October 31, 2020
Penulis — sabukopi

Hadiah pertama pembagian rapot dwi adik ku

Ketika dwi pulang sekolah, dia pun melemparkan selembar suran dinas dari sekolah nya dan aku pun membaca nya ternyata surat pengambilan rapot dwi untuk naik ke kelas 11

“Kaka bisa ke sekolah ga? Ngambil rapot dwi”

“Ah males ah lu aja sendiri”

“Ih lu mag harus sama orang tua siswa ga boleh sendiri”

“Emm yaudah nanti gua ke sekolah, oh iya kalo nilai lu bagus gua kasih hadiah sesuatu”

“Apaa ka hadiah nya?”

“Emm liat aja nanti wlee”

Aku pun sambil menggodanya, memang aku dari pertama meniduri dwi aku ingin sekali membelikan dia vibrator kecil untuk sia masturbasi sendiri ketika dia sedang horny dan aku tidak dapat melayani nya, aku pun mencari di sebuah toko online dan aku menemukan nya dengan harga yang cukup murah

Hari pembagian rapot pun tiba, aku pun bergegas mandi untuk menuju skolah dwi, dwi pun mengenakan seragam biasa nya dengan stelan putih abu abu yang sangat ketat apa lagi rok nya yang sangat ketat, keliatan nya dia tidak menggunakan G string nya lagi karna terlihat jelas di pantat nya jiplakan celana dalam yang membuat aku menjadi tegang lagi

“Sini ikutin gua ke kelas gua”

“Yaudah jalan duluan sana”

Dwi pun berjalan di depan ku sungguh membuat kontol ku tegang dengan cara nya dia berjalan pantat nya sungguh ingin merasa memegang nya dan mencubit nya karna semok nya

“Di sini nih kelas nya tuh masuk aja”

Aku pun masuk ke kelas nya dan mengobrol dengan wali kelas nya

“Iya ini siapa nya dwi yah?”

“Oh saya kaka nya dwi pak karna orangtua saya sedang dinas ke luar kota jadi saya menjadi pengganti nya”

“Ohh sudah baik lah, mas nilai dwi cukup memuas kan dan tidak ada yang di bawah kkm jadi dwi mendapat kan rangking 3 di kelas nya”

“Wah begitu pak? Hebat sekali dia pak, terimakasih pak”

Aku pun keluar sambil tersenyum sambil mengelus kepala dwi

“Bagus juga yah lu rangking tiga di kelas jadi nih gua kasih hadiah, tapi di rumah yahh”

“Iya dong siapa dulu dwi gitu hehe”

“Eh kamar mandi dimana yah?”

“sini ikutin gua”

Aku pun mengikuti dwi ke sebuah kamar mandi yang lumayan bagus dan luas, di situ sangat sepi dan sangat tertutup jadi aku berniat mencoba bersama dwi di kamar mandi itu.

“Eh sini wi ikutan masuk”

“Ih ngapain ada ada aja lu ah”

“Yee mau di kasih hadiah ga?”

“Emm yaudah deh terserah lu”

Aku pun masuk ke kamarmandi berdua aku menyalakan keran untuk menyamarkan suara desahan nya nanti

“nunggung lu wi pegangan sama bak mandi”

“Ih mau ngapain sih kak ada ada aja lu mah”

“Ih udah nungging aja lu”

Dia pun menuruti kata kata ku dan aku mulai meremas remas pantat nya yang semok sesekali juga menarik tali celana dalam nya

“Ih kebiasaan yah nakal nya kaa ku ini emm.. ahh..”

Aku pun menarik rok nya keatas, terlihat lah celana dalam berwarna pink yang sangat wangi bau nya membuat semakin tak tahan lagi, aku pun melorotkan celana ku dan celana dalam dwi perlahan lahan aku masukan kontol ku yang sudah tegang ke lubang pantat nya, aku berencana ingin menganal nya dan mengeluarkan sperma ku di dalam lubang pantat nya.

“Slup, clpok clpok clepok pok pok pok”

Aku menggoyang dengan perlahan dan dia merintih kenikmatan

“Emnn ahh enak kakak… ahh ahh”

Tangan nya pun mencengkram bak mandi dengan kencang saking menikmati nya

Aku menggoyang dengan cepat dan teus menerus mengikuti irama nya

Aku mengangkat kaki kiri nya sambil mengenjot nya dengan kencang

“Ahh wii kaka… mauu… keluar.. ahhh”

“Keluarin di luar kaa jangan di dalemm”

Aku menghiraukan perkataan nya

“Ahh wiii ahhh… gua kelu… arr…”

Dwi menarik pantat nya tetapi aku terus menahan nya dan akhir nya

“Crot.. crirt… ahh wii keluar di dalem pantat kamu nih”

“Ihh kaka mah nanti bisa hamil ga?”

“Engga bakal koo kan ga nyambung ke memek ini itu mah”

“Yaudah deh ka ahh nikmat banget tadi kaa jadi pengen lagi”

“Nanti lagi di rumah kan hadiah hya belum”

Lubang pantat nya pun basah dengan sperma ku karna aku mengeluarkan sperma ku sangat banyak hingga membanjiri pantat nya

Dwi pun bergegas menaikan celana dalam pink nya tetapi aku iseng menahan nya

“Ett tantangan kedua kamu ga boleh pake celana dalam sampe rumah yah”

“Ih gimana sih lu ka malu atuh ih”

“Et mau hadiah ga?”

“Ihh iya dehh gimana lu aja ah”

Aku dan dwi pun keluar dari kamar mandi, dan untung nya tidam ada siapa siapa di luar, dwi pun berjalan di depan ku terlihat rok nya basah karna sperma lu tembus ke rok nya, aku pun melihat nya sambil tertawa sambil aku memegangi celana dalam nya

© 2022 - CeritaSeru.xyz