November 01, 2020
Penulis — Pelerbuduk

Mama pacarku yang baik

Setelah kejadian di t*gal itu sikap tante ajeng tidak berubah dia tetap baik, dan saya pun menjadi malu dan segan untuk bertemu dengan nya, ada rasa bersalah juga pada chintya karena telah melakukan hubungan terlarang dengan mama nya.

Chintya ini sering sekali berbelanja online tetapi karena alamt rumah nya yg susah di temukan oleh kurir maka barang barang yg di pesan nya selalu di kirim kerumah saya. Apabila saya ke kampus untuk bimbingan saya pasti mengantar kerumah nya dan bertemu langsung dengan mama nya tetapi saya tidak pernah di tawari masuk untuk mampir setelah kejadian di t*gal itu.

Sekitar bulan April 2018 chintya memesan baju yg dipesan secara online yang akan di pakai nya untuk acara ulang tahun teman nya, karena saya tidak dapat menemani untuk menghadiri acara tersebut chintya meminta baju nya diantar kerumah karena sepulang kerja baju tersebut akan di pakai untuk menghadiri acara ulang tahun teman nya.

Karena siang nya saya harus berangkat, saya mengantarkan baju tersebut di pagi hari, cuaca saat itu sedang mendung ketika hampir sampai di dekat rumah chintya hujan turun. Saya memeriksa jok motor saya ternyata tidak ada jas hujan dan entah semesta mendukung saya, ternyata obat perangsang yang seminggu sebelum saya beli untuk mengerjai ani cewe matre yang saya tembus keperawanannya (nanti akan saya ceritakan apabila ada permintaan) masih ada sisa di jok motor saya.

_d dekat rumah chintya, saya pun membeli paket p_an_s untuk tante ajeng dan saya ketoilet membawa makanan tersebut semua sisa obat perangsang itu saya campurkan ke c_c* cola. Dengan semangat 45 saya tembus hujan dari M*d sampai kerumah chintya yg membuat saya basah kuyup.

Saya mengucapkan salam dan tante ajeng pun keluar “kok kamu hujan hujanan?” Sambil membuka gerbang, sambil memasukan motor saya menjawab “tadi hujan nya pas banget adi keluar dari M

_d mah, pas meriksa jas hujan ternyata gada yaudah tanggung udah deket tembus aja”, sambil saya berikan M_d yang saya beli. “Kamu repot repot banget beliin mama mcd” saya beralasan habis ada rezeki padahal sisa duit di dompet tinggal 20rb karna membeli m

_d itu 😀. Aku disuruh nya mandi “udah sana mandi kan baju kamu ada disini yg pernah di pake chintya” sambil dia memberikan handuk. Sambil masuk kamar mandi aku persihlakan dia untuk memakan m_d itu.

Di kamar mandi saya berharap dia meminum c_c_cola dan adik kecil saya sudah sangat mengeras. Saya kaget saat tante ajeng mengetuk pintu kamar mandi saya kira cepat sekali reaksi nya, ternyata saat saya buka dia memberikan baju untuk saya. Sekeluar nya dari kamar mandi ternyata tante ajeng sedang memakan m

_d tersebut dan untung nya dia juga meminum c_ca cola itu, dalam hati saya kegirangan. Saya disuruh nya duduk di meja makan.

Tante ajeng: makasih ya di ayamnya, kamu kok nganter nya pagi pagi biasa nya jam segini jam kamu tidur?

Saya: siang nanti saya mau pergi tan (aku tetap memanggil nya tante karena rada sungkan aja, padahal chintya sudah menyuruh saya gapapa manggil dengan sebutan mamah)

Tante ajeng: itu minum teh anget udah tante bikinin, emang kamu ga ikut acara nanti malem?

Saya: engga tan udah janji duluan sama temen temen.

Dalam pembicaraan itu tidak ada pembahasan sama sekali tentang kejadian di t*gal, hanya seputar keluarga saya dan kuliah saya tak kunjung selesai. Entah kenapa badan saya terasa dingin sekali saya menggigil, tante ajeng panik lalu mengambil kan minyak panas dan selimut disuruhnya saya tiduran di sofa depan tv diolesi badan saya dengan minyak panas itu dan di selimuti nya saya.

Entah berapa lama saya tertidur, saya terbangun saat sata mau merubah posisi tidur tetapi tangan saya tertarik, dengan malas membuka mata ternyata kedua tangan saya terikat dengan dasi yang di ikat di masing masing besi ranjang tempat tidur, saya merasakan geli sekali di p

_nis ternyata tante ajeng sedang mengulum pen_s saya.

Saya: tante kok mulai duluan (dalam hati saya senenag berarti OP itu sudah bekerja)

Tante ajeng: habis kamu tadi menggigil tante olesin minyak badan kamu, ini kamu berdiri (dengan senyum binal nya)

Saya meminta melepas kan ikatan nya tapi tidak digubris nya, dia malah melepaskan baju nya dengan perlahan secara binal yg membuat saya makin tegang, setelah semua pakaian nya terbuka dan tinggal bh dan cd, dia keluar dari kamar tersebut, dan kembali lagi dengan membawa minuman, saya di dudukan nya dengan tangan masih terikat disuruh nya sama meminum minuman yg di bawa nya, saya hampir muntah karena saat saya cium ternyata minuman itu telor setengah matang yang di campur apalah saya tidak tahu, saya menolak karena saya tidak suka dengan telor setengah matang.

Tante ajeng: ini minum biar enakan badan nya. Sambil menyodorkan minuman tersebut

Saya: saya ga suka telor setengah mateng tante

Tante ajeng: udah minum sambil tutup idung nya kalo kamu minum kita lanjutin ini, kalo engga mau udahan.

Dengan terpaksa saya minum, di tutup nya idung saya sambil meminumkan minuman itu kemulut saya, jujur saya mau muntah tapi terpaksa saya minum supaya bisa lanjut juga kegiatan yg asyik ini.

© 2022 - CeritaSeru.xyz