November 02, 2020
Penulis — chiller

KUDAPATKAN TEMAN ADIKKU

Perkenalkan namaku Wanto, umurku 25 tahun tinggi 163cm berat 56kg, kata orang orang kulitku kuning langsat bersih dan wajahku dibilang termasuk tampan.. hee, aku tinggal di suatu kampung di Jawa Tengah di Kab P, Aku sementara ini masih pengangguran jadi statusku juga masih jomblo menahun dan aku putuskan memang aku belum mau pacaran dulu dan sekarang lagi nunggu panggilan kerja di kota B karena sudah nitipin lamaran kerja lewat kakak sepupu yang tinggal di Kota B.

Keluargaku sederhana, ayah dan ibuku kehidupannya normal normal saja, sebagai keluarga yang tinggal dikampung, keluargaku termasuk yang berkecukupan, bapak jualan ayam potong di pasar pasar, dan ibu jualan kelontong di rumah. Aku mempunyai adik perempuan bernama Ani, dia masih duduk di bangku SMP kelas 3, sekedar pembaca tahu, dikampungku masih banyak kejadian MBA, masih kelas 2 SMP saja sudah hamil duluan dan terpaksa keluar dari sekolahnya, kasihan memang tapi ya itulah yang terjadi dikampungku.

Karena statusku masih nganggur, waktuku banyak dihabiskan untuk nongkrong nongkrong sama teman teman sebayaku, karena didaerahku dekat dengan laut, kegiatanku tak lain hanya memancing ikan dilaut, kadang dari pagi sampai sore, kadang juga dari sore sampai pagi lagi.

Pada suatu sore, aku lagi suntuk sehabis memancing dari pagi sampai siang belum juga ada ikan yang nyangkut di kail ku, aku putuskan untuk pulang berhubung aku sudah lapar dan warung warung disekitaran tempat aku memancing juga pada tutup.

Sesampainya di rumah aku lihat kok banyak sepatu cewek diluar? Ku hitung ada 3 pasang sepatu berarti ada 3 orang cewe nih… hihi, pikiranku langsung menerawang jauh…

Karena aku sudah lapar, tanpa Ba… Bi… Bu… lagi aku langsung masuk, ternyata adikku dan temen temennya sedang belajar kelompok.

Hai mas… tumben udah pulang…! Kata adikku

Iya nih… ngga ada yang mau makan ikannya, lagian udah laper banget nih… hehe! sahutku

Mas? Ini teman temanku kenalin… kata adikku

Hai… kataku. Sambil bersalaman dengan mereka

Wati, Dian, dan Susi… kata mereka

Kulirik si Wati yang begitu mempesona, Dian dan Susi aku abaikan… karena wajahnya biasa saja… hee

Tubuhnya kecil, imut, tapi semok. Kulitanya kuning bersih, penampilannya modis, hidungnya mancung, bibirnya mungil, tipis kata orang daerahku sih “Cemipok” bibir yang pas buat di cipok.. hehe

Yang bikin deg deg seer adalah dia memakai rok pendek diatas lutut jadi pas duduk pahanya kelihatan, dia sedikit mengangkang jadi bisa lihatin pahanya yang mulus sampai sedikit ke dalam, duuh… laperku jadi ilang nih, pikiranku udah mulai ngeres… dan yang lebih bikin konak lagi. Kancing bajunya dia yang paling atas terlepas atau sengaja dilepas, sehingga aku bisa lihat gundukan payudaranya yang masih tertutup bh dari atas karena posisi dia duduk sedangkan aku berdiri… aduuuhh… godaan apalagi nih?

Sementara mereka masih sibuk dengan belajar kelompok, dan aku masih mau lama lama dalam posisi ini, iseng aku tanyain..

Lagi pada belajar apa nih? Kataku.

Belajar Biologi mas… kata mereka, disuruh ngumpulin sampel daun..

Oooh… kataku sambil angguk angguk kepala.

Ani…? Ibu masak apa? Kataku

Sayur lodeh sama ikan asin mas… kata adikku

Waahh… ini makanan kesukaanku nih… tinggal bikin sambel dadak udah pas nih… aku buru buru mau ke dapur.

Ayo pada makan? Udah pada makan belum nih? Seruku…

Udah pada makan baso tadi mas… si Wati yang menjawab duluan.

Ya dah aku mau makan dulu yah?

Begitu aku mau beranjak ke dapur, aku lihat rok si Wati terbuka sedikit karena dia sedikit merubah posisi duduknya…

Dan celana dalamnya kelihatan… dia memakai celana dalam warna pink… pahanya yang mulus kelihatan banget… aduuh ini si otongku malah ga bisa diajak kompromi, perlahan lahan berdiri yang celanaku jadi semakin sesak, aku terkesima…

Sebelum Wati menyadari, aku buru buru ke dapur… aku ambil makanan sebelum pikiranku kacau..

Selama aku makan pikiranku terus terganggu dengan pemandangan yang mempesona itu, seandainya aku bisa merasakan nikmatnya dibalik celana dalam warna pink itu…

Selesai makan aku menuju ke kamarku, aku buang jauh jauh pikiran itu..

Akan tetapi tetap tidak bisa, dan bayangan warna pink terus hinggap dipikiranku, akhirnya tanpa sengaja mungkin karena kecapean aku tertidur…

Selang 2 jam kemudian aku terbangun dan aku teringat kailku belum dimasukkan, aku lewat ruang tamu dan ternyata sudah sepi…

Aku panggil panggil adikku..

Ani… aniiii…!

Ya mas… jawabnya, ternyata dia ada di warung samping rumah bersama ibu.

Sini bentaaarr… kataku..

Dia menghampiriku… ya mas ada apa? Jawabnya

Eh itu tadi teman kamu rumahnya jauh jauh ga? Kataku..

Ngga kok mas… dia dari kampung sebelah… malah si Wati paling dekat tuh, rumahnya diujung kampung paling 2 km dari sini… jawabnya.

Ooohh… si Wati cantik ya? Paling modis… kamu kalah tuh… hahaha… kataku sambil tertawa.

Iiihh.. mas mah.. apaan masih kecil juga, jawabnya.

Awas loh… jangan punya pikiran macem macem… mereka teman teman aku… kata adikku sambil cemberut.

Apanya yang macem macem sih? Aku cuma nanyain aja… iih kamu curigaan mulu… kataku sambil cubit idungnya dan aku berlalu.

Waktu terus berlalu… akan tetapi pikiranku tidak bisa lepas dari si Wati.

Duuh… kenapa ini? Kok aku semakin hari semakin mikirin si Wati terusss?? Aku semakin penasaran pengin ngerasain yang dibalik warna pink itu.

Dan kebetulan hari itu hari minggu… bapak udah pergi ke pasar dan ibu pasti lagi nungguin warung sedangkan aku lagi males untuk pergi mancing, aku mau jalan jalan aja ah… sama motor kesayanganku, sambil lihat rumah si Wati yang dikasih tau sama adikku… pikirku..

akan tetapi begitu aku mau keluar dan mencari motorku, kok ga ada yah?

Aduhhh… ini paling kerjaan adikku pakai motor ga bilang bilang.

Aku panggil panggil adikku…

Ani… aniiiii… kok ga ada jawaban.

Aku ke warung, aku tnyain ke Ibu… Buuu… kok motor ga ada yah? dimana bu?

Oooh… dibawa adikmu tadi, katanya mau kerumah temannya… jawab ibu.

Tuuuhh… kannn… benerrrr… adikku emang yah, bener bener deh… tau gini kuncinya aku sembunyiin, sambil kesal dan ga ada kerjaan, aku iseng mbenerin tali pancing aku yang kemarin belum sempat aku benerin.

Belum selesai aku benerin tali pancing… adikku udah pulang, dan… dia tidak sendiri, dia ngebonceng si Wati yang selama ini ga mau hilang dari pikiranku.

Aku yang mau marah ke adik aku, akhirnya aku tahan… pelan pelan senyum ini tersungging.. hihi..

Tau aja nih adikku… biar aku ngga marah kali yah? jadi ajak si Wati… hihi

Dari dalam warung ibu berkata!… Anii.. tuh mas kamu kesal tadi, mau bawa motornya malah dibawa sama kamu..

Buru buru aku jawab… ngga kok ngga…

Hey… darimana aja? Kataku…

Dan langsung dijawab sama Wati… Ani dari rumahku mas!

Oooh… jawabku, kirain kemana.. pagi pagi udah ga ada.

Dia memakai kaos lengan pendek dan celana pendek pula… kaosnya yang tipis membuat bh nya tercetak dengan jelas, kuning… muluuss… dia memakai bh warna hitam, dadanya membusung sedang… dan… celananya yang pendek dan tipis membuat otongku semakin senut senut.

Nih kuncinya mas… kata adikku, membuat aku kaget dan membuyarkan pikiranku, dasar adikku… pikirku.

Mereka masuk dan aku cuma bisa mandangin dari belakang… sambil ngerjain kerjaanku.

Dan aku lihat mereka semakin akrab aja nih anak, Ternyata adikku sudah deket sama Wati dan keluarganya tanpa aku tahu.

Selang berapa lama ibu manggil manggil aku…

Wanto… siniiii!.. kata ibuku.

ya bu apa apa? Jawabku sambil mendekat…

ini bapak nelpon ibu suruh ke pasar nyusul bapak… anterin yuk? Kata ibu.

Yah bu… yang nunggu warung siapa? Jawabku

Biar si Ani dulu aja… jawab ibu.

Anii… aku panggil adikku, kamu disuruh tunggu warung nih sama ibu… aku mau ke pasar sama ibu nyusul bapak.. kataku.

Iyaa mas… kata adikku jangan lama lama ya bu? Ada wati disini…

Iya iya… kata ibu, kemudian buru buru aku anter ke pasar, sasampai di pasar ternyata bapak lagi sibuk.

Ibu di pasar aja, kamu pulang duluan sana… tungguin warung.. kata ibu.

Yaaah… gagal lagi mau main nih. Pikirku!!

Terpaksa deh aku pulang…

Sampai dirumah ternyata adikku sudah menunggu mau nganterin Wati pulang.

Ehh.. mau pada kemana nih? Kok diluar? Kamu kan suruh tungguin warung… kataku ke adikku.

Iya mas… tapi aku kan mau nganterin wati pulang dulu… kata adikku.

Naahh.. kesempatan nih, otakku bekerja…

Ya dah biar aku aja yang anterin wati, kamu tunggu warung aja dulu sampai aku pulang anter wati… kataku.

Eeeh.. ga mau.. kata adikku

Ya dah ya dah… gapapa kok mas Wanto anter aku.. kata Wati.

Tuh kan? Gapapa…! Kataku

Ya dah deh… kata adikku

Hati hati wati! Jangan mau kalo diapa apain sama masku… kata adikku.

Iiiih.. kamu yah.. tega bilang gitu ke mas kamu… umpatku

Akhirnya aku bisa boncengin si Wati yang semok ini, di perjalanan sengaja aku pelan pelan bawa motornya biar lama sampainya.. hehe

Sengaja aku muter muter dulu… dadanya yang nempel saat motor di rem mendadak membuat si otong jadi tambah senut senut.

Singkat cerita bulan puasa sudah tiba… aku semakin deket aja sama wati tanpa sepengetahuan adikku.

Aku jadi muter otak… bagaimana bisa merasakan kenikmatan memek perawannya wati.

Dan aku menemukan sebuah ide… aku ingat betul bahwa saat itu malam Hari Raya Idul Fitri.

Kebiasaan di tempatku kalo malam Takbiran rame rame mamakai kendaraan truck buat keliling kampung dan ke kota.

Sudah matang ideku buat merasakan memek perawan si Wati.

Sementara adikku masih diem dirumah… aku merencanakan sesuatu.

Jam 8 malam aku berangkat ke rumah wati.

Tok tok tok… Asslkm

Wlkmslam… terdengar sahutan dari dalam rumah Wati. Ternyata ibunya wati yang keluar..

Wati nya ada bu? Tanyaku

Oh… ada di dalam… ayo masuk.. kata ibunya…

Ngga lah bu.. saya diluar aja… Cuma bentar kok… kataku

Wati.. watiii… ini ada mas Wanto.. panggil ibunya

Iya bu… sahut wati, kemudian dia keluar

Ada apa ya mas? Tanya wati…

Eh.. Wati… kamu diajak sama Ani takbiran bareng keliling kota, udah di tungguin tuh!… kataku

Wati? Bapak kamu kemana? Kok aku ga lihat? Tanyaku…

Oh.. bapak lagi anter carteran ke kota B, kan bapak sopir travel… kata Wati.

Terus pulangnya kapan? Tanyaku

Paling 2 hari lagi… lagian macet dijalan… bnyak kendaraan pada mudik.. kata Wati

Oohh… gitu! Kataku sambil angguk angguk kepala. Aseekk bapaknya ga dirumah.. pikirku.

Gemana nih… mau ga? Diajak sama Ani? Kataku…

Ya dah tungguin ya mas? Aku ganti baju dulu… ga masuk dulu mas?? kata Wati

Ngga ah… si Ani dah nungguin tuh masalahnya, dan trucknya udah mau berangkat tadi, tinggal nunggu aku jemput kamu… kataku.

padahal aku Cuma pura pura… sudah kebelet nih ngerasain perawan… hehe.

Dan munculan Wati dengan pakaian berhijab, aduuhh… pikirku.. kok pake hijab sih? Tapi gapapa deh… moment nya kan Hari Raya… hehe.

Ya udah… ayo wati? Kataku

Ok mas… buuuu… aku kerumah Ani dulu yah? kata Wati.

Iyaaa… pulangnya jangan malam malam yah? kata ibunya Wati dari dalam rumah.

Iya bu… jawab Wati

Ya sudah ya bu? Saya Pulang dulu… kataku

Asslkm… kataku

Wlkmslam… sahut ibunya Wati.

Dan sesuatu yang aku rencanakan akan aku jalankan…

Begitu aku sudah sampai mau kerumahku… aku pura pura bilang bahwa trucknya sudah berangkat.

Aduuh… trucknya sudah berangkat nih wati… gemana yah? kamu sih kelamaan tadi… adikku sudah nunggu diatas truck tadinya… kataku.

Terus gemana mas…? Tanya Wati

Ya dah kita susul aja yuk? Nanti kan ketemu dijalan… kataku.

Ok deh.. kata Wati sambil naik ngebonceng ke motorku.

Dalam perjalanan aku sengaja muter muter… karena adikku juga dirumah.. hihi sampai kapanpun ga kan ketemu… hehe.

Dalam muter muter itu, aku sudah jauh meninggalkan daerahku menuju ke kota, tanpa sengaja aku melihat ada warung baso.

Kita ngebaso dulu yuk Wati? Kataku.

Aku mampir ke warung baso… Mang baso 2 mang… kataku

Siap… kata mang Baso

kamu kan belum makan tadi yah? lanjutku bertanya kepada wati

Iya mas… kok tahu aku belum makan? Kata Wati

Tahu dong aku kan pandai meramal… kataku pura pura

Wah.. bener mas? Kata Wati

Iya dong… bahkan aku bisa manggil arwah loh… kataku… hihi

Kok bisa mas? Jangan bilang yang serem serem ah… ini kan malem… Wati sudah mulai ketakukan.

Emang iya kok… jawabku.

Ya dah nanti aku ceritain… lanjutku

Pesanan basopun tiba… aku dan wati menyantapnya

Mas? Si Ani muternya kemana aja yah? kok ga ketemu? Kata Wati

Ya nanti kan ketemu… atau ga nanti kita tungguin aja di jalan… kataku

Ya dah yuk kita cari lagi… kataku

Kemudian aku panggil mang basonya… dan membayar

Aku sudah diperjalan sambil ngebonceng Wati… sengaja aku arahkan sepeda motorku ke jalanan dekat pantai.

Sambil merencanakan aksiku aku mencari cari gubuk gubuk dipinggir pantai yang sudah sepi, aku ingat betul waktu itu jam menujukkan sekitar jam 10 malam.

Ada sebuah gubuk yang kelihatannya sangat rapat dan sepi sengaja aku menuju ke tempat itu, jalanan gelap… gubuknya pun gelap tanpa penerang sedikitpun, tapi kita bisa liat ke jalan besar

Si Wati mulai curiga.

Kok kita kesini mas? Kata wati

Iya wati… kita kesini sambil nungguin trucknya Ani… pasti kan lewat jalan itu, kataku..

Lagian motornya panas nih… daritadi jalan terus, takutnya malah mogok… kataku lagi.

Sedangkan posisiku sama desaku sudah begitu jauh, sekitar 1jam perjalanan pulang.

Ya dah sini duduk sini… dsitu dingin tau… kataku..

Kebetulan ada sejenis karpet disitu untuk lesehan para pembeli…

Wati tampak ragu untuk mendekat…

Tenang aja aku ga ngapa ngapain kok… kataku.

Hehe… akhirnya wati mau duduk di sampingku.

Trucknya kok lama lewatnya ya mas…? Kata wati

Ya nanti kan lewat… aku tau betul kok warna trucknya… kataku

Saatnya nih… aku mengeluarkan jurusku… hihi

Wati…? Kataku

Ya mas… kata wati

Mas mau jujur sama kmu yah? boleh ga? Kataku

Jujur tentang apa mas? Kata wati

Mas suka sama kamu… kataku, kamu udah pnya pacar belum?

Mas kedinginan wati… boleh ga pinjem hijabnya buat dipake di leher mas biar ga dingin? Kataku

Wati segera melepas hijabnya…

Ini mas… kata wati sambil tangannya mejulurkan hijabnya.. makasih ya wat? Kataku

Gemana yang aku Tanya tadi wati? Tanyaku.

Mas? Aku sih belum punya pacar tapi aku juga kyaknya ga mungkin deh mas… masalahnya Ani kan sahabatku mas udah ku anggap kakakku… jawab Wati

Ga papa kok… kataku sambil membelai rambutnya, yang penting Ani ga tau… kataku lagi

Dia diam sejenak…

Mau yah..? yah..? kataku sambil gemetaran pengin banget cepet cepet merasakan perawan si Wati.

Aku coba cium kening nya… dia diem aja.

Aku elus punggungnya… aku cium pipinya dia diem aja..

Semakin ga karuan rasa ini.

Akhirnya aku beranikan diri untuk mencium bibirnya… dia pasrah dan diem aja, aduh.. gemana nih kok aku lumat bibirnya malah bibirnya dia menutup…

Aku maklum mungkin dia baru sekali ini..

Aku akhirnya punya ide…

Coba kamu mangap dikit wati..? kataku

Dan benar dia mau mangap… daann.. oohhh masss… langsung aku lumat bibir mungil itu yang sudah aku idam idamkan dari dulu.. lidahku aku julurkan, dan dia mulai bisa sedikit sedikit memainkan lidahnya. Aku sudah ngaceng 100%

Aku lepaskan lumatanku… aku ciumin merambat ke bawah ke bagian leher, aku jilatin daerah lehernya… dia semakin mendesah… ssskkk masssss… lidahku aku arahkan ke atas dikit sasaranku adalah telinga… aku jilatin telinganya…

Aahhh… mas.. geli. katanya

Udah kamu diem aja nikmatin aja. Kataku sabil terus jilat telingannya

Pelukanku semakin rapat… pelan pelan aku rebahkan tubuhnya.

Massss… oohhhh… dia tampak memejamkan matanya.

Tanganku mulai aktif meggerayangi tubuhnya… aku sentuh tetek nya… erangan dia semakin keras… maasss sskkkk… sambil aku jilatin telinganya aku coba melepaskan kancing baju yang dipakainya, dan… aku berhasil membuka kancing baju paling atas… tangankupun berusaha membuka kancing baju lainnya… dan akhirnya semua kancing nya terbuka, pelan pelan lidahku turun kebawah ke bagian dada atasnya…

Tampaknya dia semakin pasrah…

Pelan pelan aku mulai menarik bhnya ke bawah… tapi tangan dia berusaha untuk mencegahnya..

Masssss… jangan… katanya sambil menoleh ke aku

Udah sayang… gapapa kok, tetek kamu bagus banget indah sayang…

Ga papa kok… nnti kalo aku jilatin kan jadi tambah kenceng sayang… Biar tetek kamu tambah montok kataku meyakinkan, percaya deh.. sama aku.. kataku sambil terus ciumin telinganya.

Dengan mantap aku turunkan bh nya… daaannn… deerrrrr… edaannn… teteknya kenceng banget.. indah, dengan putting nya yang masih kecil… dalam gelap aku raba raba teteknya… aku remasss…

Ooohh.. masss… tanpa disadarinya dia semakin erat pelut aku. Seakan aku disuruh cepet cepet untuk mengulumnya.

Dan secepatnya mulutku langsung mendarat di teteknya…

Massss ssskkk aaahh… geli mas.. katanya.

Enak ya sayang… kataku.. iya mas geli… aaahh.

Bergantian aku kulum teteknya… 1 menit kiri… 1 menit kanan… sambil aku aku jilatin, tanganku pun aktif buat meremas remas… tetek yang 1 aku kulum. Tetek yang satunya aku remas…

Nafsuku sudah mencapai puncaknya…

Sambil terus aku menjilati teteknya… tanganku berusaha membuka resleting celananya.

Dan ternyata tangan tangan wati menahannya…

Jangan mas… jangan yang itu…

Kenapa wati… tanyaku, dia berusaha duduk, tapi aku menahannya… udah rebahan aja.. aku juga ga maksa kok kalo kamu ga mau… kataku. Kemudian dia membetulkan bh nya dan menutup kancing kancing bajunya…

Aduuh… kentang nih… bathin ku.

Udah sambil kita rebahan aja…

Eh.. mas lupa… kataku

Lupa kenapa mas… kata wati

Mas kan bisa ramal… kesiniin tangan kamu kataku sok iye, hehe

Sini mas raba guratan tangan kamu… sambil aku pegang tangan wati.

Kamu besok kalo udah gede bnyak orang yang terkagum kagum sama kamu wat..!

Ah yang bener mas… kata wati… beneran lah.. kataku… kamu besok kalo udah nikah bakalan bahagia.. suamimu ganteng… dia sayang banget sama kamu… kataku.

Tanpa sepengetahuan si wati aku merogoh saku celanaku sambil aku ambil parfum yang memang aku selalu memakai parfum kemana mana… walaupun isi ulang sih.. hehe.

Aku sudah ga sabar… aku mau jalankan rencanaku… walaupun rada takut juga sih… tapi nafsu mengalahkan segalanya.

Aku oles olesin di karpet dan aku masukin lagi ke saku ku..

Tanpa sadar wati bergumam…

Mas… kok bau wangi yah? katanya

Iya nih… jawabku.

Ayok mas kita pulang? Aku takut… Kata wati

Sebentar wati… ini ada yang datang nih… kataku sambil duduk kayak orang semedi

Siapa yang datang mas? Aku takut… kata wati

Penunggu daerah sini wat…? Kataku masih sambil duduk kayak orang bersemedi.

Kemudian aku pura pura komat kamit sambil ngromed… was… wisss… wusss… ga jelas.

Aduh… gawat wati? Kataku… kita ga bisa pulang kalo ga diturutin.. lanjutku.

Gawat kenapa mas? Kata dia

Penunggu sini marah… kataku

Marah kenapa mas? Kata wati

Dia tadi lagi nonton kita… dia lagi sama istrinya, dia lagi menirukan apa yang kita lakukan..

Tapi kamu malah tiba tiba ga mau… jadi marah lah… kataku, sambil ngromed ga jelas.. hihi

Tapi taaapii… aku ga mau mas kalo sampe buka celana.. kata wati sambil ketakutan

Dia peluk aku dari belakang saking takutnya…

Ya sudah… coba aku bicara lagi… kataku sambil was… wiss… wusss… wess.. wosss…

Oke.. oke… ga papa mbah… kataku bergaya lagi ngbrol sama penunggu daerah situ.

Gini gini wati… kataku… dia mau bercumbu sama istrinya, jadi kita di suruh ngajarin… kataku.

Ya dah gini aja… kamu harus nurut ke aku yah? kataku… aku ga sampai masukin kok, tititku ga sampe masuk ke memek kamu… gemana? kataku sambil meyakinkan…

Dia tampak ragu…

kamu buka kancing baju kamu, sama turuin beha kamu biar teteknya kelihatan sama mereka, terus celana kamu buka aja… celana dalam ga dibuka juga gapapa kok… kataku meyakinkan lagi.. duuhhh.. nafsuku dah sampai ubun ubun nih…

Dia memandang aku sambil ragu ragu…

Mas? Kok jadi gini sih…? Katanya…

Ga papa kok… kamu nurut aja… nanti kita ga bisa pulang… kita akan dibuat lumpuh oleh mereka.. kataku… hihi

Dah… sini aku bantu… kataku.

aku rebahin dia lagi sambil aku buka kancing kancing bajunya… dia tampak pasrah… yessss… aku berhasil.

Kamu diem aja yah? nurut kataku… kemudian aku turunin bh nya… toketnya yang kenceng menyembul keluar.. tapi aku tahan dulu untuk mengulumnya… mulai dari awal lagi nih… pikirku.

Celana kamu buka yah? sambil aku buka resleting nya… dan sekarang dia ga berontak lagi.. ga nahan nahan lagi..

Aku lolosin celana nya… dia mengangkat pantatnya biar mudah lepas celananya, kebetulan dia pakai celana katun.. jadi lebih gampang buat melepasnya…

Jebreeddd… meskipun dalam gelap aku bisa melihat pahanya yang mulussss…

Sabar… sabar… otong… bentar lagi kamu bisa merasakan memek perawan… bathinku… hehe

Selepas aku lolosin celananya… segera aku serbu bibirnya…

Udah… kamu nurut aja say… aku janji ga sampai masukin titit kok… kataku sambil melumat bibirnya..

Sekarang aku sudah bebas mau ngapain aja…

Pindah dari bibir aku menuju ke telinganya… aku jilatin sampai puas kanan kiri…

Ssskkkkkk… masss geli… katanya

Udah… kamu diem aja… kataku sambil menjilat menuju ke lehernya…

Massss… sskkkk… aah… apakah mereka lagi menonton kita, katanya lirih sambil menoleh samping kanan kiri…

Iya… udah biarin aja… ga bakalan kenapa kenapa kok.. kalo kita nurut.

Kini lidahku sudah berada di dadanya… segera aku lumat toket nya… oohh… masss…

Bergantian aku lumat toketnya kanan kiri… sesekali aku jilat…

Aku pelan pelan menjilat menuju perutnya… sambil tanganku mencoba untuk menyentuh memeknya walapun masih di luar cd, bagai tersengat listrik… tubuh dia kaget bukan main…

Maasssss… ssskkk…

Aku gesek gesek tanganku diluar cd nya… dia semakin kelojotan… aku rasakan cd nya semakin basah… jari tengahku menggesek klitorisnya… massss sskkk aahhh… terus dan terus aku gesekin jari ini terasa cd nya semakin basah aja…

Lidahku terus turun kebawah… aku jilatin perut bagian bawah… dan terus turun lagi ke bawah.. dia semakin mengerang sedikit lebih keras… masssss…

Aku jilatin selangakangan nya… pelan pelan aku buka kakinya… aku jilatin memeknya…

karena aku udah ga sabar, pelan pelan aku tarik cdnya kebawah… sambil aku jilatin aku tarik cdnya… dia sempat mendongak..

mas kok dibuka cd nya… sambil suaranya berat dan serak… bertanda dia juga sudah terngasang hebat…

sudah kamu nurut aja… ga papa kok… tuh.. mereka yang lagi nonton kita juga suruh buka cd kamu katanya… tenang ngga sampe masukin titit aku kok… paling dijilatin aja… mereka juga suka jilat jilat… tuh lidah mereka malah panjang panjang… sambil ngomong gitu aku sambil tarik cd nya sampai lepas…

sekarang memeknya sudah bebas aku apa apain… tanpa kehalang cd, aku raba raba ternyata masih di tumbuhi bulu bulu halus.. segera aku jilat memeknya yang sudah basah kuyup…

ssluurpp… skkk… aah… otongku sudah ga bisa diajak diem, semakin meronta ronta di dalam celanaku…

lidahku menjilat… mencari lubangnya… dan lidahku menemukan lubang yang masih rapat banget, mungkin kayak garis dari atas kebawah… aku merasakan bahwa tubuhnya gemetaran… mungkin sebentar lagi akan merasakan orgasme..

aku raba lubangnya dan aku buka sedikit… aku jilat kiltorisnya… dia mendesah tak tertahan… ssskkkk aaahhh… masss… kok gini, katanya..

udah diem aja… sambil aku jilat jilat klitorisnya… cairannya semakin bnyak keluar… bisa kurasakan di lidahku ini… rasanya anyir. Asin. Tapi enak…

Aku sudah ga peduli lagi… dia menggelinjang gelinjang… masss… aaahhh..

Tanpa aku bilang ke dia dengan satu tangan aku buka celanaku… walaupun agak susah pelan pelan aku buka…

Rupanya dia mendengar kalau celana aku dibuka…

Sambil menoleh ke arahku dia bilang… Masss??? Kok dibuka celananya… kata dia

Sudah say… biarin aja… mereka pengin celana aku dibuka… dan si otong sekarang bebas… tegang maksimal, menuntut untuk segera memasuki memeknya..

Aku bisikan ke telingannya sambil kujilat… Sayanggggg… mereka mau aku gesekin titit ke memek kamu… gemana sayang? Ga papa kan? Aku janji ga sampe masukin titit aku kok…

Ya dah… tapi janji Cuma gesekin aja yah? ga sampai masuk… kata dia

Iya aku janji sayang… lagian ini permintaan mereka… kataku yang sudah ga sabar.

Aku memperbaiki posisi aku… aku bersimpuh diantara kedua pahanya…

Say… kakinya dibuka yah? kataku…

Perlahan dia melebarkan kakinya… Yeeeess… inilah saatnya.. bathinku

Pelan pelan tititku yang lumayan gede aku arahin ke lubang memek nya… aku raba raba… dan… yess.. ini yang aku cari..

Aku pegang tititku aku mulai arahin… dan mulai gesek gesek dari atas kebawah…

Aaahhh massss… dia mulai mengerang ga tertahan, duh… enak banget rasanya… terus aku gesekin berulang ulang sesekali aku gesekin ke klitorisnya dia… aku rasakan lendir yang keluar dari memeknya semakin basah…

Dengan stimultan.. aku gesekin terus, lobang memeknya semakin licin… dari gerakan menggesek aku coba untuk menekannya sedikit… kadang kadang aku mencoba menusuk sedikit… 4 kali gesek, 2 kali di tekan… dan 1 kali menusuk…

Mungkin dia ga sadar kalo sebentar lagi tititku memasuki lobang memeknya… sekarang lendirnya semakin banyak… tititku sampe lengket dibuatnya…

Masssss… ssskkkk aaahh… tanpa sadar dia mendesah sejadi jadinya…

Dan inilah saatnya pikirku… sekarang geseknya sambil ditekan dan di tusuk… sekali, duakali, tigakali… satukali tusuk… dannn… slepppp… tititku berhasil masuk tapi Cuma kepalanya aja..

Dia kaget… massss?? kok masuk tuh…? Kata dia Sambil mendongak dan mendesah…

Ngga kok say… ini lagi digesekin… jawabku sambil berusaha keluar masukin tititku walopun Cuma kepalanya aja…

Aku sebenernya sudah kepengin muncrat dari tadi… tapi coba aku kendalikan dengan berusaha tenang… supaya detak jantung ini normal.

Terus aku tarik.. aku masukin.. aku tarik aku masukin lagi agak dalam… kini aku rasakan sudah sepertiga tititku masuk…

Dia sempat bertanya… masss… kok lama lama kayak ada yang mengganjal di dalam memek aku mas…?

Ngga kok… jawabku… kamu baru pertama kali sih… jadi ga tau kalo menggesek itu gemana… jawabku sekenanya.

Sembari aku keluar masukkan tititku aku ajak ngmong dia… biar ga focus ke perasaannya dia yang bentar lagi tititku masuk sepenuhnya.

Ini nih… kalo gini gesekin namanya… sambil keluar masukin titit aku yang sudah mau setengah masuknya… duuh… aku terus menahan agar ga muncrat…

Dan aku coba lebih dalam lagi… aku rasakan setengahnya sudah masuk… sskkkk… ahhh… sempit banget nih.. memeknya, terasa ada kedut kedut kecil di dalam sana… lendir yang keluar semakin banyak, mungkin dia sudah keluar… aku ga pedulikan itu… yang penting tititku masuk semua… pikirku.

Massss… kok semakin mengganjal yah? kayak sedikit sakit nih… kata dia.

Ga papa kok say… itu karena kamu ga mau dari tadi jadi kelamaan sedikit sakit g papa sayang… nanti juga ilang… kataku..

Naah.. sekarang saatnya aku masukin semua… ada rasa yang menghalangi di dalam.. mungkin ini selaput daranya.. pikirku..

Sambil aku pura pura aku katakana padanya… sayang..? kamu diem yah? itu penunggunya datang kesini mau lihat dari dekat… kamu diem aja yah? kataku..

Iya mas… kata dia…

Oooww… yang… titit aku di cubit nih… akal mereka… sakit tau… kataku pura pura ngomong sendiri…

Dan.. begitu aku ngomong gitu… aku paksakan tititku masuk semua ke lobang memeknya… dan… blesss… sskk… breeet… amblasssss… sampe mentok… serasa ada yang robek didalem.

Ooooohhh… maasssssss… heeeeggg… sakiiitttt… semakin mengganjal nih mas… aduhhh… kata dia.. aku liat dia meringis…

Ooh… kamu dicubit juga tuh yang… kataku sambil mendiamkan tititku di dalam memeknya… jangan nakal mbah.. kasihan nih kesayanganku… kataku… ngomong sendiri., aku diuntungkan karena gelap jadi darahnya yang keluar dari memek ga keliatan.

Essskkkk aaahhh… enak banget di dalam memeknya… serasa di pijit pjit di dalem… sempit nya duuh… aku kendalikan nafsuku biar ngga crot dulu…

Pelan pelan aku tarik tititku… aku masukin lagi… sskkkk aaahh…

Massss sakit… kata dia.

Ga papa yang nnti juga ilang… aku genjot pelan pelan… tarik masuk tarik masuk tarik masuk… terus berulang ulang…

Lama lama dia mengerang ngerang… sskkk aahhh maaas… sudah ga sakit lagi? Kataku sambil menggenjotnya… sedikit sih mas… tapi kok kayak gini yah mas rasanya? Kata dia

Kayak gini gemana? Kataku sambil keluar masukin tititku…

Massss… akuuu kepengin pipis lagiiiiii… kata dia sambil pantatnya di goyang goyang ngikutin irama keluar masuk tititku…

Keluarin aja sayang… ga papa keluarin aja… kataku.. aku semakin cepat menggenjotnya…

Masssssss… aku pipiiissss… oohhhhh ssskkkk aaaahhh… terasa tititku kayak dipijit pijit dengan erat… kedut kedut di dalam terasa hebat… dan lendir yang keluar semakin banyak, sampai meleleh keluar… aku yang dari tadi sudah menahan untuk keluar kali ini ngga aku sia siain… aku semakin cepat memompanya…

Kulihat dia meringis… aaahhhh masss… kok kayak masuk dalam banget…?? Kata Dia sambil meringis meringis…

Ngga kok say… ini Cuma gesekin aja… aku diamkan sejenak tititku sampe mentok.. sambil aku gesek gesek klitorisnya dengan jempolku…

Aaahh… massss… geliiii tau… kata dia.

Kemudian aku cabut pelan pelan tititku… nihh kan Cuma gesek gesek aja kan…? kataku…

Ga tau lah mas… aku dah pipis dua kali nih… kata dia.

Makanya kamu nurut… jadi ga lama, kalo ga nurut jadi lama kyak gini.

Hehe… iya mas.. kata dia

Udah yuk… pakai celana kamu… rapihin tuh bajunya… nih hijabnya kataku

Sambil pakai celana dan rapihin baju dia kaget… loohh mass… dah jam berapa ini? Kata dia

Ga tau sayang… aku kan ga bawa jam.. kataku sambil memakai celanaku.

Gak berapa lama terdengar suara adzan subuh…

Ya ampuunnn… masss… ini udah jam 4 pagi… gemana aku pulangnya? Kata dia

Ga papa say… sekali kali ini kan malam Hari Raya… bilang aja Takbirannya ikut sampai pagi.. kataku.

Iya sih mas… kata dia.

Ya dah kita pulang yuk..? kataku

Tapi sebelum pulang gimana jawaban kamu tadi..? kataku… aku sayang kamu Wati?

Iya mas… kita jalanin aja dulu yah? kata dia

Aku ga janji mas… aku ga enak sama Ani, adik kamu… kata dia lagi

Oke deh… kiata jalanin dulu yah? kataku

Ya dah kita pulang yuk…?

Muuuachhh… aku cium bibirnya dan aku kecup keningnya…

Mas… mas… kok ini perih yah? kalo buat jalan…? Kata dia

Ga papa say… nanti juga sembuh.. kataku

Mas? Kemana yang nonton kita tadi? Tanya dia

Udah pergi… tadi sewaktu dengar suara adzan… kataku meyakinkan

Ya dah sini naik… kita pulang…

Ayo mas…

Lanjut ga nih…?

© 2022 - CeritaSeru.xyz