November 03, 2020
Penulis — wiliwil

Aku titip anak ku, bii

Ting.. ting.. ting… ting…

Suara notifikasi WhatsApp dari handphone ku berdering beberapa kali…

Aku yg saat itu masih sibuk mengetik laporan bulanan belum sempat memeriksa notifikasi tersebut. Oh iya, perkenalkan namaku Arif. Aku seorang pekerja di sebuah Bank swasta. Aku masih lajang, semenjak terakhir aku berpisah dengan mantan pacarku, Intan. Lebih tepatnya aku ditinggal nikah. karena memang, usia kami adalah usia matang untuk membina rumah tangga.

Jujur! Karena aku sendiri belum siap untuk berkeluarga. Aku yakin dengan pepatah, kalo jodoh gak akan kemana, atau jodoh memang jorok! Bisa ketemu dimana saja. Hehe

Ahh.. akhirnya laporan bulanan sudah beres.. kulihat jam ditanganku menunjukkan pukul 9 malam. Aku teringat notif WhatsApp yang sedari tadi berbunyi. Duh, baru sempet liat hp nih.. memang kebiasaanku kalo sudah fokus semua hal bisa aku lupakan. Temasuk makan. Aku ambil handphone, ternyata banyak sekali notifikasi yang masuk.

WhatsApp, Instagram, toko online.. namun yg pertama kali aku buka WhatsApp dari pamanku. “Rif, besok pagi om jadi pergi meeting ke ausie 3 hari. Tolong titip rumah, bibi sama si dede kaya biasa ya.. gausah dijemput, nanti aja sama Bi Hana.. kamu anter pergi sekolah aja ya sekalian berangkat kerja..” kira2 begitu isi pesannya.

Beberapa hari yang lalu pamanku sudah berpesan kalau dia bakal ada meeting dengan kliennya di Australia. Pamanku adalah adik bungsu dari ibuku. Dia seorang pengusaha dibidang startup, Dan memang aku sudah biasa dititipkan keluarga olehnya dikarenakan jarak rumahku dan rumahnya tidak begitu jauh. Hanya berjarak beberapa kilometer saja.

Keluarga pamanku adalah keluarga kecil, dia baru dikaruniai satu orang anak laki-laki yang masih duduk di bangku sekolah dasar. Padahal usia dia terbilang sudah berumur, 39 tahun. Begitu juga istrinya, Bi Hana. Dia memang cukup telat memiliki anak, mungkin karena Bi Hana sama-sama bekerja sebelumnya.

Dan keluarganya baru dikaruniai anak setelah bi Hana memutuskan untuk berhenti bekerja dan memilih untuk berjualan online di rumah. Aku balas WhatsApp dari pamanku, “iya siap, om..! besok pagi sebelum berangkat kerja Arif jemput si dede ya, pulangnya langsung stay di rumah. Safe flight..” begitu balasku.

Malam itu aku bergegas pulang ke rumah.

Pagi hari aku berangkat kerja sekalian menjemput sepupuku. Tok.. tok.. tok.. Biii..

Tak lama kemudian dari dalam rumah ada jawaban dari bibiku, “iyaa Rif.. si dede udah siap kok..” sahutnya. pintu rumah pun dibuka. “Barusan bibi masukin bekel si dede dulu nih..” pungkasnya. “Iya bi, gpp arif juga baru dateng banget kok..” jawabku.

Sekilas gambaran Bi Hana, dia orangnya cantik memiliki wajah kearab-araban, keseharianya menggunakan hijab, postur badannya tidak terlalu tinggi, namun cukup padat berisi apalagi semenjak melahirkan. Bisa dibilang dia memiliki fisik impian para lelaki, kulit putih cantik dan juga montok. Namun sama sekali aku tidak punya pikiran negatif terhadapnya.

Bibiku termasuk orang yang pendiam. Walaupun aku sudah sangat sering tinggal dirumahnya, Aku jarang sekali terlibat obrolan panjang dengannya. Hanya seperlunya saja.

A: Arif

B: Bi Hana

B: Rif nanti pulang langsung kesini kan..?

A: Iya pasti bi, Arif juga udah bawa salin kok..

B: Iya, thanks ya. Maafin ngerepotin… tau sendiri bibi orangnya penakut…

A: Gpp Bi, lagian ngerepotin apaan hehe.. ngga kok.. lagian si dede jadi ada temen juga kan..

Kita berangkat dulu ya bi..

B: Iya Rif hati-hati yaa..

Pagi itu aku berangkat kerja bareng dengan sepupuku.. sekolahnya kebetulan searah dengan jalan ke Kantor ku. Singkat cerita, hari itu aku tidak pulang terlalu larut karena pekerjaanku sudah selesai ditambah aku tidak akan pulang ke rumahku, tidak enak kalau aku pulang kemalaman dan juga aku tahu betul karena bibiku seorang yang sangat penakut.

“Assalamualaikum…”

“Waalaikumsalam.. sudah pulang Rif..?” jawab bibiku..

“Sudah bi, hari ini kebetulan ga banyak kerjaan nih.. kemaren laporan nya Arif kebut.. biar bisa aga santai.. lagian kalo malem kasian bibi sama dede.. hehe”

“Iyaa Rif, kalau kamu pulang malem bibi cuma berdua sama si dede.. kan sereemm..” katanya.

“Iya makanya Arif usahain pulang cepet bi..” kataku.

“Ya sudah mandi, ganti baju terus makan ya, bibi ga masak tapi udah beli tadi sekalian jemput si dede..” tambahnya.

Aku bergegas mandi, ganti baju dan makan. Selepas itu aku menemani sepupuku yang sedang belajar.

“ada PR ya dek.. PR apa..?” tanyaku.

“PR matematika kak..” jawabnya

“Wah.. kalau matematika mah kak Arif jagonya.. sini kakak bantuin dede ngerjain prnya..” kataku dengan percaya diri.

Sedang asyik aku membantu mengerjakan pr sepupuku, tiba-tiba bi hana datang..

“Ehh.. kalo dikerjakan sama kak arif dede ga akan bisa atuh..” serunya sambil dia mengoleskan kuas ke wajahnya. Rupanya dia sedang maskeran. Lalu aku menjawab, “gak kok bi, arif cuma ngasih penjelasan aja sama dede, biar tau cara ngerjain nya..” sahutku

Kala itu bi hana mengenakan Kimono tidur berbahan satin berwarna coklat yang sangat kontras dengan kulit putihnya. Untuk ukuran aku yang telah sering menginap di rumah ini, dan terbiasa dengan gaya berpakaian bibiku kalau sedang di rumah, terlintas dipikiranku kalau bi hana terlihat sangat seksi malam ini.

Aku mencoba mencairkan suasana dengan memujinya, “hmm.. pantes bi Hana awet muda, selalu rajin perawatan di rumah juga..” pungkasku..

“Kamu bisa aja rif.. bibi sudah berumur gini memang harus rajin perawatan, biar om kamu betah kalau lagi di rumah ..” jawabnya sembari tersenyum.

Kendati usianya sudah hampir menginjak kepala empat bi hana memang terlihat lebih muda dari usianya. Jika orang yang tidak mengetahui usianya, pasti mereka akan berpikiran kalau bi hana masih berusia dibawah 30an. Mata lentik hidung bangir khas timur tengah itu memang masih belum dihinggapi kerutan tanda usia.

Jam menunjukkan pukul 9.

“Dek.. udah jam 9, kalo prnya sudah selesai cepet tidur yaa, biar besok kamu ga susah dibangunin mama..” ujarnya

Melihat sepupuku bersiap untuk tidur, akupun pamit kepada bibiku untuk masuk kamar. Sejujurnya aku belum ngantuk, tapi kurang enak kalo sepupuku tidur dan aku hanya berduaan saja dengannya. Sebelum tidur aku sempatkan ke kamar mandi untuk melakukan ritual sebelum tidur. Cuci muka, Gosok Gigi dan pipis.

Setiba di kamar mandi, ketika aku hendak mengambil pasta dan sikat gigi, entah kenapa mata dan pikiraku tertuju kearah sesuatu yang menggantung disudut tembok dekat pintu kamar mandi. “Ahh itu kan cuma kaos yang dipakai bi hana tadi sore..” gumamku

Entah berapa lama aku bergelut dengan pikiranku sehingga aku berdiri cukup lama memandangi baju yang tergantung itu. Tak seperti biasanya, aku yang tidak begitu tertarik dengan hal seperti itu, namun entah kenapa aku sangat penasaran dengan baju bekas pakai bi hana yang menggantung. Langkah demi langkah aku mencoba dekati gantungan itu.

Hingga akhirnya jarak ku dengan baju itu hanya berjarak sekitar satu jengkal tangan. Ya, aku sudah berada tepat didepan baju yang tergantung. Seperti dituntun tanganku berusaha meraih baju itu.. dadaku berdebar hebat pun keringat yang mulai mengucur deras dari kepalaku. Hingga pada akhirnya aku berhasil meraih baju itu..

ya, itu seperti tali karet dengan pengait dari kawat, dan juga busa yang empuk namun tidak begitu tebal.. tidak salah lagi jika itu adalah BH!…

Aku menelan ludah karena saat itu tenggorokan ku terasa sangat kering. Benar dugaanku. Pantas saja aku begitu penasaran dengan baju yang menggantung. Rupanya bi hana menyembunyikan BH nya dibalik baju. Entah apa yang sudah merasuki ku. Aku seperti kesetanan bergegas mengeluarkan bh tersebut dari dalam bajunya.

Rasa penasaranku terbayar ketika ditanganku telah ku genggam bh berenda berwarna hitam dengan ukuran 36B! Aku menciumi bh bi hana dengan nafas yang terengah-engah. Aroma parfum dan sedikit wangi khas kecut dari keringat benar-benar membuatku kalap. Centi demi Centi tak luput dari hidungku yang membauinya.

Aku lepaskan celana pendekku dan langsung duduk diatas toilet. Benar saja batang kemaluanku sudah sangat keras seperti akan meledakkan semua spermaku keluar.

Tak perlu waktu lama kukocok batangku dan aku keluar dalam waktu kurang dari 10 menit. Gila.. Pikirku.. hanya bermodalkan kutang bekas pakai aku bisa memuntahkan lahar kenikmatan. memalukan memang, tetapi mungkin ini adalah efek sudah lamanya aku tidak menyentuh wanita sepeninggal mantan pacarku dulu..

saat nafsu di ubun-ubun aku sempat berfikir memuntahkan semua spermaku di Bh bi hana, tapi aku berfikir lagi mau dikemanakan muka ku kalo bi hana tau bhnya aku gunakan sebagai bahan. Aku bergegas merapikan semuanya ke tempat semula agar bi hana tidak mencurigai ada hal minor yang telah terjadi di kamar mandinya.

Begitu kagetnya saat kubuka pintu kamar mandi, bi hana berdiri dengan pose hendak mengetuk kamar mandi.

“Ehh.. Rif.. baru aja bibi mau ngetuk..” serunya.

Belum juga aku tersadar dari kagetku, aku dikagetkan kembali melihat pakaian yang dipakai bibiku. Mataku tertuju ke Kimono yang tadi dipakai ternyata sudah dilepas! Jadi bi hana hanya menggunakan dalemannya saja yaitu baju tidur lingerie berbahan satin dengan belahan dada rendah berbentuk huruf Y dihiasi renda bunga pada jahitan atasnya.

Jantung ku berdegup sangat kencang, karena sebelumnya aku telah menggunakan bhnya sebagai bahan imajinasiku dan kini khayalan tersebut terpampang nyata berdiri di depanku.

“Ee.. ehh.. iya bi… bi hana mau ke air yaa?.. tanyaku

“Iya rif, bibi mau bersihkan masker nih…” Jawabnya

Bersambung…

© 2022 - CeritaSeru.xyz