November 02, 2020
Penulis — Oyot45

Hutan birahi

Namaku ikhsan, umurku 15 tahun. aku hanya tinggal berdua dgn ibuku pegunungan yg masih sepi, dimana jarak antar tetangga sangat jauh. yuni nama ibuku, umurnya kira 40 tahunan. stiap hari aku membantu ibuku untuk menanam apa yg bisa dimakan, krn hasilnya tdk kami jual, tp untuk keperluan makan kami sehari2.

Kisah seksku di mulai saat kami kedatangan adik alm. bpakku, namanya bi lastri, umurnya kira2 37 tahun, dia pulang dari kota, tp yg mengherankan knp dia datang cuma sendiri tnpa di temani suaminya. dan ternyata bi lastri sdh bercerai dengan suaminya, alasannya dia tdk bisa memberikan anak untuk suaminya.

Siang itu sepulang aku dan ibuku dr ladang, bi lastri minta di antar ke air terjun

Bi lastri: San nanti sore anterin bibi ke air terjun ya? Sudah lama bibi gk pernah kesana

Aku: iya bi,, aku jg ingin kesana. ibu mau ikut gk? tanyaku kpd ibuku

Ibu: enggak… kalian sj berdua, ibu masih capek

Sore itu kami berdua pergi ke lokasi air terjun, butuh waktu sekitar 1 jam untuk sampai kesana, akhirnya sampai kami juga.

Bi lastri: san indah banget ya air terjunnya… msih sangat alami

Aku: iya bi,, kan belum ada yg tahu lokasinya, apalagi jlan untuk kesini sangat sulit

Bi lastri: iya juga sih… mandi yuk san?

Aku: iya bi,, bibi mandi sj dulu nanti aku menyusul

Kulihat bi lastri mandi dgn senangnya, tanpa kusadari kontol ku mulai ngaceng mlihat payudara bibiku yg cukup besar. apalagi waktu itu bi lastri memakai kaos putih yg cukup tipis dan bh warna hitam, sehingga membuat cetakan payudaranya terlihat sangat jelas.

San ayo kesini mandi” teriak bi lastri” sehingga membuat aku terkaget dari lamunanku… iya bi” jawabku” aku berjalan ke arah bi lastri sambil membenahi posisi kontolku agar tdk terlihat bi lastri

Aku: bibi senang banget ya mandi di sini

Bi lastri: iya san, sdh sangat lama bibi gk pernah ke air terjun

Dinginnya air tk bisa membuat kontolku untuk sejenak tertidur, malah sekarang semakin tegak, apalagi waktu kulitku bersentuhan dgn kulit tubuh bibiku yg mulus, membuat kontolku ingi berontak ingin keluar dari sarangnya

Bi lastri: kamu sudah punya pacar gk san

Aku: gk punya bi,, lagian mn ada di hutan sperti ini cewek

Bi lastri: iya juga sihh… ya kamu kekota kek,, merantau sp tau disana km dpt jodoh??

Aku: iya kpan2 saja bi… aku kan masih kecil… lagian kasihan ibu

Bi lastri: bener niih masih kecil?

Aku: maksud bibi?

Bibi: tuh punya kamu kok berdiri

Segera kututupi kontolku dgn kedua tanganku, kini wajahku agak pucat, karena malu sdh ketahuan bibiku krn kontol ku ngaceng.

Kamu kok pucat gitu san? tanya bibiku,

Eng… enggak bi” jawabku sambil gu2p.

Bi lastri: sudah kamu ngk usah takut… itu artinya km sdh dewasa. emangnya kamu lagi mikirin siapa sih, kok sampai berdiri gitu??

Belum sempat aku menjawab bibi sudah menebaknya, kamu lagi mikirin bibi ya san? bisiknya sambil tersenyum

Aku: eng… enggak kok bi…

Bi lastri: trs kamu mikirin siapa hayo klo gk mikirin bibi,, kan di sini cuma ada bibi dan kamu,, jujur saja San bibi gk marah kok.

Aku: i… iya bi, ikhsan gk tau knapa kok punya ikhsan berdiri waktu lihat bibi,, maafin ikhsan ya bi?

Bi lastri: nakal kamu ya,, punya pikiran mesum sama bibinya sendiri sendiri. nanti kubilangin sama ibu kamu,, sambil menjewer kupingku tapi tdk terlalu keras

Aku: jangan bi… jangan di bilangin ke ibu… ikhsan minta maaf.

Bi lastri: ya sdh,, bibi gk bilang ke ibu kamu… asalkan kamu mau membantu bibi

Aku: iya bi… ikhsan akan melakukan yg bibi suruh… asal bibi gk bilang ke ibu

Sambil tersenyum bi lastri membuka seluruh pakaiannya sampai telanjang bulat. sini San? panggilnya

Aku berjalan ke arahnya dgn tubuh agak gemetar, karena baru kali ini aku melihat tubuh telanjang seorang wanita

Bi lastri: sekarang kamu lepas seluruh pakaianmu ya san?

Aku: apa bi…? ta,, tapi? belum selesai aku bicara tangan bi lastri sdh melepasi seluruh pakaianku

Kini kami sama2 telanjang, kulihat bi lastri menelan ludahnya saat melihat kontolku.

Besar sekali san kontol kamu?“tangannya sambil mengelus kontolku”

San sekarang kamu nenen payudara bibi ya? di arahkan kedua payudara bibi ke wajahku. kini ku hisap payudar bibi sprti anak bayi.

Eehmmm… Ssstttt… ssttt… desahan bibi semakin keras… aahhha… ehhmmm… hisap yg keras San… emmhh… ssst.

Kini bi lastri melepaskan payudaranya

Bi lastri: San sekarang kamu puasin bibi ya?

Aku: puasin gimana bi,,? Ikhsan gk tahu

Bi lastri menyuruhku terlentang… lalu mengarahkan kontolku ke vaginanya… bllesss… argghhh,, kini kontolku yg panjangnya kira2 18cm itu telah amblas didalam vagina bi lastri.

Aahhhh… sstt… ahhhh sambil memegang pinggang ku bi lastri menggenjot kontolku dgn cukup cepat… ahhh… ahhhh… sstt… ahhh.

Kini suasana hutan di penuhi suara gemercik air terjun dan desahan bi lastri. dan kulihat bi lastri menggenjot dgn sangat cepat sambil wajahnya terangkat ke atas… aaahhhhh… bibi sampaii… aaaahhhrgghhh… lenguhannya cukup panjang, sejenak bi lastri terdiam lalu turun dari tubuhku

Bi lastri: kamu belum keluar san,, kok masih ngaceng gitu

Aku: keluar kemana bi

Bi lastri: ehm,, maksud bibi, sperti kencing gitu

Aku: enggak bi

Bi lastri: ya sudah sekarang kamu yg masukin kontol kamu

Bi lastri membuka pahanya, ku arahkan kontolku ke vaginanya, berkali kali mencoba tp belum juga masuk. kini bi lastri menuntunku, di genggamnya kontolku lalu di arahkan ke lubang vaginanya.

Sekarang kamu tekan pelan2 san, katanya

Kutekan pelan2 kontolku sampai kini sudah masuk semua,

Sekarang kamu genjot kontolmu jangan sampai lepas” pintanya kepadaku”

Hampir 15 menit aku menggenjot tubuh bi lastri… aahhh… hummm… ahhh… hanya desahan kami berdua yg saling bersahutan.

Aaahhhh… sssttt… genjot lebih cepat San bentar lagi bibi mau keluar lagi” pinta bi lastri”… kini kupercepat genjotanku

Aahhhhhh… ssttt… aaaahhhhh… bibi keluar lagi San

Kini aku mulai merasakan ada yg ingin keluar dari kontolku, sperti ingin kencing

Biii… aku… pingin kencing biii…? tak ada jawaban dr bi lastri yg ada dia kembali mengadahkan wajahnya sambil menggigit bibirnya

Aku sudah gk kuat lagi menahannya… biii… aaaaaahhhhhhhh… crooott… crroott… aku merasakan air kencingku keluar cukup banyak didalam rahim bibiku, kini aku ambruk di atas tubuh bi lastri, samentara kontolku masih terbenam di vaginanya. beberapa saat kemudian bi lastri menyuruhku bangkit dari tubuhnya

Bi lastri: kamu kuat banget San, padahal baru pertama kali

Aku: enggak tahu bi

Lalu bi lastri meraba vaginanya

Bi lastri: astagaa… sambil melihat cairan di tangannya

Aku: kenapa bi??

Bi lastri: nggak apa2 San “kulihat wajahnya agak bingung”

Aku: tp bibi kok sprt org bingung bi? apa ada yg salah denganku bi?

Bi lastri: sambil mengelus rambutku… San yg kamu keluarin td bukan air kencing sayang, tp sperma “jwabya sambil tersenyum meskipun agak di paksakan”

Aku: oohhhh… cuma itu yg ku katakan krn blm mengerti

Bi lastri: san apakah kamu prnah bermimpi sperti yg kita lakukan tadi hingga keluar cairan sperti ini

Aku: pernah bi

Bi lastri: emangnya kamu mimpi ngelakuin nya sama siapa

Aku: tapi bibi janji jangan bilang siapa2 ya

Bi lastri: iya bibi janji…

Aku: bener bi,,? Tanyaku sekali lagi

Bi lastri: iya keponakan bibi tersayang jawabnya sambil mencubit pipiku

Aku: deng… dengg… dengan ibu bi

Bi lastri: haahh apaa?

Aku: iya bi waktu itu aku gk sengaja lihat ibu ganti baju, aku melihatnya telanjang, dan malamnya aku bermimpi menggenjot tubuh ibu sampai keluar cairan sprti tadi

Bi lastri: ya sudah sekarang bersihkan tubuh kamu lalu kita pulang, hari sudah cukup petang

Aku: iya bi

Kami beranjak dari situ lalu pulang ke rumah

Kelanjutan mungkin ada, tp tdk janji kpn/secepatnya,, tergantung suasana

© 2022 - CeritaSeru.xyz