November 02, 2020
Penulis — Dodol Ranto

Birahi yang tak terduga

Namaku didi, aku anak tunggal di dalam sebuah keluarga yg bisa di bilang mapan.

Usiaku saat ini 16 thun, dan aku duduk di bangku kelas 1 sma.

Wajahku tampan, walaupun kulitku sedikit hitam.

Tinggi ku 165 cm dgn berat 60 kg.

Ayah ku rudi,47 thun, bkerja di bank negara di kota ku.

Dan ibuku rema 40 thun bkerja sebagai tukang suntik (dokter)

Aku tinggal di Ranto Prapat, labuhan batu, Sumatra utara.

Kalo kompleknya rahasia

Keseharian ku hanya di isi dengan bermalas-malasan, browsing internet, maen ps diruma, karna aku orngnya malas bergaul.

Sedangkan ayah dan ibuku, pergi pagi dan pulang sore, bahkan bisa sampai jam 10 malam mereka baru pulang.

Jadi aku diruma hanya di temani oleh pembantuku saja.

Pembantuku ini namanya irta, usianya sudah 50 thun. Postur dan wajahnya mirip” lah sama artis nia daniaty.

Dia tinggal drumah ku sejak aku brusia 2 thun, jadi kurang lebih 14 thunlah dy tnggal brsama kami.

Karna sudah lamanya dy tnggal brsama kami, jadi aku uda anggap dy sprti ibu aku juga, malah aku lebih akrab ma dy di banding ibu aku.

Sehari hari aku memanggilnya dngan sebutan bibi.

Dy asli orng medan, karna sudah 7 thun bruma tangga tidak dikaruniai anak maka suaminya menceraikannya, maka jadilah dy merantau ke ranto prapat dan tinggal brsama kami segai pembantu rumah tangga.

Dari kecil aku selalu dimandiin sama bibi, hingga saat aku udah sunat barulah aku mandy sendiri.

Aku amat di manja olehnya dari kecil, kalo aku lagi golekan slalu di kelonin ama dy, bahkan sampai skrang, jika kami hanya berdua druma, tampa kuminta malah dy yg datang dan memelukku.

Mungkin dy masih menganggap aku yg udah 16 thun ini masih anak kecil. Entah dy tahu apa egk, stiap kali aku di kelo ni ma dia, kontol ku slalu konak gara gara di peluk ma dy.

Bayang kan saja, dada yg bulat padat, perut yg lembut, aroma yg harum membahana slalu menempel di skujur tubuh ku.

Mungkin hal inilah yg membuat pristiwa ini terjadi.

hingga di suatu hari

Saat itu ayah dan ibu pergi ke kota pinang selama satu minggu, adek ayah menikah di sana, karena kakek ku sudah meninggal, maka ayah lah yg berhak menikahkannya karna ayahku anak tertua.

Aku sendiri tidak ikut karena aku harus skolah.

Jadilah hanya aku dan bibi yang tinggal dirumah,

Dua hari stela kedua orngtua ku pergi, ktika itu aku di sekola lg ada plajaran penjaskes/olahraga, aku dan teman skelas bermain bola, karna aku tidak pandai bermain bola maka teman2 ku menyuruh ku untuk jadi kiper saja, permainan pun berlangsung, sampai du suatu ketika, seorang temanku men shoot bola kearah ku, bukannya berhasil menepis bola, malah bola itu mengenai kemaluan ku, aku pun tersenak dan jatuh pingsan.

Stelah beberapa menit akupun sadar, karena susah untuk berjalan, semangat untuk melanjutkan pelajaran di skola pun sudah hilang.

Maka kuputuskan untuk izin pulang ke guru piket.

Dan alhamdullilah di izinkan oleh guru piket.

Ketika itu jam 10 pagi, aku pun bergegas mengambil skuter matic ku di parkiran skolah, dan langsur meluncur pulang kruma.

Sesampainya di dpan ruma kulihat bibi lagi nyapu teras, dan ktika mlihatku dy pun menghapiri pagar rumah dan membukanya, akupun masuk kepekarangan rumah, dan markirin skuter matic ku di samping teras rumah.

Bibi yg heran karena aku pulang cepat dari jam biasanya pun bertanya.

Bibi: den didi kog pulangnya cepet amat?

Lalu kujawab dengan lunglai.

Aku: ia bi, tdi maen bola di skola, tapi bolanya bikin aku tesenak sampai tadi aku sempet pingsan, jadi bawa’an nya lemes bi, malahan aku jadi susah jalan nya bi, makanya aku minta izin pulang, buatin teh hangat dong bi.

Bibi: ia ntar bibi buatin, yaudah skarang den didi mandi dulu gih…

Slesai aku mandy aku pun langsung berbaring di kamarku masih memakai handuk yh hanya di lilit kan di pinggangku, karena kamar mandi ada di dalam kamar ku, jadi aku gk perlu jauh jauh buat jalan.

Akupun berteriak dari dlam kamar memanggil bibi untuk menanyakan teh yg ku pesan tadi

Aku: bibi…!! bibi…!!

Bibi: ia den bentar!!

Tak lama kemudian bibi pun datang ke dalam kamarku.

Bibi: kog belum pakai baju den?

Aku: susah bi pakai bajunya, aku masih lemes nih

Bibi: yaudah, nih teh nya di minum dulu biar segeran.

Bibi pun menyupin teh itu ke mulut ku.

Aku: udah dulu bih teh nya

Bibi: iyaudah, emang bolanya kena apa kamu sampai tersenak?

Aku: ah, udahlah bi, aku malu bilangnya

Bibi: knpa malu? Bilang dong biar bibi obatin.

Aku: ini aku bi yg kene bola, sakit banget (sambil tangan aku menunjuk ke arah kontol aku)

Bibi: hehehe, itu toh yg kena bolanya

Aku: ia bi, sampai aku tadi pipis nya aja susah kluarnya

Bibi: kamu ini ada2 aja maen bola sampai kayak gini jadinya

Aku: mau gimana lagi bi, namanya juga udah na’as nya

Bibi: yaudah, sini bibi liat dulu itunya kamu, biar bibi bisa bantu obatin

Aku: gk ah bi, kn malu aku

Bibi: ngapain musti malu, dulu kamu jugak bibi kog yg mandiin

Aku: itu kn dulu waktu masih kecil, skrng kn aku dah gede

Bibi: udah, gausah malu, biar bibi bisa bantu obatin

Dngan pasrah aku pun menarik handuk yg kupakai,

Kulihat bibi hanya senyum2 melihat kontol ku yg lemas lunglai.

Aku: knpa senyam senyum bi?

Bibi: lucu aja, dulu waktu bibi masih mandiin kamu, bentuk nya blum kaya gini, hehehe

Aku: yaiyalah, kn aku dah sunat bi

Bibi pun menggenggam kontol ku, sambil mengamati nya dngan serius

Bibi: kalo sakit bilang yah?

Aku: ia bi

Kulihat bibi mulai memaju mundurkan tangannya di kontol ku, seprti sedang mengocok kontol ku, lama kelamaan, aku merasakan enak, dan bersaamaan dengan rasa enak itu kontol ku pun mukai ereksi

Bibi: gmana? Sakit gk? (Sambil senyum)

Aku: gk bi, enak bi, jadi ilang rasa sakitnya, terusin aja bi

Bibi: iya iyalah, wong titit aden dah ereksi kaya gini, hehehe

Aku: bi, ngurutnya sambil peluk aku dong bi

Bibi: yaudah, sini bibi peluk kamu

Memang sudah biasa kalau aku lg golekan gini sambil pelukan ma bibi

Bibi pun ber baring di samping aku, dan tetek bibi tepat berada di depan kaepala ku, karena setelah bibi berbaring akupun langsung menghadap ke arah bibi.

Bau aroma badan bibi pun meruak ksekujur tubuh ku.

aku pun menempelkan kepala ku ke tetek bibi.

Lama kelamaan, seiring kocokan bibi di kontol ku yg menaikkan nafsu syahwat ku, akupun menekan kan kepala ku ke tetek bibi, dan hal itu di sadari oleh bibi.

Bibi: kok kepalanya di teken tekan gitu den? Pengen netek yah?

Aku: emang boleh bi?

Bibi: (tersenyum) yaudah, tar bibi buka du bh nya

Bibi pun melepas tangannya dari kontol ku, lalu duduk dan membuka bh nya, setelah itu berbaring lg, sambil menyodorkan sebelah puting susu nya.

Bibi: nih, netek ama bibi

Aku pun langsung menghisap sebelah tetek bibi, sambil meremas yng sebelahnya lg, bibipun tidak lg mengocok kontol ku, tapi hanya memeluk ku dengan erat. Kudengar suara bibi mendesah

Bibi: gmna den, enak natek ke bibi?

Aku: slruup sllruup, enak banget bi

Bibi: hehehe, terusin ajah den sampek kenyang

Aku pun masih terus menetek ke bibi, dngan iseng kugigit puting susunya

Bibi: auh, skit den, kog di gigit?

Aku: enak bi, abisnya teteknya bibi kenyat amat

Bibi: dasar aden, udah mulai nakal ya

Aku: hehehe (sambil tanggan ku yg sebelah meremas kuat teteknya yg sebelah)

Bibi: ounghh, kog diremas den?

Aku hanya diam saja, dengan keisengan ku, ku pindahkan tangan ku yang tadi meremas tetek bibi, ke pepek nya bibi, dngan tngan ku, ku kobel2 pepeknya bibi

Bibi: ih aden nakal, kog tangannya di taruh di situ, ouhh ouhh oahhh, aden pengen ngentotin bibi yah?

Aku: emang boleh bi?

Bibi: emang aden dah pernah ngrasain ngentot?

Aku: blum bi, tapi kalo nonton bokep udah.

Bibi: hehehe, tapi kamu harus janji, jangan ada satu orng pun yg tau, termasuk ayah sama ibu aden? Janji?

Aku: janji bi?

Bibi: baiklah, aden dah pernah ciuman ma cewek?

Aku: blum bi

Bibi: nah, skarang kamu kulum bibir bibi

Kamu pun saling pagutan, skitar 5 menit kami berpagutan, bibi pun melepas bibirnya dari bibir ku, lalu meraih kontol ku dan langsung mengOral kontol ku.

Aku: ah bi enak banget biiii, auhhh

Skitar 5 bibipun menghentikan oralan nya pada kontolku, dan langsung duduk di atas slangkanganku, sambil mengarah kan kontol ku, memasuki liang pepeknya, bleesss, woman on to.

Aku berbaring dan bibi yg menggoyang dari atas

Bibi: aahhh aden sayang, ternyata kontol kamu enak banget masuk ke pepek bibi

Aku: iahhh biiihhh, nik mat biiii, yang kuat bii goyanginnyaaahhhh

tak trasa 10 menit sudah kami ber main, dan kurasaakan sesuatu akan kluar dari kontol ku,

Sepertinya aku akan klimaks

Dan akhirnya kami sampai bersama sama pada puncak kenikmatan kami.

Aku: bibi makasih yah, udah mau ngentot ma aku

Bibi: iya sayang, bi juga makasih, aden uda mau mengisi kesepian bibi selama ini, yaudah sekarang bobo siang dulu, nih sambil nenen (tangan bibi menyodor kan kembali teteknya kemulut ku)

Aku: ia bibi sayang slruup slrupp

Akhirnya siang itu, stelah selesai ngeontotin bibi, aku dan bibi pun tidur berpelukan dngan kondisi sama2 bugil, pertama kalinya aku tidur dngan bibi dlam kondisi sama2 bugil.

Dan maknanya, kontol ku yg sakit karena tersenak, jadi sehat kembali.

© 2022 - CeritaSeru.xyz