongkahan pantat besar di belakangnya jg berkali2 diremas, disusurin bentuknya dengan ujung jarinya. Lalu dia narik kain daster itu ke atas, tersingkap dan bergulung2 di pinggangnya. Dengan mulut dan gigitanya, dito ngeraih pinggiran celana dalem mbak min, diseretnya sampe tersangkut ke deket dengkulnya.

Bukan main menggigilnya mbak min, apalagi waktu dengan sengaja dito maksain tangan perempuan tua itu untuk megang penisnya yg sudah keras gak keruan, diarahin bagian kepalanya nelusurin belakang paha bahenol mbak min sampe berenti di bawah lipetan pantatnya. Kerasa banget benda tumpul itu anget waktu nyentuh kulitnya.

Dito selanjutnya jongkok di belakang dua paha mbak min, tangan kirinya dengan kasar maksa supaya paha kiri ibuk2 itu sedikit ke angkat, jadi ada celah yg terbuka diantaranya. Dito langsung naruh dengkul kirinya di situ, paha mbak min yg tertekuk ke depan itu terkunci.

Mbak min belom lagi sadar apa maksud dito, tau2 kepala penis ni anak sudah nempel disela2 bulu jembutnya. Mbak min berusaha meronta tapi terlambat, sekali teken, separuh batang penis dito sudah menjarah masuk ke vaginanya.

“Ssshhhh…” Desis dito gak sadar, alisnya berkerut, pantatnya terus berkontraksi neken ke depan.

“Cplak!” Dito gak sabar langsung narik dan ngehantem balik penisnya ke dalem.

“Hhhhh… hduhh… haduhhh…” Racau mbak min pelan, matanya msh basah, napasnya berat, batinya menjerit ketakutan.

Tangan mbak min gelagapan cari pegangan, di cengkramnya ujung bantal kuat2, perih di selangkanganya kerasa banget.

“Plak.. plak.. plak..!” Dito langsung nyecer serangan.

Semangat banget dia ngehantem ke depan, dua tanganya bertumpu di pinggul dan bahu kiri mbak min. Bawah tubuh dito lincah bergerak maju mundur, kadang muter dan sekali2 terdiam kalo kepala penisnya megap2 dalam dekapan vagina mbak min.

”… mass.. uwis thoo… uhhh.. sampun mass.. mbak ndak sanggupp.. haduhh…” Ujar mbak min lirih di balik punggungnya, badan bongsor itu terguncang2, ikut2an maju mundur kena serangan di belakang pantatnya.

Belum sampe 10 menit, dito sudah kadung kalap, matanya gak berkedip merhatiin pantat gede mbak min klepek2 kena hanteman selangkangannya. Makin lama makin kerasa basahnya daleman mbak min.

Dito bergerak kesetanan, dia terus nyodok penisnya ke depan, tanpa jeda, dua tanganya beralih mencengkram kuat bilah pantat mbak min, sambil menengadahkan muka ke atas dia melepas emosinya.

Jiwanya melambung, semburat2 sperma yg siap terlontar dari ujung penisnya membuat dito berteriak kalap.

“Aaghhhh…!” Jerit panik dito.

Mbak min meronta, dia gak mau sperma anak ini sampe tumpah ruah di rahimnya. Tapi Dito lebih kuat, tangan kanannya bergerak neken leher dan bahu ibuk2 ini, badannya ikut2 neken ke depan, selangkangan mereka jadi rapet banget, mbak min sampe gak bisa bergerak.

“Akhhhhh… mbaaaak… Aaahhhhh !” Jerit dito berkelanjutan.

Paha dan pantat dito kejang2, bahkan sampe beberapa detik dia masih berusaha nyodok2in penisnya, seolah pengen tetes2 terakhir spermanya itu nyiram dibagian paling dalem vagina mbak min.

“Hhh.. hhhhhhmmm… enak bangett.. sumpah.. hhh..” Gumam dito sambil napasnya masih menderu, dadanya naik turun, matanya masih gak berenti ngeliatin badan bawah mbak min.

Perempuan tua itu gak bergeming, cairan hangat di dalem kemaluanya itu bukti kalau semuanya sudah terjadi.

Dito beringsut turun dari ranjang, di pungutnya pakaian dirinya yg terkulai di lantai. Dia menoleh pelan ke arah muka mbak min yang masih kosong menatap dinding. Bahkan pembantu setia itu gak lagi perduli dengan auratnya yg masih tersingkap, satu dua tetes sperma dito masih terlihat nemplok di belakang pangkal pahanya.

Ruangan jadi hening waktu dito keluar kamar dengan limbung, mbak min ngebalikin badan dan terlentang, matanya sendu menatap langit2 kamar.

*To be continued

© 2022 - CeritaSeru.xyz