November 02, 2020
Penulis — Antonis

Khayalan ku menjadi kenyataan

Sal kenal semua disinih saya ingin menceritakan kisah nyata saya dengan Tante saya cerita ini terjadi di awal 2018 dan masih berlanjut hinggap sekarang.

Perkenalkan nama saya andi (bukan nama asli) umur saya 21th, saya sedang berkuliah di salah satu universitas di kota D saya anak pertama dari dua bersaudara, saya memang suka dengan dunia permilfan sejak lama dan saya bener2 teropsesi akan hal tersebut, di cerita ini saya akan mencerikan tentang persetujuan saya dan Tante saya, Tante ini masih ada hubungan saudara dari kake saya, Tante saya ini anak dari kakaknya kake saya, Tante saya ini bernama Neni dia ini berumur 55 tahun, memiliki tubuh yang bisa saja seperti ibu ibu pada umumnya tap membuat tegang Otong saya, memiliki suamin bernama kotong berusia 62 tahun, dan memiliki 2 orang anak yang sudah menikah, dan juga sudah memiliki 3 orang cucu, Tante saya ini hanya ibu rumah tangga biasa, suaminya adalah seorang marbot masjid, tapi Tante saya ini masih cantik menurut saya yang memang pencinta milf hehehe, walau mukanya sudah banyak kerutan karna faktor umur, saya sering membayangkan dia saat melakukan onani waktu saya masih sma, cerita awal mula saya mulai mencari cara agar bisa menikmati tante saya ini ketika saya di suruh untuk membayar pajak kendaraan milik suami nya ketika itu siang jam 11 saya di bangun kan oleh tente saya di kamar sya karna ruma kita bersebelahan dan rumah lagi kosong.

Tante: “Andi2 bangun

Saya: “hmmm…

Tante: “bangun di…

Saya: “ehh tante, kenapa? (Ketika itu Tante saya memakai baju daster tanpa lengan yang membuat saya kaget adalah dia tidak memakan bra yang membuat Otong saya bangun)

Tante: “mau ga bayarin pajak om skarang?

Saya: (sedikit bengong masih ga nyangka bangun tidur dapet pemandang indah)…

Tante: “ehh bengung aja ditanya (sambil tangannya menutup panyudarah)

Saya: “ehh iyaa Tan mau (dalem hati mau susunya hahaha)

Tante: “yaudah Tante tunggu rumah surat2 nya di rumah soalnya

Saya: “iya Tan Andi mandi dulu

Ketika Tante saya pergi saya masih bengong dengan apa yang saya liat tadi, lanjut saya langsung bergegas mandi, di dalam kamer masi saya masih kebayang akan pemandang tadi dan sayang langsung onani (hahaha) selesai mandi saya langsung menuju rumah Tante saya dengan jalan kaki ya memang rumah kita sangat berdekatan, ketika sampai rumah nya saya lihat pintu rumah nya terbuka langsung aja saya masuk memang kita itu sudah dekat sekali mangkanya langsung masuk aja, tapi ketika saya masuk rumah sepi tapi dari kamar mandi ada suara air, sebenar nya saya ingin sekali mengintip tapi saya tahan karna saya tidak hanya ingin melihat tapi ingin merasakan nya, jadi saya duduk di ruang tamu sambil nunggu, oh iya rumah tente saya ini rumah sederhana yang memilik 3 kamar tidur 1 dapur dan satu kamar mandi, kamar mandi ini dekat dengan ruang tamu karna memang rumahnya yang kecil, ketika Tante saya keluar dari kamar mandi sya di buat deg2an karna melihat Tante saya hanya di balut Andik yang tidak mampu menahan buah panya nya yang sudah sedikit kendur, saya di buat bengong untuk kedua kalinya.

Tante: “ehh udah Dateng di?(dengan wajah santai)

Saya: “iya tante, abis tadi di panggi ga ada yang nyaut (padahan ga manggil langsung masuk aja)

Tante: “yaudah Tante pake baju dulu sekalian ambil surat2 nya (langsung masuk kamar)

Saya: “iya Tan dengan nada singkat

Ga lama kemudian Tante keluar dengan baju yang pertama dia pake dan lansung duduk di samping saya

Tante: “nih di BPKB STNK sama ktpnya

Saya: “iya Tan

Tante: “kira2 kena berapa ya itu? Tante ga ngerti soalnya

Saya: “ini sih ga sampe 300rb Tan kayanya (sambil liat STNK)

Tante: “ohh yaudah nih kamu bawa aja 400rb kalo kurang nanti wa Tante aja,(sambil ngasih nomor hpnya).. yang perlu kalian tahu memang saya ga pernah nyimpen nomor Tante saya karna saya baru tau Tante saya punya hp hehe

Saya: “wih Tante punya hp sekarang?

Tante: “iya dikasih sama aa kamu tuh biar gampang katanya kalo nelpon

Saya: “ohhh… Iyaa lah Tan biar gaul juga hehehe

Tante: ihh apan sih kamu, udah nenek juga Tante

Saya: “kata siapa Tante nenek? orang masih cantik gini (dalem hati masih bikin sange) hehehe

Tante: “apaan sih kamu (mukanya malu campur seneng) udah sanah jalan keburu siang

Saya: “ihh beneran Tan, kalo aja Tante mau jadi pacar andi, Andi siap bahagian Tante

Tante: udah ah ngaco kamu Tante udah tua umur kamu aja ga ada Serengan dari Tante ga malu kamu?(sambil malu2 jawabnya)

Saya: malu itu cuma buat orang bodoh yang malu punya pacar secantik Tante (gatau ngomong apa barusan takut Tante marah)

Tante: “(diem sesat) udah sanah jalan kamu ngegombalin nenek aja bisanya jawaban Tante dengan muka merah

Saya: “yaudah Tan aku jalan dulu ya…

Lalu saya Salim sama Tante terus tidak lupa saya bisikin Tante saya “(Andi serius mau jadi pacar tante) Tante diem seperti orang kesampet lalu saya langsung jalan buat bayar pajak, perjalan menuju kantor pajak tidak terlalu jauh sekitar 30 menit ketika saya sampe di kantor pajak setelah mengurus segala admistrasi sya menunggu giliran di panggil saya duduk di bangku belakang, sambil nunggu saya main hp iseng buka wa dan ketika saya liat2 status wa ternyata Tante saya update status langsung saya liat “(iyaa aku mau)” singkat dan jelas begitu isi status wa nya, saya tidak mau gr Dengan status Tante saya itu walau sebenarnya hati kecil saya berkata saatnya untuk menikmati memek stw ini hahahaha, saya tidak langsung chat Tante saya saat itu.

Lanjut setelah selasai melakukan pembayaran pajak saya pulang ke rumah Tante saya lagi untuk memberikan surat2 ketika sampe rumah Tante saya, kita berdua bersika seperti biasa saja (padahan dalem hati pengen langsung ngentot aja) tapi sya tahan dalem hati aja

Kita skip karna tidak ada yang seru di rumah Tante saya, ketikan saya di rumah saya iseng wa Tante saya untuk bales status wa nya

Wa Tante

Saya: “mau apa nih Tan? hehehe

Tidak langsung di bales 15 menit nunggu akhirnya di bales

Tante: “ga mau apaapa… Balesnya singkat padat

Tidak kehabisan akal saya pokoknya udah kepalang tanggung harus dapet

Saya: “ohh gitu ta… emojing ketawa

Tante: “iya (sangat singkat)

Dalem hati saya dasar cewe so jual mahal liat aja nanti gua bikin kelojotan

Saya: “Tan besok ada acara ga?

Tante: “ga ada kenapa?

Saya: “temenin Andi nyari baju buat acara kampus mau ga?

Tante: “jam berapa?(mulai masuk perangkap)

Saya: pagi Tan jam 7 bisa ga? (Pagi karana biar banyak waktu buat ngulik nya hehe)

Tante: “yaudah besok langsung kerumah Tante aja ndi..

Saya: ok Tan siap (cakep masuk perangkap gua lu sekarang)

Malem itu ga bisa tidur mikirin gimana caranya bisa nikmatin Tante gua akhir gua putuskan gimana besok ajaa akhirnya gua tidur dan bangun jam 6 karna saking semangat nya mau dapet yang enak2

Langsung bergegas mandi dan ngabarin Tante gua, sekitar jam 7 kurang 15 gua sampe rumah Tante gua dan gua liat penampilan Tante gua cantik banget walau pun baju nya kaya ibu ibu seumuran dia tapi tetep aja bikin Otong gua kaga sabar, Kita langsung cus di jalan gua bilang Tante gua kita ketempat temen gua dulu buat ambil duitnya (padahal gua ke apartemen yang gua udah boking semalem) Tante gua hanya iyaiyaa aja, di jalan gua naek motor dia duduk nya mepet banget gua bilang aja “(Tan peluk aja kalo takut) tanpa menjawab langsung lingkarin tangan nya di perut gua, perjalan berasa cepet banget padahal dari rumah menuju apartemen itu 1setangah jam karna emang sengaj nyari yg jauh biar aman, ketika sampe Tante nanya

Tante: “tempat apaan ini di? kantor?(namanya juga ibu ibu kudet)

Saya: “ini apartemen Tan temen aku tinggal di sinih”

Tante hhh…

Langsung masuk tidak lupa ambil kunci dulu, kamar nya itu sengaja gua pilih yang paling atas karna biar enak aja, ketika kita masuk Tante nanya lagi

Tante: “temen kamu enak ya tinggal di sinih

Saya: “iyaa Tan (sambil ngunci pintu)

Tante: “kok di kunci ndi?

Saya: iya Tan temen aku tadi ngabarin katanya suruh tunggu dulu soalnya lagi ada urusan

Tante: diaam…

Di situ gua bingung gimana buat mulai nya di sisi lain gua ga mau gegabah takut nanti Tante terik dan kabur gua mulai ngatur strategi mulanya gua bilang sama Tante “(Tan kalo capek istirahat aja)

Tante pun bilang “iyaa ndi,” gua langsung ngambil Aer dan bawa sambil duduk samping Tante gua tawarin Tante gua itu.

Setelah minum kita diem2an sesaat sampai tante gua mulai nyain soal nya gua bilang kemaren

Tante: “ndi emang Tante masih cantik ya?

Saya: (ternyata beneran masuk perangkap nih) “iya Tan kan kemaren Andi bilang Tante itu masih cantik, terus juga Tante kan blom jawab pertanyaan Andi yang kemaren”

Tante: “iyaa deh tante percaya sama kamu, Tante tuh sedih ndi yang puji Tante itu malah orang Laen bukan suami Tante sendiri (sambil nunduk), pertanyaan kamu yang mana ya?

Saya wah kesempatan nih) “tenang Tan ada Andi jujur Andi tuh suka dan sayang sama Tante lebih dari sodara, pertanyaan yang Tante mau ga jadi pacar andi? Andi serius

Tante: dengan muka kaget jawaban gua dia jawab “ndi kita ini sodara itu ga mungkin kamu juga masih muda Tante ini udah kepala 5 udah tua”

Saya: saya pegang mukanya yang masih di balut kerudung “Tan selama ga ada yang tau hubungan kita, kita Ama yang penting kita nyaman”

Tante gua tidak menjawab namun

matanya terus menatap gua ga tau setan dari mana gua langsung cium bibir nya Tante gua diem, gua lumat bibir nya awalnya dia ga mau buka mulut nya tapi lama2 di buka juga akhirnya lidah kita saling sedot, sekitar 15 menit Tante gua ngedorong gua ga tau dia mulai sadar kalo ini salah

Tante: “ga seharusnya kita kaya gini di ini dosa” (Tante mulai nangis)

Saya: gua yg mulai kesetanan tanpa pikir panjang “udah lah Tan Tante juga menikmati kan dosa mah belakangan yang penting nikmatin aja dulu” dengan nada keras, gua ajak Tante gua ke kamar disitu Tante hanya mengikuti sambil nangis, gua kunci kamar Tante masih duduk di ranjang sambil ngangis, gua yang udah ga tahan langsung buka baju dan langsung bugil, gua samperin Tante gua, gua aja diri langsung gua lumat bibir nya, awal2 di masih blom bales tapi akhirnya di lumat bibir gua juga

Setelah puas dengan bibir nya gua suruh di buka bajunya

Saya: “Tan buka bajunya, udah ga usah nangis nikmatin aja ya sayang”

Tante: cuma diem dan sambil nangis

Gua yang udah ga sabar lasungsung paksa buka bajunya,

Saya: “waw ternyata Tante semok banget ya” (gas ibu ibu umur 50 perutnya aga buncit tetenya aga kendor tapi memeknya gemuk)

Tante: tidak menjawa masih dengan keadaan nangis

Gua langsung lumat tetenya gua hisap Sabil mainin pentilnya, Tante hanya mendesah “ehm.. ehm” terdengar nangisnya sudah berkurang, setelah puas dengan tetenya yang besar gua turun ke bawah, Tante mulai bicara

Tante: “Andi jangan, kamu mau ngapain?

Saya: “Tenang sayang kamu pasti bakal ketagihan”

Tante: “jangan di dosa.. ehm… ehmm” mulai mendesah

Gua Mulan mainin memek nya pake lidah, Tante gua mulai mendesah keenakan ya emang memek udah basah dari tadi, di mulut bisa bilang dosa tapi di memeknya ga bisa bohong, gua jilat terus dia Mulan menjambak rambut gua dan sekira 30 menit akhir di merasakan orgasme pertama nya, cairan yang keluar banyak banget, gua biarin Tante merasakan orgasme dia, gua mulai deketin dia

Saya: “gimana Tan?

Tante: cuma diem sambil ada sisa2 air mata

Saya: “sekarang gantian ya tan, isepin kontol Andi

Tante: “ga ndi Tante ga pernah kaya gitu

Saya: ternyata Tante blompernah “yaudah sayang coba dulu pasti enak kaya ngemut permen aja”

Gua tuntun Otong gua ke mulut nya dan akhir masuk, awal cuma di emut doang terus gua pegang rambut nya gua maju mundurin gua pun mulai mendesah “ehmm… Enak tan terussssssss…”

Sekitar 15 gua si spong gua udah ga tahan, gua lepas dan Tante pun uw uw karna Otong gua emang besar mungkin kena tenggokan dia (Otong gua ukuran 18 cm panjang nya) gua udah kestanan udah ga tahan lagi, gua arahin kontol gua ke memek nya.

Tante: “Andi jangannnnn di dossss… aaa

Saya: “Tante nikamatin ajaaaa (sambil mulai masukin)

Tante: “ahhhhhhh.. Andi sakittttt… Ahhhh

Saya: “tahan sayanggggg…

Tante: “ehmmmmmmm.. ahhh… pelannnnnn… d-iii

Saya: “enak bangettttttt tannnn sempitttttt…

Tante: hanya mendesah… ahhhh… ehmmm…

Tante mulai menikmati terasa dari pinggulnya yang mulai bergoyang lima belas menit akhirnya Tante orgasme yang kedua

Tante: “ndiiiii… ud… ahhhh… Tan… teeeee… mauuuu pipisssssss…

Saya: gua percepat genjotannya plokkkk… plokkkk… plokkkk

Dan akhirnya memeknya mulai menjepit dan tante keluar untuk yang kedua kalinya gua biarkan dia menikmatinya terlebih dahulu

Saya: “gimana Tan enak?

Tante :hanya diam sambil memalingkan mukanan ke kiri

Saya mulai melumat bibir nya lagi, dan saya suruh Tante untuk nungging dengan gaya doggy style, saya ngat bernabsu dengan lubang anus nya yang kelihatan sangat sempit, saya mulai jilat dan ludahi lubang anus nya

Tante: “andiiii… jangan.. ndiii Tante blom pernah di situ…”

Tanpa menjawab langsung saya arahkan Otong saya masuk ke anusnya, benar sangat sempit sekali

Tante: “awwww… ahhhh… saaa… kitttt… ndii

Ga saya hiraukan saya mulai maju mundurkan perlahan dan akhirnya masuk sya mulai maju mundurkan dengan kencang

Tante: “ahhhh… ehmmmm… andiiiiii… ahhhh”

Plokkkk… plokkkk… plokk

Sekitar sepuluh menit saya rasa udah mau keluar saya cabut Otong saya saya suruh tante untuk tiduran lagi, dan langsung saya rindu dia dan arahkan Otong saya masuk dahhh bleeessssss

Tante: “emmm… ahhh… ehmmmm… plokkkk… plokkkk… Tan… teeee… Gaaaaa tahaaannnn.. ndii

Saya: “samaaaaa… Taannnn sayaaaaa jugaaaa…

Tante: “jangaaannn… keluarrrrr di dalemmmmmm… ndiiiiii

Tanpa memperdulikan nya saya yang sudah di ujung dan akhirnya

Croooootttt… crooootttttt… croooottt…

7 kali semburan saya sirami rahim Tante dan akhirnya saya tumbang dengan Tante juga dengan orgasme yang ke 4 kalinya

Kita hanya saling diam sampe kami tertidur taterasa pertempuran kamu sampe 3jam akhirnya kami tertidur pulas…

..

© 2022 - CeritaSeru.xyz