November 02, 2020
Penulis — leyrahmi

Cerita Jeng Rahmi - Rini Pemilik Warung Soto

Rini Pemilik Warung Soto

Buat anak-anak Kota Lumpia pasti tahu nama jalan ini Imam Barjo. Nha kisahku kali ini adalah tentang pemilik warung soto di belakang kantor perusahaan negara di bidang telekomunikasi di daerah Imam Barjo.

Rini, namanya, adalah kawanku kecil waktu di Semarang. kami berteman mulai dari SMP sampai SMU. Saat ini berusia sepantaran denganku di pertengahan 40-an. Dulu bertubuh semampai layaknya model, nggak heran kalau sering juara lomba busana kartianian sejak SMP hehehehe. Saat ini Rini, tubuhnya tidak seramping waktu sekolah memengah dulu, namun nggak bisa dikatakan gemuk; berisi namun padat layaknya perempuan separuh baya.

Saat ini sudah 15 tahun dia menjanda; bercerai secara baik-baik - dia dan suaminya sering bertengkar dengan alasan anak. Anak lelaki mereka satu-satunya memang sedikit bermasalah. Kini anaknya duduk di bangku SMU berusia 18 tahun. Kenakalan anaknya ini yang membuat dia dan suaminya sering bertengkar.

Kembali ke kisahku. Sekitar enam bulan lalu, kami ketemuan waktu reuni SMU. Terus bertukar no ponsel. Nha kebetulan, bulan lalu aku ada urusan ke kotanya sekalian nengok rumah wasiat keluarga. Aku kontak dia dan janjian ketemua di warungnya.

Singkat cerita, aku naik taxi ke hotel setiba aku di stasiun tawang. Hari masih pagi benar, aku pikir Rini pasti juga belum membuka warungnya. Sekitar sejam kemudian setelah aku membasuh diri, aku keluar hotel dan meminta room-boy memanggilkan becak yang mangkal di sekitar hotel. Hotelku tidak terlalu jauh dari simpang5.

15 menit kemudian aku sampai di warungnya. Seorang laki-laki sekitar 30an tahun terlihat sedang menata meja dan menyiapkan segala sesuatunya. Aku masuk dan segera mengenai sosok tubuh bohay temanku Rini.

Rahmi, hai. akhirnya kamu tahu warungku, muah.. muach, kami berangkulan dan bercipika-cipiki. Badan montoknya terasa penuh, hangat dan dadanya kenyal terkena dadaku. kami berpandangan sejenak dan tertawa.

badanmu itu lho Rin, perasaan makin montok aja. Lebih hot disbanding waktu reuni SMU kemarin, kataku memuji.

ah bisa aja kamu, kamu sendiri juga sexy ya ampun hot banget sih kamu, katanya memandang tubuhku dari atas ke bawah.

ya maklum janda hahahahaha, kataku bercanda.

oh ya ya kita sama-sama janda eh kesinian dong, biar nggak kedenaran Tarmin tuh, katanya menunjuk pria yang sedang berbenah tadi. Ternyata Tarmin adalah pembantunya di warung.

ooh itu pembantu mu? cuma dia kah? tanyaku

enggak.. ada si Siti, tapi dia tugasnya berbelanja dulu baru kemari, katanya menjelaskan. eh ayo kesini, katanya mempersilakan ke sudut dekat tembok, terlindung meja etalase yang memisahkan antara dapur dan ruang makan.

Semakin beranjak siang, lalu lintas semakin ramai. Si Siti juga sudah datang dan segera menyibukkan diri bersama Tarmin di dapur maupun ruang makan.

Kami bertukar berita, canda dan tawa, sampai saatnya dia bertanya.

eh Mi, ini antar perempuan-janda lagi-hihihi. Pernah gak sih kamu merasa begitu ingin berhubungan dengan laki-laki? tanyanya.

mmmm jujur sih kebutuhan itu ada, tapi.. no problem buat aku tuhhh, aku mengedipkan mataku genit.

eh apa maksudmu.. kamu punya pacar lagi? katanya penasaran

bukan pacar pemuas tanpa ikatan, kataku berbisik di kupingnya.

hihihi kamu itu sama dong dengan aku katanya sambil mencubit pahaku. Kami tertawa bersama.

Bu Rin, mas Aldi mencari ibu, kata Siti mengagetkan kami.

ya, katanya beranjak. sebentar ya Mi. Aku temui dulu Aldi, katanya.

eh, Rin, ngobrol pagi ini udahan ya. Nanti jadi ke hotel tempatku nginep kan? Thanks soto dan teh manisnya, kataku juga beranjak

oh gitu, ya dech. sampai nanti siang kalau gitu, jam 2an dech ya, katanya. Kami berciuman pipi satu sama lain.

Di pintu warung kami, aku dan rini berdiri seorang pemuda, nggak begitu cakep, kulitnya coklat gelap, kerempeng tapi ototnya menonjol. Orang jawa bilang kiyeng. Ini mungkin yang namanya Aldi.

udah ya Rin, sampai nanti, aku pamit. Dari ekor mataku aku bisa melihat pemuda itu menatapku penuh nafsu. dari atas ke bawah kembali ke atas. Aku segera naik becak yang sudah dipanggilkan Tarmin. Aku tersenyum pada Rini dan pemuda itu. Rini tampak mesra mengamit pinggang pemuda yang pantas jadi anaknya.

Singkat cerita, jam 1.45 aku sampai kembali ke hotel dari acara. Di kamar aku lepas semua baju formalku dan berganti dengan pakaian favoritku; tank top dan hot pant. Sexy sudah pasti. Dan aku nggak peduli dengan tatapan terkejut room-boy yang menghantarkan pesanan makan siangku-aku bisa melihat dia menelan ludah dan matanya tidak bisa tidak mencuri pandang dada dan pahaku.

Jam 2 kurang 5 menit, pintu kamarku diketuk. Dari lubang intai aku bisa lihat dia adalah Rini. Aku segera buka dan mempersilakannya masuk.

nih, teman ngemil buat nanti malam, katanya menyodorkan martabak telor di atas meja dan segera dia melemparkan diri ke ranjangku.

trims, ngerepotin aja. Sebenarnya aku mengharap teman yang lain buat nanti malam hehehehehe, kataku bercanda dan ikut merebahkan diri ke ranjang juga. Aku segera interogasi dia soal Aldi.

eh Rin, siapa tuh Aldi? anak angkat kamu? tanyaku

mmm Iya. Si Aldi itu anak angkat aku. Anak yang suka aku angkat dan kadang juga angkat aku.. hahahaha, balasnya.

serius neh? kataku pura-pura cemberut.

ATM anak tapi make. Biasa buat ngilangin sepi ama adem, bisiknya di telingaku

hah gimana ceritanya? anak mana dia? berapa umurnya? kuliah? semburku penasaran.

wow wow wow satu-satu dong tante hehehehe oke aku cerita, katanya sambil tangannya mentowel susuku. Aku terlonjak geli.

Rini kemudian bercerita tentang Aldi, yang ternyata anak rantau-aslinya di kota Kretek, kuliah di salah satu PTS di bilangan tugumuda. Umurnya hampir 22 tahun, sudah 6 tahun kuliah-nampaknya Aldi ini mahasiswa abadi hehehehe.

Rini ketemu pertama kali di warungnya. Dari beberapa kali ketemuan, menurut Rini, anak yang biasa aja ini menjadi menarik karena humoris dan enak diajak ngobrol. Akhirnya pada suatu waktu, setelah sekian kali ketemu dan menjadi langganan, Rini merasa bahwa anak ini menunjukkan hasrat pada perempuan yang sesungguhnya layak jadi ibunya.

jadi dech. aku butuh kehangatan laki-laki dan aku piker si Aldi cukup aman. Dia nggak pernah jelalatan ngeliat perempuan-yang nurut aku lebih sexy dari aku, kata Rini.

mmm, terus kapan pertama kali kalian ML, tanyaku nggak sabar

wowwww gak sabar bener tante satu ini oke dech, katanya

Kejadian pertama mereka ML di rumah Rini, di daerah atas kota ini. Tempatnya sepi memang berada di lingkungan perumahan yang masing-masing orang di kompleks ini cuek bebek satu sama lain. Hebatnya, si Rini membawa Aldi ke RT setempat dan mengakukannya sebagai keponakan yang ikut dia karena harus kuliah, jadi secara sosial Rini dan Aldi tidak dicurigai.

mantap juga strategi kamu. Terus cerita dongggg gimana kamu dan Aldi giimana gaya ML-nya? sekuat apa dia? tanyaku makin gak sabar jujur mendengar cerita bahwa Aldi adalah anak angkat Rini, sepaningku seketika naik.

Rini melanjutkan ceritanya. Bahkan dia menceritakan detail gaya yang paling dia dan Aldi suka. Bahkan menurut Rini seluruh ruang di rumahnya sudah menjadi tempat ML mereka.

wwaaaahhhh jangan ditanya Mi. namanya anak muda. Kita sudah setengah mati 3-4 kali orgasme eh dia masih tegang aja. Bahkan seringkali mr. p-nya masih tegang sampai 15 menit setelah dia ejact. Apa nggak hebar tuh, katanya

aduh Rin. ngedenger detail ceritamu aku jadi pengin nih. boleh pinjem nggak si Aldinya bahkan kalau kamu mau, kamu main di sini aja, bertiga sama aku.. hehehe ya ya ya pleaseeeee, kataku sok manja dan sekedar iseng berhadiah. Nggak kuduga, Rini mengangguk.

bener? mau pake Aldi dan maen bertiga neeh? di mana? di sini apa di tempat kami, katanya

di sini boleh deh ntar kalau masih kurang, kita lanjut ke tempatmu, kataku.

oke, aku telp dia ya. Mungkin dia lagi di kampus, kuliah sore, katanya

Rini mengambil ponsel di meja seraya merangkak. Pantatnya yang bahenol makin merangsang laki-laki tentunya-aku aja terangsang koq hehehehe. Aku tepuk pantatnya agak keras.

iiihhh Mi, apa sih.. sabar dong, katanya tersenyum. Dia angkat telepon dan menghubungi ponsel Aldi.

walaikum salam, lagi kuliah nak? tanyanya ke seberang sana. mbolos aja bisa? tanyanya. enggak, ini mimi lagi sama tante Rahmi, teman mimi, yang kamu ketemu tadi pagi. Bisa ke hotel SP gak? ya relaksasi sama mimi dan tante Rahmi. mau ya? pleaseee, katanya sedikit manja.

nah gitu dong. Ijin aja sama dosennya, terus langsung ke sini yak e kamar **. Mimi tunggu ya sayang. Bye bye, katanya dan menutup telepon.

sudah tuh, 20 menit lagi anaknya sampe tuh. Kita siap-siap aja, katanya. Kami berdua segera memebenahi kamar biar terlihat rapi-meskipun nanti juga paling-paling akan berantakan lagi hehehehe. Aku persilakan Rini ke kamar mandi untuk siap-siap kemudian kamipun ngobrol menunggu Aldi.

Beberapa menit kemudian pintu kamar di ketuk. Aku beridir dan mengintip dari lubang intai. Benar. Dia Aldi. Aku buka pintu dan Rini yang menyambut anak angkat, nya itu.

hai sayang… muach, dia memeluk Aldi dan mendaratkan ciuman di pipi kurusnya yang membuat anak itu malu.

mimi! gak enak sama tante Rahmi. Malu, katanya tersipu

gak papa sayang, tante Rahmi sudah Mimi beri tahu dan dia oke-oke aja koq, kata Rini sambil mengerling aku yang menutup pintu. Gila juga si Rini. Pintu masih setengah kebuka, dia sudah nyosor duluan. Dasar Rini.

silakan lho Di, mimi kamu udah beri tahu tante koq, kataku sambil beranjak mendekati mereka berdua. Tubuh Rini menempel ka Aldi. Dadanya yang subur menempel dada Aldi.

bener tante Rahmi nggak kebbbb, kata kata Aldi tidak selesai. Mulutnya keburu dikulum dengan ganas oleh Rini. Adegang ini seketika menaikkan sepaningku. Aliran darahku segera dengan kencang mengisi pembuluh sekitar genitalku. miss-V ku serasa gatal seketika.

Kuluman Rini dibalas dengan tak kalah ganas oleh Aldi. Satu tangannya berada di pantat ibu angkatnya dan satu lagi melingkar di pundaknya. Aku yang sudah terbakar hasrat beranjak ke arah belakang Aldi. Posisinya sekarang seperti hot dog. Aldi berada di tengah antara aku dan Rini.

© 2022 - CeritaSeru.xyz