November 02, 2020
Penulis — himerosbia27

DI BAYAR LEBIH SAMA BIBI PART II

Jadi Sore Itu, sesuai perintah paman ane kerumah paman yang tidak lain adalah suami doi.

Sampe disana doi ga dirumah, jadi ane cari paman ke kandang ternak beliau ane lihat beliau lagi beres beres, dan paman ngliat ane.

“eh kamu biyan, udah lama sampe yan.?” “baru aja paman kata adik paman di belakang makanya aku susulin ke sini” ane menjawab sambil degdegkan takut paman nanya tentang hubungan ane dan doi

“ya udah kamu masuk dulu yan, paman mau mandi dulu kamu tunggu dirumah aja” ane hanya mengangguk dan meninggalkn paman dibelakang, rasa penasaran dan takut pun melanda serta timbul persaan sangat beersalah, ane berjalan kerumah dan main dengan anak paman dan doi sekilas ane ngeliat kasur santai yang digulung di depan tv, ane mengingat kembali panasnya permainan pertam ane dan doi, otong pun bangkit dari tidurnya mengalahkan rasa takut ane yang hanya beberapa waktu.

Hampir lima belas menit, paman selesai mandi dan duduk di ruang tamu tempat ane main dengan anak doi, dan tak bberapa lama doi pulang “eh ada kak bian ya dek” Tanya doi ke anaknya, “udah lama sampe yan.” Tanya doi, ssambil ane ambil tangan doi dan cium tangan maklum di depan paman “lumayan bi, hehe” terlihat doi hanya tersenyum dan pergi meninggalkan kami.

Paman mulai menanyakan sesuatu “yan kamu, berapa hari lagi libur. ,” “eeh, seminggu lagi paling awal bulan udah masuk kuliah lagi” ane agak kaget “hmmmm, jadi gini paman mau ke kota sekitar lima hari rencana mau ajak bibimu dan anak2 tapi sepertinya kegiatan paman di sana padat ngurus kecamatan” ya paman adalh pegawai kecamatan di tempat ane dan doi pegawai kelurahan.

“dan rencana pun batal yan bawa mereka jalan jalan, paman rencananya mau nginep aja di tempat mu lumayan ngirit utk tambahan buat bibimu karna gajadi liburan ““hmmm gapapa sih, kalo paman mau nginep disana, lagian aku kan bawa kuncinya ““emg gpp ama ibu kos mu” “aaah., masalh sepele kok, ntar biyan kabarin ibu kos, dan izin paman mau nginep disana, lagi biyan kan udh bayar untuk bulan ini” “wah kalo begitu berarti paman bia nginap di tempatmu selama beberapa hari ““bisa paman” jawabku sambil aku menelfon ibu kos ku, dan meng iyakn saja.

“udah paman, kata ibu kos gapapa kok” lalu doi ikut bergabung dengan kami sambil bawa the, dengan pakaian daster khas ibu ibu rumah tangga “diminum yan tehnya “tawar doi sambil duduk di sebelah paman sambil senyum ke arah ane aduuuh cantikny, gumam ane dlm hati “njeeh bbiii” sambil ane nyruput gelas dan senyum ke doi, ya ane main mata ama doi tapi doi malah nunduk dan lihat anaknya.

“paman kapan berangkatnya,.?” Ane nanya

“pagi besok yan,”

“waduh biyan ga bawa kunci kamar”

Lalu doi “gini aja besok pagi kamu ante raja kuncinya kesini, dan tolong bibi kamu anterin adikmu kerumah mbahnya (orang tua bibi), dia mau liburan disana bibi besok ada kerjaan di kelurahan”

Langsung aja ane nangkap sinyal, jadi doi beberapa hari ini bakaln sendiri di rumah, “iya biii, okeee…” jawab ane sambil senyum – senyum. Setelah itu ane pamit pulang di rumah ane berfikir panjang bahwa beberapa hari kedepan apa yang bakalan terjadi ane dan doi.

Besok pagi nyokap bangunin ane susurh ane kerumah doi anterin kunci, dan dengan semngat ane bersiap2 dan langsung meluncur.

Jam Sembilan pagi ane udah sampai ke rumah paman, dan beberapa saat paman langsung berangkat dengan mobil caterannya.

“bi bakalan sepi ni rumah” ane nanya ke doi “iya lima hari sepi” sambil doi senyum kea ne, dan berjalan ke dapur ninggalin ane, ane ikutin sampe di dapur “udaaah., jangan macam-macam, cepat anterin adikmu” “tapi biii” “maaaaaahhhh” anak doi manggil dari dalam kamar, dan doi melototkan matanya sambil pergi kekamar dan ane colek aja tu bokong doi melihat kebelakang smbil masang muka sebel.

“yan kamu anterin adikmu ya,” “jangan nakal di tempat mbah, kalau mau balik kamu minta mbah telfon aja” pesan doi ke anakny, singkat cerita ane anter anak doi ke tempat mbahnya lumayan jauh sekitar 3 jam perjalan pulang pergi, jam 2 siang ane udah sampe dirumah dan tiduran, dikamar ane berfikir lima hari doi sendirian dirumah masa ane diam2 dan ngenyiain.

“eh kamu kok kesini lagi, udah diantar adikmu.,? “ “udah bi. ,”langsung ane tarik tangan doi ke dalam rumah “eh yaan kamu mau kemanaaa” sampai di dalem “mmmhhhhh. ccchhh.. mm” ane cium, dan lumat bibir doi “aaaahh biyan .. ,” “aaku kangen biiii” bisikku ketelinga doi, kami saling jilat saling isap, doi lepasin ciuman ane “bentar tutup pintu dulu yan” dan sore itu ane kembali menikmati tubuh doi tapi ga sampai buka baju soalnya kata doi ntar ada yang kerumah, kalau sore dilingkungan rumah doi rame.

Ane bopong doi dan dengan sangat hati2 ane baringkan ketempat tidur di depan tv… Untuk yang kedua kalinya ada perasaan yang sangat aneh menjalar diseluruh tubuhane.. hangat, nikmat sehingga menyebabkan otong berdetak dan tegang.. oww.. ow.. ane menindih doi dan mencium leher doi ane tarik baju kaosnya dan langsung aja ane jilatin dada doi, otong yang mulai berontak dari dalam cd ane mulai mencari sarangnya tetapi doi justru mendahului goyangan pinggulnya membuat otong mengarah keselangkang tepat diatas vaginanya.

Terasa kebantalan pubis doi yang sangat empuk.., dan doi pasti sangat merasakan tonjolan dan ketegangan otong, doi makin menggeliat dan mengencangkan pelukannya” Ahh.., biyaan. ouuuh…” desah doi dalam desahannya. ku lemot mulut doi yang berbibir tipis, kusedot tapi kali ini doi menghindar dan berusaha melepaskan bibirnya.

Sepertinya doi sengaja. dengan mengatupkan mulutnya dan menengadah, apa boleh buat.. leher doi yang menjadi santapan ane, kujilat dan kembali turun ke dada.. ”aah biyaan kamu berani sekali ., oouh!!” ane ngeliat doi “biyan kangen sayang, kangen bibi” ane gigit lagi putting kanan doi “aah., kamu yaan.

doi makin menggeliat tetapi usahanya sia-sia malah menambah ransangan di buah dadanya, dan akhirnya doi pasrah malahan menarik kepala justru menekan kedada, ane lanut ke vagina doi dan ane rasain udah sangat basah waktu ciuman ane sampe pusar “yan., aaahh ., udaah., ayooo” doi menarik bahu ane agar pas berada di atas doi seolah meminta untuk di exe, “gam au di mainin dulu sayang.,?” bisik an eke telinga doi, dengan tatapan sayu doi malah mencium bibir ane dan tangan doi nyari otong dan ngarahin ke vagina doi, ane cium bibr doi dengan lembut dan ane bisikin “biyan sayang bibi…’’ “aaahhh ., biyaan… kamu nakal,.”

Otong pun masuk setengah ke lubang vagina doi, sore itu tak bnyak gaya yang kami lakukan hanya ane yang genjot dari atas, dan doi di atas wot, dan hampir sepuluh menit doi smpai ke puncaknya saat berada di atas “aaah biyan bibi udaah… aahhk… ooh… ehhhmmmm”dan goyangan pinggulnya buat otong ga berkutik sambil remasin pantat bullet doi “aaahh., biii… aahh., oouh… ahkkk” tak lama otong pun berkedut, segera ane telentangin doi lagi, ”bi boleh di dalam ga., please.,??” “doi hanya menggelengkan kepalanya segera ane cabut otong dan ane arahin ke dada doi dan semprot croot., crooott., croot… croottt… ane arahin otong ke mulut doi dan doi hanya ngemutnya,

“tissue dimana bi…??” ‘”dikamar tempat kemarin “ane berjalan kekamar doi ane ambil beberapa dan ane lapin di dada doi “nakal kamu yan, masa bibi baru ditinggal udah kamu goda “sambil ngelihatin ane yang bersihan dada doi “godain pacar sendiri kan gapap bii”

“ihh dasar kamu yaa, siapa juga mau jadi pacarmu” sambil doi narik tangan ane dan rebahan di sebelah doi, kami berpelukan dan bercumbu seperti orang pacaran, sekitar jam tujuh doi menyuruh ane pulang, ane meng iyakan dan tak lupa sebelum pulang kembali ane lumat bibir doi doi hanya tersenyum “dasar anak mudaa, udah pulang saana” “iya sayang byee..” doi hanya tersenyum.

© 2022 - CeritaSeru.xyz