November 01, 2020
Penulis — t_fiana

Skandal Terlarang 5 - Aku dan Kedua Istriku

Oke next lanjutin cerita yang sebelumnya

Aku memasuki mobil kesayanganku. Sebelum menghidupkan mesin mobil aku teringat kalau ada baiknya menghubungi I terlebih dahulu untuk membuat janji bertemu. Setelah beberapa kali menelpon, I tak kunjung juga mengangkat teleponnya, akhirnya aku meninggalkan sebuah sms untuknya untuk menanyakan keberadaannya dan keinginanku untuk bertemu I.

mesin mobil ku nyalakan. Sekitar 15 menit menyetir mobil aku sampai ditempat I dan kawan-kawannya biasa kumpul, namun aku tidak melihat mobil parker disana, mungkinkah I tidak ada disana piker ku dalam hati. Ku lihat hp tidak ada satupun sms/panggilan masuk dari I. akhirnya aku memberanikan keluar mobil karena kulihat ada beberapa teman I yang kebetulan juga kukenal, mungkin dari mereka aku bisa mendapatkan informasi mengenai keberadaan I atau apa yang terjadi dengan I.

aku menghampiri teman-temannya tersebut dan salah satu ku kenal dengan inisial T. lama aku ngobrol dengan T hingga nga terasa udah jam 19.45 WIB dan keadaan juga sudah gelap. Dari T aku mengetahui kalau dia juga heran dengan tingkah laku I akhir-akhir ini. Namun dia pernah beberapa kali memergoki I tengah jalan dan masuk hotel dengan salah satu cewek muda, mungkin mahasiswi.

Tanpa menunggu lama, aku pamit dengan T dan langsung menuju hotel P tempat aku dan I janjian untuk ketemu. Sesampainya disana, aku langsung menuju lobi hotel dan ternyata I sudah ada disana. Kemudian I mengajakku menuju café hotel. Setelah memesan minuman dan beberapa cemilan, aku membuka pembicaraan.

I tidak langsung menjawab, melainkan mengambil berkas dalam tasnya dan kemudian menyerahkan ke aku. Aku membuka map dan membaca isi dari berkas tersebut. Ternyata itu merupakan surat kuasa I kepada pengacaranya untuk mengurus perceraiannya dengan M. aku terdiam dan nga menyangka I sudah mengambil tindakan sejauh ini.

Aku kemudian bertanya alasannya menceraikan M dan I hanya menyampaikan kalo dia akan menikah dengan wanita lain, dan dia tidak bersedia menyampaikan alasan lainnya. Aku berusaha membujuk dan menasehatinya, namun ternyata itu mustahil karena I sudah bulat pada keinginannya untuk menceraikan M. aku nga bisa berkata apa-apa lagi dan akhirnya pertemuan kami berakhir karena I minta pamit karena ada urusan lainnya.

Aku balik ke mobil dan langsung menuju rumah ku. Dalam perjalanan aku terus berpikir, bagaimana aku harus menyikapinya, senangkah? atau seperti apa? karena terus terang, apa yang terjadi hari ini membuat ku bahagia karena aku akhirnya bisa mendapatkan kedua-duanya dan aku sama-sama mencintai dan menyayangi mereka.

Sekitar 25 menit aku sampai dirumah. Dirumah aku disambut anak dan istri ku, sedangkan M hanya melirik dan tersenyum dari jauh, mungkin karena ada anak-anak dan mertua jadi tidak mungkin M menyambut ku seperti halnya dia pamit dari rumah tadi sore bersama istri ku. Aku langsung menuju kamar ku dan kemudian membersihkan diri.

Selesai mandi, istri ku datang membantu menyiapkan pakaian ku. Setelah aku berpakaian, K bertanya hasil pertemuan ku dengan I. aku menyampaikan apa adanya saja. Istri ku kaget dan berkata kasihan M dan anaknya pah. Kalo mereka nanti jadi cerai, kita ajak aja mereka tinggal sama kita, kan bulan depan kita pindah ke rumah baru kita pah (kebetulan ane lagi menyiapkan sebuah rumah baru yang lebih besar).

Aku menggangguk tanda setuju, lagian rumah ku itu memang terdapat 7 kamar dan lebih luas, jadi nga ada masalah juga buat ku. Isitri ku tersenyum dan mencium ku makasih ya pah, love u. tak lama kami bergerak ke ruang makan karena Mertua ku, anak-anak dan M sudah menunggu di meja makan. Sebelum makan, mertua ku bertanya mengenai I, namun aku mengatakan nanti habis makan saja dibicarakan, karena selain ada anak-anak aku juga nga mau merusak selera makan kami.

Setelah makan, aku bergerak ke ruang tengah ditemani mertua laki-laki ku sambil menyalakan tv. Kami menonton tv. Tak lama, mertua perempuan ku dan M datang menghampiri diruang tengah, sedangkan istri ku ke kamar untuk menidurkan anak-anak. Akhirnya pembicaraan ini aku mulai dan aku bicara apa adanya dihadapan mereka.

Mertuaku dan M Nampak sedih, namun aku cuma bisa mengatakan bahwa dari sekarang M sudah harus siap mental. Tak lama istri ku keluar kamar dan ikut bergabung dengan kami. Istri mengatakan bahwa untuk sementara ada baiknya M ikut kami tinggal bersama, apalagi sebentar lagi kami mau pindah ke rumah yang lebih besar, bahkan istri juga mengatakan kalo perlu setelah cerai nanti M tinggal dengan kami saja sampai dia menemukan jodoh lagi.

Akhirnya percakapan malam ini berakhir. Kedua mertua ku bergerak menuju kamar yang letaknya dibagian belakang rumah kami. Sedangkan aku, istri ku dan M masih tetap di ruang tengah meneruskan menonton tv. Istri ku berusaha menghibur M yang Nampak masih sedikit sedih, udahlah, nga usah sedih, M kan punya uni dan abang.

Kami sayang M kok. Mulai sekarang M tinggal disini dan uni dengan senang hati membagi abang dengan M, namun uni nga mau kalian main tanpa uni ya. Pah, mulai saat ini papah juga anggap M sebagai istri papah ya, sayangi dia aku dan M hanya tercengang dengan perkatan istri ku sebagai istri gimana nih mah, maksudnya ngawinin M juga nanti setelah dia cerai balas ku.

ya nga pa, kan nga mungkin juga papa ngawinin M, lagian papa dan mama (maksudnya kedua mertuaku) pasti tidak akan setuju. Maksud mamah itu, papah anggap M juga sebagai istri, tapi kalau dekat papa dan mama (mertua) kalian biasa aja, M mau kan? M sayang nga sama bang W? Tanya istri ku. Kemudian M mengangguk dan berkata iya ni, tapi uni rela bagi bang W dengan M?

Begitulah pembicaraan malam ini kami tutup dengan balik ke kamar masing-masing, karena selain capek kami juga nga mau sampai ketahuan oleh kedua mertua ku. Akhirnya aku dan istri ku ke kamar dan M ke kamarnya. Sebelum berpisah, istri ku yang sedang menggandeng tanganku menghampiri M dan berkata, sayang sini dulu donk, malam ini abang sama uni ya, kamu tidur sendiri, kamu nga apa-apa kan?

M tersenyum dan berkata nga apa-apa ni. oke deh, met tidur ya sayang, jangan sedih-sedih lagi isteri ku berkata sambil mencium bibirnya M. M Nampak kaget, namun istri ku tersenyum dan berkata ya udah sana bobok paahh istri muda nya dicium juga donk, nga adil nih si papah, aku hanya senyum dan kemudian mendekati M sambil mengecup bibir M.

Begitulah awal kehidupan M selanjutnya, beberapa hari semenjak itu ada panggilan dari pengadilan agama sehubungan dengan gugatan cerai dari I. kami sekeluarga juga meyiapkan pengacara untuk M, namun karena kedua belah pihak sudah sama-sama setuju untuk cerai, akhirnya pengadilan agama mengabulkan permohonan I menceraikan M.

setelah resmi menyandang statusnya sebagai janda, M ikut tinggal bersama kami dirumah baru kami. Tak berapa lama kemudian kedua mertua ku pun kembali ke kampung karena memang sudah lama meninggalkan rumah disana. Akhirnya dirumah tinggallah kami berlima, aku, istri ku, M, anak ku dan anak M. istri ku memilih tidak memakai pembantu walau rumah kami besar dengan alasan ada dia dan M yang akan mengurus rumah kelak.

Malam itu, setelah kepulangan kedua mertua ku ke kampung, kami berkumpul di meja makan bersama anak-anak. Perlu agan dan aganwati semua ketahui, aku dan M sama-sama sepakat menutup rapat-rapat kisah skandal kami sebelumnya, karena kami tidak ingin melukai perasaan K. selesai makan, K dan M menemani anak-anak belajar dan aku melanjutkan dengan menonton tv.

Sekitar jam 10, istri ku dan M menghampiri ku, mereka memakai lingerie yang sama yang menurut ku sangat sexy sekali. Mereka berdua tersenyum kepada ku kenapa pah, takjub melihat kami berdua ya seru istri ku. Kemudian mereka duduk bersebelahan dengan ku (aku ditengah). M mulai tidak malu-malu lagi seperti awal-awal kami ML bertiga.

pah, mulai saat ini, M manggil papa juga dengan papa ya dan papa manggil M juga dengan sebutan mama. Mulai saat ini, papa miliki 2 istri walaupun yang resmi Cuma dua. Tadi mamah udah sepakat dengan M untuk berbagai kebahagian dan mama ikhlas dan juga sangat bahagia kok pah kalau kita selamanya seperti ini, ya kan mamah M.

M tersenyum iya pah, mulai saat ini, mamah jadi istri papah juga dan papah mesti adil ya, mamah nga mau papah nga adil, oke pah. Aku tersenyum bahagian iya sayang, mulai saat ini kalian berdua jadi istri papa, papah sayang kalian berdua dan papa janji akan adil dengan kalian, kemudian aku mencium bibir K dan M secara bergantian.

Tak lama, K berkata sekarang papah tenang dan nikmati aja istri-istri papa tercinta ini memuaskan papa ya. K kemudian mencium bibir ku dan M membuka celana ku. Aku menikmati ciuman bersama k sementara M masih membuka CD ku. Tak lama cd ku terbuka dan M mulai melumat penis ku kedalam mulut nya. Permainan ku dengan K semakin ganas, kami saling memainkan lidah kami dan aku mulai meraba payudara K yang masih berbalut lingerie.

Sesekali aku meremas payudara K dan memainkan putingnya dari luar. Tak lama ciuman ku beralih ke leher K dan kemudian turun kearah payudaranya. Aku berusaha membuka bagian atas lingerie K sehingga aku bisa dengan leluasa memainkan payudaranya. Sementara itu M masih asyik memainkan penis ku dengan ganasnya.

Sesampai dikamar, K naik ke ranjang diikuti oleh M, kemudian aku. Aku minta K tidur telentang, kemudian aku membuka sisa lingerienya hingga K sekarang bertelanjang bulat. Kemudian aku menghampirinya memeknya dalam posisi doggie dan tak lama M menyelinap diselangkangan ku. M meraih penis ku dan kemudian mulai memainkannya.

Aku pun kemudian mulai memainkan memeknya K. aku mulai menjilat lobang memeknya, menghisap klitorisnya. K Nampak melenguh dan meremas sendiri kedua payudaranya. Tak lama aku mencoba menusukkan jari ku kedalam memeknya K, K terperanjat ouuuggghh papahh enak pahh aku tusukkan 2 jari ku dan kemudian mengocokkannya dalam memeknya K.

K mengeluarkan lenguhan hingga tak berapa lama kemudian dia mengepit kedua pahanya menandakan dia mencapai orgasme pertamanya. oougghh papah nikmat pah. Gantian sekarang M sayang. Kemudian aku beranjak dan meminta K dan M bertukar posisi dan sekarang giliran memek M yang aku mainkan sedangkan K memainkan penisku.

Sebelum memainkan memek M, aku menciumnya. Kami saling memainkan mulut dan lidah kami. M keliatan sangat cantik sekali. Setelah beberapa lama aku mulai memainkan memek M. aku menjilat dan menghisap klitorisnya, namun sayang sepertinya M nampak sangat bernafsu sehingga dia mendapatkan orgasmenya sebelum aku memasukkan jari ku ke memeknya.

Sejenak kami beristirahat. K berdiri dan mengambilkan segelas air putih dan memberikannya kepada ku. M nampak masih tergolek kelelahan ditempat tidur. Setelah minum segelas air putih aku ikut tidur telentang disamping M, sedangkan K kemudian juga ikut nimbrung sambil kembali meraih penis ku dan memainkan dengan mulutnya.

Penis ku yang tadi sempat agak mengecil kembali tegang karena dimainkan oleh K. aku melihat M yang masih teletang disamping ku, kemudian aku bergerak menuju wajahnya dan kemudian mencium bibirnya. M mebalas ciuman ku dan kami terlibat pergumulan. M mulai terbakar kembali, suara lenguhan dan desahan kembali keluar dari mulutnya.

Tak beberapa lama, K bangkit dan mulai bergerak. Dia mengambil posisi WOT. K mulai meraih penisku dan mulai memasukkannya ke dalam memeknya. Ouuugghhh blessss akhirnya semua batang penisku masuk kedalam memeknya M. ouuuuuggghhhh… M melenguh dan mulai memainkan iramany sambil meremas sendiri kedua payudaranya.

Semakin lama nampak K semakin bergairah. Dia terus mempercepat goyangan pantatnya. Kemudian M bergerak dan merebahkan badannya kearah badan ku. Aku yang masih bermain bersama M akhirnya menghentikan permainan kami dan kemudian memeluk K. tak lama K mencium bibir ku dan kami terlibat permainan lidah.

K nampak mendekati orgasme nya. K terus mempercepat irama permainannya dan akhirnya ooouugghhh papa.. K menghentikan ciumannya dan memelukku dengan erat menandakan bahwa ia sudah mendapatkan orgasmenya. Sejenak M masih berada diatas tubuhku dan nampak ia masih kelelahan. Tak berapa lama M menggulingkan badannya kesebelah kanan ku dan kemudian bersandar dibahuku.

K dan aku berciuman makasih pah. nikmat banget. Setelah itu, K meraih tangan M dan dia menarik M menaiki tubuh ku. Sambil tetap bersandar ditubuhku, K membantu mengarahkan penisku menuju lobang memek M dan akhirnyaa.. bleesss batang penis ku pun tertanam dalam memeknya M ouuugghhh nikmatnya M nampak tersentak saat semua batang penisku masuk kedalam memeknya.

M pun memulai goyangan pantatnya sementara itu sambil tiduran K meraih payudaranya M dan kemudian meremas dan memainkan putingnya. M yang semakin bernafsu terus mempercepat irama giyangan pantatnya dan aku pun menggenggam kedua tangan M. M nampak menutup kedua matanya menandakan dia sangat menikmati permainan ini.

Semakin lama irama permainan terus naik dan aku pun ikut menggoyangkan badanku mengikuti irama permainan M. K yang berada disamping ku kemudian bangkit dan bergerak menuju arah M. sekarang posisi K berada tepat dibelakang M. dari belakang kemudian K memeluk M dan memalingkan wajah M. sekarang K meremas kedua payudara M dari arah belakang sementara kedua bibir mereka berciuman dan saling memainkan lidah.

Aku nga tahu mereka tahu posisi ini dari mana, tp yang jelas aku semakin terbakar dan terus mempercepat irama permainan. M nampak semakin bernafsu dan akhirnya. ouuugghhh papa uni. Ouuughhhh M mendesah tidak jelas karena mulutnya masih bermain dengan K.. ooouuuuggghhhh. M tersentak menandakan dia orgasme.

Sejenak permainan berhenti. M masih berada diatas tubuh dalam posisi rebahan didadaku. Penisku pun masih didalam memeknya M, sedangkan K juga tiduran disampingku sambil memeluk aku dan M. K mencium aku sedangkan M masih terlihat kecapen. Sesekali aku mengelus rambutnya M. tidak lama kemudia K ngeletuk pada M kita keroyok burungnya abang yuk M, kasihan dia belum meler.

M kemudian bangkit dan tersenyum. Perlahan melepaskan penisku yang masih tegang dalam memeknya M dan akhirnya penisku sudah keluar dari sarangnya. K meraih penisku dan kemudian mengocoknya dan tak lama M ikut menghampiri penis ku dan menjilat kepala penisku yang masih dikocok oleh K. K pun memainkan telur penis ku, dia memijat mijat telur tersebut dan kemudian menghisapnya ouughhh nikmatnya.

Kemudian K menghentikan kocokannya dan memasukkan penis ku kedalam mulutnya, sedangkan M menjilat bagian bawah penis ku. Penisku kembali menegang, nampak urat-uratnya keluar. M terus menjilat bagian bawah penisku dan tak lama jilatannya naik kearah batang penisku. Sekarang kedua bidadari ini menjilat batang penisku dari sisi berbeda, M dari sebelah kiri dan K dari sebelah kanan.

Sesekali aku lihat keduua lidah mereka berada dan sesekali berusaha melumat batang penis ku secara bersamaaan sehingga kedua bibir mereka beradu. Oouuugghhh aku terus terbakar dengan pemandangan permainan mereka. Dan akhirnya aku merasakan air mani ku mulai bergerak kearah kepala penis ku dan. Crrroootttttt ..

air maniku menyembur kearah atas. K dan M nampak kaget dan kemudian M memasukkan seluruh batang penisku ke dalam mulutnya sedangkan K menjilat sisa air mani ku yang ada disekitar penis dan perut slllrruuupppsss.. sssllllllrrrruuuuuppsss. Terdengar jilatan kedua bidadari ku ini. Ouuughhh makasih bidadari ku.

Setelah selesai menjilat semua sisa air mani ku, aku menarik K dan M kearah ku, aku mencium bibir mereka bergantian dan kemudian menarik mereka masing-masing ke arah sisiku. Sekarang K berada disebelah kiri ku dan M berada diseblah kanan ku. Aku rangkul mereka berdua dan M dan K meletakkan kepalanya didadaku.

© 2022 - CeritaSeru.xyz